Sunday, May 22, 2016

Masyarakat Yang Sedang Sakit

Dari kes lawak Amran Fans, ramai mula meratap akan sakitnya kita — sakitnya masyarakat kita sekarang. Realitinya, kita harus mengakui bahawa kita sedang sakit, yang amat.

Bahawa, jenayah rogol dan penganiayaan itu memang sudah terang — ianya salah, wajib dikecam tanpa syarat, tetapi untuk mengulang cerita jenayah tersebut sebagai bentuk lawak dan cemerkap mempersendakannya sebagai bahan ketawa, masyarakat kita sudah masuk ke darjah kritikal.

Setahun lalu, Internet heboh dengan video prank Sam Pepper yang menjadikan wayang penculikan dan pembunuhan sebagai latarnya. Netizen mengutuk pemilihan tema video tersebut. Mereka yang terlibat akhirnya memohon maaf secara terbuka, dan memadam kandungan video tersebut.

Di Amerika Syarikat, khalayak mengkritik Donald Trump atas inisiatif kempen pilihanrayanya yang menggalakkan keganasan penyokongnya terhadap lawan yang tidak bersetuju dengan kem beliau. Lagi menarik, Trump sanggup membayar kos perundangan jika kes keganasan tersebut dibawa ke mahkamah!

Ada satu ketika dulu di Amerika Syarikat juga, seorang paderi Katolik menyampaikan khutbahnya tentang membunuh wanita yang menggugurkan anak adalah dibolehkan. Tidak lama selepas itu berlaku serangan terhadap kumpulan pro-pengguguran yang diinspirasikan oleh khutbah tersebut.

Paderi itu dipetik berkata, bahawa dia tidak pernah menggalakkan pengikutnya betul-betul pergi penyerang dan membunuh wanita yang menggugurkan anak. Dia cuma menyebutkannya secara kasar tanpa sebarang baggage yang perlu ditanggung.

Ada yang berhujah, bahawa Trump tidak pernah menganjurkan penyokongnya betul-betul menumbuk atau menyerang penyokong pihak lawan. Dia cuma mengujarkannya dalam ucapan-ucapan kempennya secara bersahaja — tanpa baggage.

Ada yang berhujah, pembuat video prank itu tidaklah menganjurkan penonton beliau supaya menculik atau melakukan jenayah seumpama begitu di luar sana. Dia cuma mencipta video atas tujuan hiburan semata-mata — tanpa baggage.

Ada yang berhujah, Amran Fans hanyalah melawak semata-mata, juga tanpa sebarang baggage yang perlu ditanggung.

Seperti contoh-contoh di atas, memanglah Sam Pepper tidak pernah memaksa peminatnya pergi menculik dan membunuh sesiapa.

Juga, tidaklah Donald Trump memaksa penyokongnya menumbuk dan melakukan kekasaran terhadap penyokong pihak lawan.

Juga, tidaklah paderi Katolik tersebut memaksa pengikutnya supaya patuh terhadap suruhan membunuh kumpulan pro-pengguguran.

Tetapi, untuk mendakwa bahawa perbuatan di atas tiada baggage langsung dan dibolehkan atas nama kebebasan ekspresi, adalah seumpama mempercayai harimau adalah binatang liar yang tidak mengganggu manusia, maka bolehlah pagar dalam zoo dicabut untuk pengunjungnya melihat lebih dekat binatang tersebut.

Untuk menjawab persoalan ini, kita terpaksa akui bahawa ianya kompleks. Dan juga, kita harus mengakui, bahawa kita sedang sakit. Masyarakat kita sakit, kerana kita tohor segala-galanya. Kita tohor ilmu, tohor adab, tohor akhlak, tohor hati nurani. Masyarakat kita tohor kesedaran keseluruhannya.

Ketohoran elemen-elemen di atas, menjadikan kita manusia narcissistic, membentuk kelompok masyarakat narcissistic — yang siang dan malamnya hanya berfikir tentang diri dan keselesaan sendiri, yang siang dan malamnya hanya hidup bertujuan untuk menghiburkan dan menyedapkan perut rodong sendiri.

Jauh sekali, masyarakat narcissistic boleh diajak berbicara perihal empati, perihal kesedaran (consciousness), perihal hati nurani (conscience). Terasa begitu jauh sekali untuk menuju ke arah itu.

Amran Fans bukan punca kepada ketohoran ini. Amran Fans, Donald Trump, Sam Pepper, paderi Katolik tersebut — adalah simptom (petunjuk) bahawa masyarakat kita sedang sakit dan masyarakat kita sudah tenat ketohoran ini.

Untuk mengubahnya, kita memerlukan pendidikan. Tidak, saya silap — pendidikan tidak akan mampu mengubah dunia yang sedang sakit. Pendidikan hanya mengubah manusia — menjadikan mereka tidak lagi tohor.

Dan manusia yang tidak tohorlah, yang akan mengubah dunia yang sedang sakit ini. Saya ingin mengulang apa yang diucapkan oleh Paulo Freire,

“Education does not change the world. Education changes people. People change the world.”