Sunday, January 31, 2016

Untuk Hidup, Harus Terus Melawan

Sekitar awal 2013, saya membaca kisah Major Pat Reid, seorang tentera British yang telah meloloskan diri dari Istana Colditz, sebuah penjara yang mengumpul tahanan politik semasa zaman rejim Hitler di Jerman. Kisah tersebut, pada saya, adalah kisah perlawanan untuk terus hidup.

Pat Reid berjaya meloloskan diri dari sebuah penjara yang diberi jolokan the escape proof. Kemudiannya, beliau menulis memoir yang menceritakan butiran bagaimana beliau dan beberapa orang rakannya meloloskan diri dari neraka itu dalam bukunya yang berjudul Colditz: The Full Story.

Semalam, saya menonton sebuah filem berjudul The Way Back, adaptasi dari buku memoir yang ditulis oleh SÅ‚awomir Rawicz berjudul The Long Walk. Membaca tajuknya sahaja, memungkinkan kita memahami secara superfisial intisari buku tersebut.

Ya, ianya mengenai sebuah perjalanan yang tersangat panjang dan penuh penderitaan. Perjalanan mencari kebebasan. Perjalanan sebuah perlawanan.

Mereka berenam merentasi bumi beribu batu untuk mengelak dari ditangkap oleh tentera USSR, setelah berjaya meloloskan diri dari sebuah kem buruh atau Gulag di daerah Yakutsk, Russia dengan berjalan kaki. Mereka menuju ke India, untuk terus hidup. Untuk sebuah kebebasan.

Dari Yakutsk, mereka merentasi Siberia dalam ribut salji membeku. Mereka tiba di Mongolia dan terus ke China. Kemudiannya merentasi Gurun Gobi sebelum tiba di Tibet. Dari sana mereka berjalan kaki lagi, merentasi banjaran Himalaya menuju ke British India.

Perjalanan-perjalanan yang diabadikan dalam memoir-memoir di atas adalah manifestasi kepada pencarian kebebasan. Perjalanan itu, adalah simbol kepada perlawanan untuk terus hidup. Vivere militare est - to live is to fight.

Demikianlah hidup kita di dunia ini, hanya sang pemberani sahaja mampu menerjah ke luar tetingkap di waktu pagi esoknya, untuk merasai bening simbahan cahaya matahari pagi. Mereka yang berhati tikus, akan kaku mati di tiduran. Kita boleh memilih, untuk menjadi sang pemberani atau sang penikus.

Untuk hidup, harus atas kita untuk terus melawan. Hidup di sini, bukan pada makna untuk mengenyangkan perut rodong kita sendiri, tetapi hidup yang memberi erti kepada sekalian makhluk dan sekitaran.

Hidup, yang sebagaimana diertikan oleh WS Rendra dalam puisinya yang berjudul Pertemuan Mahasiswa,

Sebentar lagi matahari akan tenggelam.
Malam akan tiba.
Cicak-cicak berbunyi di tembok.
Dan rembulan akan berlayar.
Tetapi pertanyaan kita tidak akan mereda.
Akan hidup di dalam bermimpi.
Akan tumbuh di kebon belakang.
Dan esok hari matahari akan terbit kembali.
Sementara hari baru menjelma.
Pertanyaan-pertanyaan kita menjadi hutan.
Atau masuk ke sungai menjadi ombak di samodra.
Di bawah matahari ini kita bertanya:
Ada yang menangis, ada yang mendera.
Ada yang habis, ada yang mengikis.
Dan maksud baik kita berdiri di pihak yang mana!

Ini cuma sebahagian dari puisi itu. Rendra membacanya pada apa yang dimaksudkan, bahawa inilah rupa sebenar kepada erti hidup yang memaksa kita untuk terus melawan, untuk terus menjadi sang pemberani.

Kita tidak memanggil suatu itu sebagai kebebasan, kalau ianya masih kejap terangkum dalam tawanan nafsu haloba.

Demikianlah kawan, mungkin mudah untuk kita memilih jalan yang senang. Tapi, ingatlah, bahawa hidup ini tidak diberi Tuhan untuk kita merasa senang begitu. Tentu ada saja kerja yang masih belum selesai di luar sana, yang memaksa kita untuk terus melawan, untuk terus mencari maknanya.

Dunia ini berdiri atas nyawa dan darah, dibina dengan racun-racun ketidakadilan dan penindasan. Dan, tugas kita – ya, tugas kita semua – untuk melawan dan menjadi pemberani, menidakkan kenyataan itu.

Kalau kita, manusia yang Tuhan kurniakan deria kebebasan, memilih untuk memenjarakan hati sanubari demi sebuah kesenangan yang sifatnya sekejap, apa lagi yang bersisa untuk kita menghadap-Nya kelak?

Saturday, January 30, 2016

Salah Cina DAP

Tabung Haji dirompak, sehinggakan Bank Negara keluarkan surat amaran untuk memberi peringatan bahawa keadaan bank simpanan itu adalah tenat. Siapa yang rompak segala simpanan dan amanah kepercayaan orang-orang Islam di bank tersebut?

Tentulah cina DAP. Mereka anti Islam. Mereka mahu menghancurkan Islam. Mereka nak mencampuri segala hal ehwal urusan agama Islam. Mereka mahu menghapuskan klausa Islam sebagai agama rasmi negara.

Tentu sekali, tidak syak lagi, bahawa semua itu adalah kerja kotor cina DAP.

Siapa lagi yang kita boleh salahkan atas kegawatan Tabung Haji?

Tentu sekali DAP. Tiada lagi yang lain. Mustahil UMNO berkehendak mahu merompak duit orang-orang Islam. Mustahil!

Tak masuk akal sama sekali UMNO buat kerja-kerja begitu. Tidak, untuk seseorang yang punya akal yang waras, UMNO tak akan buat jenayah terkutuk begitu.

Tak percaya?

Pergilah tanya Setiausaha Agung PAS. Dia dah dapatkan penjelasan yang cukup jelas lagi muktamad, bahawa tidak sesekali UMNO merompak Tabung Haji.

Malah kata dia, berita tentang surat amaran Bank Negara itu pun, masih kabur dan terdapat niat-niat jahat DAP di sebaliknya untuk meruntuhkan Islam.

Tentulah sebagai seorang yang beriman lagi ihsan, kita wajib mempercayai dan mengimani kata-kata seorang pimpinan sebuah jemaah Islam, yang unggul lagi tulen, yang didalamnya ada wakil Kesatuan Ulama Dunia!

Jadi, ini semua adalah salah cina DAP. Mereka dengki pada Islam. Mereka mahu meruntuhkan segala institusi agama Islam.

Percayalah pada UMNO, bahawa parti itu sedang berusaha keras untuk mengayakan setiap kantung simpanan orang Islam di Malaysia dengan cara agihan duit kutipan derma dari benua Saudi.

Jangan percaya pada berita karut bahawa UMNO merompak Tabung Haji. Bahkan jangan sesekali percaya berita tentang surat Bank Negara itu pun – untuk sebetul-betulnya!

Jangan, itu semua agenda jahat tersembunyi cina DAP. Hanya nincompoop percaya pada agenda DAP.

Tuesday, January 26, 2016

Kita Dipaksa Untuk Memilih dan Berpihak

Apakah ini takdir selaku seorang manusia, untuk hidup, wajib atas dirinya memilih atau berpihak? Atau lagi menyedihkan, kita memilih dan berpihak atas kehendak dan harapan masyarakat sekitaran?

