Skip to main content

Menyanggah Ketakutan dan Kebencian Terhadap Homoseksual

Pada banyak keadaan, ketakutan dan kebencian, lantas diskriminasi, terhadap komuniti homoseksual adalah bertitik asal dari kesempitan cara pandang terhadap kehidupan dan erti kemanusiaan, sehingga menutup segenap ruang toleransi yang wujud dalam masyarakat.

Cara pandang itu, kita boleh klasifikasikan kepada beberapa perkara, antaranya yang paling dominan dalam masyarakat Malaysia terutamanya adalah keterkaitan dengan persoalan homoseksual menyalahi perintah Tuhan dalam kitab-kitab suci — Quran, Injil dan sebagainya.

Dari kalam-kalam kitab yang bersifat sakral inilah, manusia melakukan derivasi pandangan sehingga wujudnya perspektif dalam kalangan khalayak bahawa perbuatan homoseksual adalah menyalahi fitrah semula jadi, menyanggah segala hukum tabii alam.

Pada akhirnya, segala perspektif itu akan membawa sekalian khalayak kepada beberapa kesimpulan mudah, bahawa pelaku homoseksual adalah pendosa, menjijikkan, menyalahi fitrah dan penyebab berlakunya bala kepada manusia yang lain-lainnya.

Tanggapan di atas, sudah dianggap normal dalam masyarakat kita pada hari ini. Tanggapan-tanggapan itulah juga, akhirnya membuahkan dalam masyarakat segala punca kebencian dan ketakutan terhadap homoseksual.

Akibatnya, tidak pernah sesekali positif. Kebencian dan ketakutan itu telah menghalalkan jenayah buli dan gangguan terhadap komuniti homoseksual tanpa ada sebarang bantahan dari khalayak.

Tindak balas mereka akan bersifat verbal yang menyakitkan dan penderaan fizikal dan psikologi yang menakutkan.

Terlalu banyak, kisah sedih jika kita mahu ungkit apabila bercakap soal perkara ini.

Kita tidak perlu menyanggah sejarah hitam tersebut, tetapi yang perlu disanggah adalah kebencian, ketakutan yang tidak berasas, kesempitan cara pandang, penyakit tiada toleransi dan kompromi dalam beberapa keadaan dan perkara apabila menyentuh isu homoseksual.

Saya bersetuju dengan Freud mengenai tindak balas khalayak terhadap homoseksual adalah tidak bertitik tolak pada cara pandang mereka yang konservatif dengan ayat-ayat dari kitab suci, tetapi adalah natijah dari keadaan separa sedar yang terhasil akibat pendaman (repression) acuan pandangan mereka selama ini.

Akhirnya, pendaman itu mewujudkan satu garisan pemisah yang bersifat meta, yang tidak matang dan jauh sekali boleh memangku rasional apabila bermuka dengan perbezaan dan percanggahan.

Garisan ini telah melahirkan ekosistem kita dan mereka (us versus them). Tiada akibat paling akhir — sebagaimana yang kita lalui dan tonton di hadapan mata hidung sendiri, keganasan demi keganasan, kebencian demi kebencian, ketakutan demi ketakutan yang di buat-buat, dipromosikan dan dihalalkan — atas nama agama.

Ancaman yang mereka perkatakan — bahawa homoseksual akan merosakkan masyarakat, pembawa HIV/AIDS, menjemput bala dari Tuhan, pemutus zuriat, dan segala kata nista lainnya lagi, adalah keberhasilan dari kempen kebencian dan ketakutan tadi.

Padahal, sebenar-benarnya, ianya adalah tindak balas yang sangat bersifat individualistik.

Pada umumnya, mereka kelihatan cuba menginstitusikan ketakutan dan kebencian ini, padahal hakikatnya segala nista itu tidak lebih dari ketidaksedaran mereka sendiri di peringkat individu, yang membuahkan tindakan di luar kawalan dan pertimbangan rasional dan kemanusiaan.

Mereka menyandarkan kebencian dan ketakutan itu pada batang tubuh agama — bahawasanya kebencian itu adalah berasas dan dituntut Tuhan.

Ironi ini bersifat sungguh manis. Bayangkan, agama yang menganjurkan pada kecintaan dan kasih-sayang, boleh disandarkan padanya keabsahan untuk menghalalkan kebencian dan ketaksuban.

