Skip to main content

Tikus Makmal

Tikus makmal adalah asosiasi sosial yang paling cocok untuk sekumpulan manusia atau masyarakat yang menjadi bahan uji kaji kepada sesuatu dasar atau polisi yang baru diperkenalkan oleh kerajaan.

Paling ketara, adalah yang melibatkan hal ehwal polisi dan dasar pendidikan. Di Malaysia, biasa sangat kita mendengar rintihan sebegini. Bermula era pengenalan PPSMI, kepada pemansuhan UPSR dan PMR, pengenalan sistem kurikulum yang baru, dan mutakhir, pelancaran dasar Program Dwi-bahasa atau DLP.

Maka, gelar tikus makmal itu padan elok pada anak-anak pelakar sekolah rendah dan menengah yang sedang mengharungi sistem tersebut. Merekalah kumpulan masyarakat yang paling terkesan secara langsung kepada pengenalan segala polisi dan dasar yang baru oleh kerajaan dalam hal ehwal pendidikan.

Tidak dilupakan juga generasi mahasiswa dan para pensyarah di universiti tempatan – yang menjadi tikus makmal kepada pelaksanaan sistem yang terburu-buru dan bersifat mentah.

Setiap dasar yang dilaksanakan dalam hal ehwal pengajian tinggi, terutama melibatkan dana penyelidikan, kebebasan akademik, penerbitan, kandungan silibus pengajaran, kaedah pembelajaran dan infrastruktur – semua itu juga mencoretkan kesan dan natijah tersendiri terhadap golongan terbabit.

Tidak kurang juga sekalian manusia menjadikan gelaran tikus makmal ini sebagai pemangkin kepada sentimen bahawa polisi yang sedang dilaksanakan kerajaan itu tidak baik dan merosakkan masa depan mereka. Semua itu, terpulang pada interpretasi dan perspektif masing-masing dalam menilai isu ini.

Begitu juga dalam hal kepolitikan, terutamanya dasar ekonomi dan sosial secara umum, termasuklah pengenalan sistem percukaian baharu seumpama GST, atau dalam skala yang lebih besar, persetujuan Malaysia untuk menganggotai sesuatu perjanjian antarabangsa yang akan melahirkan dampak lebih besar terhadap rakyat keseluruhannya.

Mengambil contoh isu TPPA. Dampak keanggotaan Malaysia dalam perjanjian perdagangan ini, akan terlihat pada sekalian rakyat, bermula pada sebesar-besar faktor makroekonomi sehinggalah ke paras mikroekonomi.

Juga dalam hal pelaksanaan sistem percukaian GST. Dasar percukaian baharu ini, dijangka (dan sekarang sudah jelas terpampang) memberi dampak negatif yang begitu menakutkan terhadap rakyat terbawah, terutamanya yang berada di paras miskin dan miskin tegar.

Maka, di sini kumpulan yang terpakai akan mereka gelar tikus makmal adalah sekalian rakyat tersebut.

Dalam dunia penyelidikan terutamanya yang melibatkan perubatan dan psikologi, saban tahun jutaan tikus makmal menjadi korban semata-mata untuk menghasilkan sesuatu vaksin dan metode perubatan tertentu.

Mendengar angka sebegitu, sudah tentulah perkara pertama yang akan terhenyak dalam benak kepala kita adalah persoalan mengenai etika dan moral. Apakah beretika memperalatkan tikus selaku haiwan bernyawa sebagai bahan uji kaji makmal untuk kesenangan manusia?

Logik yang sama juga kita bawakan kepada kajian kes di atas, mengenai kelompok masyarakat menjadi tikus makmal kepada pelaksanaan dasar dan polisi baru kerajaan.

Apakah beretika menjadikan sebahagian besar pelajar sebagai bahan uji kaji untuk mengetahui sama ada sesuatu polisi pendidikan itu berkesan atau tidak, terutama dalam hal untuk meningkatkan rangking, peratusan lulus, kecemerlangan sesuatu bidang atau kemahiran berbahasa?

Dan, apakah beretika bagi pihak kerajaan melaksanakan sesuatu dasar ekonomi terutamanya dasar afirmatif yang terlihat kesannya hanya pada sesuatu kelompok masyarakat, atau hanya memberi kebaikan pada sebilangan kecil dan tidak pada keseluruhannya?

Persoalan-persoalan bersifat begini adalah wajib disoal kepada mereka yang bertanggungjawab di paras eksekutif dan legislatif.

Hanya dengan mempertimbangkan soal etika dan moral, maka sesuatu dasar yang dilaksanakan itu tidak akan melahirkan sekumpulan tikus makmal yang tidak berguna selain dari data-data akhiran.