Begini, seringkali kita terbaca satu untaian kata yang bertebaran dalam media sosial, bahawa 5 minit selepas kita dilahirkan di dunia ini, mereka telah menentukan untuk kita segala-galanya – nama, bangsa, agama, identiti.

Masa itu juga mereka tetapkan jantina, seksualiti, cara berpakaian, dan segala yang bersangkut paut dengannya. Bahkan, mereka menentukan juga cara kita berfikir yang bagaimana sepatutnya. Mudahnya, segala-galanya kita telah dipersiapkan.

Maka, dengan segala ketentuan itu, setiap manusia membesar dengan identiti dan personaliti yang diberikan oleh ibu bapanya, masyarakatnya dan negaranya. Tentunya di sana kehendak-kehendak dan harapan-harapan sudah dipersiapkan pada kita, untuk dituruti – seumpama sebuah manual bagaimana untuk hidup.

Membesarnya seseorang itu, kita diajar untuk memilih. Wajib memilih. Wajib berpihak.

Kumpulan mana yang perlu dianggotai, parti politik mana yang menjadi afiliasi, cara berpakaian mana yang wajib diakuri, sukan apa yang perlu diminati, ideologi mana yang harus dianuti, agama mana yang wajib diikuti, tuhan mana yang wajib disembah!

Sehingga ke lanjut usia kita, barangkali sudah jutaan banyaknya pesanan dan amaran disampaikan ke cuping telinga supaya kita memilih. How often to this very day, we’re told to choose?

Dengan memilih, maka wujudlah kumpulan-kumpulan, sektarian, mazhab-mazhab, aliran dan jenis-jenis. Ini dampak yang kita, barangkalinya, bersangka baik seolah-olah ianya semula jadi atau positif, atau sunnatullah – kata sesetengah dari mereka. Sebenarnya, tidak sama sekali.

Di sana, akan wujud gelar manusia baik dan buruk, beriman dan ingkar, bujang dan berkahwin, straight dan gay – yang hakikatnya semua gelar-gelar ini dicipta, diinovasi. Maka asosiasi begini sudah menjadi resmi dalam masyarakat, seolah-olah itulah norma yang seharusnya.

Jika mahu keluar dari spektrum ini, bagaimana?

Mana-mana manusia yang cuba keluar dari spektrum norma-norma yang ditetapkan oleh masyarakat, maka manusia itu sedang melakukan percanggahan yang sangat jelas. Akan terlihat pada sekalian pandangan manusia, bahawa manusia itu sedang melakukan proses kontradiksi dengan kumpulan yang ramai.

Menyedihkan, apabila saat kita mula menyedari hak untuk memilih, kita tidak lagi berhak ke atas hak tersebut. Kita dinafikan, bahkan dipaksa untuk menuruti norma dan kehendak masyarakat untuk memilih perkara yang mereka semua ciptakan.

Persoalannya, kenapa kita bebal menurut, seolah-olah lembu dicucuk hidung, bebas disandung tuannya ke mana sahaja, pada semua spektrum yang wujud dalam kehidupan kita, sehinggakan kita sanggup mencagarkan kebebasan kendiri, memadamkan kehendak dan rasa hati, membina tembok-tembok ilusi?

Mengapa kita membina limit dan sekatan, atau mengapa kita bebal menurut arus? Mengapa tidak berani untuk menongkahnya?

Dunia (kehidupan) ini maha luas – cukup luas sehinggakan tiada jawapan yang tuntas ditemui selain dari yang bersumberkan kitab-kitab suci, tentang mengapa kita hidup, kenapa kita mati, kenapa manusia, di mana pengakhiran, dari mana mula segalanya ini.

Persoalan-persoalan ini tidak pernah ada titik noktah.

Belum lagi kita bercakap soal pengalaman, soal naratif nafsu dan perasaan, soal sejarah, ketakutan, rasa kecewa, yang bercampur baur.

Rangkuman itu, memungkinkan kita sampai pada satu ketika, untuk berbuat sesuatu yang berbeza, dan kemudiannya saat itu juga, kita menyedari bahawa kita tiada pilihan, selain dari menuruti apa yang telah ditetapkan.

Sudah pasti persoalan-persoalan ini bukannya untuk Tuhan, ianya untuk kita. Bahkan, tidak mustahil Tuhan sedang ketawakan manusia yang sengaja mencipta tembok ilusi, yang mencipta sekatan-sekatan, pilihan-pilihan tertentu di muka bumi-Nya yang nan luas.

Dunia ini, is one crazy-ass place. Anything is possible and that’s fucking wonderful. Why go through life and limit what you can experience and what you can feel?

Tiada had. Tiada batasan.

Tetapi, terlintas sahaja frasa ini, maka ketakutan mula menyelubungi kita, bunyinya taboo, bercanggah sama sekali dengan kehendak manusia yang ramai. Mungkin juga rasa takut itu berpunca dari rasa keseorangan, apabila kita meloloskan diri dari gelar-gelar yang manusia cipta pada diri kita.

Ketakutan itu adalah realiti, menyebabkan kita mula bertanyakan siapa diri kita sebenarnya tanpa gelar-gelar, tanpa harapan dan kehendak tersebut. Tetapi, mengapa kita masih mahu kekal tertawan dalam tembok ilusi, sedangkan kita punya asa untuk mengubahnya?

Sunday, January 24, 2016

Tikus Makmal

Tikus makmal adalah asosiasi sosial yang paling cocok untuk sekumpulan manusia atau masyarakat yang menjadi bahan uji kaji kepada sesuatu dasar atau polisi yang baru diperkenalkan oleh kerajaan.

Paling ketara, adalah yang melibatkan hal ehwal polisi dan dasar pendidikan. Di Malaysia, biasa sangat kita mendengar rintihan sebegini. Bermula era pengenalan PPSMI, kepada pemansuhan UPSR dan PMR, pengenalan sistem kurikulum yang baru, dan mutakhir, pelancaran dasar Program Dwi-bahasa atau DLP.

Maka, gelar tikus makmal itu padan elok pada anak-anak pelakar sekolah rendah dan menengah yang sedang mengharungi sistem tersebut. Merekalah kumpulan masyarakat yang paling terkesan secara langsung kepada pengenalan segala polisi dan dasar yang baru oleh kerajaan dalam hal ehwal pendidikan.

Tidak dilupakan juga generasi mahasiswa dan para pensyarah di universiti tempatan – yang menjadi tikus makmal kepada pelaksanaan sistem yang terburu-buru dan bersifat mentah.

Setiap dasar yang dilaksanakan dalam hal ehwal pengajian tinggi, terutama melibatkan dana penyelidikan, kebebasan akademik, penerbitan, kandungan silibus pengajaran, kaedah pembelajaran dan infrastruktur – semua itu juga mencoretkan kesan dan natijah tersendiri terhadap golongan terbabit.

Tidak kurang juga sekalian manusia menjadikan gelaran tikus makmal ini sebagai pemangkin kepada sentimen bahawa polisi yang sedang dilaksanakan kerajaan itu tidak baik dan merosakkan masa depan mereka. Semua itu, terpulang pada interpretasi dan perspektif masing-masing dalam menilai isu ini.

Begitu juga dalam hal kepolitikan, terutamanya dasar ekonomi dan sosial secara umum, termasuklah pengenalan sistem percukaian baharu seumpama GST, atau dalam skala yang lebih besar, persetujuan Malaysia untuk menganggotai sesuatu perjanjian antarabangsa yang akan melahirkan dampak lebih besar terhadap rakyat keseluruhannya.

