Skip to main content

“There has to be a point at which you say, 'Enough,'”

Dalam pertemuan antara Obama dan Lee Hsien Loong di White House, Obama telah menghamburkan kritikan terhadap Trump dalam tempoh LIMA minit yang cukup tajam dan keras.

Katanya, sudah tiba masanya untuk pemimpin utama Republikan menjarakkan diri mereka dari Trump.

Cukup-cukuplah, mudahnya begitu mesej Obama kepada kepala-kepala utama Republikan.

Saya terfikir, mesej yang sama juga harus disampaikan kepada Najib Razak dan gerombolannya. Cukup-cukuplah, sebelum amarah rakyat meledak tanpa terkawal kelak.

Ini bukan teori lagi. Kita dapat lihat dan belajar sendiri dari pengalaman bagaimana kemarahan rakyat Libya yang tidak diendahkan oleh Gaddafi pada akhirnya hanya membawa malapetaka yang lebih besar kepada Libya itu sendiri.

Juga di Syria dengan kepala keras Assad yang enggan sama sekali tunduk kepada desakan rakyat agar dia turun dari posisi nombor satu itu, dan digantikan dengan sosok yang lain, yang dipilih secara demokratik.

Sebenarnya, permintaan (atau gesaan) sebegitu rupa tidak pelik langsung. Apabila sudah tiba waktu di mana seseorang itu tidak lagi mendapat sokongan seumpama dulunya lagi, maka rakyat akan mendesak untuk perubahan berlaku.

Perkara yang menjadi pelik pada hemat saya, adalah keengganan mana-mana politikus memberi laluan kepada demokrasi menjalankan tanggungjawabnya menentukan siapa yang berhak pada posisi tersebut.

Pelik, dengan politikus yang mengandaikan bahawa jawatan tersebut berupa restu dari langit, yang harus dikekalkan pada nama mereka sehingga ke liang lahad.

Pelik, dengan politikus yang gagal melihat masa depan negaranya dan generasi akan datang yang bakal tergadai akibat keras kepala dan ketamakan mereka.

Kita pergi ke benua Afrika, mengambil contoh di sana bagaimana Robert Mugabe mempertahankan takhta Presidennya hampir EMPAT dekad lamanya — sehingga ke hari ini.

Persoalan yang timbul, sudah pupuskah manusia yang boleh menggantikan beliau di Zimbabwe sehinggakan “terpaksa” terus membiarkan dia berkuasa dan berlaku sewenang hati perutnya?

Sampai bila dia mahu terus berkuasa?

Demikian hal jua yang berlaku di sini, cukup-cukuplah wahai Najib Razak. Bukankah turun secara terhormat itu lebih wajar berbanding terus membiarkan negara ini terperosok ke lembah malapetaka yang jauh lebih besar?

Sekarang kita cuma berdepan dengan masalah ini — Najib Razak.

Saya membayangkan, saatnya Malaysia mula menjadi huru-hara (moga-moga tidaklah sampai ke fasa begitu), ketika itu kita akan terkeliru dengan masalah sebenar, atau punca masalah yang harus diselesaikan.

Kita akan berdepan dengan ribuan masalah lain, yang kita tiada maklum hujung pangkalnya.

Saya membayangkan tarikh 17 Februari 2011 di mana perang saudara di Libya mula tercetus. Ketika itu, selain Gaddafi (masalah utama mereka), sudah timbul sekalian ribuan lagi masalah lain yang menyesakkan dada keseluruhan rakyat Libya.

Akhirnya, mereka kelam. Pertembungan mereka tiada arah tujuan. Tiada pemimpin yang mampu menyatukan mereka. Natijahnya, Libya seperti apa yang kita tonton pada hari ini.

Mengulangi pesan Obama, ‘Enough,’ — cukup-cukuplah wahai Najib Razak. Berundurlah...

Comments

Popular posts from this blog

Pengajaran Dari Sebuah Komik

Sejak kecil lagi, saya telah didedahkan dengan berbagai jenis komik bacaan ringan seperti Doraemon , Dewata Raya, Utopia, Naruto dan sebagainya. Namun ternyata saya lebih berminat untuk “mendalami” komik-komik Kung Fu karya penulis China seperti Tony Wong melalui karyanya Jejak Wira. Seperti biasa, kepulangan saya kali ini ke kampung halaman dalam misi menghabiskan beberapa buah Jejak Wira yang dibeli oleh abang semasa ketiadaan saya di rumah.

Ternyata plot ceritanya meskipun panjang dan tak pasti bila penghabisannya namun ia tetap tidak membosankan. Menjadi semakin menarik dan sukar bilamana ia melibatkan pergolakan politik dunia yang terang-terang menyebelahi siapa yang kuat dia yang menang.

Setelah “menelaah” kesemua komik muktabar ini saya seakan terpanggil untuk mengulas karya Tony Wong iaitu Jejak Wira yang mana saya kira ianya amat dekat dengan apa yang berlaku kini di dunia realiti.


Bagaimana para penguasa negara sanggup membutakan hati dan mata demi kepentingan nafsu mereka…

Homosexuals and The Idea of Abnormality

Once ago, my friend and me have a little chat about stuff—if not mistaken, we gossiping a hot Math teacher from Italy, and from where it began, we start talking about gay and LGBT.

The pinnacle of it was when my friend proudly declares the gay people is abnormal.

I just sit still, silent and stunned.

I should start somewhere. Here it is, for myself, to be abnormal is to be true to oneself. And it is a kind of freedom that I longingly seek and understand, that is to be true to yourself, to who you are.

It is a freedom to be able to against the flow. It is a freedom when we do not favor the external to validate ourselves. To do this, first, we have to be abnormal, in the eye of the many.

Anyway, I don’t mean to philosophize anything here. It is just a version of abnormality that I always think and perceived before, and luckily (no pun intended), that day comes when my friend bluntly declare homosexuality is abnormal.

And, I have to revisit my thought on abnormality.

I am OK with her…

Tentang Si Genius Adi Putra

Ini coretan ringkas awal Mac 2015, beberapa hari lagi sebelum kita akan tiba pada hari yang menandakan setahun hilangnya MH370 tidak ketemu. Coretan ini tentang Adi Putra, si genius cilik yang dulunya begitu popular, semua media mahu mendapatkan cerita tentangnya.

Kini, di mana Adi Putra? Kita bertanyakan soalan begitu kerana kerisauan kita adalah kisah Adi Putra ini akan menjadi senasib generasi genius Malaysia lain-lainnya. Tentulah kita berharap ianya tidak berlaku demikian.

Hari ini mStar kembali dengan cerita tentang si Adi Putra ini. Saya antara peminat beliau. Saya kepingin mahu bertemu dan berbual dengan Adi Putra. Saya mahu berkawan dengan beliau – dan belajar dengannya. Tapi, Adi di mana?

Jika membuat carian di Google, yang berderet keluar di halaman utama adalah kisah tentang Adi Putra, si pelakon layar teater. Untuk apa ambil tahu tentang si pelakon itu. Bukanlah mendapat apa-apa manfaat pun pada perkembangan akal dan ilmu pengetahuan. Entahlah.

Cerita mStar membuka episo…