Skip to main content

Menanggapi Isu Polis Internet

Hari ini, Nur Jazlan Mohamed mencadangkan sebuah undang-undang digubal supaya penulis blog wajib mendaftar dengan Kementerian Komunikasi dan Multimedia Malaysia (KKMM).

Tujuan tiada lain tiada bukan, untuk mengawal, untuk mencucuk hidung supaya menjadi lembu yang senang disandung ke mana mereka suka.

Hampir dua tahun yang lepas, Najib Razak bercakap tentang pendemokrasian maklumat. Dalam kenyataannya itu, dia bercakap soal maklumat dua hala, dan rakyat juga bebas menyampaikan maklumat tersendiri – pandangan, idea, bantahan, ekspresi.

Awal tahun ini, heboh di bawah PDRM tertubuh satu badan dinamakan Police Cyber Investigation Response Centre (PCIRC). Sebenarnya, tidak menjadi sebarang masalah pun bagi kerajaan untuk adakan suatu badan yang mengawal selia kegiatan Internet.

Dunia Internet semakin pesat, kita tidak nafikan keperluannya. Bahkan, hal ini perlu menjadi topik yang wajar didebatkan.

Cuma, hal PCIRC menjadi masalah dan menimbulkan gangguan pada rata-rata netizen adalah kerana PCIRC bertindak sebagai polis Internet yang fungsinya semata-mata untuk menghalang orang ramai menghamburkan kemarahan kepada Najib Razak.

Kalau sebuah unit ditubuhkan di bawah PDRM semata-mata berfungsi untuk mencuci najis Najib Razak, perkara itu wajib dilaknat oleh seluruh lapisan masyarakat – kerana mereka dibayar gaji menggunakan duit cukai yang dikutip dari semua poket rakyat Malaysia.

Sudah pastilah kita tidak bermasalah dengan objektif untuk menghalang kegiatan jenayah seumpama buli, jualan senjata api dan dadah, penipuan jualan atas talian, penyebar hasutan yang mengapi-apikan kebencian pada satu-satu ras atau agama.

Tetapi, kita sangat-sangat bermasalah dengan PCIRC yang cuma tahu memberi amaran kepada mana-mana pengguna Twitter, Facebook dan blog yang memaki Najib Razak atas kebodohan dasar-dasar pemerintahannya dan segala kejijikan skandal-skandal sekeliling pinggangnya.

Pilih kasih. Selektif. Dipergunakan, diperkotak-katikkan Najib Razak, untuk menjadi kuda tunggangan kepada karier politiknya yang semakin kelemasan.

Begitu juga dengan cadangan Nur Jazlan Mohamed pada hari ini, sudahnya kesemua undang-undang yang tidak masuk akan ini akan dikenakan, dilaksanakan pada siapa? Pada mereka yang mengkritik dan memaki Najib Razak?

Sehingga ke hari ini, dalam segala rencam kebodohan yang ditunjuki oleh barisan menteri pandir dan pengikut tegar yang mindanya tertawan, kita tertanya-tanya di manakah sudah tertinggal mimpi-mimpi Malaysia pada satu masa dahulu,

memelihara satu cara hidup demokratik; 
mencipta satu masyarakat adil di mana kemakmuran Negara akan dapat dinikmati bersama secara adil dan saksama; 
menjamin satu cara liberal terhadap tradisi-tradisi kebudayaannya yang kaya dan berbagai corak;

Masa depan kita, kelam. Inilah hakikatnya. Memang kita optimis. Memang harapan itu tidak pernah terkubur, jauh sekali mati langsung – tetapi kita insaf bahawa, jika kecelakaan begini berterusan, maka mimpi-mimpi Malaysia itu akan terus tinggal mimpi-mimpi kosong.

Tiada cara lain, generasi muda hari ini wajib sedar, bangkit dari tidur lena dan bina naratif kita sendiri – politik, ekonomi, sosial, pendidikan. Anak-anak muda tidak boleh terus selesa berada dalam kepompong naratif politik orang tua bangka, yang menunggu masa untuk ke kubur.

Kita harus berdiri, pada naratif yang kita sendiri cipta, garap dan pertahankan. Kita tidak boleh terus begini – dian dungu menanti seumpama pandir.

Popular posts from this blog

Laila dan Majnun

Telah sampai cherita bahwa pada suatu hari Sultan Mahmud Ghaznawi menitahkan pesuruh2nya supaya membawa Laila menghadapnya agar dapat ditanyai peri kisah kekasihnya Majnun.

Apabila tiba Laila dihadapannya Baginda bertanya: "Wahai Laila, kau yang kechantikanmu mashhur seluruh alam; yang kasih sayangmu menjadi sumber segala puisi!—aku ingin menatap wajah Majnun, ingin tahu sifat rupa yang kau chintai dengan teguh dan jujur itu."

Maka Laila menjawab seraya menangis mengenangkan Majnun bahwa kekasihnya telah hilang tiada yang tahu kemana.

Mendengar ini Baginda menitahkan kepada pesuruh untuk menchari Majnun hingga dapat supaya dibawa dihadapannya. Pesuruh menchari dikota, dikampung, didusun hingga akhirnya diperpinggiran batasan negeri dan luasan padang pasir. Disitu beliau mendapat khabar bahwa ada seorang yang berdiam sebatang-kara dipadang pasir merayau merana senantiasa menzikirkan nama Laila bagai orang sudah gila.

Orang itu dibawa kehadapan Baginda Sultan yang, sambil terk…

Pengajaran Dari Sebuah Komik

Sejak kecil lagi, saya telah didedahkan dengan berbagai jenis komik bacaan ringan seperti Doraemon , Dewata Raya, Utopia, Naruto dan sebagainya. Namun ternyata saya lebih berminat untuk “mendalami” komik-komik Kung Fu karya penulis China seperti Tony Wong melalui karyanya Jejak Wira. Seperti biasa, kepulangan saya kali ini ke kampung halaman dalam misi menghabiskan beberapa buah Jejak Wira yang dibeli oleh abang semasa ketiadaan saya di rumah.

Ternyata plot ceritanya meskipun panjang dan tak pasti bila penghabisannya namun ia tetap tidak membosankan. Menjadi semakin menarik dan sukar bilamana ia melibatkan pergolakan politik dunia yang terang-terang menyebelahi siapa yang kuat dia yang menang.

Setelah “menelaah” kesemua komik muktabar ini saya seakan terpanggil untuk mengulas karya Tony Wong iaitu Jejak Wira yang mana saya kira ianya amat dekat dengan apa yang berlaku kini di dunia realiti.


Bagaimana para penguasa negara sanggup membutakan hati dan mata demi kepentingan nafsu mereka…

Homosexuals and The Idea of Abnormality

Once ago, my friend and me have a little chat about stuff—if not mistaken, we gossiping a hot Math teacher from Italy, and from where it began, we start talking about gay and LGBT.

The pinnacle of it was when my friend proudly declares the gay people is abnormal.

I just sit still, silent and stunned.

I should start somewhere. Here it is, for myself, to be abnormal is to be true to oneself. And it is a kind of freedom that I longingly seek and understand, that is to be true to yourself, to who you are.

It is a freedom to be able to against the flow. It is a freedom when we do not favor the external to validate ourselves. To do this, first, we have to be abnormal, in the eye of the many.

Anyway, I don’t mean to philosophize anything here. It is just a version of abnormality that I always think and perceived before, and luckily (no pun intended), that day comes when my friend bluntly declare homosexuality is abnormal.

And, I have to revisit my thought on abnormality.

I am OK with her…