Sunday, January 31, 2016

Untuk Hidup, Harus Terus Melawan

Sekitar awal 2013, saya membaca kisah Major Pat Reid, seorang tentera British yang telah meloloskan diri dari Istana Colditz, sebuah penjara yang mengumpul tahanan politik semasa zaman rejim Hitler di Jerman. Kisah tersebut, pada saya, adalah kisah perlawanan untuk terus hidup.

Pat Reid berjaya meloloskan diri dari sebuah penjara yang diberi jolokan the escape proof. Kemudiannya, beliau menulis memoir yang menceritakan butiran bagaimana beliau dan beberapa orang rakannya meloloskan diri dari neraka itu dalam bukunya yang berjudul Colditz: The Full Story.

Semalam, saya menonton sebuah filem berjudul The Way Back, adaptasi dari buku memoir yang ditulis oleh SÅ‚awomir Rawicz berjudul The Long Walk. Membaca tajuknya sahaja, memungkinkan kita memahami secara superfisial intisari buku tersebut.

Ya, ianya mengenai sebuah perjalanan yang tersangat panjang dan penuh penderitaan. Perjalanan mencari kebebasan. Perjalanan sebuah perlawanan.

Mereka berenam merentasi bumi beribu batu untuk mengelak dari ditangkap oleh tentera USSR, setelah berjaya meloloskan diri dari sebuah kem buruh atau Gulag di daerah Yakutsk, Russia dengan berjalan kaki. Mereka menuju ke India, untuk terus hidup. Untuk sebuah kebebasan.

Dari Yakutsk, mereka merentasi Siberia dalam ribut salji membeku. Mereka tiba di Mongolia dan terus ke China. Kemudiannya merentasi Gurun Gobi sebelum tiba di Tibet. Dari sana mereka berjalan kaki lagi, merentasi banjaran Himalaya menuju ke British India.

Perjalanan-perjalanan yang diabadikan dalam memoir-memoir di atas adalah manifestasi kepada pencarian kebebasan. Perjalanan itu, adalah simbol kepada perlawanan untuk terus hidup. Vivere militare est - to live is to fight.

Demikianlah hidup kita di dunia ini, hanya sang pemberani sahaja mampu menerjah ke luar tetingkap di waktu pagi esoknya, untuk merasai bening simbahan cahaya matahari pagi. Mereka yang berhati tikus, akan kaku mati di tiduran. Kita boleh memilih, untuk menjadi sang pemberani atau sang penikus.

Untuk hidup, harus atas kita untuk terus melawan. Hidup di sini, bukan pada makna untuk mengenyangkan perut rodong kita sendiri, tetapi hidup yang memberi erti kepada sekalian makhluk dan sekitaran.

Hidup, yang sebagaimana diertikan oleh WS Rendra dalam puisinya yang berjudul Pertemuan Mahasiswa,

Sebentar lagi matahari akan tenggelam.
Malam akan tiba.
Cicak-cicak berbunyi di tembok.
Dan rembulan akan berlayar.
Tetapi pertanyaan kita tidak akan mereda.
Akan hidup di dalam bermimpi.
Akan tumbuh di kebon belakang.
Dan esok hari matahari akan terbit kembali.
Sementara hari baru menjelma.
Pertanyaan-pertanyaan kita menjadi hutan.
Atau masuk ke sungai menjadi ombak di samodra.
Di bawah matahari ini kita bertanya:
Ada yang menangis, ada yang mendera.
Ada yang habis, ada yang mengikis.
Dan maksud baik kita berdiri di pihak yang mana!

Ini cuma sebahagian dari puisi itu. Rendra membacanya pada apa yang dimaksudkan, bahawa inilah rupa sebenar kepada erti hidup yang memaksa kita untuk terus melawan, untuk terus menjadi sang pemberani.

Kita tidak memanggil suatu itu sebagai kebebasan, kalau ianya masih kejap terangkum dalam tawanan nafsu haloba.

Demikianlah kawan, mungkin mudah untuk kita memilih jalan yang senang. Tapi, ingatlah, bahawa hidup ini tidak diberi Tuhan untuk kita merasa senang begitu. Tentu ada saja kerja yang masih belum selesai di luar sana, yang memaksa kita untuk terus melawan, untuk terus mencari maknanya.

Dunia ini berdiri atas nyawa dan darah, dibina dengan racun-racun ketidakadilan dan penindasan. Dan, tugas kita – ya, tugas kita semua – untuk melawan dan menjadi pemberani, menidakkan kenyataan itu.

Kalau kita, manusia yang Tuhan kurniakan deria kebebasan, memilih untuk memenjarakan hati sanubari demi sebuah kesenangan yang sifatnya sekejap, apa lagi yang bersisa untuk kita menghadap-Nya kelak?