Thursday, December 31, 2015

The Agony (Ironically) of 2015

Gather ye rose-buds while ye may,
Old Time is still a-flying:
And this same flower that smiles to-day,
To-morrow will be dying.

The poem above was beautifully crafted by Robert Herrick, with a title To the Virgins, that later was installed in a script of one of the most best-screen movie ever, Dead Poets Society, in which it was read during the first class with Keating to introduce the concept of “carpe diem” to his students.

The poem reminds me on the very last day of, 2015, about living the moment, enjoying the very minute of life. That the current is counted, that here and now, is the joy to swallow. Its about seize our day. It is about endeavouring the present, as what indicating by Horace in his Odes about 2000 years ago in Rome.

31 Dec. 15, we are all being the same, unfortunately forgetting what has been taught by Horace. We disgracefully rewinding back the past 365-days and start counting all the misplaces, misjudges, the sorriest, the scratch, scars and wounds, that occurs in our life.

It's so simple because we are all human beings.

And, the human being is full of weaknesses. Same here, to myself.

The swelling tendency of the needs to hit the peak, and to seek for validation from outside which ironically becomes the sheer agony throughout 2015, I should say (irony upon irony) I am here do not give a single heck for that.

If anyone ever asks me about the very topic, this would be likely my answer for them. I thought, what Keating tried to seek from his students is the ability to believe in themselves without looking to external for validation and to define the meaning of freedom itself, since “… you must strive to find your own voice.”

That should be adequate to conclude my 2015. And, then, there you are, 2016. I have no ideas whatsoever, what will you be looking for the next upcoming 365-days. What I always have in mind, is to seek for happiness. I hope, again, it will be ample for us both to walk the aisle together shoulder to shoulder.

What defines happiness, anyway?

By giving back, I think. By being vigorous. By being distinctive.

By being unconventional. Don’t you remember what Robert Frost has taught us about The Road Not Taken?

By being unsatisfied for more. By always asking, why?

It is happiness.

2016 will be a year of emerging. It first starts with +Initiative for Malaysian Humanitarian (INSAN). This is my vow to bow. The foremost is to position INSAN onto the national map. It will be such paramount task for myself and the team, albeit there is an opportunity to seize our day. INSAN will emerge strong, I promise.

INSAN is not a mere charitable body. We are more than that. We shall strive 3 main pillars: advocacy, human developments and volunteerism. That’s our insight on INSAN. To accomplish this, we need support, especially financial and expertise – which 2016 hopefully will turn out to be something for INSAN.

The hungriness for more – knowledge. Yes, it is. I will read more. No option left. What I remember, I survive 2015 by reading less fictional works and put more time into repository works instead. Perhaps, for 2016, I should be more vigorous. And smart, too. Reading is compulsory, so be it.

Sure, it is happiness what we deem fair. We are not living to fulfil any alien’s expectations. We are living for what it takes for us, quoting Walt Whitman, to create our own verse and to contribute our very own verse. Mr Keating dutifully heeds this life’s lesson. So we are, optimistically.

O me! O life! of the questions of these recurring,
Of the endless trains of the faithless, of cities fill’d with the foolish,
Of myself forever reproaching myself, (for who more foolish than I, and who more faithless?)
Of eyes that vainly crave the light, of the objects mean, of the struggle ever renew’d,
Of the poor results of all, of the plodding and sordid crowds I see around me,
Of the empty and useless years of the rest, with the rest me intertwined,
The question, O me! so sad, recurring—What good amid these, O me, O life?
Answer.
That you are here—that life exists and identity,
That the powerful play goes on, and you may contribute a verse.

2016, what will your verse be?

Wednesday, December 30, 2015

Keserakahan Bauksit

Bukanlah bauksit yang serakah, tetapi manusia yang mengoreknya dari tanah adalah paling serakah dan tamak haloba. Bauksit di Kuantan, Pahang bukan lagi khabar-khabar angin, tetapi ianya benar, terang dan nyata. Cuma yang tetap buta, adalah hati-hati aparat penguasa yang menjadi pelindung kepada perniagaan haram itu.

Tidak kiralah yang menjadi tulang belakang kepada perniagaan haram Bauksit itu berbumbung istana atau beratap nipah – semua yang terlibat dari A sehinggalah ke Z dalam memerahkan segenap ufuk bumi Kuantan, adalah sama celaka, sama laknat. Gerombolan ini, hanya mengenal nafsu haloba mereka semata-mata.

Pahang mahu menunggu bala apa lagi, baru nak bertindak? Tidak cukup dengan sungai dan laut bertukar merah darah? Tidak cukup dengan persekitaran tercemar hapak? Tidak cukup lagi dengan segala amarah orang ramai sehingga membakar lori-lori pengangkut? Tidak cukup dengan siri banjir besar dan tanah runtuh?