Mengambil contoh isu TPPA. Dampak keanggotaan Malaysia dalam perjanjian perdagangan ini, akan terlihat pada sekalian rakyat, bermula pada sebesar-besar faktor makroekonomi sehinggalah ke paras mikroekonomi.

Juga dalam hal pelaksanaan sistem percukaian GST. Dasar percukaian baharu ini, dijangka (dan sekarang sudah jelas terpampang) memberi dampak negatif yang begitu menakutkan terhadap rakyat terbawah, terutamanya yang berada di paras miskin dan miskin tegar.

Maka, di sini kumpulan yang terpakai akan mereka gelar tikus makmal adalah sekalian rakyat tersebut.

Dalam dunia penyelidikan terutamanya yang melibatkan perubatan dan psikologi, saban tahun jutaan tikus makmal menjadi korban semata-mata untuk menghasilkan sesuatu vaksin dan metode perubatan tertentu.

Mendengar angka sebegitu, sudah tentulah perkara pertama yang akan terhenyak dalam benak kepala kita adalah persoalan mengenai etika dan moral. Apakah beretika memperalatkan tikus selaku haiwan bernyawa sebagai bahan uji kaji makmal untuk kesenangan manusia?

Logik yang sama juga kita bawakan kepada kajian kes di atas, mengenai kelompok masyarakat menjadi tikus makmal kepada pelaksanaan dasar dan polisi baru kerajaan.

Apakah beretika menjadikan sebahagian besar pelajar sebagai bahan uji kaji untuk mengetahui sama ada sesuatu polisi pendidikan itu berkesan atau tidak, terutama dalam hal untuk meningkatkan rangking, peratusan lulus, kecemerlangan sesuatu bidang atau kemahiran berbahasa?

Dan, apakah beretika bagi pihak kerajaan melaksanakan sesuatu dasar ekonomi terutamanya dasar afirmatif yang terlihat kesannya hanya pada sesuatu kelompok masyarakat, atau hanya memberi kebaikan pada sebilangan kecil dan tidak pada keseluruhannya?

Persoalan-persoalan bersifat begini adalah wajib disoal kepada mereka yang bertanggungjawab di paras eksekutif dan legislatif.

Hanya dengan mempertimbangkan soal etika dan moral, maka sesuatu dasar yang dilaksanakan itu tidak akan melahirkan sekumpulan tikus makmal yang tidak berguna selain dari data-data akhiran.

Antara praktis utama yang boleh mengelakkan dari kesan tikus makmal tadi adalah dengan cara kerajaan melakukan kajian menyeluruh dari segenap aspek dan keperluan secara holistik, tidak terburu-buru dan didasari dengan justifikasi yang jelas dan mampan.

Melalui konsultasi awam, kerajaan akan berupaya memperoleh data mengenai kebaikan dan keburukan, kesan jangka panjang dan pendek, kajian sebab-akibat terhadap sekalian pihak berkepentingan terutamanya rakyat bawahan dalam satu-satu polisi dan dasar yang akan dijalankan.

Ya, benar pada akhirnya kita perlu mengakui bahawa kesan sebenar hanya terlihat sesudah proses implementasi. Tetapi, biarlah kenyataan itu datang setelah sekalian kajian yang menyeluruh dan diakui kejituan dan kesahihannya oleh cendekiawan dan pakar pada dasar tertentu yang mahu dilaksanakan.

Resmi rumus ini, adalah mutlak. Kegagalan kerajaan memenuhi pra-syarat ini dalam pelaksanaan polisi dan dasar mereka, menjadi faktor utama kepada krisis defisit kepercayaan rakyat terhadap pentadbiran kerajaan keseluruhannya. Natijah tersebut, sifatnya inevitable.

Saturday, January 23, 2016

Defisit Kepercayaan

Dalam politik, defisit kepercayaan adalah krisis yang paling ditakuti oleh mana-mana politikus.

Tidak kira dia adalah seorang Presiden Amerika Syarikat, atau Perdana Menteri Malaysia, terkena wabak ini akibat kegagalan polisi dan ketidakjujuran dalam pentadbiran, menyebabkan mereka terpaksa membayar dengan harga yang tersangat mahal.

Dalam kes Najib Razak, terfikir juga, bagaimanalah UMNO akan mampu kembali bangkit dari defisit kepercayaan rakyat terbanyak terhadap kepimpinan mereka, sementelah Najib Razak semakin hari semakin tidak mendapat kepercayaan oleh rata-rata lapisan masyarakat lagi.

Saban hari, skandal demi skandal, penyelewengan demi penyelewengan, dan paling penting, kebodohan demi kebodohan yang mereka paparkan secara publik, apa lagi yang boleh mereka harapkan untuk mengembalikan semula kepercayaan yang telah diberikan, melalui mandat pilihanraya yang lepas?

Keadaan sekarang, kiri kanan, atas dan bawah, semuanya seolah-olah sedang memusuhi Najib Razak dan UMNO. Rakyat menyalahkan Najib Razak atas kegawatan ekonomi Malaysia, atas pembaziran wang rakyat akibat penyelewengan, atas tipu muslihat untuk mengayakan perut rodong sendiri.

Kenaikan harga barangan domestik yang tidak terkawal, pengenalan cukai demi cukai yang baru, pemotongan peruntukan pendidikan dan biasiswa, pemansuhan subsidi dan juga tidak dilupakan, skandal yang melingkari serba sudut Najib Razak, tidak mampu membantu UMNO untuk keluar dari krisis ini.

Antara faktor utama kepada krisis defisit kepercayaan, dan UMNO wajib menyedari akan hal ini adalah Rosmah Mansur sendiri. Sebutlah nama isteri Perdana Menteri itu kepada sesiapa sahaja, hatta budak-budak sekolah rendah, mereka boleh bercerita tentang Rosmah Mansur tanpa sebarang masalah.

Imejnya, gaya hidupnya, segala skandal yang melingkarinya, kata orang, ianya telah melengkapkan pakej untuk dia menjadi faktor utama kepada krisis defisit kepercayaan rakyat terhadap Najib Razak, UMNO dan kerajaan seluruhnya.

Bagaimana mahu mengubati krisis defisit kepercayaan rakyat?

Untuk Najib Razak, hari ini pada saat ini, dia sudah tiada jalan keluar lagi. Mustahil lagi ada sebarang sinar untuk Najib Razak mengembalikan semula rasa percaya rakyat terhadap dia dan pentadbirannya.

Boleh kita simpulkan, Najib Razak sedang berdepan dengan jalan mati – tiada lagi pintu keluar untuknya.

Dia mungkin boleh mengembalikan sedikit rasa hormat khalayak terhadapnya, dengan syarat dia menjawab segala persoalan yang dilontar kepadanya, bersemuka dengan rakyat secara anak jantan, mengakui kesalahannya dan meletak jawatan.

Dia mungkin akan ke penjara, tetapi itulah jalan terhormat buatnya – kalau dia masih memikirkan soal harga diri dan nama baik anak-anaknya kelak. Untuk cara lain, tiada. Kecuali dengan cara kotor, ya, dia berkemungkinan akan terus kekal berkuasa.

Tetapi, persoalannya sampai bila? Sampai bila agak-agaknya dia mampu menahan rasa amarah khalayak terhadapnya?

