Skip to main content

Untuk Hidup, Harus Terus Melawan

Sekitar awal 2013, saya membaca kisah Major Pat Reid, seorang tentera British yang telah meloloskan diri dari Istana Colditz, sebuah penjara yang mengumpul tahanan politik semasa zaman rejim Hitler di Jerman. Kisah tersebut, pada saya, adalah kisah perlawanan untuk terus hidup.

Pat Reid berjaya meloloskan diri dari sebuah penjara yang diberi jolokan the escape proof. Kemudiannya, beliau menulis memoir yang menceritakan butiran bagaimana beliau dan beberapa orang rakannya meloloskan diri dari neraka itu dalam bukunya yang berjudul Colditz: The Full Story.

Semalam, saya menonton sebuah filem berjudul The Way Back, adaptasi dari buku memoir yang ditulis oleh SÅ‚awomir Rawicz berjudul The Long Walk. Membaca tajuknya sahaja, memungkinkan kita memahami secara superfisial intisari buku tersebut.

Ya, ianya mengenai sebuah perjalanan yang tersangat panjang dan penuh penderitaan. Perjalanan mencari kebebasan. Perjalanan sebuah perlawanan.

Mereka berenam merentasi bumi beribu batu untuk mengelak dari ditangkap oleh tentera USSR, setelah berjaya meloloskan diri dari sebuah kem buruh atau Gulag di daerah Yakutsk, Russia dengan berjalan kaki. Mereka menuju ke India, untuk terus hidup. Untuk sebuah kebebasan.

Dari Yakutsk, mereka merentasi Siberia dalam ribut salji membeku. Mereka tiba di Mongolia dan terus ke China. Kemudiannya merentasi Gurun Gobi sebelum tiba di Tibet. Dari sana mereka berjalan kaki lagi, merentasi banjaran Himalaya menuju ke British India.

Perjalanan-perjalanan yang diabadikan dalam memoir-memoir di atas adalah manifestasi kepada pencarian kebebasan. Perjalanan itu, adalah simbol kepada perlawanan untuk terus hidup. Vivere militare est - to live is to fight.

Demikianlah hidup kita di dunia ini, hanya sang pemberani sahaja mampu menerjah ke luar tetingkap di waktu pagi esoknya, untuk merasai bening simbahan cahaya matahari pagi. Mereka yang berhati tikus, akan kaku mati di tiduran. Kita boleh memilih, untuk menjadi sang pemberani atau sang penikus.

Untuk hidup, harus atas kita untuk terus melawan. Hidup di sini, bukan pada makna untuk mengenyangkan perut rodong kita sendiri, tetapi hidup yang memberi erti kepada sekalian makhluk dan sekitaran.

Hidup, yang sebagaimana diertikan oleh WS Rendra dalam puisinya yang berjudul Pertemuan Mahasiswa,

Sebentar lagi matahari akan tenggelam.
Malam akan tiba.
Cicak-cicak berbunyi di tembok.
Dan rembulan akan berlayar.
Tetapi pertanyaan kita tidak akan mereda.
Akan hidup di dalam bermimpi.
Akan tumbuh di kebon belakang.
Dan esok hari matahari akan terbit kembali.
Sementara hari baru menjelma.
Pertanyaan-pertanyaan kita menjadi hutan.
Atau masuk ke sungai menjadi ombak di samodra.
Di bawah matahari ini kita bertanya:
Ada yang menangis, ada yang mendera.
Ada yang habis, ada yang mengikis.
Dan maksud baik kita berdiri di pihak yang mana!

Ini cuma sebahagian dari puisi itu. Rendra membacanya pada apa yang dimaksudkan, bahawa inilah rupa sebenar kepada erti hidup yang memaksa kita untuk terus melawan, untuk terus menjadi sang pemberani.

Kita tidak memanggil suatu itu sebagai kebebasan, kalau ianya masih kejap terangkum dalam tawanan nafsu haloba.

Demikianlah kawan, mungkin mudah untuk kita memilih jalan yang senang. Tapi, ingatlah, bahawa hidup ini tidak diberi Tuhan untuk kita merasa senang begitu. Tentu ada saja kerja yang masih belum selesai di luar sana, yang memaksa kita untuk terus melawan, untuk terus mencari maknanya.

