Friday, April 22, 2016

Kita Memberi, Kerana Kita Mengerti Apa Rasanya Tidak Punya Apa-Apa

Dalam satu program bersama MaGIC Cyberjaya, kami diminta untuk berkongsi pengalaman atau kisah masing-masing — mungkin tentang pengalaman lampau, atau kisah hidup sewaktu kecil, atau momen yang menjadi pivot dalam kehidupan sehingga menjadi seperti mana hari ini.

Sesi tersebut, kalau tidak salah saya, adalah tentang empati — untuk memahami empati. Sesiapa yang pernah membaca mengenai model design thinking yang dipopularkan oleh IDEO, pasti boleh mengagak hubung kait antara MaGIC dan persoalan empati.

Jadinya, masing-masing mula berkongsi. Ada yang bercerita soal keperitan hidup susah dari kecil terutama yang lahir dari latar belakang keluarga susah (ini secara langsung terkait dengan saya secara peribadi), dan juga ada yang berkongsi pengalaman dibuai kesenangan sewaktu kecil dengan kekayaan keluarga.

Tidak kurang juga yang berkongsi perihal wawasan mereka untuk masyarakat dan negara ini — bentuk politik yang mereka idamkan, kesejahteraan ekonomi yang mereka mimpikan. Masing-masing, kesimpulannya, punya kisah tersendiri tetapi saling terkait antara satu sama lain.

Itulah empati. Apabila seorang mak cik berkongsi kisah hidupnya yang lahir dari keluarga yang susah, dan kemudiannya diuji tuhan dengan kelahiran anak istimewa, benar-benar menggamit hiba saya. Terasa sangat, kisahnya tidak jauh berbeza dengan apa yang saya lalui.

Tentang ayahnya keluar pagi-lagi sebelum Subuh untuk menoreh getah mencari rezeki, juga bila dia ungkit perihal rasa malu, rendah diri, segan dengan kawan-kawan yang datang dari keluarga senang, saya terus merasa hiba datang tak di undang.

Empati, bila kita bukan sekadar menghibai kesusahan orang lain, tetapi turut mampu merasai pengalaman tersebut, secara benar dan seperti kita sendiri yang melalui kesakitan yang sama.

Perbincangan kami, tiba pada satu titik, di mana kami bersetuju tentang mengapa kami semua berada di program tersebut pada hari tersebut. Ianya, tidak lain tidak bukan, kerana kita mahu berbuat sesuatu — mahu meninggalkan sesuatu untuk generasi akan datang.

Mengapa? Persoalan ini ditanya sesama kami.

Mengapa mahu bersusah payah memikirkan soal masalah masyarakat sekitar dan memerah otak untuk mencari jalan penyelesaian kepadanya?

Mengapa mahu berbuat ini semua, sedangkan kita boleh senang meninggalkan semua masalah di belakang, dan pergi jauh keluar dari segala kecamukan ini.

Tidak ada alasan lain, melainkan, kita mahu memberi, kita mahu menyumbang sesuatu, kerana kita tahu apa rasanya apabila kita tiada apa-apa. Kita pernah berada pada keadaan yang sama sebelum ini. Kita pernah melalui keperitan yang sama.

Kita pernah merasa apa ertinya menjadi miskin dan tidak berduit. Kita melalui pengalaman diejek disindir akibat tidak memiliki pakaian yang setanding dan berjenama sebagaimana rakan-rakan yang lain. Kita duduk merasai keperitan dan kepedihan itu semua.

Sebab itulah, kita memberi. Sebab itulah, kita memberi semula. Kerana kita tersangat faham, apa rasanya apabila tiada apa-apa. Kisah-kisah kami sebenarnya saling terkait, walaupun ianya tampak berbeza.

Manusia tidak dapat lari jauh dari hakikat ini. Cuma, untuk menyedari akan hakikat ini, kita perlu kembali bersaing merebut rasa kemanusiaan, rasa kerendahan jiwa, dan paling penting, menjiwai empati.