Skip to main content

“You know, you’re not that special to us.”

Perhimpunan G20 di pekan Hangzhou, China mencetuskan perbalahan yang menarik dalam kalangan pemerhati politik antarabangsa. Paling cerlang, desas-desus berhamburan seputar ketibaan Obama tidak dilayan dengan hamparan permaidani merah.

Ramai berpandangan, itu adalah serangan lembut China terhadap Amerika Syarikat — menduga kedalaman airnya. Popularnya begitu dalam kalangan pemerhati. China menyampaikan pesan bahawa, Amerika Syarikat tidak lebih tidak kurang kepada mereka.

Tetapi, dalam hal kepolitikan antara kuasa besar dunia, terutamanya antara blok Amerika Syarikat, blok China dan blok Russia, menyimpulkan sesuatu secara selapis bukanlah hal yang bijaksana, bahkan boleh mengundang bahaya.

Reaksi Obama akan hal permaidani merah itu, katanya perkara tersebut sengaja diperbesarkan media dan tidaklah penting mana pun pada dia dan delegasinya.

Dia mengakui, delegasinya memang telah ‘menyusahkan’ pihak tuan rumah sendiri lantaran saiznya yang jauh lebih besar berbanding negara lainnya.

Jawapan Obama mengingatkan kita pada suatu perkara yang penting, yakni perspektif. Isu permaidani merah, yang membezakan reaksi pemerhati dan sympathiser kedua-dua negara tersebut, adalah perspektif mereka menilai insiden tersebut.

Mungkin setengah darinya berpendapat, China bermain kasar dan seharusnya, jika pun China mahu menunjuk ego terhadap Amerika Syarikat, menggunakan kaedah memalukan musuh adalah bukan tindakan yang bijak.

Setengah yang lainnya pula, berkongsi sentimen Amerika Syarikat bukan entiti yang istimewa, yang menuntut kepada layanan khas dari pimpinan China terhadap negara tersebut. Boleh jadi, pada mereka layanan tersebut mengajar hakikat tinggi rendah langit kepada Obama.

Begitulah spektrum kasar bagi perspektif yang boleh diunjurkan menerusi insiden tersebut. Bahkan, menggunakan perkataan ‘insiden’ bagi menyifatkan keadaan tersebut, sudah menunjukkan ke mana condongnya perspektif kita.

Jelasnya, kita pasti dalam hal-hal yang terkait dengan diplomasi antarabangsa, banyak lapisan yang perlu dipertimbangkan. Tentu saja Obama boleh bereaksi balas secara kasar tetapi apa untungnya pada kepentingan negara dia dalam jangka panjang di China.

Begitu juga sebaliknya. Contohnya, kita boleh belajar sesuatu dari keceluparan Rodrigo Duterte terhadap Obama, dalam kenyataannya mengulas teguran Amerika Syarikat terhadap kempen membasmi dadah di Filipina.

Keterlanjuran itu, bak kata pepatah, terlajak perahu boleh di undur, terlajak kata buruk padahnya. Akibatnya, White House membatalkan pertemuan yang dirancang antara Obama dan Duterte dengan serta merta.

Duterte pula terpaksa menanggung malu, apabila mengeluarkan kenyataan permohonan maaf atas keterlanjuran lidahnya itu. Nasi sudah menjadi bubur?

Dari suatu segi, Duterte selaku ketua negara punya hak untuk menghalang intimidasi dan campur tangan Amerika Syarikat dalam hal domestik Filipina. Tetapi, mengguna pakai strategi yang tidak bijak begitu, juga membawa kesan yang buruk terhadap negara mereka sendiri.

Dan, perspektif negara seumpama Filipina (dan juga Malaysia), sentimen anti-intervensi kuasa besar dunia dalam hal-hal rumah tangga sendiri, juga tidak boleh dipandang enteng.

Tambahan, kita semua maklum keghairahan Amerika Syarikat mengguna pakai mantera hak asasi manusia, sebagai modal untuk masuk campur hal rumah tangga orang lain, juga suatu segi yang harus diperbincangkan secara kritis.

