Thursday, June 1, 2017

Suatu Hal Yang Tidak Membutuhkan Polisi—Sikap

Indonesia indah. Kaya dengan keindahan. Jauh rasanya untuk dibandingkan anugerah keindahan alam yang dimiliki negara jiran itu dengan Malaysia. Bukan sahaja alamnya indah dan kaya, budayanya juga begitu. Lenggok bahasanya pun cantik dan kaya. Orang-orangnya, malahan juga begitu. Kaya dengan budi dan budaya, serta adat turun temurun.

Setibanya di Bogor, teman di sana langsung menggesa saya melawati Kebun Raya Bogor, taman botani yang melingkari Istana Bogor—tempat menginapnya Jokowi sekarang. Kata beliau, taman tersebut dibina oleh tangan yang sama membina Kew Garden di London.

Saya lantas menyimpan separuh hari di taman tersebut, menerokai segenap penjuru tanahnya, melintasi sekalian bilangan jambatan yang merentas Kali Ciliwung, mencari khazanah spesies pohonan langka yang masih wujud di sana dan bahkan, turut mencuba kuliner Bogor di Grand Garden Resto & Cafe (pun akibat digesa oleh teman tadi).

Taman ini masyhur dengan wujudnya spesies nadir teratai gergasi (Victoria amazonica), seumpama yang wujud di SSR Botanical Garden, Mauritius. Tetapi, sesampainya saya di kolam teratai tersebut, apa yang terhidang di depan mata tidaklah seperti yang digembar-gemburkan.

Teratainya masih wujud, tetapi gergasinya sudah tidak lagi. Dedaunnya berlubang sana-sini, tiada lagi kembangan bunga putih yang sepatutnya menghiasi setiap tangkai teratai tersebut. Lebih memedihkan, botol plastik berapungan tenang pada permukaan kolam tersebut.

Pulang ke penginapan di rumah teman tadi, saya lantas mencurah bengkak di hati kepada dia. Teman saya mengangguk bersetuju, lantas dia membuka beberapa cerita lain—perihal sikap masyarakat pada isu kebersihan alam sekitar.

Cerita teman itu, kereta (istilah merujuk kepada kereta api) dari Stasiun Jakartakota ke Stasiun Bogor sebelum tahun 2010, bukan sahaja menumpangkan manusia malah juga haiwan ternakan seumpama lembu dan sapi. Tiada rupa kereta, ujar beliau.

Ketika di Jakarta, saya banyak dibantu oleh Bapak Gunadi—dari hal mencari buku bekas sehinggalah menjadi juru tunjuk dan pandu di kota itu. Saat kami berjalan kaki melewati persimpangan lampu isyarat sekitar Pasar Senen, saya kebingungan dengan keadaan di situ.

“Bapak, kalau bisa lintasing langsung baik dicabut aja tiang lampu isyarat—tak gitu?”
“Kok kamu bilang gituh, Din?”
“Iya Pak, tiada guna isyaratnya kalau mobil ngak mau ikutan,”

Terbarai Bapak Gunadi ketawa!

Memangnya saya cuma bergurau dengan beliau.

Ceritanya begini, mana-mana simpang lampu isyarat di kota itu seolahnya tiada fungsi kerana masing-masing kenderaan saling melanggar isyarat perjalanan yang sepatutnya. Persoalan saya, jika warga kota Jakarta boleh hidup dengan keadaan trafik begitu, mengapa kerajaan masih mahu membazirkan wang pada infrastruktur yang tidak dihargai dan dimengerti oleh warga kotanya?

Di sini, persoalan terbesar adalah perihal sikap. Dari hal menjaga kebersihan taman awam, tidak membuang sampah merata, sehinggalah mematuhi peraturan jalan raya yang mudah begitu; sikaplah yang bertindak sebagai garis sempadan dalam kasus ini.

Untuk menjadi seorang yang bersikap adil terhadap alam, dia tidak membutuhkan mana-mana polisi atau dasar yang khusus untuk mencintai alam sekitar dan memperjuangkan haknya.

Untuk menjadi seorang yang merasa bersalah membuang sampah merata-rata, bukan polisi negara yang memaksa tangannya supaya mencampakkan sampah ke dalam tong yang disediakan.

Untuk menjadi seorang yang patuh pada peraturan keselamatan semasa menaiki kenderaan, bukan polisi negara yang memaksa seseorang itu mematuhi isyarat lampu di persimpangan jalan raya.

