Sunday, December 3, 2017

8 Tahun Time To Change

Pejam celik, blog ini sudah mencapai usia kurang lebih 8 tahun. Sepanjangan tempoh itu, sebanyak 579 tulisan termuat—berbagai rencah, kritik, puisi, dan omelan tercampur baur.

Secara peribadi, saya pun tidak sama sekali menjangka Time To Change mampu bertahan sehingga ke hari ini, dalam keadaan dunia penulisan blog bukan lagi suatu yang popular, bersifat lambak seperti pernah kita saksikan suatu ketika beberapa tahun sebelumnya.

Jadinya, persoalan sekarang setelah 8 tahun usianya, quo vadis?

Sepanjangan 2017, tidak banyak masa yang saya mampu luangkan untuk Time To Change. Saya harus akui kegagalan ini jua tersabit dengan kerja-kerja kajian makmal untuk pengajian Master saya di UKM, yang memakan banyak masa dan ruang tenaga.

Walau begitu, saya langsung tidak bercadang untuk menutup blog ini, paling tidak pun bukan dalam masa yang terdekat. Meski ribuan platform lain terbina untuk interaksi sosial menerusi Internet, saya masih percaya bahawa blog adalah platform terbaik untuk membabadkan (to chronicle) idea dan kritikan secara berstruktur, tidak terikat dan bertanggungjawab.

Dua tahun yang terakhir, Tuhan mempertemukan saya dengan sisi yang amat berbeza berbanding lima tahun yang lalu. Bermula dari cara fikir, ideologi, filsuf hidup, makna, sehinggalah kepada hal-hal identiti kendiri, banyak fasal mutakhir mengubah saya secara total.

Dalam hal ini, Time To Change menjadi arkib kepada perjalanan tersebut. Membelek semula tulisan saya yang berusia lima tahun lalu, saya seakan tidak dapat mengecam gerangan penulisnya. Lantas, saya terfikir, dan bersyukur, akan nikmat ruang dan masa yang dianugerahi Tuhan, yang memungkinkan saya melalui perjalanan pemikiran-pembentukan tersebut.

Justeru, saya mendapati demikian banyak tulisan terdahulu sudah tidak lagi mewakili sikap saya pada hari ini. Pada sesetengahnya, saya meletak nota ingatan pada pembaca agar mereka menanggapi tulisan tersebut tidak lebih dari sekadar arkib idea, bukan premis yang perlu diperdebatkan pada hari ini.

Paling cerlang adalah perubahan cara pandang dalam hal kepolitikan. Saya mula meyakini bahawa mencari imbangan adalah lebih utama berbanding memperdebatkan hitam dan putih.

Kejelikan politik bermula apabila ketaasuban menjadi pemandu kepada sentimen dan angan-angan yang bersifat utopia. Ketaasuban terhasil akibat buta sejarah—atau kemalasan—untuk menelaah dan menanggapi sejarah secara kritis.

Kita terlebih gemar untuk meromantiskan sejarah. Kita terlebih senang untuk mengambil sisi sejarah yang enak-enak cuma. Kita menafi kewujudan segala kisah sejarah yang berbeza cara pandangnya, atau olahannya tidak cocok dengan naratif yang kita mahukan.

Makanya, yang terlahir dari sikap cuai begini adalah idealisme separa masak, filsuf ikut-ikutan, intelektual jadi-jadian, ulama selongkang. Kumpulan pseudo semakin membiak, mengisi kelompangan sisi sejarah yang ketinggalan.

Masyarakat yang sudah begitu halnya—lambak, tidak terubat dengan maraknya watak-watak pseudo. Kejelikan hari ini yang terlihat dalam media, baik pada politik atau sosialnya, adalah simptom, terakibat dari kecuaian menanggapi sejarah.

Pernah kami berbual panjang dalam sebuah diskusi akan hal ini, perihal peri pentingnya kasus-kasus wacana yang bersifat baru, bernafas segar, dicanangkan dan diperdebatkan sesegera yang mungkin dalam kalangan generasi Y dan Z.

Saya memajukan sejarah sebagai premis asas pembinaan wacana masa depan—soal epistemologi, moral, budaya, politik—untuk generasi akan datang. Syor begini sifatnya tidak popular, tetapi harus diakui bahawa kebutaan kita pada sejarah dan nil-kritis pada kebijaksanaan terdahulu menjadikan kita generasi yang celik, tetapi teraba dalam gelap.

Lapan tahun teranugerah, yang ketahuan pada timbunan arkib tulisan yang lampau menjadi keterangan yang nyata pada perjalanan pembentukan diri saya selaku warga kepada tanah air ini, selaku manusia yang punya nurani, selaku makhluk yang serba kekurangan.

Moga kita terus bertemu, untuk sekian kalinya pada tahun kesembilan Time To Change. In shāʾAllāh.