Wednesday, January 20, 2016

Melawan Pseudo-Ulama

Antara hal yang menjijikkan, yang terlahir dari dogma fikrah tulen PAS, adalah pengiktirafan ulama secara membabi buta kepada sekalian mereka yang bijak mengeksploitasi ayat-ayat Quran dan berjubah berserban tebal melilit di kepalanya. Golongan ini, kita gelarkan mereka sebagai pseudo-ulama.

Kerana beralasan bahawa Tantawi adalah ulama, maka ia menatijahkan status halal untuk melawan Lim Guang Eng atas premis Islam melawan Kufur. Ini adalah hal membodohkan akal fikiran, terhasil akibat dogma fikrah tulen PAS. Siapa menjadi mangsa?

Para penyokong fanatik yang tidak berakal.

Pasca kes saman Lim Guang Eng terhadap Tantawi, dogma-dogma bahawa Islam melawan Kufur begitu cerlang. Mereka langsung tiada rasa malu dan bertapis, dengan menghujahkan nama Islam untuk mengabsahkan perbuatan fitnah jahat Tantawi dan menghalalkan perbuatan itu.

Dalam kes ini, doa yang patut kita sampaikan kepada mereka adalah, agar Tuhan kembalikan daya berfikir dan rasional kepada mereka. Buruk sungguh nampaknya, apabila nikmat berfikir dibuang terperosok ke dalam tong sampah.

Berpada-padalah memberi sokongan. Kawan, sekalipun bertan-tan diulit dengan nama Islam, tidak sesekali fitnah menjadi halal di sisi Tuhan. Dalam politik, meninggalkan rasional, akan menjadikan kita tidak lebih dari seekor ayam yang menunggu tuannya menabur dedak untuk dimakan.

Ada sebatang garis halus, yang menjadi sempadan pemisah antara menyokong dan menjadi bodoh. Untuk ada kemampuan melihatnya, perlukan akal budi dan kesaksamaan sikap. Sebenarnya, persoalan-persoalan yang berbangkit dari kekecohan ini begitu mudah untuk dijawab dan diberikan jawapan.

Jika benar Tantawi tidak bersalah, mengapa pula dia yang perlu membayar kos guaman RM10,000 kepada Lim Guang Eng?

Kenapa tidak Lim Guang Eng yang terpaksa membayar kepada Tantawi?

Apakah terlalu sukar untuk para penyokong PAS dan golongan pseudo-ulama PAS memahami soalan ini dan logiknya?

Sungguh, membaca komentar-komentar dari golongan pseudo-ulama seumpama Nik Abduh pasca kes ini benar-benar telah menghina nikmat akal yang Tuhan kurniakan ini. Memalukan Islam sungguh!

Inilah akibatnya, apabila Islam menjadi tempelan kepada cita-cita politik, yang akhirnya semua itu tidak lebih dari sekadar menjadi sebuah jenama. Lantas, atas kapasiti jenama, Islam itu dieksploitasi untuk kepentingan politiknya.

Itulah naratif politik PAS, kalau kawan-kawan nak faham. Sebab itulah kita harus sedar, Islam sesekali tidak boleh menjadi tempelan sebegitu. Islam terletak pada sistem nilai dan sikap, bukan jenama yang membaluti luaran fiziknya.

Tuesday, January 19, 2016

Politik Jiwa Besar

Perkembangan politik mutakhir kelihatan makin menarik, terutamanya politik blok pembangkang. Umum sudah maklum tentang Pakatan Harapan, ganti kepada wafatnya Pakatan Rakyat. Walaupun begitu hijau usianya untuk diletakkan bermacam-macam harapan, tetapi tiada salah untuk kita bincangkannya.

Pakatan Harapan tidak segan untuk menyampaikan cita-cita politiknya dalam pilihan raya akan datang. Komponen parti kelihatan optimis, biarpun kita boleh mengagak bahawa selalunya indah khabar dari rupa. Maksudnya, apa yang terlihat di luar itu kadang kala tidak lebih dari propaganda politik semata.

Tapi tidak mengapalah, masing-masing punya cara tersendiri untuk berekspresi (berpolitik). Sebenarnya ada tiga perkara yang menarik perhatian saya dalam situasi mutakhir ini.

Pertama, DAP bercita-cita untuk meletakkan lebih ramai calon berbangsa Melayu dalam pemilihan akan datang.

Kedua, AMANAH kelihatan gelisah apabila mengeluarkan desakan agar DAP tidak meletakkan calon Melayu dalam pemilihan kelak.

Ketiga, Pakatan Harapan menjadikan isu-isu seputar orang Melayu dan Bumiputra sebagai pemusatan fokus tawaran-tawaran mereka untuk pengundi seluruhnya.

Untuk memahami perbincangan ini, kita wajar mengambil kira realiti dan konteks terlebih dahulu. Izinkan saya memberikan sedikit gambaran konteks dari sudut populasi dan demografi penduduk Malaysia dan perangkaannya dalam tempoh mendatang, secara ringkas.

Pada tahun 2015, populasi Bumiputra adalah 62% dari keseluruhan penduduk Malaysia, dengan Cina mengambil jumlah kira-kira 21.4%, dan India sekitar 6.4% dari keseluruhan jumlah penduduk. Selebihnya, adalah lain-lain bangsa.

Unjuran bagi tahun 2025, populasi Melayu dan Bumiputra dijangka meningkat sehingga 64%, manakala populasi Cina pula menyaksikan penurunan sehingga mencecah 20.3%.

Menjelang 2040, corak penurunan dalam unjuran populasi semakin cerlang. Melayu dan Bumiputra dijangka akan mengalami kadar peningkatan ketara iaitu sekitar 67.5%, manakala populasi Cina dijangka menurun sehingga 18.4% dan India pula menurun sekitar 5.9%.

Inilah realitinya yang politik Malaysia perlu berdepan. Mungkin kita masih boleh bermain persepsi dengan mengatakan unjuran angka-angka itu masih kabur disebabkan tiada dinyatakan mengikut perincian umur, makanya susah untuk meletakkan sebarang jangkaan pada jumlah pendaftar pemilih.

Tidak mengapa, kerana secara umumnya, unjuran ini akan memberikan dampak yang ketara kepada mana-mana polisi, dasar dan pendekatan politik pada masa hadapan. Sudah semestinya, dengan adanya unjuran sebegini, parti-parti politik sewajarnya melawat kembali penceritaan politik mereka supaya tidak ketinggalan kelak.

Dalam perbincangan kita, subjeknya adalah DAP dan parti-parti komponen lain dalam Pakatan Harapan. Saya tidak menolak bahawa seruan tegas oleh Liew Chin Tong dalam usulnya supaya DAP berubah secara drastik dalam modus operandinya untuk menjadi parti yang lebih inklusif ada kait mengait dengan realiti di atas.

Benar, mahu tiada mahu, DAP wajib berubah kalau mereka benar-benar mahukan kerusi di Putrajaya. Kalau mereka terus malar begini, seumpama sekarang (kalaupun ada usaha penambahbaikan), lebih baik mereka lupakan sahaja hasrat itu.

Mengekalkan imej kecinaan, DAP tidak akan ke mana-mana dalam politik Malaysia.

Tetapi, saya optimis dengan DAP. Sebagaimana dulu saya pernah menulis sempena ulang tahun ke-48 parti itu, bahawa DAP akan menjadi entiti politik pilihan rakyat Malaysia tanpa mengira kaum, dengan syarat mereka mampu memekarkan wacana sosial demokrasi dalam kalangan rakyat terbanyak.