Apakah mahu ditunggu sehingga wad-wad hospital tempatan penuh dengan pesakit leukemia, kanser itu dan ini, barah sana dan sini? Apakah kesihatan dan nyawa rakyat terbawah ini sudah ditakdirkan untuk menjadi cagaran buat para aparat penguasa yang haloba dan rakus nafsu serakahnya?

Agak-agaknya, mereka yang sedang bersenang lenang dalam istana itu pekak dan buta, sampai begitu sekali pun keadaan Kuantan, mereka boleh senyap membisu. Dan, boleh jadi, para ketua negeri bermula dari Menteri Besar sehinggalah ketua-ketua kampung, sama-sama berkomplot mengenyangkan perut rodong masing-masing.

Kita mendengar kisah-kisah begini, kebiasaannya, datang dari negara-negara Afrika yang mana rakyat mereka menderita akibat kesan perlombongan segala hasil bumi secara rakus yang disokong kuat oleh pemimpin mereka sendiri, dan dibiayai oleh syarikat asing. Kini, kisah itu, berlaku di rumah tangga kita sendiri.

Apa yang patut kita gelar pada mereka yang punya kuasa untuk mengubah keadaan ini, tapi memilih untuk kekal bisu dan buta? Penguasa syaitan? Pemimpin celaka? Penguasa korup? Tiada apa gelar sekalipun yang mampu membersihkan semula Kuantan, kecuali rakyat bangkit bersatu, melawan penindasan ini!

Monday, December 28, 2015

Politikus Berwatak Dr Jekyll dan Mr Hyde

Cadangan Ahmad Maslan supaya rakyat Malaysia lakukan dua kerja untuk menampung kos sara hidup, sangat relevan sebenarnya. Dalam sastera Inggeris, sudah diceritakan perihal manusia yang melakukan dua kerja, menjadi dua watak dalam satu individu, untuk mencapai sesuatu yang diidamkan dalam hidupnya.

Sebelah siangnya, dia menjadi Dr Jekyll, dan malamnya bertukar watak menjadi Mr Hyde. Penceritaan fiksyen seram oleh Robert Louis Stevenson ini sebenarnya tanpa sedar telah memberi inspirasi kepada jutaan manusia lainnya, betapa kita boleh menjadi dua watak dalam satu individu yang sama fizik.

Lihat sahaja, bagaimana rata-rata politikus yang sedang berkuasa. Pada siangnya, mereka mempamer perwatakan seumpama dewa penyelamat, menabur janji itu dan ini, melawat kawasan sana dan sini. Sebelah malamnya, politikus yang sama juga merompak dana awam, menyonglap sana dan sini selicin mungkin.

Merekalah menteri, mereka juga perompak duit rakyat. Tidak menghairankan apabila ada antara mereka mencadangkan hamba rakyat turut berbuat sama. Politikus begini sebenarnya punya krisis identiti. Mereka sasau. Mereka cacat personaliti. Sepatutnya, Freud mengkaji krisis politikus begini dalam karyanya.

Masalahnya, semua perkara itu dianggap sebagai rahsia terbuka. Ramai yang sedar, tetapi tak ramai yang berani untuk menongkahnya. Betapa ramai rakyat yang menjadi pak turut, melobotomi otak mereka dari boleh berfikir kepada bodoh termenung – saban pilihan raya, politikus begini terus diundi ke kerusi Parlimen.

Kita boleh membincangkan cadangan Ahmad Maslan secara kritis, jika mahu. Dalam kehidupan seharian, ya, kita wajib pragmatik jika tidak mahu berakhir dengan kelaparan atau tidur di tepian jalanan. Masalahnya, cadangan Ahmad Maslan bertaraf tapak kaki – lembu pun mungkin ketawa jika mendengar cadangan sebegitu rupa.

Justeru, tidak hairanlah, cadangan begitu boleh terpacul keluar. Mereka terbiasa dengan dua kerja, menjadi menteri dan perompak dalam satu masa. Rakyat terbawah, untuk makan malam nanti, belum tentu punya sesuatu dalam dompet mereka yang tersisa. Itu pun, sesudah berbelas jam memerah peluh di kilang-kilang.

Cadangan yang sama, jika keluar dari mulut pekerja-pekerja kilang lebih masa dan malamnya, sambung lagi kerja part-time di pusat membeli-belah, ya, logiknya terpakai. Tetapi, cadangan yang sama keluar dari mulut Ahmad Maslan, maka, jawapan balas yang wajar kepada pak Menteri itu adalah: BULLSHIT!

