Tuesday, December 20, 2016

26 Tahun

Usia tidak memberi perlambangan yang signifikan pada kebijaksanaan, hikmah dan akal budi. Biarpun angka yang mewakili carta usia sering dijadikan kompas penilikan dalam banyak perkara, hakikatnya usia hanyalah sekadar usia. Usia hanyalah angka-angka, dan angka adalah angka—tidak lebih dari itu.

Saya membaca kisah VM Vaughn, yang mula menerokai dunia pengaturcaraan komputer saat usianya sudah menjengah angka ke-56. Alasan beliau mudah, hidup ini adalah perlawanan dan perlawanan paling agung adalah dengan dirinya sendiri.

Maka, untuk mengambil keputusan mempelajari bahasa komputer saat usianya sudah memasuki fasa senja, adalah bukan hal yang mudah, untuk kebanyakan orang—termasuklah dirinya, tetapi beliau melawan dan beliau menang.

Pada beliau, angka pada usianya itu, hanyalah angka. Tiada lebih dan tiada kurang.

Saya juga membaca kisah John Washam, yang juga usianya sudah hampir mencecah separuh abad, memulakan projek pembelajaran kendiri bagi pengaturcaraan komputer secara intensif selama 8 bulan.

Mengapa beliau sanggup berbuat begitu, sedangkan beliau sendiri sudah bergaji lumayan, berkedudukan dan stabil?

Mengapa bersusah payah sebegitu rupa, sedangkan dia punya pilihan lain yang lebih nyaman dan menyeronokkan, tambahan pula usianya yang sudah makin senja?

Alasan yang hampir serupa Vaughn. Untuk menikmati erti hidup, demikianlah caranya.

Seolah-olahnya, usia pada mereka hanyalah mitos, yang menjadikan manusia sering dalam delusi. Lantaran momokan mitos begitu, manusia menjadi majnun hanya teringatkan pada angka usianya yang makin membesar nilainya.

Hairan, apabila manusia kegusaran pada angka usianya, tetapi langsung tidak betah pada isi usianya itu. Mereka gusar pada angka—yang sifatnya kulitan, superfisial—tetapi mereka tidak gusar pada makna usianya dan kewujudannya.

Lantas, yang terlahir adalah manusia yang lupakan usul jadinya, usul tujuan kewujudannya; untuk terus hidup dan mencari makna mengapa dia hidup.

Saya teringat pada kata-kata Theodore Roosevelt, yang dilorek pada memorialnya, di Washington DC; yang mana satu babak dalam filem Snowden, watak utamanya kelihatan merenung dalam pada kata-kata yang dilorek atas marmar putih tersebut.

Roosevelt bercakap perihal makna hidup ini apa, dan bagaimana sebenarnya manusia yang benar hidup bersikap pada menyingkapi makna tersebut. Kata beliau;

“A man’s usefulness depends upon his living up to his ideals insofar as he can. It is hard to fail, but it is worse never to have tried to succeed. All daring and courage, all iron endurance of misfortune-make for a finer, nobler type of manhood. Only those are fit to live who do not fear to die and none are fit to die who have shrunk from the joy of life and the duty of life.”

Kata kuncinya, menjadi seorang pemberani. Berani, mendepani angka usianya sendiri. Berani melawan mitos pada angka usianya dan berbuat sesuatu yang memberi makna pada dirinya, pada sekalian manusia yang lainnya.

Bercakap darihal ini, fikiran saya melayang pada kisah Bernie Sanders.

Pada hemat peribadi, beliau contoh terbaik pada kata-kata Roosevelt di atas, manusia berusia emas, hidup dengan prinsipnya, berjuang atas prinsipnya, memaknai prinsipnya dengan membawa kebaikan kepada sebahagian besar penduduk Amerika Syarikat.

Saya terserempak dengan dua kisah di atas, dan juga kisah Sanders, pada ketika angka usia saya genap 26 tahun, pada hari ini.

Dari sisi ini, saya terfikir, dikotomi tua dan muda harus direjam sejauhnya ke dalam kerak bumi—kalau dikotomi tersebut tidak membawa keadilan pada kebaikan dan hikmah seseorang.

Pada akhirnya, kita bermuhasabah bahawa, makna yang ditanggung oleh angka usia kita, adalah sebuah kebertanggungjawaban pada menyebarluaskan kebaikan atas muka bumi ini.

Seperti yang ditunjuki Muhammad ﷺ ratusan tahun dulunya. Seperti yang ditunjuki oleh para pejuang kebebasan dan kemerdekaan—para pemberani—yang mengorbankan kenikmatan hidup, demi prinsip dan idea yang diimaminya.

Mungkin, saban tahun Tuhan mengurniakan kita takat angka usia, tiada lain tiada bukan, adalah untuk memperingati akan diri kita yang sering alpa, bahawasanya, inilah makna hidup, dan inilah maknanya yang sebenar.

26 tahun, masih banyak yang tidak terbuat, yang terlupa, yang alpa. Hari ini, tiadalah yang lainnya selain untuk mengingatkan diri sendiri bahawa, di hadapan sana, sudah tertunggu sekian banyak amanah dan tanggungjawab, makna dan hakikat yang harus diterokai, diamati.

A photo posted by Ahmad Tajuddin (@segubang) on


Moga takat usia ini, Tuhan merestuinya.