Hujah saya, tanpa menolak bahawa pada masa hadapan, politik berasaskan ideologi semakin tidak terpakai, namun begitu saya tidak menolak sepenuhnya peranan ideologi politik itu sebagai pemangkin kepada sesebuah kesedaran berlaku. Ideologi sosial demokrasi, jika mekar wacananya, ia bakal menjadi pemangkin tersebut.

DAP berpeluang besar untuk menawan hati rakyat Malaysia langkau agama, bangsa dan bahasa. Cuma tinggal sekarang, kebijaksanaan pimpinan DAP untuk manfaatkan peluang yang semakin terbuka luas pintunya itu.

Ditambah dengan komitmen parti itu pada nilai integriti, kejujuran dan kecekapan, percayalah, mereka tidak berdepan dengan banyak masalah.

Baiklah, katakan situasi yang saya tuliskan di atas benar menjadi kenyataan dalam tempoh masa akan datang ini, Pakatan Harapan akan berdepan dengan masalah kedua, iaitu pada persoalan sejauh manakah parti-parti komponen lain dalam Pakatan Harapan berani mendepani realiti tersebut.

Dalam artikel yang sama juga, saya telah pun menulis perkara ini. Ketika itu (Pakatan Rakyat baru mula berdepan dengan krisis apabila berlakunya Langkah Kajang), saya membangkitkan persoalan mengenai keterbukaan rakan politik DAP iaitu PKR dan PAS mengenai situasi tersebut.

Dulu, saya mencoret begini, “Seperkara lagi untuk disoroti bersama sejajar dengan kematangan DAP yang semakin meningkat adalah sejauh mana kesediaan rakan politik DAP terutamanya PAS dan PKR menyambut parti ini seadanya dengan sifatnya pada masa mendatang.”

Persoalan ini terkait langsung pada situasi kedua dan ketiga yang telah saya gariskan di atas. Dulu, PAS dan PKR. Sekarang, persoalan itu terhempap pada bahu PKR dan AMANAH. Saya memikirkan hanya satu kata kunci yang wajar sekali diberi perhatian, iaitu politik jiwa besar.

Mampukah PKR dan AMANAH berjiwa besar untuk berdepan dengan kematangan DAP dalam pergelutan politik pada masa-masa akan datang?

Ini persoalan yang berat. Kalau tidak ditangani sekarang oleh AMANAH terutamanya, dari sudut strategi untuk melebarkan pengaruhnya dalam kalangan rakyat, melebihi apa yang mampu ditawarkan oleh DAP, mereka bakal menjadi parti serpihan dan pinggiran sahaja sampai bila-bila.

Jatuh naik Pakatan Harapan adalah bergantung pada faktor sejauh mana parti-parti komponen sesama mereka mampu berjiwa besar menangani dan menanggapi kekuatan dan kelemahan masing-masing. Jika ada yang memilih cara pengecut, nasib mereka akan berakhir seperti mana PAS dalam Pakatan Rakyat dulu.

Politik jiwa besar akan menjadikan perbezaan bukan sebagai ruang kelemahan, tetapi pelampung kepada kesepakatan dan keutuhan konsensus politik baru yang mahu dibina. Jika Pakatan Harapan mampu membuktikan hal ini, itulah kenyataan terang lagi jelas bahawa cita-cita Putrajaya mereka bukan angan-angan kosong.

Monday, January 18, 2016

Ekosistem

Zahid Hamidi bercakap tentang kemahuannya untuk melihat anugerah Nobel sastera dimenangi oleh rakyat Malaysia dalam tempoh beberapa tahun dari sekarang. Ramai yang gelakkan mimpi siang hari Zahid Hamidi. Dia bercakap seperti manusia kurang siuman.

Dia tidak fahami satu perkara – ekosistem.

Najib Razak berkali-kali bercakap tentang cita-cita Malaysia menjadi hub penyelidikan ternama. Malaysia mengetuai kajian di angkasa, Malaysia melahirkan ahli sains ternama dunia, Malaysia itu dan ini dalam hal sains teknologi. Masyarakat akademia ketawakan dia.

Dia tidak fahami satu perkara – ekosistem.

PAS bercakap soal sistem nilai dan pentadbiran. Mereka mencanangkan perubahan dalam negara, berlandaskan pada dogma-dogma yang mereka imami. Tidak cukup dengan itu, mereka memaksa masyarakat menerima dogma yang mereka anuti. Masyarakat mengerling kepelikan pada PAS.

PAS tidak fahami satu perkara – ekosistem.

Institusi pengajian tinggi di Malaysia bercakap soal ranking, soal kebolehpasaran hasil kajian, soal pengiktirafan jurnal di peringkat antarabangsa. IPTA merungut tentang kemandulan graduan yang dilahirkan saban tahun. Masyarakat luar tersenyum sinis.

IPTA tidak memahami satu perkara – ekosistem.

Banyak contoh kita boleh senaraikan, mungkin sehingga ribuan angkanya untuk menerangkan suatu keadaan di mana manusia atau sesebuah institusi boleh bercakap seumpama tidak siuman akibat mereka tidak menjejakkan kaki pada realiti sebenar.

Mereka bercakap tentang idea-idea utopia, tetapi tindak-tanduk mereka semuanya seperti mahu mewujudkan keadaan distopia.

Mungkin, dari satu sudut, kita gelarkan ini sebagai tingkah laku separa sedar.

Kita boleh menghasilkan sekumpulan ayam daging yang sihat dan menepati piawaian pasaran dengan memastikan selama 40 hari prosesnya itu, segala keperluan ekosistem setiap ekor ayam benar-benar diadaptasikan secara tuntas, tanpa kompromi, tidak kira dari sudut makanannya, minumannya, vaksinnya, atau apa sahaja yang seekor ayam perlukan.

Jika seorang penternak ayam daging bercakap tentang ayamnya yang berkualiti, dan cita-cita kuantiti pengeluarannya sekian angka setiap hari serta kira-kira untungnya yang bakal dia dapat, dan pada masa yang sama dia tidak menyediakan jumlah makanan seperti mana kehendak piawaian, penternak itu sedang bermimpi di siang bolong.

Keadaan Zahid Hamidi yang bercita-cita untuk melihat rakyat Malaysia memenangi anugerah Nobel sastera dalam keadaan ekosistem dunia sastera, penulisan dan penerbitan di Malaysia pada hari ini seperti apa yang ada pada hari ini, Zahid Hamidi sedang bermimpi di siang bolong.

Keadaan Najib Razak yang mencita-citakan itu dan ini perihal yang bersangkutan kajian maha tinggi dalam dunia sains dan teknologi – dalam pada ekosistem pengkajian saintifik di Malaysia yang serba nazak seperti hari ini, Najib Razak juga sedang bermimpi di siang bolong.

PAS yang bercita-cita mahu membawa perubahan kepada Malaysia dan memasang angan-angan untuk menakluki kerusi empuk di Putrajaya, dalam ekosistem politiknya yang sebagaimana kita semua saksikan pada hari ini, maka cita-cita PAS itu akan kekal menjadi angan-angan Mat Jenin.

IPTA pun begitu, saban hari mencanangkan tentang rangking dan kualiti graduan, dan pada masa yang sama mereka tidak berupaya menyediakan ekosistem yang sepatutnya untuk segala proses-proses itu berlaku, maka IPTA di Malaysia juga sedang bermimpi di siang bolong.