Untung dunia hari ini, aparat politikus gemuk membuncit perut mereka sendawa kekenyangan menggesa rakyat bekerja dengan lebih keras bagi menampung segala beban kenaikan kos sara hidup. Sedang lidahnya terkumat-kamit dengan segala janji manis, tangan-tangan mereka tidak henti mengorek kantung perbendaharaan negara.

Sunday, December 27, 2015

Persoalan Tentang Kenapa

Jarang manusia berbuat sesuatu, tanpa punya sebarang alasan. Berbuat sesuatu tanpa alasan atau motif adalah gila. Malah, untuk ketawa pun, kita perlu bersebab. Ketawa tanpa sebab, boleh menjemput label gila sasau pada seseorang. Kalau ketawa pun perlukan sebab, apatah lagi untuk hal-hal yang lainnya.

Dalam filem Everest, Jon Krakauer bertanyakan pada rakan-rakan pendaki lain, tentang mengapa mereka mendaki. Why any summit? Biarpun mereka tahu betapa risikonya maha tinggi, mungkin bayarannya adalah sebuah perkahwinan, juga kehidupan selepas pendakian, dan nyawa mereka sendiri. Kenapa berbuat itu semua?

Cheryl Strayed berkali-kali bertanyakan soalan yang sama kepada dirinya sendiri, ketika sedang berjalan kaki merentasi Pacific Crest Trail sepanjang 1100 batu. Tentang mengapa dia mengambil keputusan untuk berbuat itu semua, sedangkan apartmennya begitu selesa dan hangat ketika waktu malam?

Pada hari pertama Mother Teresa memulakan tugasan rasmi Misionaries of Charity, beliau telah bertemu dengan “an old man lying on the street – not wanted – all alone, just sick and dying.” Lantas, dia bertanyakan dirinya sendiri, mengapa berbuat itu semua, sedangkan Pekan Loreto cukup selesa buatnya untuk hidup.

Lihat, ketiga-tiga coretan kisah lagenda ini, semuanya bertanyakan soalan yang sama. Mereka melawat kembali, tentang tujuan dan niat mereka semua berbuat perkara-perkara yang mereka kejarkan. Mudah, mengapa berbuat ini, dan mengapa mencari susah begini dan begitu, sedangkan, nah, hidupmu yang lepas itu sudah cukup selesa.

Manusia adalah binatang yang tidak pernah merasa puas. Manusia sentiasa mahukan yang lebih dari yang sedia ada. Konotasi begini, bunyinya tidak sepositif yang kita harapkan. Mungkin boleh dikendurkan sedikit – tidak merasa puas pada menggapai kebaikan untuk yang lainnya, mengapa perlu berkata tidak?

Dari puncak Everest yang membeku, sehinggalah ke lorong-lorong hanyir Kolkata, manusia hidup kerana impian. Itulah yang menjadi penyebab kepada banyak hal yang kita berbuat. Dan, impianlah yang menolak kita untuk keluar dari zon selesa, mencabar kelaziman, menjadi kreatif dan pemberani, serta pekak pada pesimis.

Sudah semestinya, saya menulis ini kerana ada sebab tersendiri. Beberapa kali sudah saya bertanyakan hal yang sama pada diri sendiri, hidup ini akhirnya untuk apa, dan pengakhirannya yang bagaimana. Satu demi satu, impian terkubur. Satu demi satu juga, impian yang lainnya mula bercambah menumbuh.

Semua itu, berkisar pada persoalan yang sama: mengapa berbuat semua itu. Perihal +Initiative for Malaysian Humanitarian (INSAN) juga berkisar seputar soal mengapa. Dalam gundah begini, yang sering ternampak adalah hal-hal yang berat, perkara yang rumit-tumit, yang membutuhkan banyak sangat kerja-kerja tambahan.

Padahal, boleh saja keluar dari itu semua, buat kerja yang lebih menyeronokkan, yang tidak memerlukan pada hal-hal yang berserabut dengan orang lain, kenyangkan perut sendiri, tidak perlu bersusah payah mencari dana sana sini, menulis kertas kerja itu dan ini, membebankan diri pada hal yang tidak perlu.

Semua ini, mengundang persoalan mengapa aku berbuat segala ini, sedangkan ada lagi jalan yang lagi selesa, jauh lebih menyenangkan di luar sana berbanding yang ini. Mengapa tidak aku fokus pada pengajian semata-mata dan mengumpul duit untuk mengembara dunia sahaja, tanpa perlu memikirkan hal-hal berserabut begini?

Bukankah lebih menyeronokkan jikalau malam-malam terisi dengan siri maraton filem, atau lepak menonton wayang di pawagam, atau sekadar berpanas-panasan bertemankan buku di atas katil, atau menonton bola sehingga larut malam di kedai-kedai mamak. Bukankah itu semua lebih menyeronokkan dan “senang”?

