Friday, September 30, 2016

Surat Kepada Tuhan

Ujian yang didatangi Tuhan, dalam pelbagai ragam dan bentuk. Aku sedar itu semua, tetapi aku lelah. Lelah dengan kelemahan diri aku sendiri, lelah dengan kebuntuan akal, lelah dengan kemalasan dan bebanan yang menggila.

Aku lelah dengan ujian. Sampai satu ketika, aku bertanya, Tuhan, kapan mahu dihentikan segala ini?

Aku tak tahu nak mengadu di mana lagi. Aku fikir, menulis di sini boleh meringankan sesak yang menggila dalam dada. Dunia ini kadang kala terlalu kejam, untuk diri manusia yang serba lemah, serba kurang begini.

Kadang-kala aku terfikir, betapa bahagianya manusia yang hidup dalam dunia mereka sendiri, yang tidak perlu hidup dalam dunia orang lain. Tuhan, kenapa sukar sangat—segala macam ini?

Apa jawapan yang Kau nak aku cari?

Tuhan, aku nak menangis. Aku nak jumpa Kau. Aku tahu yang aku ini banyak dosa, dan aku tak layak pun untuk semua ini. Tapi, aku tiada pilihan lain Tuhan... Kau ringankanlah...