Antara praktis utama yang boleh mengelakkan dari kesan tikus makmal tadi adalah dengan cara kerajaan melakukan kajian menyeluruh dari segenap aspek dan keperluan secara holistik, tidak terburu-buru dan didasari dengan justifikasi yang jelas dan mampan.

Melalui konsultasi awam, kerajaan akan berupaya memperoleh data mengenai kebaikan dan keburukan, kesan jangka panjang dan pendek, kajian sebab-akibat terhadap sekalian pihak berkepentingan terutamanya rakyat bawahan dalam satu-satu polisi dan dasar yang akan dijalankan.

Ya, benar pada akhirnya kita perlu mengakui bahawa kesan sebenar hanya terlihat sesudah proses implementasi. Tetapi, biarlah kenyataan itu datang setelah sekalian kajian yang menyeluruh dan diakui kejituan dan kesahihannya oleh cendekiawan dan pakar pada dasar tertentu yang mahu dilaksanakan.

Resmi rumus ini, adalah mutlak. Kegagalan kerajaan memenuhi pra-syarat ini dalam pelaksanaan polisi dan dasar mereka, menjadi faktor utama kepada krisis defisit kepercayaan rakyat terhadap pentadbiran kerajaan keseluruhannya. Natijah tersebut, sifatnya inevitable.

Comments

Popular posts from this blog

Laila dan Majnun

Telah sampai cherita bahwa pada suatu hari Sultan Mahmud Ghaznawi menitahkan pesuruh2nya supaya membawa Laila menghadapnya agar dapat ditanyai peri kisah kekasihnya Majnun.

Apabila tiba Laila dihadapannya Baginda bertanya: "Wahai Laila, kau yang kechantikanmu mashhur seluruh alam; yang kasih sayangmu menjadi sumber segala puisi!—aku ingin menatap wajah Majnun, ingin tahu sifat rupa yang kau chintai dengan teguh dan jujur itu."

Maka Laila menjawab seraya menangis mengenangkan Majnun bahwa kekasihnya telah hilang tiada yang tahu kemana.

Mendengar ini Baginda menitahkan kepada pesuruh untuk menchari Majnun hingga dapat supaya dibawa dihadapannya. Pesuruh menchari dikota, dikampung, didusun hingga akhirnya diperpinggiran batasan negeri dan luasan padang pasir. Disitu beliau mendapat khabar bahwa ada seorang yang berdiam sebatang-kara dipadang pasir merayau merana senantiasa menzikirkan nama Laila bagai orang sudah gila.

Orang itu dibawa kehadapan Baginda Sultan yang, sambil terk…

Pengajaran Dari Sebuah Komik

Sejak kecil lagi, saya telah didedahkan dengan berbagai jenis komik bacaan ringan seperti Doraemon , Dewata Raya, Utopia, Naruto dan sebagainya. Namun ternyata saya lebih berminat untuk “mendalami” komik-komik Kung Fu karya penulis China seperti Tony Wong melalui karyanya Jejak Wira. Seperti biasa, kepulangan saya kali ini ke kampung halaman dalam misi menghabiskan beberapa buah Jejak Wira yang dibeli oleh abang semasa ketiadaan saya di rumah.

Ternyata plot ceritanya meskipun panjang dan tak pasti bila penghabisannya namun ia tetap tidak membosankan. Menjadi semakin menarik dan sukar bilamana ia melibatkan pergolakan politik dunia yang terang-terang menyebelahi siapa yang kuat dia yang menang.

Setelah “menelaah” kesemua komik muktabar ini saya seakan terpanggil untuk mengulas karya Tony Wong iaitu Jejak Wira yang mana saya kira ianya amat dekat dengan apa yang berlaku kini di dunia realiti.


Bagaimana para penguasa negara sanggup membutakan hati dan mata demi kepentingan nafsu mereka…

Homosexuals and The Idea of Abnormality

Once ago, my friend and me have a little chat about stuff—if not mistaken, we gossiping a hot Math teacher from Italy, and from where it began, we start talking about gay and LGBT.

The pinnacle of it was when my friend proudly declares the gay people is abnormal.

I just sit still, silent and stunned.

I should start somewhere. Here it is, for myself, to be abnormal is to be true to oneself. And it is a kind of freedom that I longingly seek and understand, that is to be true to yourself, to who you are.

It is a freedom to be able to against the flow. It is a freedom when we do not favor the external to validate ourselves. To do this, first, we have to be abnormal, in the eye of the many.

Anyway, I don’t mean to philosophize anything here. It is just a version of abnormality that I always think and perceived before, and luckily (no pun intended), that day comes when my friend bluntly declare homosexuality is abnormal.

And, I have to revisit my thought on abnormality.

I am OK with her…