Wednesday, January 20, 2016

Melawan Pseudo-Ulama

Antara hal yang menjijikkan, yang terlahir dari dogma fikrah tulen PAS, adalah pengiktirafan ulama secara membabi buta kepada sekalian mereka yang bijak mengeksploitasi ayat-ayat Quran dan berjubah berserban tebal melilit di kepalanya. Golongan ini, kita gelarkan mereka sebagai pseudo-ulama.

Kerana beralasan bahawa Tantawi adalah ulama, maka ia menatijahkan status halal untuk melawan Lim Guang Eng atas premis Islam melawan Kufur. Ini adalah hal membodohkan akal fikiran, terhasil akibat dogma fikrah tulen PAS. Siapa menjadi mangsa?

Para penyokong fanatik yang tidak berakal.

Pasca kes saman Lim Guang Eng terhadap Tantawi, dogma-dogma bahawa Islam melawan Kufur begitu cerlang. Mereka langsung tiada rasa malu dan bertapis, dengan menghujahkan nama Islam untuk mengabsahkan perbuatan fitnah jahat Tantawi dan menghalalkan perbuatan itu.

Dalam kes ini, doa yang patut kita sampaikan kepada mereka adalah, agar Tuhan kembalikan daya berfikir dan rasional kepada mereka. Buruk sungguh nampaknya, apabila nikmat berfikir dibuang terperosok ke dalam tong sampah.

Berpada-padalah memberi sokongan. Kawan, sekalipun bertan-tan diulit dengan nama Islam, tidak sesekali fitnah menjadi halal di sisi Tuhan. Dalam politik, meninggalkan rasional, akan menjadikan kita tidak lebih dari seekor ayam yang menunggu tuannya menabur dedak untuk dimakan.

Ada sebatang garis halus, yang menjadi sempadan pemisah antara menyokong dan menjadi bodoh. Untuk ada kemampuan melihatnya, perlukan akal budi dan kesaksamaan sikap. Sebenarnya, persoalan-persoalan yang berbangkit dari kekecohan ini begitu mudah untuk dijawab dan diberikan jawapan.

Jika benar Tantawi tidak bersalah, mengapa pula dia yang perlu membayar kos guaman RM10,000 kepada Lim Guang Eng?

Kenapa tidak Lim Guang Eng yang terpaksa membayar kepada Tantawi?

Apakah terlalu sukar untuk para penyokong PAS dan golongan pseudo-ulama PAS memahami soalan ini dan logiknya?

Sungguh, membaca komentar-komentar dari golongan pseudo-ulama seumpama Nik Abduh pasca kes ini benar-benar telah menghina nikmat akal yang Tuhan kurniakan ini. Memalukan Islam sungguh!

Inilah akibatnya, apabila Islam menjadi tempelan kepada cita-cita politik, yang akhirnya semua itu tidak lebih dari sekadar menjadi sebuah jenama. Lantas, atas kapasiti jenama, Islam itu dieksploitasi untuk kepentingan politiknya.

Itulah naratif politik PAS, kalau kawan-kawan nak faham. Sebab itulah kita harus sedar, Islam sesekali tidak boleh menjadi tempelan sebegitu. Islam terletak pada sistem nilai dan sikap, bukan jenama yang membaluti luaran fiziknya.