Skip to main content

Masyarakat Yang Sedang Sakit

Dari kes lawak Amran Fans, ramai mula meratap akan sakitnya kita — sakitnya masyarakat kita sekarang. Realitinya, kita harus mengakui bahawa kita sedang sakit, yang amat.

Bahawa, jenayah rogol dan penganiayaan itu memang sudah terang — ianya salah, wajib dikecam tanpa syarat, tetapi untuk mengulang cerita jenayah tersebut sebagai bentuk lawak dan cemerkap mempersendakannya sebagai bahan ketawa, masyarakat kita sudah masuk ke darjah kritikal.

Setahun lalu, Internet heboh dengan video prank Sam Pepper yang menjadikan wayang penculikan dan pembunuhan sebagai latarnya. Netizen mengutuk pemilihan tema video tersebut. Mereka yang terlibat akhirnya memohon maaf secara terbuka, dan memadam kandungan video tersebut.

Di Amerika Syarikat, khalayak mengkritik Donald Trump atas inisiatif kempen pilihanrayanya yang menggalakkan keganasan penyokongnya terhadap lawan yang tidak bersetuju dengan kem beliau. Lagi menarik, Trump sanggup membayar kos perundangan jika kes keganasan tersebut dibawa ke mahkamah!

Ada satu ketika dulu di Amerika Syarikat juga, seorang paderi Katolik menyampaikan khutbahnya tentang membunuh wanita yang menggugurkan anak adalah dibolehkan. Tidak lama selepas itu berlaku serangan terhadap kumpulan pro-pengguguran yang diinspirasikan oleh khutbah tersebut.

Paderi itu dipetik berkata, bahawa dia tidak pernah menggalakkan pengikutnya betul-betul pergi penyerang dan membunuh wanita yang menggugurkan anak. Dia cuma menyebutkannya secara kasar tanpa sebarang baggage yang perlu ditanggung.

Ada yang berhujah, bahawa Trump tidak pernah menganjurkan penyokongnya betul-betul menumbuk atau menyerang penyokong pihak lawan. Dia cuma mengujarkannya dalam ucapan-ucapan kempennya secara bersahaja — tanpa baggage.

Ada yang berhujah, pembuat video prank itu tidaklah menganjurkan penonton beliau supaya menculik atau melakukan jenayah seumpama begitu di luar sana. Dia cuma mencipta video atas tujuan hiburan semata-mata — tanpa baggage.

Ada yang berhujah, Amran Fans hanyalah melawak semata-mata, juga tanpa sebarang baggage yang perlu ditanggung.

Seperti contoh-contoh di atas, memanglah Sam Pepper tidak pernah memaksa peminatnya pergi menculik dan membunuh sesiapa.

Juga, tidaklah Donald Trump memaksa penyokongnya menumbuk dan melakukan kekasaran terhadap penyokong pihak lawan.

Juga, tidaklah paderi Katolik tersebut memaksa pengikutnya supaya patuh terhadap suruhan membunuh kumpulan pro-pengguguran.

Tetapi, untuk mendakwa bahawa perbuatan di atas tiada baggage langsung dan dibolehkan atas nama kebebasan ekspresi, adalah seumpama mempercayai harimau adalah binatang liar yang tidak mengganggu manusia, maka bolehlah pagar dalam zoo dicabut untuk pengunjungnya melihat lebih dekat binatang tersebut.

Untuk menjawab persoalan ini, kita terpaksa akui bahawa ianya kompleks. Dan juga, kita harus mengakui, bahawa kita sedang sakit. Masyarakat kita sakit, kerana kita tohor segala-galanya. Kita tohor ilmu, tohor adab, tohor akhlak, tohor hati nurani. Masyarakat kita tohor kesedaran keseluruhannya.

Ketohoran elemen-elemen di atas, menjadikan kita manusia narcissistic, membentuk kelompok masyarakat narcissistic — yang siang dan malamnya hanya berfikir tentang diri dan keselesaan sendiri, yang siang dan malamnya hanya hidup bertujuan untuk menghiburkan dan menyedapkan perut rodong sendiri.

Jauh sekali, masyarakat narcissistic boleh diajak berbicara perihal empati, perihal kesedaran (consciousness), perihal hati nurani (conscience). Terasa begitu jauh sekali untuk menuju ke arah itu.

