Wednesday, November 30, 2016

Rohingya di Tanah Air Pertiwi

Malapetaka seakan saling melengkapi lewat minggu ini. Masyarakat lambak, kumpulan manusia yang digelar oleh José Ortega y Gasset akibat sikap melulu dan kejahilan mereka, bahkan tidak mampu untuk mengenal kejahilan mereka, semakin membiak dalam kalangan masyarakat.

Dulunya, ramai antara mereka bercop UMNO pada dahi masing-masing, hari ini—cop tersebut beralih pada rata-rata ahli PAS yang semberono menyokong tindakan zalim kerajaan PAS negeri Kelantan terhadap orang-orang asal di Gua Musang.

Semberono, pertama kerana jahil. Gelar lainnya, ignorance. Sudahlah jahil, tambah jelek lagi seperti istilah orang Melayu, bodoh tak menurut, pintar tak mengajar.

Ignoramus begini, yang terlihat pada mereka hanyalah bendera berlambangkan bulan, tiada yang lainnya lagi. Segala yang bercanggah dengan hal tersebut, adalah salah, fitnah, kerja-kerja menjatuhkan kerajaan Islam.

Kepandiran mereka, menutup conscience pada bahawa di bumi pertiwi ini sudah terbentangnya Rohingya tersendiri. Akal mereka tidak pun sampai, lagi-lagi mahu berbicara pasal conscientious.

Mungkin ini juga pengajaran pada rakan-rakan yang berhajat pada memulakan projek pendidikan politik (atau kata lain, membina pergerakan mahasiswa akan datang), jangan sesekali menjustifikasikan “indoktrinasi” sebagai “proses pendidikan atau tarbiah”.

Indoktrinasi is indoctrination, dan hasil kepada proses indoktrinasi adalah membiaknya gerombolan conceited ignoramus.

Sedih menyaksikan rakan-rakan yang setia dengan PAS yang lahir dari rahim perkaderan kampus, terzahir terang benderang lagak ignorance mereka pada isu orang asal dan tanah adat.

Dan, ini sebenarnya malapetaka.

Malapetaka kepada Malaysia, kerana hari ini PAS akhirnya melahirkan gerombolan UMNO 2.0 pula.

Dengan kelompok kader-kader PAS yang sebegini—yang mereka semua antisipasi kita adalah pewaris beban kepimpinan parti tersebut pada masa mendatang, kita boleh harapkan apa dari mereka?

Bahawa, tiada lain iktibar dari kejadian malang yang telah menimpa PAS pada hari ini, melainkan peringatan bahawa sudah-sudahlah kita mengulangi kesilapan manhaj “pendidikan politik” dahulu kala.

Thursday, November 24, 2016

Kepedulian Politik Murahan

Khairy Jamaluddin mempertahankan isu kelewatan pemboikotan pasukan Malaysia terhadap AFF Suzuki Cup 2016, bertitik asal dari berita pembantaian etnik Rohingya yang baru tersebar luas kononnya pada minggu lepas.

Kata dia, laporan pembunuhan besar-besaran yang terbaru hanya keluar minggu lepas. Check the news, katanya Khairy.

Politikus begini, adalah politikus murahan. Hal yang sama juga terampil pada mana-mana organisasi yang "bising-bising" pasal Rohingya sehari dua ini.

Rohingya bukan berlaku semalam, atau minggu lepas.

Pembunuhan besar-besaran yang kononnya, baru tersebar minggu lepas seperti didakwa Khairy, sudah diberi liputan berbulan lamanya oleh Human Rights Watch (HRW). Malah jika diambil kira dari keseluruhan laporan HRW, sudah bersiri laporan mengenai Rohingya dikeluarkan.

Ketika kita setahun 2015 mengepalai ASEAN, pernah diusulkan dalam mana-mana sidang parlimen untuk membincangkan hal Rohingya? Mana Khairy waktu itu?

Cuma tinggal sekarang, menteri kita buta, kepimpinan kita sifar conscience. Tidaklah hairan, baru minggu ini dia tersedar akan krisis tersebut.

HRW merayu pada ASEAN Summit 2016 supaya tidak meminggirkan Rohingya dari meja perbincangan mereka. Tetapi, waktu itu, sekitar Februari 2016, di mana hilangnya kemanusiaan Malaysia?

Atau, ketika kita menghambat keluar bot pelarian Rohingya dari berlabuh di pinggiran pantai Malaysia, mengapa semua politikus murahan ini membisu?

Ketika itu, kalau kita diizinkan untuk bertanya, tidak terlintas pada benak Khairy akan nama Myanmar selaku tuan rumah AFF Suzuki Cup 2016?

Politik murahan mewajahkan kepedulian murahan.

Barry Malone (Al Jazeera English) pernah merungut hal yang sama ketika video 'The Boy in the Ambulance' meletup dimainkan seluruh media. Hal yang sama—selective humanity. Kepedulian yang boleh menjual nama mereka, yang boleh melariskan akhbar mereka.

