Thursday, October 27, 2016

7 Tahun Time To Change

Jika blog ini seorang manusia, maka Time To Change sudah memasuki usia Darjah 1 sekolah rendah. Demikianlah, sudah tujuh tahun Time To Change berkubang dalam dunia Internet, menempel diri dalam kesesakan lalu lintas dunia dalam talian.

Mungkin dalam banyak masa, blog ini tersesat dalam dunia maklumat, ketika mencari identiti dari kepelbagaian yang wujud.

Seperti tahun-tahun sebelumnya, saya acap kali terlupa untuk menyiapkan tulisan penghargaan sempena ulang tahun Time To Change. Kalau diikutkan tarikh sebenar, 3 Ogos 2009 adalah tarikh kelahiran blog ini secara tepatnya.

Kiranya sekarang, sudah hampir tiga bulan terlewat. Tapi tak mengapalah, hal yang begitu tidaklah kritikal sangat untuk diperkatakan di sini.

Saya cuba untuk merungkai semula, membaca satu-persatu tulisan setahun yang lepas ketika mahu menulis catatan bersempena tujuh tahun Time To Change. Sebenarnya, saya perasan, kecenderungan menulis seputar isu-isu terkait dengan persoalan politik tidak pernah nampak pudar.

Mungkin ini niche yang perlu saya terus perbaiki, manfaatkan passion yang wujud dalam diri untuk menulis dengan lebih baik pada masa-masa akan datang. Sudah pastilah, saya tak pernah terlintas untuk berhenti menulis di sini, kalaupun di lain tempat saya tidak rancak berkongsi tulisan.

Pada saya secara peribadi (dan saya tahu ramai tidak akan bersetuju), platform untuk menulis dalam talian yang paling baik adalah dunia blog, bukannya lain-lain media sosial seumpama Facebook.

Dunia teknologi berevolusi.

Pantas, seolah-olahnya kita tidak terkejar dek perkembangan teknologi saban hari. Sebagai contoh, dalam dunia penulisan, Medium muncul sebagai platform blog yang popular dalam masa yang singkat dengan kemampuan pangkalan data yang cukup besar.

Tetapi, penulisan tetap dengan dunianya tersendiri. Jika dulu, penulisan hanya menerusi wadah buku, atau majalah, atau akhbar — kini, tidak lagi. Penulisan mengambil tempat secara aktif dalam dunia digital, lantas lahirnya sekalian platform blog sebagai alternatif kepada dunia fizikal.

Saya antara salah seorang yang percaya bahawa, blog masih lagi relevan sehingga ke hari ini. Bukti yang paling jelas adalah kebangkitan Medium sebagai platform penerbitan digital dalam skala yang menakjubkan.

Dan, Medium wujud dalam persekitaran Facebook — sebagai contoh mudah — begitu berkuasa dalam arena dunia digital. Persoalannya, mengapa hal demikian boleh berlaku?

Saya berteori, untuk menyokong apa yang saya rasakan selama ini, adalah kepuasan menulis di Facebook tidak sesekali boleh mencapai tahap kepuasan mencatat dan menulis di sebuah platform media digital yang dinamakan sebagai “blog”.

Oleh yang demikian, maka tidaklah pelik bilamana Medium menerima limpahan kehadiran penulis ternama dan jurnalis berkaliber, segala macam rumah penerbitan, blog dan majalah digital yang berwibawa.

Kumpulan manusia ini, memerlukan sebuah platform penulisan yang “sebegitu rupa”, dan Medium memenuhi kehendak mereka. Ternyata eksperimen dan teori Evan Williams terbukti berjaya.

Saya memilih untuk setia dengan platform Blogger, yang dimiliki sepenuhnya oleh Google (Alphabet Inc.), walaupun kadangkalanya, saya mengeksport tulisan terpilih dalam blog ini ke akaun Medium saya.

Kerap juga saya ditanya soalan, mengapa Blogger. Saya tiada jawapan. Paling logik, ianya percuma, dan mudah — uncomplicated, straightforward, plain and effective.

Efektif dari erti kata, mesra enjin carian Google itu sendiri. Ini juga telahan saya, memandangkan kesemua blog utama produk Google masih menggunakan Blogger sebagai platform media penerbitan mereka.

Saban menulis artikel bersempena ulang tahun Time To Change (walaupun banyak kali juga terlupa tahun-tahun sebelum ini), maka topik ini menjadi pilihan; mengapa Blogger. Biarkanlah, kerana bukannya kerap pun blog kecil ini menyentuh hal-hal begini.

Dan begitulah seterusnya, saya fikir, untuk tahun-tahun mendatang, saya berharap rasa ghairah untuk terus menulis di sini tidak akan padam buat selama-lamanya. Dan, moga para pembaca yang datang memenuhi masa lapang menyerabuti kepala dengan luahan dan catatan saya di sini, beroleh manfaat seadanya.

Kita bertemu lagi pada tahun 2017, untuk refleksi tahun kedelapan Time To Change. In shāʾAllāh.