Skip to main content

Jangan Baca Buku-Buku Faisal Tehrani

Sepanjangan Pesta Buku (Antarabangsa?) (Kuala Lumpur?) di MAEPS, sempatlah juga saya menjenguk ke sana mencari beberapa judul buku yang banyaknya, harga mereka menjadi sedikit murah berbanding hari-hari biasa.

Untuk mereka yang memang kaki membaca, dan tidak berduit sangat, pesta buku ini kiranya macam syurgalah untuk mereka (ini parabola, kerana pesta buku tahun ini tidak macam pesta buku pun sebenarnya).

Kita lupakan hal itu seketika. Kali ini, kita nak berbincang perihal buku-buku Faisal Tehrani.

Ketika berjalan mencari reruai buku pilihan, saya terserempak dengan dua orang kawan lama. Mereka juga ke PBAKL mencari buku, katanya. Mungkin melihat saya membawa plastik yang berisi kotak buku DuBook, salah seorangnya terus menegur saya,

“Beli buku-buku DuBook ke? Buku apa?”

“Oh, aku beli banyaknya buku-buku Faisal Tehrani. Tak pernah baca lagi buku-buku dia.”

Kawan saya tersenyum, “DuBook siap bagi kotak eh?”

“Ha’ah, mungkin beli banyak kot,” jawab saya, berseloroh.

“Hati-hati sikit baca buku Faisal Tehrani,” kawan saya memberitahu. Kenapa? Saya bertanya dalam hati, tapi tak sempat bertanya lagi, kawannya mencelah, “Fikrah dia tu bahaya sikit. Kalau boleh jangan baca buku-buku dia.”

Saya cuma tersenyum. Bila dengar dia cakap sebegitu, teringin juga nak tanya, dia sudah baca dan telaah semuakah karya-karya Faisal Tehrani, sehinggakan boleh sampai ke tahap kesimpulan sebegitu rupa.

Tetapi, memandangkan masa pun suntuk (maklumlah, ponteng kerja-kerja makmal sekejap), terpaksalah saya menahan diri dari bertanyakan dia soalan tadi, memendekkan perbualan dan meminta diri untuk meneruskan pencarian buku-buku yang masih belum ketemuan lagi.

Tetapi, nampaknya kenyataan dan nasihat yang mereka berdua berikan pada saya, sehingga ke hari ini, masih jelas terngiang di telinga. Tak disangka, rupa-rupanya sampai begitu penakut dan paranoid masyarakat kita pada buku-buku Faisal Tehrani.

Baiklah, paling tidak, kita ada dua situasi di sini.

Pertama, mereka memang membaca kesemua karya-karya Faisal Tehrani dan akhirnya, dengan segala ketinggian ilmunya itu, mereka mampu sampai kepada kesimpulan seperti tadi, bahawa buku-buku Faisal Tehrani memang boleh sampai ke tahap merancu akidah.

Tetapi, saya fikir, jika mereka punya ilmu yang tinggi, mereka tidak akan sampai kepada kesimpulan secara mudah dan bersifat lepas tangan sebegitu rupa. Cara mereka menegur saya membeli buku-buku Faisal Tehrani, tidak memungkinkan mereka berada dalam situasi pertama.

Situasi dua pula, jika mereka hanya mendengar khabar dari orang lain tentang buku-buku Faisal Tehrani, atau menelan bulat-bulat tuduhan yang sama dari pensyarah-pensyarah di universiti, atau fotokopi sepenuhnya dakwaan ustaz-ustaz segera — saya sangatlah bersimpati dengan mereka.

Kenapa saya tekankan perihal perlunya membaca dulu buku-buku Faisal Tehrani sebelum layak mengajukan sebarang kesimpulan?

Konsepnya mudah, katakan anda seorang pelajar Sarjana Sains yang sedang menjalankan sesuatu kajian dalam bidang tenaga suria. Adakah kajian anda akan diperakui absah jikalau anda gagal mengemukakan kajian kepustakaan untuk skop kajian anda?

Tentu saja tidak. Apa pentingnya kajian kepustakaan dalam menyampaikan kita kepada kesimpulan-kesimpulan kajian kita kelak?

Dengan kajian kepustakaan itulah, maka kita akan sedar, dalam skop kajian kita itu, di mana lompong kajian-kajian terdahulu, di mana kesalahan metode yang diguna pakai, di mana sudut kajian yang perlu ditekankan dan diperbaiki lagi.

Dan juga, dengan kajian kepustakaan itulah, akan mengupayakan kita untuk melakukan proses semak silang dengan data yang kita peroleh dan di buat perbandingan secara langsung.

Kajian kepustakaan itu, membawa makna wajibnya setiap seorang pelajar sarjana melakukan proses pembacaan dan penaakulan pada kajian-kajian terdahulu — dan dengan perbandingan itulah, maka hasil data yang diperoleh dari kajian kita boleh diabsahkan.