Apa yang boleh kita simpulkan, dalam hal-hal diplomasi antarabangsa dan hubungan politik menerusi jaringan ekonomi dan keselamatan terutamanya, segala segi dan penanda, memberi ruang kepada kita untuk membina perspektif yang berbeza dan membantu memahami sesuatu peristiwa dengan lebih baik.

Pemimpin yang gopoh dan tidak karismatik, adalah ramuan kepada bermulanya era berantakan yang tidak berkesudahan. Dalam hal begini, mengingatkan saya pada arwah John F. Kennedy.

Comments

Popular posts from this blog

Pengajaran Dari Sebuah Komik

Sejak kecil lagi, saya telah didedahkan dengan berbagai jenis komik bacaan ringan seperti Doraemon , Dewata Raya, Utopia, Naruto dan sebagainya. Namun ternyata saya lebih berminat untuk “mendalami” komik-komik Kung Fu karya penulis China seperti Tony Wong melalui karyanya Jejak Wira. Seperti biasa, kepulangan saya kali ini ke kampung halaman dalam misi menghabiskan beberapa buah Jejak Wira yang dibeli oleh abang semasa ketiadaan saya di rumah.

Ternyata plot ceritanya meskipun panjang dan tak pasti bila penghabisannya namun ia tetap tidak membosankan. Menjadi semakin menarik dan sukar bilamana ia melibatkan pergolakan politik dunia yang terang-terang menyebelahi siapa yang kuat dia yang menang.

Setelah “menelaah” kesemua komik muktabar ini saya seakan terpanggil untuk mengulas karya Tony Wong iaitu Jejak Wira yang mana saya kira ianya amat dekat dengan apa yang berlaku kini di dunia realiti.


Bagaimana para penguasa negara sanggup membutakan hati dan mata demi kepentingan nafsu mereka…

Homosexuals and The Idea of Abnormality

Once ago, my friend and me have a little chat about stuff—if not mistaken, we gossiping a hot Math teacher from Italy, and from where it began, we start talking about gay and LGBT.

The pinnacle of it was when my friend proudly declares the gay people is abnormal.

I just sit still, silent and stunned.

I should start somewhere. Here it is, for myself, to be abnormal is to be true to oneself. And it is a kind of freedom that I longingly seek and understand, that is to be true to yourself, to who you are.

It is a freedom to be able to against the flow. It is a freedom when we do not favor the external to validate ourselves. To do this, first, we have to be abnormal, in the eye of the many.

Anyway, I don’t mean to philosophize anything here. It is just a version of abnormality that I always think and perceived before, and luckily (no pun intended), that day comes when my friend bluntly declare homosexuality is abnormal.

And, I have to revisit my thought on abnormality.

I am OK with her…

Laila dan Majnun

Telah sampai cherita bahwa pada suatu hari Sultan Mahmud Ghaznawi menitahkan pesuruh2nya supaya membawa Laila menghadapnya agar dapat ditanyai peri kisah kekasihnya Majnun.

Apabila tiba Laila dihadapannya Baginda bertanya: "Wahai Laila, kau yang kechantikanmu mashhur seluruh alam; yang kasih sayangmu menjadi sumber segala puisi!—aku ingin menatap wajah Majnun, ingin tahu sifat rupa yang kau chintai dengan teguh dan jujur itu."

Maka Laila menjawab seraya menangis mengenangkan Majnun bahwa kekasihnya telah hilang tiada yang tahu kemana.

Mendengar ini Baginda menitahkan kepada pesuruh untuk menchari Majnun hingga dapat supaya dibawa dihadapannya. Pesuruh menchari dikota, dikampung, didusun hingga akhirnya diperpinggiran batasan negeri dan luasan padang pasir. Disitu beliau mendapat khabar bahwa ada seorang yang berdiam sebatang-kara dipadang pasir merayau merana senantiasa menzikirkan nama Laila bagai orang sudah gila.

Orang itu dibawa kehadapan Baginda Sultan yang, sambil terk…