Skip to main content

Darihal Khalayak Bertembok Delusi

Sukar untuk tidak bersetuju dengan komentar ringkas ZF Zamir, lewat isu filem PEKAK yang diperkatakan khalayak sebagai tidak bermoral, merancu akhlak remaja, dan berbagai kata nista lainnya lagi; bahawa mereka yang beremosi dengan filem tersebut, tidak berani untuk mendepani realiti sebenar yang dihadapi masyarakat dalam ceruk yang tiada nilai komersial seumpama kehidupan manusia di flat kos rendah, anak kelas corot dan seumpamanya.

Dalam gelanggang politik, kita sudah penat dengan politikus yang saban waktunya dalam delusi. Mereka bercakap yang indah-indah, melaburkan air liur bercerita bahawa ekonomi negara sedang merimbun, pendidikan kita maha sempurna, masyarakat semuanya makmur sentosa.

Dari satu parti politik, ke satu parti politik yang lainnya; delusi mereka kurang lebih tiada berbeza. Hal demikian jua pada politikus yang berpayung dibawahnya, delusi yang tiada berkesudahan.

Kita tersedia maklum akan perkara tersebut. Cuma malangnya, kita tidak sedar bahawa dalam pada begitu, khalayak yang bukan politikus juga, hidup bertembok delusi. Delusi khalayaklah yang memperanakkan keadaan di atas.

Saya tidak menonton filem itu lagi, tetapi dari pembacaan beberapa ulasan dan juga penerangan filem PEKAK, saya boleh mencongak perihal mengapa ada penonton panas punggung, lantas memarahi sang penerbit sebagai tidak bertanggungjawab.

Sindrom delusi pada realiti, menjadikan kita membenci sesiapa yang datang kepada kita, memberitahu kebenaran realiti yang sedang kita lalui sekarang.

Sebagaimana khalayak Quraisy membenci Muhammad SAW kerana memberitahu realiti berhala yang mereka sembah adalah batu yang membisu kejap, demikian jua manusia yang sedang dalam delusi terhadap permasalahan sosial yang kita berdepan pada hari ini.

Kita bercakap sehari dua yang lepas tentang anak remaja sekolah menengah dibelasah rakan sebayanya, tetapi sedarkah bahawa cakap-cakap kita itu tidak lebih pada menutup rasa lemah sendiri, dan mencari salah orang lain dan kemudiannya, menjadikan anak-anak itu sendiri faktor terutama dalam segala masalah yang dihidangkan pada hari ini.

Kita dalam delusi, sehinggakan kita terlebih gemar menutup rasa bersalah dan tidak bertanggungjawabnya kita terhadap sakit yang sedang kritikal ini, tersenyum kelat di depan seolah-olahnya tiada yang buruk sedang berlaku.

Penyakit sosial yang membarah dalam masyarakat hari ini, tidak bermula dengan anak-anak itu tetapi diri kita selaku orang-orang tua yang sudah cukup akal, yang membentuk acuan untuk mereka membesar dan berfikir, yang mencipta dasar dan sistem, yang merencana corak hidup mereka sehinggalah ke usia dewasa mereka.

Apabila datangnya perkhabaran mengenai realiti sebenar, yang rupanya tidak seindah diperkatakan ramai, kita melenting, beremosi, seakan tidak percaya bahawa itulah hal yang sedang terjadi dalam masyarakat pada hari ini.

Ambil contoh mudah — penyakit dadah, selain dari perangkaan yang dikeluarkan saban tahun menunjuk angka yang makin meningkat, selain dari mengeluh panjang, apa lagi yang kita berbuat dan fikirkan?

Kita liat benar untuk bangun, berfikir dan mempersoalkan sistem yang saban waktu kita hidup — pendidikan, sosio-ekonomi, keselamatan, nilai dan kepercayaan, teknologi, hak dan keistimewaan, politik, keadilan dan kesaksamaan, kebebasan — dan terlebih rela menjadi hamba pada delusi yang dihidangkan oleh kebejatan individualistik.