Sebab itulah, saya percaya, kebencian dan ketakutan terhadap homoseksual tidak sesekali duduk bersama dengan perintah agama dan dakwaan mereka bahawa mereka berbuat demikian atas nama agama adalah sangat goblok.

Hakikatnya, mereka sendiri secara individu, yang bertanggungjawab pada emosi, intelektual dan rasional mereka yang menyampaikan mereka terhadap kesimpulan dan pandangan hidup yang mudah dan tidak bertanggungjawab begitu.

Untuk menyanggah ketakutan dan kebencian terhadap homoseksual, apa yang tinggal adalah kita terus tabah mendidik masyarakat dengan kaca mata kemanusiaan.

Moga suatu hari nanti, diskriminasi, kebencian dan ketakutan ini akan terlenyap jua, sebagaimana lenyapnya dedaunan kering saat luruhnya ia ke atas tanah — melebur dan hancur berkecai.

Comments

Popular posts from this blog

Laila dan Majnun

Telah sampai cherita bahwa pada suatu hari Sultan Mahmud Ghaznawi menitahkan pesuruh2nya supaya membawa Laila menghadapnya agar dapat ditanyai peri kisah kekasihnya Majnun.

Apabila tiba Laila dihadapannya Baginda bertanya: "Wahai Laila, kau yang kechantikanmu mashhur seluruh alam; yang kasih sayangmu menjadi sumber segala puisi!—aku ingin menatap wajah Majnun, ingin tahu sifat rupa yang kau chintai dengan teguh dan jujur itu."

Maka Laila menjawab seraya menangis mengenangkan Majnun bahwa kekasihnya telah hilang tiada yang tahu kemana.

Mendengar ini Baginda menitahkan kepada pesuruh untuk menchari Majnun hingga dapat supaya dibawa dihadapannya. Pesuruh menchari dikota, dikampung, didusun hingga akhirnya diperpinggiran batasan negeri dan luasan padang pasir. Disitu beliau mendapat khabar bahwa ada seorang yang berdiam sebatang-kara dipadang pasir merayau merana senantiasa menzikirkan nama Laila bagai orang sudah gila.

Orang itu dibawa kehadapan Baginda Sultan yang, sambil terk…

Pengajaran Dari Sebuah Komik

Sejak kecil lagi, saya telah didedahkan dengan berbagai jenis komik bacaan ringan seperti Doraemon , Dewata Raya, Utopia, Naruto dan sebagainya. Namun ternyata saya lebih berminat untuk “mendalami” komik-komik Kung Fu karya penulis China seperti Tony Wong melalui karyanya Jejak Wira. Seperti biasa, kepulangan saya kali ini ke kampung halaman dalam misi menghabiskan beberapa buah Jejak Wira yang dibeli oleh abang semasa ketiadaan saya di rumah.

Ternyata plot ceritanya meskipun panjang dan tak pasti bila penghabisannya namun ia tetap tidak membosankan. Menjadi semakin menarik dan sukar bilamana ia melibatkan pergolakan politik dunia yang terang-terang menyebelahi siapa yang kuat dia yang menang.

Setelah “menelaah” kesemua komik muktabar ini saya seakan terpanggil untuk mengulas karya Tony Wong iaitu Jejak Wira yang mana saya kira ianya amat dekat dengan apa yang berlaku kini di dunia realiti.


Bagaimana para penguasa negara sanggup membutakan hati dan mata demi kepentingan nafsu mereka…

Homosexuals and The Idea of Abnormality

Once ago, my friend and me have a little chat about stuff—if not mistaken, we gossiping a hot Math teacher from Italy, and from where it began, we start talking about gay and LGBT.

The pinnacle of it was when my friend proudly declares the gay people is abnormal.

I just sit still, silent and stunned.

I should start somewhere. Here it is, for myself, to be abnormal is to be true to oneself. And it is a kind of freedom that I longingly seek and understand, that is to be true to yourself, to who you are.

It is a freedom to be able to against the flow. It is a freedom when we do not favor the external to validate ourselves. To do this, first, we have to be abnormal, in the eye of the many.

Anyway, I don’t mean to philosophize anything here. It is just a version of abnormality that I always think and perceived before, and luckily (no pun intended), that day comes when my friend bluntly declare homosexuality is abnormal.

And, I have to revisit my thought on abnormality.

I am OK with her…