Monday, March 27, 2017

Laila dan Majnun

Telah sampai cherita bahwa pada suatu hari Sultan Mahmud Ghaznawi menitahkan pesuruh2nya supaya membawa Laila menghadapnya agar dapat ditanyai peri kisah kekasihnya Majnun.

Apabila tiba Laila dihadapannya Baginda bertanya: "Wahai Laila, kau yang kechantikanmu mashhur seluruh alam; yang kasih sayangmu menjadi sumber segala puisi!—aku ingin menatap wajah Majnun, ingin tahu sifat rupa yang kau chintai dengan teguh dan jujur itu."

Maka Laila menjawab seraya menangis mengenangkan Majnun bahwa kekasihnya telah hilang tiada yang tahu kemana.

Mendengar ini Baginda menitahkan kepada pesuruh untuk menchari Majnun hingga dapat supaya dibawa dihadapannya. Pesuruh menchari dikota, dikampung, didusun hingga akhirnya diperpinggiran batasan negeri dan luasan padang pasir. Disitu beliau mendapat khabar bahwa ada seorang yang berdiam sebatang-kara dipadang pasir merayau merana senantiasa menzikirkan nama Laila bagai orang sudah gila.

Orang itu dibawa kehadapan Baginda Sultan yang, sambil terkejut heran memandang rupa menyangkal sangkaan berkata: "Inilah Majnun? Inilah rupa yang kau chintai; yang hitam legam kurus kering ini, yang kotor hodoh—wahai Laila, inikah Majnunmu!"

"Tuanku," sahut Laila, "Tuanku harus memandang dia dengan pandangan mataku."

Sebagaimana Laila chintakan Majnun, teguh dan jujur laksana Bintang Utara; menyorotkan chinta yang benar yang dapat menembusi chachat pandangan zahir menuju tepat pada hakikat batin, begitulah para sarjana masharakat Islam harus memandang sejarahnya meskipun ditampakkan sejarah itu se-olah2 buruk belaka.

-----
Petikan Sharahan Pengukuhan (Islam Dalam Sejarah dan Kebudayaan Melayu) pelantikan pada jawatan Professor Bahasa dan Kesusasteraan Melayu di Universiti Kebangsaan Malaysia (1972) oleh Prof Syed Muhammad Naquib Al-Attas