Mudah nak fahami rumus sebab-akibat mengapa keadaan sesuatu perkara kekal begitu, atau sesebuah permasalahan tidak pernah menemui jalan penyelesaiannya. Pada akhirnya, ianya berbalik pada kegagalan kita untuk memahami sekitaran ekosistem yang meliputi sesebuah permasalahan itu.

Kita berikan lagi contoh lain, supaya kelak mudah kita menanggapi akan kepentingan memahami ekosistem sesuatu perkara (dan lagi penting, supaya tidak menjadikan kita mendapat label manusia kurang siuman).

Dalam kes PPSMI, atau kini, The Dual-Language Programme (DLP), kita mudah terhibur pada hujah dangkal segolongan manusia yang berjuang mahu mengabsahkan program dwibahasa ini dengan mendakwa bahawa kemahiran berbahasa Inggeris akan meningkat dengan kita menginggeriskan subjek Sains dan Matematik.

Dan, pada masa yang sama, kita tidak pernah memperlihatkan kesungguhan untuk mempertingkatkan ekosistem pengajaran dan pembelajaran subjek Bahasa Inggeris dari sudut kualiti guru, bahan mengajar dan hal yang bersangkutan dengannya.

Kita bercita-cita rakyat makin meningkat kemahiran berbahasa Inggeris, tetapi kita mencampakkan segala teks Shakespeare ke dalam tong sampah daripada silibus Bahasa Inggeris di negara ini, kecuali dua tiga baris Sonnet 18!

Apakah mereka sedang berbuat lawak sekarang ini?

Tidak menghairankan, apabila Prof Teo Kok Seong menyangkal terus hujah-hujah dangkal lagi kontang falsafah para pejuang DLP dalam tulisannya yang bertajuk Sains, Matematik bukan cara tingkat kemahiran berbahasa, yang disiarkan oleh Berita Harian pada 3 Disember yang lepas.

Bercakap soal kemahiran berbahasa, tetapi tidak menyediakan ekosistem untuk kemahiran bahasa tersebut meranum dan sibuk pula menukar belitkan hal-hal yang tidak berkaitan, kerja buat ini semua adalah kerja buat orang tidak siuman – walaupun pada depan nama mereka berjudul Tan Sri Datuk Datin.

Ini contoh jelas dan lagi mudah untuk sekalian pembaca, perihal peri pentingnya kita memahami tentang ekosistem. Mengapa ia penting dan mengapa begitu kritikal sekali faktor ekosistem dalam menentukan duduk jayanya sesuatu perancangan dan juga mengapa sesuatu masalah itu timbul.

Ekosistem, tuan puan semua! Ekosistem!

Tuesday, January 12, 2016

Fikrah Yang Tulen

Tulen. Banyak kali kita mendengar kosa kata ini. Sebagai contoh, emas yang tulen. Tulen, dalam bahasa Queen Elizabeth, boleh dibawa pada terjemahan genuine atau authentic. Menurut Kamus Dewan, membawa makna tidak bercampur dengan yang lain, bukan tiruan, sejati atau asli. Seperti contoh emas sebentar tadi.

Pada hari ini, tidak kurang juga manusia mengguna pakai kosa kata tersebut pada konteks yang kurang tepat. Manusia memang begitu, gemar korupsi hatta pada sebuah kosa kata. Lihat sahajalah kosa kata tulen, banyak kali ianya digunakan secara salah dan membabi buta untuk menjustifikasikan sesuatu.

Contohnya, yang dicanang-canangkan sebagai fikrah yang tulen. Penggabungan tulen sebagai kata sifat untuk kata nama fikrah, bunyinya jelik dan tidak kena. Seolah-olah kontang falsafah. Penggabungan itu tidak cocok langsung. Fikrah pada suatu dimensi yang lain, cuba diasimilasikan sifatnya dengan tulen.

Akibatnya, apabila fikrah mula disifatkan begitu, ia bertukar menjadi suatu simbol – keadaan di mana wujudnya bentuk tertentu sama ada secara imaginatif atau bercetak pada risalah-risalah – yang gunanya untuk dianuti, dipatuhi, atas sebab fikrah tadi bersifat dengan sifat yang tulen, lantas mewajarkan asimilasi itu.

Sebenarnya, tanpa sedar, mereka yang berbuat begini sedang bermain dengan falasi. Bunyinya enak, seolah-olah ianya suatu perkhabaran yang benar. Sedangkan, apabila kita perhatikan secara menyeluruh, akan terlihat pada pandangan kita betapa kekontangan dan kelompangannya yang tidak terubat.

Manusia memang begitu – mereka gemar memberi sifat pada setiap perkara atau objek. Mereka memberi sifat pada tasbih sebagai alat untuk beribadah, lantas akhirnya demikian ramai umat Islam memandang tasbih sebagai suatu simbol kepada Islam secara tidak langsung akibat dari sifat awal yang diberikan tadi.

Manusia memberi sifat pada masjid-masjid dengan sifat suci atau mulia. Lantas, masjid dihormati lantaran sifatnya yang suci dan mulia, dan bertukar menjadi simbol kepada Islam. Biarpun masjid itu kosong tidak penuh saf saban waktu solat, atau kemarau majlis-majlis ilmu – masjid kekal suci dan mulia.

Pemahaman yang lahir dari asas begini, akan menimbulkan kekacauan pada faham falsafah dasar mengapa sesuatu wujud dan mengapa sesuatu kewujudan itu perlu. Mengapa tasbih itu wujud, dan mengapa kewujudan tasbih itu perlu. Mengapa masjid itu wujud, dan mengapa kewujudannya perlu.

Tasbih dicipta untuk memudahkan kiraan zikir. Masjid dibina untuk memudahkan orang bersolat. Itu sahaja fungsi asasnya. Kalaupun tiada tasbih, zikir wajib juga diteruskan. Kalaupun tiada masjid, solat masih wajib hukumnya. Apakah keperluan kewujudan kedua-dua objek itu sangat mendesak dan kritikal?

Tidak. Untuk berhubung dengan tuhan, manusia tidak memerlukan kedua-dua objek itu. Persoalannya, kalau demikianlah faham kita pada objek-objek tersebut, mengapa manusia menyeringai marah apabila seseorang menghina objek-objek tersebut, lantas diasosiasikan penghinaan itu pada sentimen agama?

Justeru, premis awal yang menjadikan kedua-dua objek itu sebagai simbol kepada Islam sudah nampak cacatnya di sini. Mencampakkan suatu sifat pada satu-satu perkara atau objek, tidak melayakkan ianya disembah dipuja sebagai simbol kepada agama secara langsung, apatah lagi diberi pengiktirafan rasmi untuknya.

Demikian jua akan hal yang disebut-sebut sebagai fikrah atau ideologi. Agama suatu yang sempurna. Justifikasinya, agama datang dengan sumber-sumber primer dari wahyu Tuhan yang disampaikan kepada pesuruh-Nya yang terpilih. Sebut sahaja sumber primer, maka ianya punya piawai tersendiri yang malar.

Fikrah pula berlainan sama sekali. Manusia sering menyebut fikrah Islam, sedangkan tukang penyebut tadi adalah seorang kaki rasuah. Kerana, fikrah adalah suatu acuan pemikiran yang terbina dari segala macam sumber hubungan. Kalau tiada istilah “segala macam” ini, maka yang terbina itu bukanlah sebuah fikrah.

