Tuesday, March 22, 2016

Menjarah Manusia Berjiwa Feudal

Tulisan Pang Jo Fan dalam The Malay Mail Online mengenai tahap kesedaran pelajar Malaysia di luar negara yang tidak mempunyai rasa ingin ambil tahu, atau tepatnya, rasa ingin ambil tanggungjawab pada apa yang berlaku dalam situasi politik negara mutakhir, adalah tepat untuk menggambarkan keadaan manusia berjiwa feudal.

Manusia feudal, adalah manusia yang berjiwa hamba. Manusia yang makan minumnya, percaya bahawa ada tuan besar yang menentukan untuk dirinya selain Tuhan, dan sesekali tidak dia berani untuk menongkah kelaziman begitu.

Seperti untaian Alejandro Jodorowsky yang dipetik oleh Pang Jo Fan, seekor burung yang terkurung dalam sangkar sempit semenjak hari ia menetas, sudah pasti ia akan menganggap kemampuan untuk terbang itu adalah suatu bentuk penyakit atau kecacatan.

Padahal, ia sedang jahil – tidak tercerah dengan makna dan hakikat yang sebenar mengenai kebebasan, sesuatu yang tak terbatas.

Analogi burung yang terperangkap dalam sangkar sempit ini, menjadi cukup cocok dengan jiwa seorang manusia berjiwa feudal. Manusia ini, akan menyalak seperti anjing kelaparan mempertahankan tuan besarnya, biarpun si tuannya itu sudah bertimpa-timpa dihujani salah laku dan tuduhan pecah amanah.

Pada mereka yang berjiwa feudal, kelangsungan untuk makan dan minum, mengenyangkan perut rodong masing-masing, memenuhkan tembolok harta peribadi, adalah lebih terutama dari soal integriti, amanah, moral dan apatah lagi rasa bertuhan.

Untuk golongan sebegini, laras bahasa intelektual tidak lagi mampu memberi apa-apa kesan. Jauh sekali untuk membawa mereka berubah, menyedari makna sebuah kebebasan. Jiwa mereka terkongkong, gementar pada ilusi kuasa yang dicipta-cipta oleh tuan besar mereka.

Tiada laras bahasa yang sesuai untuk mengubah mereka lagi. Kata Usman Awang, laras bahasa yang sesuai untuk mereka adalah laras bahasa kurang ajar. Beliau mengungkapkan secara jitu, dalam puisinya yang berjudul “Kurang Ajar”,

Sebuah perkataan yang paling ditakuti
Untuk bangsa kita yang pemalu. 
Sekarang kata ini kuajarkan pada anakku;
Kau harus menjadi manusia kurang ajar
Untuk tidak mewarisi malu ayahmu. 
Lihat petani-petani yang kurang ajar
Memiliki tanah dengan caranya
Sebelumnya mereka tak punya apa
Kerana ajaran malu dari bangsanya. 
Suatu bangsa tidak menjadi besar
Tanpa memiliki sifat kurang ajar

Hanya dengan cara begini, barulah jiwa feudal mampu dipecahbelahkan, dihenyak-renyuk.

Selagi malu dengan penindasan, selagi berhemah dengan pengkhianatan, selagi menunduk segan pada kezaliman—selagi itulah rakyat di tanah air ini terus menjadi hamba feudal.