Skip to main content

Bagaimana Acuan, Begitulah Kuihnya

Sekali lagi masyarakat bercakap tentang kes buli yang menjadi riuh dalam Internet setelah tersebarnya video pelajar malang dibelasah rakan sebayanya. Sarapan pagi tadi, beberapa kelompok orang-orang dewasa bercerita tentang kisah malang itu.

Hangat, bermacam reaksi.

Tapi, sekadar begitulah masyarakat kita mampu. Tidak lebih dan tidak kurang. Apa yang saya perhatikan, nada perbualan seputar betapa teruknya generasi sekarang, tidak seperti zaman ketika mereka dulunya berusia begitu.

“Dulu, kita perdajal juga kawan-kawan di sekolah... tapi tak sampailah zalim sebegitu rupa,” ujar salah seorang manusia dewasa dalam perkumpulan staf universiti awam yang sedang bersarapan di sebuah restoran.

Mereka yang lain-lainnya, mengangguk-angguk setuju.

Kita bertanya, jika begini sikap dan kesedaran (conscience) yang boleh dituai dari perbualan tersebut, di mana pengakhirannya kepada kebejatan ini?

Nada rata-rata manusia dewasa dalam menanggapi kes jenayah buli, jenuh mengulang-sebut punca masalah anak-anak kecil yang tidak matang, kurang ajar, tiada kesedaran, jahat, bermasalah moral dan seangkatannya.

Tidak pernah sesekali, merasa bertanggungjawab, untuk mengalih rasa bersalah itu pada diri sendiri yang sudah tua bangka, yang sudah beranak bini, yang sudah punya keluarga masing-masing — bercakap dengan kesedaran selaku ibu dan bapa. Tidak pernah sama sekali.

Salahnya dalam isu buli ini, kita menoleh sepantas kilat kepada anak-anak yang terlibat dalam kes tersebut.

Kita bertanyakan, mengapa budak-budak tersebut tergamak berbuat zalim begitu, sedangkan kita lupa, bahawa acuan kepada sikap dan nurani budak-budak tersebut adalah ibu bapanya sendiri.

Tidak pula kita merasa keperluan untuk menoleh pada segi ibu dan bapa dalam soal ini?

Semestinya sesekali penulisan ini tidak berniat untuk serkap jarang pada ibu bapa terkait dengan jenayah buli dalam kalangan anak-anak mereka. Persoalan begini, harus diperhalusi dengan kanta mikro.

Hal yang terkait dengan soal sikap, karakter, disiplin dan conscience anak-anak, bermula dari didikan, atau kata lainnya, acuan yang dibina untuk membentuk kendiri tersebut dalam diri anak-anak. Tidak dapat tidak, kita terpaksa mengakui hakikat ini.

Terus menerus memandang anak-anak sebagai faktor terutama dalam perlakuan jenayah ini, hanya bertamukan kesilapan penilaian yang paling kritikal. Betah sekali untuk kita mempersalahkan diri sendiri selaku ibu bapa, atau berani bertanggungjawab atas kebejatan ini.

Mereka yang dewasa, akan bertanya; mengapa anak-anak zaman sekarang semakin ganas dan tidak berperikemanusiaan. Dulunya mereka tidak begitu, kalaupun mereka sewaktu kecil nakal juga.

Tidak sampainya rasa kemanusiaan dan kasih sayang dalam hati anak-anak ini, kerana acuan yang digunakan untuk membina mereka, cacat kemanusiaan dan kasih sayang, lemah sikap dan karakternya.

Walhasil, saban berulangnya jenayah buli kelak, pantas anak-anak akan menjadi mangsa sebagai pihak yang paling bersalah dan dipertanggungjawabkan sepenuhnya atas perlakuan itu.

Malang sekali, kita semua — manusia yang telah dewasa dan cukup akal, terlupa bahawa kitalah acuan kepada mereka.

Kita hanya mampu menggeleng kepala, mengeluh dan berborak sampai cerah tanah di kedai-kedai kopi. Kita kaku, tidak tahu untuk berbuat apa-apa.

Comments

Popular posts from this blog

Pengajaran Dari Sebuah Komik

Sejak kecil lagi, saya telah didedahkan dengan berbagai jenis komik bacaan ringan seperti Doraemon , Dewata Raya, Utopia, Naruto dan sebagainya. Namun ternyata saya lebih berminat untuk “mendalami” komik-komik Kung Fu karya penulis China seperti Tony Wong melalui karyanya Jejak Wira. Seperti biasa, kepulangan saya kali ini ke kampung halaman dalam misi menghabiskan beberapa buah Jejak Wira yang dibeli oleh abang semasa ketiadaan saya di rumah.

Ternyata plot ceritanya meskipun panjang dan tak pasti bila penghabisannya namun ia tetap tidak membosankan. Menjadi semakin menarik dan sukar bilamana ia melibatkan pergolakan politik dunia yang terang-terang menyebelahi siapa yang kuat dia yang menang.

Setelah “menelaah” kesemua komik muktabar ini saya seakan terpanggil untuk mengulas karya Tony Wong iaitu Jejak Wira yang mana saya kira ianya amat dekat dengan apa yang berlaku kini di dunia realiti.


Bagaimana para penguasa negara sanggup membutakan hati dan mata demi kepentingan nafsu mereka…

Homosexuals and The Idea of Abnormality

Once ago, my friend and me have a little chat about stuff—if not mistaken, we gossiping a hot Math teacher from Italy, and from where it began, we start talking about gay and LGBT.

The pinnacle of it was when my friend proudly declares the gay people is abnormal.

I just sit still, silent and stunned.

I should start somewhere. Here it is, for myself, to be abnormal is to be true to oneself. And it is a kind of freedom that I longingly seek and understand, that is to be true to yourself, to who you are.

It is a freedom to be able to against the flow. It is a freedom when we do not favor the external to validate ourselves. To do this, first, we have to be abnormal, in the eye of the many.

Anyway, I don’t mean to philosophize anything here. It is just a version of abnormality that I always think and perceived before, and luckily (no pun intended), that day comes when my friend bluntly declare homosexuality is abnormal.

And, I have to revisit my thought on abnormality.

I am OK with her…

Tentang Si Genius Adi Putra

Ini coretan ringkas awal Mac 2015, beberapa hari lagi sebelum kita akan tiba pada hari yang menandakan setahun hilangnya MH370 tidak ketemu. Coretan ini tentang Adi Putra, si genius cilik yang dulunya begitu popular, semua media mahu mendapatkan cerita tentangnya.

Kini, di mana Adi Putra? Kita bertanyakan soalan begitu kerana kerisauan kita adalah kisah Adi Putra ini akan menjadi senasib generasi genius Malaysia lain-lainnya. Tentulah kita berharap ianya tidak berlaku demikian.

Hari ini mStar kembali dengan cerita tentang si Adi Putra ini. Saya antara peminat beliau. Saya kepingin mahu bertemu dan berbual dengan Adi Putra. Saya mahu berkawan dengan beliau – dan belajar dengannya. Tapi, Adi di mana?

Jika membuat carian di Google, yang berderet keluar di halaman utama adalah kisah tentang Adi Putra, si pelakon layar teater. Untuk apa ambil tahu tentang si pelakon itu. Bukanlah mendapat apa-apa manfaat pun pada perkembangan akal dan ilmu pengetahuan. Entahlah.

Cerita mStar membuka episo…