Dunia ini berdiri atas nyawa dan darah, dibina dengan racun-racun ketidakadilan dan penindasan. Dan, tugas kita – ya, tugas kita semua – untuk melawan dan menjadi pemberani, menidakkan kenyataan itu.

Kalau kita, manusia yang Tuhan kurniakan deria kebebasan, memilih untuk memenjarakan hati sanubari demi sebuah kesenangan yang sifatnya sekejap, apa lagi yang bersisa untuk kita menghadap-Nya kelak?

Comments

Popular posts from this blog

Laila dan Majnun

Telah sampai cherita bahwa pada suatu hari Sultan Mahmud Ghaznawi menitahkan pesuruh2nya supaya membawa Laila menghadapnya agar dapat ditanyai peri kisah kekasihnya Majnun.

Apabila tiba Laila dihadapannya Baginda bertanya: "Wahai Laila, kau yang kechantikanmu mashhur seluruh alam; yang kasih sayangmu menjadi sumber segala puisi!—aku ingin menatap wajah Majnun, ingin tahu sifat rupa yang kau chintai dengan teguh dan jujur itu."

Maka Laila menjawab seraya menangis mengenangkan Majnun bahwa kekasihnya telah hilang tiada yang tahu kemana.

Mendengar ini Baginda menitahkan kepada pesuruh untuk menchari Majnun hingga dapat supaya dibawa dihadapannya. Pesuruh menchari dikota, dikampung, didusun hingga akhirnya diperpinggiran batasan negeri dan luasan padang pasir. Disitu beliau mendapat khabar bahwa ada seorang yang berdiam sebatang-kara dipadang pasir merayau merana senantiasa menzikirkan nama Laila bagai orang sudah gila.

Orang itu dibawa kehadapan Baginda Sultan yang, sambil terk…

Pengajaran Dari Sebuah Komik

Sejak kecil lagi, saya telah didedahkan dengan berbagai jenis komik bacaan ringan seperti Doraemon , Dewata Raya, Utopia, Naruto dan sebagainya. Namun ternyata saya lebih berminat untuk “mendalami” komik-komik Kung Fu karya penulis China seperti Tony Wong melalui karyanya Jejak Wira. Seperti biasa, kepulangan saya kali ini ke kampung halaman dalam misi menghabiskan beberapa buah Jejak Wira yang dibeli oleh abang semasa ketiadaan saya di rumah.

Ternyata plot ceritanya meskipun panjang dan tak pasti bila penghabisannya namun ia tetap tidak membosankan. Menjadi semakin menarik dan sukar bilamana ia melibatkan pergolakan politik dunia yang terang-terang menyebelahi siapa yang kuat dia yang menang.

Setelah “menelaah” kesemua komik muktabar ini saya seakan terpanggil untuk mengulas karya Tony Wong iaitu Jejak Wira yang mana saya kira ianya amat dekat dengan apa yang berlaku kini di dunia realiti.


Bagaimana para penguasa negara sanggup membutakan hati dan mata demi kepentingan nafsu mereka…

Homosexuals and The Idea of Abnormality

Once ago, my friend and me have a little chat about stuff—if not mistaken, we gossiping a hot Math teacher from Italy, and from where it began, we start talking about gay and LGBT.

The pinnacle of it was when my friend proudly declares the gay people is abnormal.

I just sit still, silent and stunned.

I should start somewhere. Here it is, for myself, to be abnormal is to be true to oneself. And it is a kind of freedom that I longingly seek and understand, that is to be true to yourself, to who you are.

It is a freedom to be able to against the flow. It is a freedom when we do not favor the external to validate ourselves. To do this, first, we have to be abnormal, in the eye of the many.

Anyway, I don’t mean to philosophize anything here. It is just a version of abnormality that I always think and perceived before, and luckily (no pun intended), that day comes when my friend bluntly declare homosexuality is abnormal.

And, I have to revisit my thought on abnormality.

I am OK with her…