Stereotaip yang gemar diulang dalam kasus perbincangan negara bersih lawan negara kotor, adalah mempertemukan sikap masyarakat pengotor dengan negara yang mundur dan miskin. Begitulah jua sebaliknya, masyarakat pembersih adalah dari negara yang kaya dan moden.

Saya sangat tidak bersetuju dengan stereotaip begitu. Dari hemat peribadi, saya menekankan soal sikap yang—seperti ditulis dalam perenggan sebelum ini—bertindak sebagai garis sempadan yang membezakan antara mereka yang mencintai alam dengan yang tidak.

Untuk menjadi seorang yang pembersih, manusia tidak membutuhkan sebarang polisi atau kerajaan harus menggubal suatu dasar yang khusus untuk mereka. Cukuplah dengan kesedaran (consciousness) akan tanggungjawabnya menjaga alam sekitar, untuk menjadikan seseorang itu merasa benci pada tabiat membuang sampah merata-rata.

Consciousness-lah yang menjadikan seseorang itu bersikap dengan sikap yang benar dan adil pada sesuatu konteks dan tempat duduknya.

Justeru, kita mempersoalkan pula, bagaimana kesedaran ini boleh timbul?

Lagi sekali, polisi atau dasar yang digubal mungkin berupaya menjadi faktor sekunder kepada pembentukan sikap seantero masyarakat, tetapi yang lebih primer adalah pendidikan sikap dari awal seseorang itu mencecah umur yang mula mampu berfikir baik dan buruk akan sesuatu perkara.

Pendidikan di sini, tidaklah memaksudkan sistem formal di sekolah sahaja.

Boleh diperkembangkan maksud pendidikan ini adalah bermula dengan interaksi anak kecil dengan ibu bapanya—teladan yang ditunjuki sewaktu di rumah, pendedahan pada bahan bacaan yang bervariasi dan mencangkup perkara universal seumpama budaya, agama, ketokohan; pemilihan rakan yang mempengaruhi anak-anak kecil ini sewaktu di luar rumah, dan segala hal yang boleh memupuk kepada terzahirnya sikap yang baik dari dalam diri anak-anak yang sedang membesar dan belajar dari memerhatikan masyarakat di sekelilingnya berfungsi.

Kata kunci di sini, ialah memupuk. Sikap perlu dipupuk bermula dari awal usianya. Dan pupukan yang bermakna itulah, menjadi pendidikan buat dirinya yang akhirnya membantu kepada kelahiran seorang manusia yang mempunyai sikap yang benar pada setiap konteks dan tempat.

Kita sering membaca kisah bagaimana anak-anak kecil di Jepun dididik membawa plastik sampah peribadi dalam beg masing-masing. Hasilnya, kerajaan mereka langsung tidak perlu menggubal apa-apa polisi atau menguatkuasakan undang-undang bagi membendung tabiat membuang sampah merata-rata di sana. Mereka punya kesedaran, lantas kesedaran itu menjadi mangkin kepada sikap yang benar dalam konteks ini.

Berbalik pada stereotaip negara mundur masyarakatnya pengotor, manusia terbuai dengan norma masyarakat sekitarnya, akibat dirinya terdidik dengan keadaan dan persekitaran begitu semenjak usia kecilnya lagi. Dari kecil dia melihat masyarakatnya membuang sampang merata-rata—di rumah ibunya juga begitu, di sekolah gurunya juga begitu, di padang permainan temannya juga begitu.

Lantas, apa yang berbaki pada dirinya lagi?

Terbuainya manusia dengan persekitaran, tidak mengira taraf sosio-ekonominya.

Kita boleh juga menjengah beberapa contoh mikro; kisah manusia yang punya kereta mewah tetapi sewenangnya meletak kenderaan dalam ruangan parkir OKU, atau manusia yang berpelajaran tinggi dan mempunyai kerjaya bergaji mewah tetapi gagal untuk bangun memberikan ruang tempat duduk kepada golongan yang lebih memerlukan dalam gerabak LRT.

Bermakna, dari sini kita boleh menyatakan bahawa pembentukan sikap tidak mengira taraf miskin atau kaya seseorang itu. Pengotornya seseorang itu tidak terkait dengan dirinya miskin atau kaya. Berbudinya seseorang itu tidak terkait dengan dirinya miskin atau kaya.

Walhasil, kita boleh dengan mudah melakukan deduksi di sini: sikap-lah yang sebenarnya menjadi faktor bagaimana manusia itu berfungsi sebagai manusia. Sikap, adalah suatu hal yang tidak membutuhkan polisi, tetapi ruang dan didikan. Ruang dan didikan, akan memercikkan kesedaran (consciousness), lantas membuahkan sikap yang benar.