Bayangkan, jika proses membaca kajian-kajian terdahulu tidak diwajibkan (atau dihapuskan) dalam proses kajian saintifik, tentu saja segala data yang diperoleh itu hanyalah bersifat syok sendiri. Kedengaran bunyinya pun, sudah tidak mungkin.

Jadi, berbalik kepada kisah rakan saya menasihati agar tidak membaca buku-buku Faisal Tehrani, perkara pertama yang terdetak dalam hati adalah, bertanyakan sama ada mereka sudah membaca kesemua karya-karya Faisal Tehrani atau belum.

Jika mereka berdua jatuh dalam kategori situasi kedua, salam takziahlah buat mereka. Mengapa?

Saya kepelikan, kerana kedua-dua rakan saya itu adalah pelajar Sarjana di UKM. Jadi munasabahlah pada akal saya, untuk mengaitkan perbualan itu dengan konsep pelajar sarjana melakukan kajian di universiti.

Jika seorang pelajar Sarjana — yang siang dan malam mereka bergelumang dengan dunia kajian saintifik — pun berfikir dalam kerangka sebegitu rendah, apa yang boleh diharapkan dari sekalian masyarakat yang rata-ratanya masih beriman dengan trend bandwagon?

Nak berbicara soal masyarakat kritis? Atau sarjana yang kritikal? Atau negara yang maju dan terhadapan?

Dengan buku-buku Faisal Tehrani pun kita sudah terkencing dalam seluar, tak perlu bercita-cita tinggi sangatlah kita semua ini. Boleh?

Comments

Popular posts from this blog

Pengajaran Dari Sebuah Komik

Sejak kecil lagi, saya telah didedahkan dengan berbagai jenis komik bacaan ringan seperti Doraemon , Dewata Raya, Utopia, Naruto dan sebagainya. Namun ternyata saya lebih berminat untuk “mendalami” komik-komik Kung Fu karya penulis China seperti Tony Wong melalui karyanya Jejak Wira. Seperti biasa, kepulangan saya kali ini ke kampung halaman dalam misi menghabiskan beberapa buah Jejak Wira yang dibeli oleh abang semasa ketiadaan saya di rumah.

Ternyata plot ceritanya meskipun panjang dan tak pasti bila penghabisannya namun ia tetap tidak membosankan. Menjadi semakin menarik dan sukar bilamana ia melibatkan pergolakan politik dunia yang terang-terang menyebelahi siapa yang kuat dia yang menang.

Setelah “menelaah” kesemua komik muktabar ini saya seakan terpanggil untuk mengulas karya Tony Wong iaitu Jejak Wira yang mana saya kira ianya amat dekat dengan apa yang berlaku kini di dunia realiti.


Bagaimana para penguasa negara sanggup membutakan hati dan mata demi kepentingan nafsu mereka…

Homosexuals and The Idea of Abnormality

Once ago, my friend and me have a little chat about stuff—if not mistaken, we gossiping a hot Math teacher from Italy, and from where it began, we start talking about gay and LGBT.

The pinnacle of it was when my friend proudly declares the gay people is abnormal.

I just sit still, silent and stunned.

I should start somewhere. Here it is, for myself, to be abnormal is to be true to oneself. And it is a kind of freedom that I longingly seek and understand, that is to be true to yourself, to who you are.

It is a freedom to be able to against the flow. It is a freedom when we do not favor the external to validate ourselves. To do this, first, we have to be abnormal, in the eye of the many.

Anyway, I don’t mean to philosophize anything here. It is just a version of abnormality that I always think and perceived before, and luckily (no pun intended), that day comes when my friend bluntly declare homosexuality is abnormal.

And, I have to revisit my thought on abnormality.

I am OK with her…

Tentang Si Genius Adi Putra

Ini coretan ringkas awal Mac 2015, beberapa hari lagi sebelum kita akan tiba pada hari yang menandakan setahun hilangnya MH370 tidak ketemu. Coretan ini tentang Adi Putra, si genius cilik yang dulunya begitu popular, semua media mahu mendapatkan cerita tentangnya.

Kini, di mana Adi Putra? Kita bertanyakan soalan begitu kerana kerisauan kita adalah kisah Adi Putra ini akan menjadi senasib generasi genius Malaysia lain-lainnya. Tentulah kita berharap ianya tidak berlaku demikian.

Hari ini mStar kembali dengan cerita tentang si Adi Putra ini. Saya antara peminat beliau. Saya kepingin mahu bertemu dan berbual dengan Adi Putra. Saya mahu berkawan dengan beliau – dan belajar dengannya. Tapi, Adi di mana?

Jika membuat carian di Google, yang berderet keluar di halaman utama adalah kisah tentang Adi Putra, si pelakon layar teater. Untuk apa ambil tahu tentang si pelakon itu. Bukanlah mendapat apa-apa manfaat pun pada perkembangan akal dan ilmu pengetahuan. Entahlah.

Cerita mStar membuka episo…