Friday, September 9, 2016

Darihal Khalayak Bertembok Delusi

Sukar untuk tidak bersetuju dengan komentar ringkas ZF Zamir, lewat isu filem PEKAK yang diperkatakan khalayak sebagai tidak bermoral, merancu akhlak remaja, dan berbagai kata nista lainnya lagi; bahawa mereka yang beremosi dengan filem tersebut, tidak berani untuk mendepani realiti sebenar yang dihadapi masyarakat dalam ceruk yang tiada nilai komersial seumpama kehidupan manusia di flat kos rendah, anak kelas corot dan seumpamanya.

Dalam gelanggang politik, kita sudah penat dengan politikus yang saban waktunya dalam delusi. Mereka bercakap yang indah-indah, melaburkan air liur bercerita bahawa ekonomi negara sedang merimbun, pendidikan kita maha sempurna, masyarakat semuanya makmur sentosa.

Dari satu parti politik, ke satu parti politik yang lainnya; delusi mereka kurang lebih tiada berbeza. Hal demikian jua pada politikus yang berpayung dibawahnya, delusi yang tiada berkesudahan.

Kita tersedia maklum akan perkara tersebut. Cuma malangnya, kita tidak sedar bahawa dalam pada begitu, khalayak yang bukan politikus juga, hidup bertembok delusi. Delusi khalayaklah yang memperanakkan keadaan di atas.

Saya tidak menonton filem itu lagi, tetapi dari pembacaan beberapa ulasan dan juga penerangan filem PEKAK, saya boleh mencongak perihal mengapa ada penonton panas punggung, lantas memarahi sang penerbit sebagai tidak bertanggungjawab.

Sindrom delusi pada realiti, menjadikan kita membenci sesiapa yang datang kepada kita, memberitahu kebenaran realiti yang sedang kita lalui sekarang.

Sebagaimana khalayak Quraisy membenci Muhammad SAW kerana memberitahu realiti berhala yang mereka sembah adalah batu yang membisu kejap, demikian jua manusia yang sedang dalam delusi terhadap permasalahan sosial yang kita berdepan pada hari ini.

Kita bercakap sehari dua yang lepas tentang anak remaja sekolah menengah dibelasah rakan sebayanya, tetapi sedarkah bahawa cakap-cakap kita itu tidak lebih pada menutup rasa lemah sendiri, dan mencari salah orang lain dan kemudiannya, menjadikan anak-anak itu sendiri faktor terutama dalam segala masalah yang dihidangkan pada hari ini.

Kita dalam delusi, sehinggakan kita terlebih gemar menutup rasa bersalah dan tidak bertanggungjawabnya kita terhadap sakit yang sedang kritikal ini, tersenyum kelat di depan seolah-olahnya tiada yang buruk sedang berlaku.

Penyakit sosial yang membarah dalam masyarakat hari ini, tidak bermula dengan anak-anak itu tetapi diri kita selaku orang-orang tua yang sudah cukup akal, yang membentuk acuan untuk mereka membesar dan berfikir, yang mencipta dasar dan sistem, yang merencana corak hidup mereka sehinggalah ke usia dewasa mereka.

Apabila datangnya perkhabaran mengenai realiti sebenar, yang rupanya tidak seindah diperkatakan ramai, kita melenting, beremosi, seakan tidak percaya bahawa itulah hal yang sedang terjadi dalam masyarakat pada hari ini.

Ambil contoh mudah — penyakit dadah, selain dari perangkaan yang dikeluarkan saban tahun menunjuk angka yang makin meningkat, selain dari mengeluh panjang, apa lagi yang kita berbuat dan fikirkan?

Kita liat benar untuk bangun, berfikir dan mempersoalkan sistem yang saban waktu kita hidup — pendidikan, sosio-ekonomi, keselamatan, nilai dan kepercayaan, teknologi, hak dan keistimewaan, politik, keadilan dan kesaksamaan, kebebasan — dan terlebih rela menjadi hamba pada delusi yang dihidangkan oleh kebejatan individualistik.

Natijahnya, kita cepat panas punggung apabila diberitahu bahawa realiti busuk yang sedang kita berdepan makin bertimbun, menunggu masa sahaja untuk runtuh menimpa kita semua. Kita masih senang dengan tabiat berkecuali, mencipta jarak, membina tembok dengan realiti sebenar.

Lantas, dengan berterusan dalam delusi begini, apa yang boleh kita harapkan dari khalayak?

Dari layar filem itu, sewajarnya kita insaf dengan realiti yang sedang kita semua berdepan, bukannya memejam mata dan terus mencari salah orang lain. Sudah-sudahlah hidup dalam delusi, jadilah manusia dewasa seketika.