Thursday, June 22, 2017

“Because it’s there.”

Because it’s there.” Demikian jawapan George Mallory terhadap pertanyaan wartawan The New York Times dalam sebuah temu bual bertarikh 18 Mac 1923, “Why did you want to climb Mount Everest?”

Tiga patah jawapan tersebut, menjadi cukup popular bahkan tidak mustahil nama Mallory menjadi legenda sehingga ke hari ini, adalah bertitik tolak dengan jawapan tiga patah yang cukup ringkas itu.

Ringkas, tetapi padat dengan makna dan pengertian.

Jawapan tersebut mengajar kita banyak perkara tentang kehidupan. Membaca skrip temu bual Mallory dalam fasa persiapan beliau untuk menempuh percubaan ketiga mendaki puncak tertinggi tersebut, kita dapat belajar bahawa cabaran itu akan kekal di situ—tidak berganjak—tetapi kita-lah pembuat keputusan untuk menakluki cabaran tersebut.

Fikiran saya melanjut kepada beberapa persoalan lain yang melingkar kehidupan seharian kita pada hari ini, yang langsung boleh dirujuk kepada jawapan Mallory tadi: soal ketidakadilan dalam masyarakat, korupsi sistem dan nilai, kecamukan politik, kehancuran alam sekitar, dan bermacam lagi.

Retrospektif yang paling cerlang adalah keengganan kita mengakui realiti permasalahan yang sedang kita berhadapan, dan keengganan kita untuk mengotori telapak tangan sendiri bagi menyelesaikan permasalahan tersebut.

Kita lagi senang memilih untuk berdiam diri, kaku dengan keselesaan sendiri, mengenyangkan perut rodong sendiri, bersikap berkecuali seolah-olahnya permasalahan tersebut tidak wujud. Kita memejamkan mata, memilih untuk berterusan hidup dalam kepompong yang selamat.

Kadang kala kita harus bertanya kepada diri kita sendiri dengan lebih jujur, tentang mengapa sebenar-benarnya Tuhan memberi peluang kepada kita bernyawa di atas muka bumi ini. Apakah kewujudan kita semata-mata untuk berteleku sujud di tikar-tikar sejadah?

Kerana, jika kewujudan kita hanya untuk itu, cukuplah dengan malaikat sahaja. Tidak perlu pada kejadian manusia. Tiada keperluan pun untuk kita wujud, atau punya hak untuk menjadi sebahagian kepada ciptaan Tuhan yang Maha Agung.

Sudah semestinya, saya terfikir, Tuhan menjadikan kita di dunia ini dengan tujuan yang melangkau (beyond) tikar sejadah. Tetapi sayang sekali, hari ini kita melupai hakikat tersebut, dan terlebih senang dengan alasan-alasan yang selamat.

Contoh ungkapan popular dalam kalangan generasi muda apabila ditanya mengenai partisipasi dalam wacana politik (dan juga sosio-ekonomi) di Malaysia adalah, “Argh, politik kotor,” yang memberi perlambangan keengganan untuk terlibat sama dan mengambil cakna.

Keengganan generasi muda untuk terlibat dalam wacana-wacana politik tersebutlah, dengan beralasan generik sebegitu, menjadi punca kepada kelesuan kesedaran politik, eksploitasi media dan akhirnya wacana politik sedia ada berkisar dalam acuan yang makin membosankan, tidak radikal, tumpul idea dan paling menyedihkan, tiada sesiapa merasa bertanggungjawab untuk menggalas beban tersebut pada pundak mereka.

Padahal jauh di benak semua, kita sedar bahawa masalah itu wujud dan tiada sesiapa pun yang akan bertanggungjawab ke atasnya, jika bukan diri generasi muda pada hari ini sendiri bangkit dan menggalas beban tersebut.

Mallory menyambung jawapan beliau kepada wartawan tersebut, “Its existence is a challenge. The answer is instinctive, a part, I suppose, of man’s desire to conquer the universe.”

Sayangnya, tidak seperti tanggapan Mallory pada cabaran puncak Everest, ramainya generasi muda yang kita miliki pada hari ini tumpul intuisinya pada permasalahan yang sedang kita berdepan. Kita seumpama hilang pedoman—atau inspirasi.

Berjalan-jalan sekitar Kuala Lumpur waktu malam, akan terlihat komuniti gelandangan yang tidur bergelimpangan di kaki lima bangunan. Pada saat tersebut, akan terpaculkah persoalan pada benak sendiri, pada siapa harus dipertanggungjawabkan akan masalah yang terbentang di depan mata tersebut?

Apakah ketika saat itu, jiwa kita cukup besar untuk mengakui bahawa kita turut bertanggungjawab terhadap permasalahan tersebut, atau kita lebih senang mengambil jalan menuding jari mencari salah siapa?

Beza antara Mallory dan lain-lain pendaki di zaman tersebut, adalah terletak pada saat begini. Beza antara Muhammad Ali ketika memilih penjara berbanding Perang Vietnam, adalah terletak pada saat begini. Beza antara Mandela dengan lain-lain yang tertindas di benua Afrika, adalah terletak pada saat begini.

Justeru masalah itu kekal di sana, tiada berganjak melainkan kita merubah sikap dan tanggapan kita terhadapnya, maka mangkin paling utama dalam persoalan ini adalah kendiri kita sendiri—kemahuan, cita-cita, harga diri, dan iltizam.

Be not beguiled, O armchair explorer! Stick to the comparative security of your subway strap. For this quite young man’s casual comment raises the ghost of such a tremendous adventure as the fireside mind can scarce conceive; of crawling along knife edges in the teeth of a bitter wind; of chopping footholds up the face of a wall of ice; of moving on where each step may very reasonably be expected to be the last, and yet taking that step, and the next, and the next after that; of pushing up and up in spite of frozen fingers and toes in spite of laboring heart and bursting lungs, until death is certain just ahead, and then turning back just as steadily, to wait for the next opportunity.—The New York Times, 18 March 1923