Natijahnya, kita cepat panas punggung apabila diberitahu bahawa realiti busuk yang sedang kita berdepan makin bertimbun, menunggu masa sahaja untuk runtuh menimpa kita semua. Kita masih senang dengan tabiat berkecuali, mencipta jarak, membina tembok dengan realiti sebenar.

Lantas, dengan berterusan dalam delusi begini, apa yang boleh kita harapkan dari khalayak?

Dari layar filem itu, sewajarnya kita insaf dengan realiti yang sedang kita semua berdepan, bukannya memejam mata dan terus mencari salah orang lain. Sudah-sudahlah hidup dalam delusi, jadilah manusia dewasa seketika.

Comments

Popular posts from this blog

Pengajaran Dari Sebuah Komik

Sejak kecil lagi, saya telah didedahkan dengan berbagai jenis komik bacaan ringan seperti Doraemon , Dewata Raya, Utopia, Naruto dan sebagainya. Namun ternyata saya lebih berminat untuk “mendalami” komik-komik Kung Fu karya penulis China seperti Tony Wong melalui karyanya Jejak Wira. Seperti biasa, kepulangan saya kali ini ke kampung halaman dalam misi menghabiskan beberapa buah Jejak Wira yang dibeli oleh abang semasa ketiadaan saya di rumah.

Ternyata plot ceritanya meskipun panjang dan tak pasti bila penghabisannya namun ia tetap tidak membosankan. Menjadi semakin menarik dan sukar bilamana ia melibatkan pergolakan politik dunia yang terang-terang menyebelahi siapa yang kuat dia yang menang.

Setelah “menelaah” kesemua komik muktabar ini saya seakan terpanggil untuk mengulas karya Tony Wong iaitu Jejak Wira yang mana saya kira ianya amat dekat dengan apa yang berlaku kini di dunia realiti.


Bagaimana para penguasa negara sanggup membutakan hati dan mata demi kepentingan nafsu mereka…

Homosexuals and The Idea of Abnormality

Once ago, my friend and me have a little chat about stuff—if not mistaken, we gossiping a hot Math teacher from Italy, and from where it began, we start talking about gay and LGBT.

The pinnacle of it was when my friend proudly declares the gay people is abnormal.

I just sit still, silent and stunned.

I should start somewhere. Here it is, for myself, to be abnormal is to be true to oneself. And it is a kind of freedom that I longingly seek and understand, that is to be true to yourself, to who you are.

It is a freedom to be able to against the flow. It is a freedom when we do not favor the external to validate ourselves. To do this, first, we have to be abnormal, in the eye of the many.

Anyway, I don’t mean to philosophize anything here. It is just a version of abnormality that I always think and perceived before, and luckily (no pun intended), that day comes when my friend bluntly declare homosexuality is abnormal.

And, I have to revisit my thought on abnormality.

I am OK with her…

Tentang Si Genius Adi Putra

Ini coretan ringkas awal Mac 2015, beberapa hari lagi sebelum kita akan tiba pada hari yang menandakan setahun hilangnya MH370 tidak ketemu. Coretan ini tentang Adi Putra, si genius cilik yang dulunya begitu popular, semua media mahu mendapatkan cerita tentangnya.

Kini, di mana Adi Putra? Kita bertanyakan soalan begitu kerana kerisauan kita adalah kisah Adi Putra ini akan menjadi senasib generasi genius Malaysia lain-lainnya. Tentulah kita berharap ianya tidak berlaku demikian.

Hari ini mStar kembali dengan cerita tentang si Adi Putra ini. Saya antara peminat beliau. Saya kepingin mahu bertemu dan berbual dengan Adi Putra. Saya mahu berkawan dengan beliau – dan belajar dengannya. Tapi, Adi di mana?

Jika membuat carian di Google, yang berderet keluar di halaman utama adalah kisah tentang Adi Putra, si pelakon layar teater. Untuk apa ambil tahu tentang si pelakon itu. Bukanlah mendapat apa-apa manfaat pun pada perkembangan akal dan ilmu pengetahuan. Entahlah.

Cerita mStar membuka episo…