Tuesday, May 16, 2017

Ketaksamarataan dan Kitaran Kemiskinan

Menelusuri lorong-lorong toko buku Palasari di Bandung, rata-rata kasir di kaunter kira uang adalah pria berusia lingkungan belasan tahun. Sepertinya di kota Jakarta, saya mengambil peluang itu berbual dengan mereka dan membuat teman dengan orang tempatan.

Tujuannya tidak lain, pertama untuk dijadikan sumber rujukan dan kemudahan di kawasan tersebut—selaku orang tempatan, dan seterusnya mendengar kisah mereka.

Dari Jakarta, ke Bogor, dan kemudiannya singgah di Bandung, dan lantas selepas itu ke Jogjakarta: kisah anak-anak pria berusia belasan tahun ini hampir serupa. Mereka mulai mencari uang menyara kehidupan dan keluarga seawal usia tamatnya Sekolah Dasar (SD).

Ke toko menjual batik di tengah hiruk-pikuk Jalan Malioboro, sehinggalah ke ceruk daerah Ciwidey, wajah-wajah polos pria berusia belasan tahun bekerja mencari uang menghiasi segenap ruang—saat anak-anak yang seusia dengan mereka lainnya sibuk memikul buku ke sekolah.

Keadaan begini sudah menjadi sangat biasa, bukan hal yang pelik di negara jiran. Saya mencatat hal ini secara khusus, lantaran dari sorotan peribadi, saya terpanggil dengan rasa bertuah akan peluang pendidikan yang saya peroleh semenjak dari kecil, yang kelihatannya tidak dirasai oleh rata-rata anak kecil di sini.

Indonesia bukanlah negara miskin sumber buminya. Bahkan berbanding dengan banyak negara lain di bumi Eropah, Indonesia jauh lebih kaya hasil buminya. Pendapatan tahunan negara itu jauh lebih melimpah ruah berbanding Malaysia. Bandingkan sahaja nilai GDP kita dengan negara jiran, Malaysia masih jauh untuk menyaingi Indonesia.

Tetapi, persoalannya yang paling utama di sini adalah, ke mana menghilangnya semua angka yang menggiurkan itu, jika tidak tersalur pada kemakmuran dan kesejahteraan rakyat jelatanya?

Pendidikan adalah suatu sektor yang begitu kritikal. Pemerhatian saya selama tiga minggu di kebanyakan daerah utama dalam tanah Jawa—yang sememangnya lebih maju berbanding daerah-daerah di Sumatra dan Kalimantan—adalah menyalahi keterdesakan pada sektor itu.

Mungkin-lah catatan ini tiada absah dari sudut data dan analisis secara kuantitatif, tetapi saya tidak dapat menipu pemerhatian secara fizikal selama berada di sana.

Bill Gates menyebut perihal ketaksamarataan (inequity) yang menjadi akar kepada permasalahan global pada hari ini. Pemerhatian itu benar. Bukan sahaja di Indonesia, di Malaysia bahkan mana-mana ceruk dunia ini mengalami akar masalah yang sama.

Kegagalan sesebuah negara untuk menyediakan peluang pendidikan yang sama rata, menjadi asal usul kepada keberlangsungan kitaran kemiskinan dalam kalangan rakyat terbawah. Mungkin pada suatu keadaan, kerajaan tidak harus menjadi orang tengah dalam hal pendidikan, tetapi syarat sedemikian tidaklah absah pada semua keadaan.

Contohnya, hal yang saya ceritakan di atas.

Di sini, kerajaan harus berfungsi menjadi orang tengah untuk menceraikan keberlangsungan kitaran kemiskinan tadi, dengan intervensi dari sudut inisiatif pendidikan percuma, subsidi yang berbentuk infrastruktur, biasiswa, penggalakan jumlah guru dan penambahan bilangan sekolah.

Saya berusaha menjauhi ujaran pandangan ini dalam konotasi messiah complex; bahawa kita mempedulikan latar budaya dan sejarah yang rata-rata rakyat kelas buruh di Indonesia lalui dan terus berdepan sehingga saat ini, termasuklah sejarah kolonisasi Belanda sebelum kemerdekaan.

Semua itu, harus diambil kira dalam rumus mencari penyelesaian kepada kitaran kemiskinan tadi, bermula dengan mencipta peluang pendidikan dalam kalangan anak-anak kecil.

Pendidikan adalah hak asasi yang harus dijamin sepenuhnya, bahawa tiada seorang pun anak kecil tercicir dari menikmati peluang yang sama dalam pendidikan dengan rakan-rakan mereka yang lain, yang lebih bertuah dari segi sosio-ekonomi keluarga mereka.

Secara peribadi, dalam banyak hal yang saya perhatikan sepanjang tiga minggu di tanah Jawa, perkara ini menyentuh hati yang paling dalam. Saya mengimbau betapa bertuahnya saya memperoleh peluang pendidikan semenjak dari kecil sehinggalah ke alam universiti, dalam keadaan ekonomi keluarga saya bukanlah suatu yang indah untuk dibicarakan pada umum.

Saya begitu mengimpikan kesemua anak-anak remaja di lorong-lorong Palasari, memiliki peluang yang sama.