Saturday, January 23, 2016

Defisit Kepercayaan

Dalam politik, defisit kepercayaan adalah krisis yang paling ditakuti oleh mana-mana politikus.

Tidak kira dia adalah seorang Presiden Amerika Syarikat, atau Perdana Menteri Malaysia, terkena wabak ini akibat kegagalan polisi dan ketidakjujuran dalam pentadbiran, menyebabkan mereka terpaksa membayar dengan harga yang tersangat mahal.

Dalam kes Najib Razak, terfikir juga, bagaimanalah UMNO akan mampu kembali bangkit dari defisit kepercayaan rakyat terbanyak terhadap kepimpinan mereka, sementelah Najib Razak semakin hari semakin tidak mendapat kepercayaan oleh rata-rata lapisan masyarakat lagi.

Saban hari, skandal demi skandal, penyelewengan demi penyelewengan, dan paling penting, kebodohan demi kebodohan yang mereka paparkan secara publik, apa lagi yang boleh mereka harapkan untuk mengembalikan semula kepercayaan yang telah diberikan, melalui mandat pilihanraya yang lepas?

Keadaan sekarang, kiri kanan, atas dan bawah, semuanya seolah-olah sedang memusuhi Najib Razak dan UMNO. Rakyat menyalahkan Najib Razak atas kegawatan ekonomi Malaysia, atas pembaziran wang rakyat akibat penyelewengan, atas tipu muslihat untuk mengayakan perut rodong sendiri.

Kenaikan harga barangan domestik yang tidak terkawal, pengenalan cukai demi cukai yang baru, pemotongan peruntukan pendidikan dan biasiswa, pemansuhan subsidi dan juga tidak dilupakan, skandal yang melingkari serba sudut Najib Razak, tidak mampu membantu UMNO untuk keluar dari krisis ini.

Antara faktor utama kepada krisis defisit kepercayaan, dan UMNO wajib menyedari akan hal ini adalah Rosmah Mansur sendiri. Sebutlah nama isteri Perdana Menteri itu kepada sesiapa sahaja, hatta budak-budak sekolah rendah, mereka boleh bercerita tentang Rosmah Mansur tanpa sebarang masalah.

Imejnya, gaya hidupnya, segala skandal yang melingkarinya, kata orang, ianya telah melengkapkan pakej untuk dia menjadi faktor utama kepada krisis defisit kepercayaan rakyat terhadap Najib Razak, UMNO dan kerajaan seluruhnya.

Bagaimana mahu mengubati krisis defisit kepercayaan rakyat?

Untuk Najib Razak, hari ini pada saat ini, dia sudah tiada jalan keluar lagi. Mustahil lagi ada sebarang sinar untuk Najib Razak mengembalikan semula rasa percaya rakyat terhadap dia dan pentadbirannya.

Boleh kita simpulkan, Najib Razak sedang berdepan dengan jalan mati – tiada lagi pintu keluar untuknya.

Dia mungkin boleh mengembalikan sedikit rasa hormat khalayak terhadapnya, dengan syarat dia menjawab segala persoalan yang dilontar kepadanya, bersemuka dengan rakyat secara anak jantan, mengakui kesalahannya dan meletak jawatan.

Dia mungkin akan ke penjara, tetapi itulah jalan terhormat buatnya – kalau dia masih memikirkan soal harga diri dan nama baik anak-anaknya kelak. Untuk cara lain, tiada. Kecuali dengan cara kotor, ya, dia berkemungkinan akan terus kekal berkuasa.

Tetapi, persoalannya sampai bila? Sampai bila agak-agaknya dia mampu menahan rasa amarah khalayak terhadapnya?