Skip to main content

Cercaan Tidak Sesekali Bersekutu Dengan Kebenaran

Dalam banyak penulisan saya di sini, saya mengguna pakai metode kritikan secara langsung dan keras pada subjek sasaran saya — boleh kata dalam setiap artikel berkaitan politik, begitulah gayanya.

Namun begitu, kritikan boleh dibahagi dalam banyak jenis.

Betulkan saya, jika saya tersilap. Memang dari awal penulisan dalam blog ini, saya banyak mengkritik secara cercaan. Saya mengaku, bahkan banyak kali juga saya memutar kembali tentang hal tersebut dalam tulisan-tulisan sebelum ini.

Cercaan lebih kepada sosok-sosok politikus yang korup, yang muflis moral, yang ingkar pada amanah rakyat, yang kurang ajar pada undang-undang dan Perlembagaan.

Apakah dengan segala sifat gampang begini, maka boleh menjadi justifikasi pada saya untuk mencerca sosok-sosok politikus ini?

Sesetengah keadaan, saya fikir, ya, ianya boleh memberi kesan. Kurang ajar pada politikus korup, ya, teramat perlu. Mungkin istilah yang lagi rangkum maknanya, adalah biadap. Pada politikus begini, biadap terhadap perangai dan salah laku mereka, secara peribadi, saya menganggap hal tersebut perlu.

Saya menulis perkara ini dulunya, dalam sebuah artikel mengenai perangai orang kita yang masih tertakluk dengan jiwa feudal. Untuk mengatasi jiwa feudal, bangsa Malaysia perlu menjadi bangsa kurang ajar — biar kita jarah segala salah laku dan tingkah buruh pemimpin korup.

Perihal cercaan, dulunya saya gemar mengambil kaedah ini dalam penulisan. Mencerca mudah, tetapi, akhirnya saya sedar, kaedah penyampaian dalam bentuk cercaan sebenarnya tidak efektif dan, ada kemungkinan, mesej yang cuba disampaikan, terkabur dek cercaan itu sendiri.

Akibatnya, mesej — yang pada hemat kita, dalamnya itu terkandung kebenaran — tidak sampai pada maksudnya. Akhirnya juga, segalanya menjadi sia-sia.

Itu dulu. Secara beransur-ansur, saya menukar kaedah penulisan. Saya masih mengkritik — itu esensi, tetapi dengan nada yang lebih berbeza dan selektif. Saya fikir, dengan bersikap selektif pada penggunaan istilah, struktur ayat dan nada penyampaian, ianya lebih memudahkan penyampaian mesej pada maksudnya.

Saya pegang kemas-kemas antara rangkap dalam pesan Sasterawan Negara Usman Awang dalam sajaknya yang berjudul “Kurang Ajar”,

Suatu bangsa tidak menjadi besar
Tanpa memiliki sifat kurang ajar

Kerana, ianya benar. Kenapa kita mengkritik?

Kita tidak mengkritik kerana kita benci pada satu-satu sosok secara peribadi, tetapi kita benci pada salah lakunya, pada pengkhianatannya, pada segala jenayah yang berlindung di sebalik jubah kelembai.

Jadinya, keras dan kurang ajar pada perbuatan khianat dan ingkar mereka, adalah justifikasi kenapa kita mengkritik secara kurang ajar.

Tetapi, dalam pada begitu, kita beringat juga bahawa, tidaklah semua keadaan dan ketika, memerlukan pada kritikan yang bersifat keras sebegini. Bersesuaianlah, pada kadar dan keadaan yang sepatutnya.

Kritikan itu, sewajibnya tidak membawa kepada peringkat mencerca peribadi, maruah dan harga diri subjek yang dimaksudkan. Kita mengkritik Rosmah Mansor atas keborosan dia berbelanja (dengan segala skandal yang berlingkaran), tetapi tidaklah itu menghalalkan cercaan pada batang tubuhnya.

