Skip to main content

Posts

Showing posts from September, 2016

Surat Kepada Tuhan

Ujian yang didatangi Tuhan, dalam pelbagai ragam dan bentuk. Aku sedar itu semua, tetapi aku lelah. Lelah dengan kelemahan diri aku sendiri, lelah dengan kebuntuan akal, lelah dengan kemalasan dan bebanan yang menggila.

Aku lelah dengan ujian. Sampai satu ketika, aku bertanya, Tuhan, kapan mahu dihentikan segala ini?

Aku tak tahu nak mengadu di mana lagi. Aku fikir, menulis di sini boleh meringankan sesak yang menggila dalam dada. Dunia ini kadang kala terlalu kejam, untuk diri manusia yang serba lemah, serba kurang begini.

Kadang-kala aku terfikir, betapa bahagianya manusia yang hidup dalam dunia mereka sendiri, yang tidak perlu hidup dalam dunia orang lain. Tuhan, kenapa sukar sangat—segala macam ini?

Apa jawapan yang Kau nak aku cari?

Tuhan, aku nak menangis. Aku nak jumpa Kau. Aku tahu yang aku ini banyak dosa, dan aku tak layak pun untuk semua ini. Tapi, aku tiada pilihan lain Tuhan... Kau ringankanlah...

Sosok Haron Din

Lewat pertengahan 2004, abah pulang dari pasar tani dengan senaskhah Harakah. Muka hadapannya, figura Haron Din menghiasi keseluruhan halaman dengan judul utamanya berbunyi ‘PAS yakin dengan cita-cita Negara Islam’.

Keseluruhan berita, kurang lebih, menyampaikan peri cita-cita penubuhan Negara Islam, sebagaimana yang terkandung dalam Manifesto PAS. Haron Din dipetik berita tersebut, menyatakan optimisnya bahawa sistem syura akan menggantikan sistem tinggalan penjajah pada masa akan datang.

Entah mengapa, fikiran saya melayang pada memori naskhah Harakah tersebut saat menerima berita pemergian Haron Din petang semalam. Mungkin itu antara puing yang bertebaran, yang mencuit memori saya mengenang sosok itu pada ketika menerima berita sedih tersebut.

“Dia cerita pasal apa?” abah bertanya, dalam lenggok kebiasaannya apabila dia melihat saya tenggelam dalam helaian demi helaian lidah rasmi PAS itu. Saya masih ingat abah bertanya soalan yang sama, ketika saya membaca berita di atas.

Mungkin …

Darihal Khalayak Bertembok Delusi

Sukar untuk tidak bersetuju dengan komentar ringkas ZF Zamir, lewat isu filem PEKAK yang diperkatakan khalayak sebagai tidak bermoral, merancu akhlak remaja, dan berbagai kata nista lainnya lagi; bahawa mereka yang beremosi dengan filem tersebut, tidak berani untuk mendepani realiti sebenar yang dihadapi masyarakat dalam ceruk yang tiada nilai komersial seumpama kehidupan manusia di flat kos rendah, anak kelas corot dan seumpamanya.

Dalam gelanggang politik, kita sudah penat dengan politikus yang saban waktunya dalam delusi. Mereka bercakap yang indah-indah, melaburkan air liur bercerita bahawa ekonomi negara sedang merimbun, pendidikan kita maha sempurna, masyarakat semuanya makmur sentosa.

Dari satu parti politik, ke satu parti politik yang lainnya; delusi mereka kurang lebih tiada berbeza. Hal demikian jua pada politikus yang berpayung dibawahnya, delusi yang tiada berkesudahan.

Kita tersedia maklum akan perkara tersebut. Cuma malangnya, kita tidak sedar bahawa dalam pada begitu, k…

Bagaimana Acuan, Begitulah Kuihnya

Sekali lagi masyarakat bercakap tentang kes buli yang menjadi riuh dalam Internet setelah tersebarnya video pelajar malang dibelasah rakan sebayanya. Sarapan pagi tadi, beberapa kelompok orang-orang dewasa bercerita tentang kisah malang itu.

Hangat, bermacam reaksi.

Tapi, sekadar begitulah masyarakat kita mampu. Tidak lebih dan tidak kurang. Apa yang saya perhatikan, nada perbualan seputar betapa teruknya generasi sekarang, tidak seperti zaman ketika mereka dulunya berusia begitu.

“Dulu, kita perdajal juga kawan-kawan di sekolah... tapi tak sampailah zalim sebegitu rupa,” ujar salah seorang manusia dewasa dalam perkumpulan staf universiti awam yang sedang bersarapan di sebuah restoran.

Mereka yang lain-lainnya, mengangguk-angguk setuju.

Kita bertanya, jika begini sikap dan kesedaran (conscience) yang boleh dituai dari perbualan tersebut, di mana pengakhirannya kepada kebejatan ini?

Nada rata-rata manusia dewasa dalam menanggapi kes jenayah buli, jenuh mengulang-sebut punca masalah …

“You know, you’re not that special to us.”

Perhimpunan G20 di pekan Hangzhou, China mencetuskan perbalahan yang menarik dalam kalangan pemerhati politik antarabangsa. Paling cerlang, desas-desus berhamburan seputar ketibaan Obama tidak dilayan dengan hamparan permaidani merah.

Ramai berpandangan, itu adalah serangan lembut China terhadap Amerika Syarikat — menduga kedalaman airnya. Popularnya begitu dalam kalangan pemerhati. China menyampaikan pesan bahawa, Amerika Syarikat tidak lebih tidak kurang kepada mereka.

Tetapi, dalam hal kepolitikan antara kuasa besar dunia, terutamanya antara blok Amerika Syarikat, blok China dan blok Russia, menyimpulkan sesuatu secara selapis bukanlah hal yang bijaksana, bahkan boleh mengundang bahaya.

Reaksi Obama akan hal permaidani merah itu, katanya perkara tersebut sengaja diperbesarkan media dan tidaklah penting mana pun pada dia dan delegasinya.

Dia mengakui, delegasinya memang telah ‘menyusahkan’ pihak tuan rumah sendiri lantaran saiznya yang jauh lebih besar berbanding negara lainnya.