Jadinya, apabila seseorang mengisytiharkan bahawa fikrah yang dianutinya adalah fikrah Islam dan fikrah itu tulen – pada sebab asosiasinya dengan nama Islam sambil disulami dengan beberapa kerat ayat Quran, maka dia sudah melakukan suatu kesilapan yang cukup nyata.

Mana mungkin suatu yang terbit dari pelbagai sumber itu boleh menjadi tulen dan mewakili agama – suatu yang sempurna?

Tentu sama sekali tidak.

Namun, yang menjadi permasalahan di sini adalah, berbalik kepada kes tasbih dan masjid tadi, apabila fikrah itu diberi sifat tulen atas sebab diasosiasikan dengan Islam, maka ianya menjadi simbol dan wajib dianuti. Dampaknya gilang – sesiapa yang bercanggah dengan fikrah ini, mereka di pihak yang salah.

PAS mengalami kekeliruan ini. PAS mempromosikan jargon fikrah tulen. Kerana berimankan fikrah tulen ini, maka mereka melakukan projek pembersihan PAS dari sebarang anasir yang bercanggah dengan bentuk fikrah mereka. Persoalannya, apakah tindakan mereka salah dari sudut prinsip politik?

Tidak salah, malah secara politiknya, mereka benar. Justifikasinya, kerana apa yang mereka canang-canangkan sebagai fikrah tulen itu sebenarnya tiada lain tiada bukan adalah akidah politik yang mereka imami. Jadi, mempertahankan akidah politik yang mereka percaya adalah benar tidak salah sama sekali.

Cuma yang salahnya, cubaan untuk asosiasikan fikrah yang mereka dukung pada nama Islam. Pada PAS, fikrah mereka adalah fikrah Islam. Ini adalah falasi. Islam adalah agama yang sempurna dari sebarang cacat cela, apatah lagi dibentuk dari segala yang bersumberkan kitaran sejarah, sosiologi masyarakat dan sentimen politik.

Jauh panggang dari api, untuk PAS mendabik dakwaan sebegitu. Atas sebab PAS merasakan bahawa fikrah mereka adalah yang paling suci, maka segala yang bertentangan dengannya akan dianggap sebagai lawan. Apa sahaja yang dibawa, apabila nampak sedikit berbeza, akan dilabelkan dengan segala macam gelar.

Kesan paling utama dari cubaan asosiasi gampang begini, adalah rata-rata ahli PAS percaya bahawa PAS adalah Islam, dan Islam adalah PAS. Seolah-olahnya, PAS adalah wajah Islam. Paling mengesalkan, apabila cubaan mengkritik PAS akan dibalas dengan tohmahan para pengkritik itu telah menghina Islam.

Inilah dampak yang menyakitkan, terhasil akibat falasi ini. Oleh sebab PAS sudah diangkat sebagai simbol Islam, seperti mana tasbih dan masjid tadi, maka mengkritiknya adalah suatu dosa besar, setara mengkritik agama Islam itu sendiri, yang mewajarkan segala label dan tohmahan kepada si pengkritik.

Pokoknya, apa yang mahu ditekankan, keadaan ini adalah salah sama sekali. Keadaan ini wajib diperbetulkan. Keadaan ini menunjukkan bahawa terkelirunya pemahaman ahli PAS akan beza fikrah politik parti itu dan agama Islam. Mencanangkan bahawa dasar PAS adalah Islam, tidak sesekali mengabsahkan asosiasi begini.

Justeru, dakwaan PAS bahawa fikrah yang mereka anuti adalah tulen dengan maksud melengkapi segala piawai Islam, adalah tidak bertanggungjawab, tidak benar dan mengelirukan. PAS perlu bertanggungjawab pada krisis ini, memperbetulkan semula tanggapan ahli-ahlinya terhadap parti politik itu sendiri.

Bukan itu sahaja, atas nama fikrah yang tulen, mereka telah memulakan projek pembersihan di kampus-kampus. Dulunya, kampus menjadi pusat pengkaderan ahlinya yang paling utama. Figura-figura PAS yang utama sekarang adalah pimpinan sewaktu di zaman kampus. Itu antara kesan positif pengkaderan di kampus.

Kini, para figura ini kembali ke kampus dengan tujuan pembersihan fikrah ahli dari anasir asing. Dengan alasan pembersihan fikrah, mereka telah menyekat ahli-ahlinya dari mengkritik pimpinan PAS, terlibat dengan mana-mana program anjuran luar dari kerangka PAS, berbeza pendapat dan berdiri atas kaki sendiri.

Mudahnya, mereka menjalankan sebuah projek pembodohan yang selama ini, peranan itu tegar dipegang oleh UMNO. Mereka menggantikan tempat UMNO untuk melahirkan suatu generasi ahli parti yang tidak lagi boleh berfikir, mengeluarkan pandangan dan kritikal terhadap pimpinan parti.

Mereka melahirkan generasi pak angguk.

Dampak daripada jihad doktrinisasi begini, akan terlihat pada pimpinan PAS akan datang – generasi yang akan mewarisi PAS kelak dari barisan pimpinan yang sedia ada sekarang. Baik atau buruk keadaan mereka, masa akan memberitahu kita semua. Namun, adab kebiasaan, acuan yang ronyok tidak akan melahirkan kuih yang mulus.

Kesimpulannya, kempen fikrah yang tulen oleh PAS, akan disaksikan oleh kita semua kesannya tidak lama lagi. Moga usia ini dipelihara Tuhan untuk menyaksikan saat itu.

Friday, January 8, 2016

Coretan Pertentangan Kelas Sosial

Seharusnya begitu, saban tahun kita akan mendengar coretan cerita-cerita tipikal. Awal tahun, seperti minggu ini, rancak dengan cerita ibu bapa menghantar anak-anak ke sekolah. Pelbagai cerita keluar, dari yang berbunga kegembiraan sehinggalah kepada cerita-cerita yang menggenangkan air mata.

Sebenarnya, apa yang boleh kita belajar dari semua ini?

Secara ringkas – walaupun hakikatnya, manusia dan kehidupannya tidak sesekali boleh dihuraikan dengan ringkas – semua kekabutan kisah itu adalah skrip jawapan kepada persoalan mengenai gaya fikir rakyat terbanyak.

Kita boleh menyoroti banyak perkara dari kisah-kisah awal tahun. Paling jelas, adalah gambaran jurang perbezaan antara kelas sosial masyarakat.

Mereka di kelas pertengahan yang tersenyum girang dengan kereta mewah, menghantar anak mereka pada hari pertama persekolahan ke muka pintu sekolah yang kokurikulumnya berasaskan sistem pendidikan UK. Mereka semua ini, berada pada satu kelas sosial tertentu.

Dan, pada masa yang sama, ada sebuah keluarga yang hanya mampu mengirimkan si ibu menemankan anak-anak mereka yang siap seragam sekolah yang jelas lusuhnya ke hari pertama persekolahan – kerana bapa keluar menoreh, dengan menaiki motosikal buruk, ke sebuah sekolah jauh di pedalaman.

Dan juga kisah sedih di Penang, abang dan adik terpaksa bergilir-gilir pakaian, kasut dan beg untuk ke sekolah, sehinggakan si adik terpaksa lewat melapor diri ke sekolah kerana si abang perlu ke sekolah terlebih dahulu pada hari pertama untuk mengetahui kelas bagi pengajian Tingkatan 4.