Amran Fans bukan punca kepada ketohoran ini. Amran Fans, Donald Trump, Sam Pepper, paderi Katolik tersebut — adalah simptom (petunjuk) bahawa masyarakat kita sedang sakit dan masyarakat kita sudah tenat ketohoran ini.

Untuk mengubahnya, kita memerlukan pendidikan. Tidak, saya silap — pendidikan tidak akan mampu mengubah dunia yang sedang sakit. Pendidikan hanya mengubah manusia — menjadikan mereka tidak lagi tohor.

Dan manusia yang tidak tohorlah, yang akan mengubah dunia yang sedang sakit ini. Saya ingin mengulang apa yang diucapkan oleh Paulo Freire,

“Education does not change the world. Education changes people. People change the world.”

Comments

Popular posts from this blog

Pengajaran Dari Sebuah Komik

Sejak kecil lagi, saya telah didedahkan dengan berbagai jenis komik bacaan ringan seperti Doraemon , Dewata Raya, Utopia, Naruto dan sebagainya. Namun ternyata saya lebih berminat untuk “mendalami” komik-komik Kung Fu karya penulis China seperti Tony Wong melalui karyanya Jejak Wira. Seperti biasa, kepulangan saya kali ini ke kampung halaman dalam misi menghabiskan beberapa buah Jejak Wira yang dibeli oleh abang semasa ketiadaan saya di rumah.

Ternyata plot ceritanya meskipun panjang dan tak pasti bila penghabisannya namun ia tetap tidak membosankan. Menjadi semakin menarik dan sukar bilamana ia melibatkan pergolakan politik dunia yang terang-terang menyebelahi siapa yang kuat dia yang menang.

Setelah “menelaah” kesemua komik muktabar ini saya seakan terpanggil untuk mengulas karya Tony Wong iaitu Jejak Wira yang mana saya kira ianya amat dekat dengan apa yang berlaku kini di dunia realiti.


Bagaimana para penguasa negara sanggup membutakan hati dan mata demi kepentingan nafsu mereka…

Homosexuals and The Idea of Abnormality

Once ago, my friend and me have a little chat about stuff—if not mistaken, we gossiping a hot Math teacher from Italy, and from where it began, we start talking about gay and LGBT.

The pinnacle of it was when my friend proudly declares the gay people is abnormal.

I just sit still, silent and stunned.

I should start somewhere. Here it is, for myself, to be abnormal is to be true to oneself. And it is a kind of freedom that I longingly seek and understand, that is to be true to yourself, to who you are.

It is a freedom to be able to against the flow. It is a freedom when we do not favor the external to validate ourselves. To do this, first, we have to be abnormal, in the eye of the many.

Anyway, I don’t mean to philosophize anything here. It is just a version of abnormality that I always think and perceived before, and luckily (no pun intended), that day comes when my friend bluntly declare homosexuality is abnormal.

And, I have to revisit my thought on abnormality.

I am OK with her…

Tentang Si Genius Adi Putra

Ini coretan ringkas awal Mac 2015, beberapa hari lagi sebelum kita akan tiba pada hari yang menandakan setahun hilangnya MH370 tidak ketemu. Coretan ini tentang Adi Putra, si genius cilik yang dulunya begitu popular, semua media mahu mendapatkan cerita tentangnya.

Kini, di mana Adi Putra? Kita bertanyakan soalan begitu kerana kerisauan kita adalah kisah Adi Putra ini akan menjadi senasib generasi genius Malaysia lain-lainnya. Tentulah kita berharap ianya tidak berlaku demikian.

Hari ini mStar kembali dengan cerita tentang si Adi Putra ini. Saya antara peminat beliau. Saya kepingin mahu bertemu dan berbual dengan Adi Putra. Saya mahu berkawan dengan beliau – dan belajar dengannya. Tapi, Adi di mana?

Jika membuat carian di Google, yang berderet keluar di halaman utama adalah kisah tentang Adi Putra, si pelakon layar teater. Untuk apa ambil tahu tentang si pelakon itu. Bukanlah mendapat apa-apa manfaat pun pada perkembangan akal dan ilmu pengetahuan. Entahlah.

Cerita mStar membuka episo…