Thursday, December 15, 2016

Malang Negeri Para Maling

Enjin carian Google untuk sekian kalinya menyiarkan tema-tema utama yang menjadi kata kunci carian pengguna Malaysia sepanjang 2016. Tujuh dari carian paling tinggi pengguna Malaysia, adalah berkisaran hal-hal hiburan.

Selebihnya, mereka mencari tentang BR1M. Tidak pelik, mungkin perut mereka sudah kelaparan seusai melayan Suri Hari Mr Pilot, maka mereka mula merayap mencari duit suapan kerajaan pula.

Malang, dalam pada negeri raya ini dipenuhi para maling, penyamun khazanah berbilion Ringgit, apparatchik yang siang dan malam tekun menjerut leher kita—manusia jelatanya masih tersesak dengan hal-hal tetek banget, seumpama negeri ini makmur sentosa ekonominya.

Penyamun tentunya tersenyum bahagia, saat melihat mangsa mereka leka hanyut, tidak mengerti apa-apa. Terus bodoh. Kekal lelan. Umpan mengena, penyamun berbisik sesama mereka.

Malang, saatnya di luar negeri raya ini dunia kekagetan darihal 1MDB, tertanya-tanya perihal diamnya khalayak di Malaysia, akurnya mereka pada propaganda murahan yang dijajai apparat dan para maling—kita merasa tiada apa-apa, tenang biasa, tiada gusar, tidak gundah gulana.

Pada kita semua, cukuplah esok paginya masih boleh merasa sesuap nasi kosong berulam garam, sesekali kasih kita pada penyamun di kota Putrajaya tiada pernah pudar. Wajib jua si bedebah maling itu dipertahankan, diangkat dipuja.

Malang, pada kita semua—si bedebah yang sebenar.

Untuk mengambil pendirian berkecuali dari hal-hal kepolitikan, atau hal partisan yang melelahkan, adalah suatu perkara. Tetapi untuk berterusan menjadi ignoramus dalam menunjuki sikap pada hal yang melibatkan moral, adalah suatu perkara yang lain sama sekali.

Yang dahulunya itu, adalah normal pada saat negeri raya ini makmur sejahtera. Yang terkemudian itu, adalah petunjuk bahawa kita semua sedang sakit yang amat, kita-lah bedebah yang sebenar.

Moga pemilik alam raya ini, masih sanggup memaafi dosa kita semua pada anak cucu kita kelak.