Kepedulian kita, tertanggung pada sensasinya sesuatu krisis. Kemanusiaan kita, wujud pada ketika kepolitikan menuntut perhatian dan populariti.

Teruskanlah bermain tarik tali pada hal-hal kemanusiaan. Teruskanlah kepedulian yang penuh kepura-puraan. Teruskanlah. Cuma seminggu dua ini sahaja nama Rohingya disebut-sebut oleh media Malaysia, selepas itu usah kita harapkan ia timbul lagi.

Tiada bola sepak tanpa kemanusiaan, kata Khairy. Maaf, sebetulnya: tiada kemanusiaan pada kepedulian murahan begini.

Wednesday, November 9, 2016

Menulis Tentang (Falasi) Trump

9 November (terbalik kepada 11 September) menjadi mimpi ngeri buat sebahagian besar penduduk Amerika Syarikat. Ya, sebahagian besar — Muslim, LGBTQ, kulit hitam Amerika, imigran dan banyak lagi kumpulan minoriti.

Tambah mengerikan apabila kedua-dua Dewan dalam Kongres Amerika Syarikat juga dikuasai sepenuhnya oleh Republikan. Apakah kesan langsung dari monopoli kuasa berbuat keputusan begini, bermula dari White House, sehingga ke Senat dan juga Perwakilan?

Natijah yang kita terbayang pada waktu ini adalah, terkuburnya tatakelola semak dan imbang.

Cuma dalam banyak perkara seputar hampir dua tahun kempen presiden di Amerika Syarikat, hal yang meresahkan (dan sedikit kelakar) adalah bagaimana Trump begitu terbuai dengan falasinya, bahawa kebangkitan dia adalah “a movement against establishment”.

Sehinggakan dalam ucapan kemenangannya, Trump masih dengan falasinya.

“As I’ve said from the beginning, ours was not a campaign, but rather an incredible and great movement, It’s a movement comprised of Americans from all races, religions, backgrounds and beliefs who want and expect our government to serve the people, and serve the people it will.”

Establishment yang dirujuk Trump adalah gerombolan politikus dan manusia berkepentingan yang melata di Washington DC. Pada hakikatnya, dia sendiri juga, lahir dan membesar dari gerombolan tersebut.

Seumpama kuali mengata belanga hitam, demikianlah Trump terhadap Clinton.

Namun, Trump tidak merasa malu menjaja falasinya pada sekumpulan manusia yang tidak berpendidikan (pada hal yang merujuk manusia yang tidak berakal rasional), bahkan menjadikan ianya suatu tema penting sepanjangan kempennya.

Perlawanan yang dijaja Trump, unik katanya, adalah falasi yang tidak berkesudahan.

Perlawanan menentang Clinton, digagahi dengan sentimen dan kebencian.

Perlawanan menentang establishment, yang bunyinya begitu progresif, dihiasi dengan kejahilan.

Perlawanan menentang establishment oleh Trump, hanya bertujuan untuk melahirkan semula establishment yang kelihatan seakan terkubur, paling tidak lapan tahun yang lepas. Iaitu sebuah establishment masyarakat yang mesra keganasan, kebencian dan keterasingan.

Dan, yang terlahir dari perlawanan tersebut, hanyalah segerombolan ignoramus jua. Kita sudah boleh menyaksikan bibit tersebut mula menjalar pada hari ini. Tidak terbayang dek akal kita, selepas empat tahun Trump di kerusi pejabat bujurnya.

Trump mengumpan para ignoramus dengan sosok anti-politically correct, pada menanggapi isu imigran Mexico, kelas pekerja, keganasan ISIS dan hal-hal bersangkut feminisme. Dan, dia berjaya teruk.

Suatu hal yang kita tidak berdaya untuk dangkal lagi, saban ketemu dengan falasi yang dijaja sosok begini. Sudah tentunya, gerombolan ignoramus akan bertempik melolong bersetuju dengan api sentimen begitu.

Seperti halnya yang terjadi di tanah air kita sendiri, gerombolan manusia baju merah yang diketuai oleh Jamal Yunus, apa yang boleh kita harapkan dari gerombolan manusia begitu?

Makanya, dalam rendaman rasa ngeri pada hari ini, kita terbayangkan sosok seumpama Bernie, atau Obama. Sosok yang memberi mimpi kepada kita. Sosok yang tidak tunduk pada desakan pesimis. Sosok yang cerdas, yang cuba mencerdaskan penyokong mereka juga.

Clinton tiada kualiti tersebut.

Meskipun jauh di sudut hati, saya meyakini Clinton tidaklah sejahat yang digambar oleh media, tetapi tetap juga harus kita akui, bahawa Clinton adalah calon yang lemah, yang tidak berupaya untuk memadam falasi Trump.

Pada akhirnya, kita semua tahu kesudahan yang bagaimana pada hari ini. Moga empat tahun yang mendatang, Tuhan cernakan kepada kita hikmah-hikmah yang kita tidak ketahuan lagi, dalam serba kelemasan yang kita hadapi hari ini.