Mudah untuk fahami perbezaan ketara dalam dua situasi di atas, kan?

Itulah realitinya di Malaysia. Mahu tiada mahu, kita perlu mengakui keadaan itu adalah benar wujudnya, dan kewajipan pula ke atas pundak kita untuk mencari jalan penyelesaian bagi merapatkan jurang-jurang pemisah itu. Tidak cukup hanya dengan titisan air mata, kita sewajarnya perlu berbuat sesuatu.

Bercerita mengenai pertentangan kelas sosial, topik ini sudah pun dibincangkan Karl Marx ratusan tahun dulunya lagi. Makna katanya, hal ini bukan perkara baru dalam masyarakat. Antara borjuis gendut dan papa kedana di jalanan, jurang-jurang pemisah ini telah melahirkan ratusan teori-teori sosial.

Dari situ, kita boleh menyatakan, lipatan sejarah tidak pernah sepi dari pertembungan-pertembungan ini. Antara pendorong utama kepada gerakan Pencerahan di Perancis sehinggakan meledaknya Revolusi 1792, adalah hasil dari pertembungan teori-teori sosial yang lahir dari rahim pertentangan kelas sosial.

Berbalik kepada kes di Malaysia, kita boleh bertanyakan beberapa persoalan mudah. Persoalan-persoalan ini penting sebagai batu mula untuk kita menjuruskan rasa sentimen, perkelahian dan idea-idea kepada pilihan-pilihan jalan penyelesaian yang tuntas dan memberi impak yang signifikan.

Persoalan tentang kefahaman dan kesedaran mengenai kelas sosial dan pertentangan yang wujud dalam masyarakat umum.

Persoalan tentang dasar dan keberkesanan pelaksanaannya oleh mereka di peringkat Eksekutif dan Legislatif.

Persoalan tentang amalan kesetaraan dan keadilan oleh pemerintah dalam menguruskan kekayaan negara dan kemampuan mereka memastikan semua kumpulan masyarakat menerima layanan dan tumpuan yang adil.

Persoalan mengenai sikap amanah, integriti dan ketelusan dalam pentadbiran.

Sebenarnya, persoalan-persoalan di atas adalah fundamental kepada faham konsep bernegara dan faham demokrasi. Tanpa tiang-tiang tersebut, semua nilai yang dicanangkan oleh sistem bernegara akan runtuh. Dalam kes ini, jelas dampaknya terhadap sistem nilai dan keruntuhannya seolah-olah inevitable.

Ianya terkait antara satu sama lain. Dengan kata lain, permasalahan ini juga terbentuk berakar akibat ketidakfahaman dan ketidaksedaran masyarakat awam dan kumpulan pengundi sendiri dalam memahami realiti konteks pertentangan-pertentangan antara kelas sosial masyarakat.

Akibatnya, kita sering dimanipulasikan.

Mungkin, antara jalan jauh yang perlu kita berani tempuhi adalah, melalui pendidikan. Kita tiada pilihan yang banyak, jujurnya.

Monday, January 4, 2016

Bagaimana Memulakan Tahun 2016?

Untuk hari keempat tahun 2016, saya masih belum mencoretkan barang sedikit dalam blog kecil ini. Belum bermula. Tahun yang lepas, saya mencabar diri sendiri untuk disiplin menulis paling kurang 10 tulisan pendek setiap bulan, dan alhamdulillah, nampaknya cabaran itu hampir berjaya dilaksanakan dengan jayanya.

Jujurnya, menulis 10 tulisan pendek setiap bulan tidak sepatutnya berada dalam senarai cabaran untuk diri sendiri. Nampak tidak mencabar, kan? Tapi biarlah, setidaknya, pada saya, kemampuan untuk menunaikan janji yang sedikit secara konsisten adalah latihan yang bagus untuk cabaran yang lebih besar (dan sukar).

Seorang kawan menegur, katanya, saya banyak menulis tentang masalah, masalah, masalah dan masalah. Dan, tragisnya kata dia, saya tidak menawarkan pilihan jalan penyelesaian. Terdiam juga saya sebenarnya (ketawa pada diri sendiri). Saya menelah, mungkin kerana saya manusia – makhluk yang hanya tahu mengeluh.

Baiklah, kawan. Kita memang sedang berdepan dengan pelbagai masalah. Dari peringkat antarabangsa, sehinggalah masalah dalam kelambu sendiri. Manusia mana yang tidak ada masalah dalam hidupnya, selain dari orang gila? Paling tidak pun, kita mengiktiraf akan wujudnya permasalahan itu.

Dan, kita tidak berada dalam denial state. Pada saya, itu salah satu aspek penting untuk dipertimbangkan dalam perbincangan ini. Ya, kita tidak boleh senantiasa berada dalam keadaan begitu. Perlu ada peningkatan. Dalam kes ini, hulurkan barang satu dua cadangan penyelesaian untuk permasalahan yang dibangkitkan.

Barulah, kita dikatakan semakin matang. Benar, dan nampaknya kematangan itu memerlukan satu perkara – penambahan ilmu. Justeru, untuk 2016, seperti tulisan sebelum ini, saya meletakkan dua cabaran peribadi iaitu pemberdayaan INSAN dan peningkatan kuantiti dan kualiti pembacaan buku.

Pemberdayaan INSAN hanya akan tercapai dengan lengkapnya disiplin pada cabaran kedua, iaitu pembacaan buku. Bagaimana untuk membaca sebuah buku secara berkualiti? Lupa pula nak ceritakan, di penghujung 2015, saya mula membaca How To Read a Book, sebuah karya popular Mortimer J. Adler.

Rasanya, semua tahu akan kewujudan buku ini, kalaupun tidak membacanya lagi. Entah di mana silapnya, sehingga ke hari ini, saya masih belum berjaya menamatkan pembacaan buku ini. Tidaklah tebal mana pun, cuma ada beberapa keadaan yang menyekat proses pembacaan benar-benar telah menyesakkan dada.

Lupakan tentang hal itu. Apa yang saya nak ceritakan, setelah membacanya sehingga ke Bahagian 2, barulah saya menyedari betapa saya telah melakukan banyak kesilapan dalam pengembaraan saya dengan buku selama ini. Benar kata orang bijak pandai, semua perkara, perlu berguru.

Membaca buku ini, adalah cara berguru dalam hal ehwal pembacaan. Makna katanya, untuk membaca pun, terutamanya membaca buku-buku genre bukan fiksyen, memerlukan suatu set kemahiran tertentu yang perlu diajar dan dilatih secara sistematik dan tersusun. Barulah, hasil pembacaan itu benar-benar berkualiti.

Apa pun, ini salah satu pengajaran berguna untuk diri sendiri. Oleh itu (untuk mereka yang mahukan saya menawarkan pilihan jalan penyelesaian untuk sesuatu masalah berbangkit), saya sangat-sangat mencadangkan anda semua bermula dengan buku Mortimer Adler ini, jika benar berazam untuk membaca secara berkualiti.

Kalau tiada aral, minggu hadapan saya berazam untuk menamatkan bacaan buku ini dan boleh berkira-kira untuk memasukkan dalam slot mingguan aktiviti bedah buku Tidak Selain Buku. Oh, ideanya nampak indah sekali. Tuhan, moga ada kekuatan untuk lakukan ini semua demi cabaran tahun ini.

Ini permulaan untuk 2016. Tunggulah, blog ini akan lebih kerap berceloteh sepanjang tahun ini, saya janji.