Skip to main content

Harga Diri Rakyat Dalam Deklarasi Rakyat

Pedihnya, hanya Tuhan sahaja yang mengerti.

Sekian lama kita diperbodohkan, dengan terma “rakyat” dalam hal-hal kepolitikan. Begitu mudah untuk meraih simpati atau undi atau perhatian khalayak, hanya dengan menempelkan terma “rakyat” pada mana-mana manifesto atau janji.

Begitu mudah sekali. Untuk sekian kalinya, hari ini sekali lagi sejarah tanah air mencatatkan bagaimana terma “rakyat” diperlakukan sedemikian murah dan lempung. Seakan tiada lagi bersisa makna dan keramatnya.

Mahathir dan segenap gerombolan politikus yang berhimpun pada hari ini menandatangani sebuah dokumen yang digelar “Deklarasi Rakyat” yang bertumpukan pada satu-satunya motif iaitu, menggulingkan Najib Razak dari takhta kuasa, seolah-olahnya terlupa akan sesuatu yang teramat penting.

Darihal makna dan pengisiannya. Pada kegirangan “As you can all see, this is a very strange group of people...” sesekali kita tidak boleh terus menjadi naif, atau kasarnya, menjadi bodoh untuk terjatuh ke dalam lubang biawak buat kali keduanya.

Janganlah kegirangan menyaksikan Mahathir dan Lim Kit Siang duduk semeja menutup segala ruang kritikal terhadap naratif sejarah mereka. Melupakan sejarah lama, hanya memberi ruang untuk sejarah tersebut berulang kembali.

Kalau ianya sejarah yang manis, tidak mengapalah. Tapi, semua orang tahu sejarah apa yang dimaksudkan di sini.

Girang itu, biarlah berpada. Soal deklarasi rakyat dan apa yang mereka laung-laungkan segalanya hari ini – perihal demokrasi, kuasa rakyat, integriti, tata-kelola yang beramanah, bukan perkara baru. Bukan Mahathir pun pencetusnya. Bukan sama sekali.

Sudah puluhan kali sebelum ini kumpulan-kumpulan kecilan yang menyerunya, bahkan seruan mengenai perubahan yang lama-lama dulu jauh lebih padat, menyeluruh dan benar-benar menggambarkan aspirasi rakyat.

Hari ini, apa yang mereka laung-laungkan itu, sudah pun dalam versi kitar semula.

Justeru, untuk tidak nampak terlebih bodoh, haruslah menahan diri dari menjadi terlalu girang perihal peristiwa hari ini. Memanglah ianya bersejarah, atau nampak kelainan (secara zahirnya begitu), tetapi hakikatnya, hal ini adalah perkara yang sudah lama dibangkitkan.

Jangan terpesona dengan terma “rakyat” atau “selamatkan Malaysia”. Kalau segala kegirangan hari ini semata-mata mahu selamatkan Malaysia dari Najib Razak, lupakanlah.

Kita tidak bercakap soal Najib Razak. Kita bercakap soal sistem dan budayanya yang sudah korup dan berakar umbi. Perlu jelas akan hal ini, wahai kawan-kawan yang sedang tersenyum girang.

Comments

Popular posts from this blog

Pengajaran Dari Sebuah Komik

Sejak kecil lagi, saya telah didedahkan dengan berbagai jenis komik bacaan ringan seperti Doraemon , Dewata Raya, Utopia, Naruto dan sebagainya. Namun ternyata saya lebih berminat untuk “mendalami” komik-komik Kung Fu karya penulis China seperti Tony Wong melalui karyanya Jejak Wira. Seperti biasa, kepulangan saya kali ini ke kampung halaman dalam misi menghabiskan beberapa buah Jejak Wira yang dibeli oleh abang semasa ketiadaan saya di rumah.

Ternyata plot ceritanya meskipun panjang dan tak pasti bila penghabisannya namun ia tetap tidak membosankan. Menjadi semakin menarik dan sukar bilamana ia melibatkan pergolakan politik dunia yang terang-terang menyebelahi siapa yang kuat dia yang menang.

Setelah “menelaah” kesemua komik muktabar ini saya seakan terpanggil untuk mengulas karya Tony Wong iaitu Jejak Wira yang mana saya kira ianya amat dekat dengan apa yang berlaku kini di dunia realiti.


Bagaimana para penguasa negara sanggup membutakan hati dan mata demi kepentingan nafsu mereka…

Homosexuals and The Idea of Abnormality

Once ago, my friend and me have a little chat about stuff—if not mistaken, we gossiping a hot Math teacher from Italy, and from where it began, we start talking about gay and LGBT.

The pinnacle of it was when my friend proudly declares the gay people is abnormal.

I just sit still, silent and stunned.

I should start somewhere. Here it is, for myself, to be abnormal is to be true to oneself. And it is a kind of freedom that I longingly seek and understand, that is to be true to yourself, to who you are.

It is a freedom to be able to against the flow. It is a freedom when we do not favor the external to validate ourselves. To do this, first, we have to be abnormal, in the eye of the many.

Anyway, I don’t mean to philosophize anything here. It is just a version of abnormality that I always think and perceived before, and luckily (no pun intended), that day comes when my friend bluntly declare homosexuality is abnormal.

And, I have to revisit my thought on abnormality.

I am OK with her…

Laila dan Majnun

Telah sampai cherita bahwa pada suatu hari Sultan Mahmud Ghaznawi menitahkan pesuruh2nya supaya membawa Laila menghadapnya agar dapat ditanyai peri kisah kekasihnya Majnun.

Apabila tiba Laila dihadapannya Baginda bertanya: "Wahai Laila, kau yang kechantikanmu mashhur seluruh alam; yang kasih sayangmu menjadi sumber segala puisi!—aku ingin menatap wajah Majnun, ingin tahu sifat rupa yang kau chintai dengan teguh dan jujur itu."

Maka Laila menjawab seraya menangis mengenangkan Majnun bahwa kekasihnya telah hilang tiada yang tahu kemana.

Mendengar ini Baginda menitahkan kepada pesuruh untuk menchari Majnun hingga dapat supaya dibawa dihadapannya. Pesuruh menchari dikota, dikampung, didusun hingga akhirnya diperpinggiran batasan negeri dan luasan padang pasir. Disitu beliau mendapat khabar bahwa ada seorang yang berdiam sebatang-kara dipadang pasir merayau merana senantiasa menzikirkan nama Laila bagai orang sudah gila.

Orang itu dibawa kehadapan Baginda Sultan yang, sambil terk…