Berpada-padalah. Beringatlah, bahawasanya, sesekali kebenaran tidak bersekutu dengan cercaan yang melampau. Mengkritik tentu saja boleh, tetapi tidaklah ia membolehkan kita mencerca dengan sesuka hari.

Kritiklah, sepuas hati, jika tidak bersetuju dengan sesuatu perkara, atau sebarang pendirian, atau segala bentuk salah laku — secara berprinsip dan adil.

Jangan sesekali, menjadikan pentas kritikan untuk menghalalkan cercaan bersifat peribadi dan merobekkan maruah dan harga diri seseorang. Islam tidak pernah mengajar kita menjadi penganut yang bersifat dengan sikap begitu.

Popular posts from this blog

Pengajaran Dari Sebuah Komik

Sejak kecil lagi, saya telah didedahkan dengan berbagai jenis komik bacaan ringan seperti Doraemon , Dewata Raya, Utopia, Naruto dan sebagainya. Namun ternyata saya lebih berminat untuk “mendalami” komik-komik Kung Fu karya penulis China seperti Tony Wong melalui karyanya Jejak Wira. Seperti biasa, kepulangan saya kali ini ke kampung halaman dalam misi menghabiskan beberapa buah Jejak Wira yang dibeli oleh abang semasa ketiadaan saya di rumah.

Ternyata plot ceritanya meskipun panjang dan tak pasti bila penghabisannya namun ia tetap tidak membosankan. Menjadi semakin menarik dan sukar bilamana ia melibatkan pergolakan politik dunia yang terang-terang menyebelahi siapa yang kuat dia yang menang.

Setelah “menelaah” kesemua komik muktabar ini saya seakan terpanggil untuk mengulas karya Tony Wong iaitu Jejak Wira yang mana saya kira ianya amat dekat dengan apa yang berlaku kini di dunia realiti.


Bagaimana para penguasa negara sanggup membutakan hati dan mata demi kepentingan nafsu mereka…

Homosexuals and The Idea of Abnormality

Once ago, my friend and me have a little chat about stuff—if not mistaken, we gossiping a hot Math teacher from Italy, and from where it began, we start talking about gay and LGBT.

The pinnacle of it was when my friend proudly declares the gay people is abnormal.

I just sit still, silent and stunned.

I should start somewhere. Here it is, for myself, to be abnormal is to be true to oneself. And it is a kind of freedom that I longingly seek and understand, that is to be true to yourself, to who you are.

It is a freedom to be able to against the flow. It is a freedom when we do not favor the external to validate ourselves. To do this, first, we have to be abnormal, in the eye of the many.

Anyway, I don’t mean to philosophize anything here. It is just a version of abnormality that I always think and perceived before, and luckily (no pun intended), that day comes when my friend bluntly declare homosexuality is abnormal.

And, I have to revisit my thought on abnormality.

I am OK with her…

Tentang Si Genius Adi Putra

Ini coretan ringkas awal Mac 2015, beberapa hari lagi sebelum kita akan tiba pada hari yang menandakan setahun hilangnya MH370 tidak ketemu. Coretan ini tentang Adi Putra, si genius cilik yang dulunya begitu popular, semua media mahu mendapatkan cerita tentangnya.

Kini, di mana Adi Putra? Kita bertanyakan soalan begitu kerana kerisauan kita adalah kisah Adi Putra ini akan menjadi senasib generasi genius Malaysia lain-lainnya. Tentulah kita berharap ianya tidak berlaku demikian.

Hari ini mStar kembali dengan cerita tentang si Adi Putra ini. Saya antara peminat beliau. Saya kepingin mahu bertemu dan berbual dengan Adi Putra. Saya mahu berkawan dengan beliau – dan belajar dengannya. Tapi, Adi di mana?

Jika membuat carian di Google, yang berderet keluar di halaman utama adalah kisah tentang Adi Putra, si pelakon layar teater. Untuk apa ambil tahu tentang si pelakon itu. Bukanlah mendapat apa-apa manfaat pun pada perkembangan akal dan ilmu pengetahuan. Entahlah.

Cerita mStar membuka episo…