Bukankah lebih teruja saban bulan, mencari tiket-tiket AirAsia ke merata Asia Tenggara dan menunaikan wishlists, sambil memuat naik gambar-gambar membeli belah di Bali dan sunbathing di Phuket ke Instagram dan Facebook. Atau, malam-malam minggu, menghabiskan masa merayau di IOI City Mall.

Semua itu, meminjam kata Mother Teresa, “The comfort of Loreto came to tempt me,” Perasaan itu akan mengundang persoalan tentang mengapa kita berbuat semua ini, bersusah payah pada sesuatu yang kita sendiri mencari susah, bukan dipaksakan pun. Menyentuh subjek ini, amat terkesan sekali pada cita-cita saya dengan INSAN.

Persoalannya, mengapa? Kenapa berbuat itu semua? Kenapa mencari susah?

Monday, December 21, 2015

25 Tahun

Semalam, 20 Disember, genap 25 tahun bernafas di atas muka bumi ini.

25 tahun berlalu, terasa pantas dan masih kosong – ada lompang yang tidak terisi. Semalam, ketika rakan-rakan mengadakan majlis keraian ringkas, itulah sebenarnya apa yang bermain dalam kepala, terutamanya saat diminta untuk bercakap sepatah dua.

Rasa kosong itu jujurnya mengundang rasa sakit kepala yang amat sangat. Persoalan-persoalan seumpama; apa lagi yang perlu aku berbuat untuk memaknai usia ini dan apakah usia mendatang, rasa kosong dan hampa begini masih kekal tidak beranjak?

Akhirnya, saya terkelu begitu, tak punya apa-apa untuk dituturkan semalam.

Saya menyebut tentang impian dulu-dulu mahu mendirikan rumahtangga saat usia mencecah 25 tahun – impian yang selalu dikongsi dengan mak dan abah. Itu cerita dulu-dulu.

Saya tidak nampak jalan ke arah itu lagi. Rasanya, yang menyesakkan dada saat sekarang, adalah soal kepuasan diri perihal sesuatu yang belum tercapai.

Sudah semestinya, pada setiap anak Adam itu ada cita-cita dan kehendak tersendiri, saya juga tidak berkecuali.

Agaknya, yang menjadikan rasa kosong semalam begitu lempung dan lohong, sehingga bingit kepala terasa sakit yang amat, adalah kerana saat usia mencecah 25 tahun ini, kehendak-kehendak itu masih belum tertunai.

Jangan sampai ada dan tiada-mu di dunia ini, tiada bedanya.” 

Kalau mahu disimpulkan rasa hendak pada sesuatu itu, mungkin untaian kata ini boleh menjawab simpulan-simpulan tadi. 25 tahun, sebenarnya apa yang telah kau berbuat?

Rasanya tiada, atau masih belum kecukupan – untuk dibanggakan pada malaikat yang bertanya kelak.

Wednesday, December 16, 2015

Prasangka

Prasangka, atau kata lainnya, prejudice, adalah kata kerja pada suatu bentuk sangkaan atau konsep-konsep bersifat pra yang dibina pada sesuatu perkara sebelum benar-benar melalui pengalaman tersebut atau persepsi pada seseorang sebelum mengenali individu atau kumpulan tertentu.

Boleh jadi, prasangka berlaku di peringkat makro sehinggalah juga ke peringkat mikro pada emosi, perasaan dan sikap. Umumnya, prasangka terbentuk akibat persepsi awal yang dibina seputar hal-hal negatif yang bersangkutan sesuatu kepercayaan, budaya, seksual, ideologi politik dan latar belakang ras dan etnik.

Dunia banyak kerugian akibat prasangka. Perang tercetus akibat prasangka. Pergaduhan terpercik akibat prasangka. Perebutan harta sesama saudara kandung bermula dengan prasangka. Konflik hubungan antarabangsa juga hasil semaian benih prasangka. Di peringkat politik domestik, prasangka adalah pemain utama.

Oleh yang demikian, prasangka telah menyebabkan dunia kehilangan jutaan nyawa yang tidak bersalah. Tali persaudaraan berkecai putus. Hubungan bilateral berkerat rotan. Manfaat untuk yang terbanyak tidak mampu tercapai lagi. Pemenang, tiada lain tiada bukan, adalah pihak ketiga yang impikan perpecahan.

Dalam politik domestik, lihat saja di Parlimen Malaysia, prasangka adalah penggerak kepada motif yang utama. Kerjasama politik berkecai juga bermula dengan prasangka. PAS berprasangka bahawa DAP akan menindas orang Melayu dan Islam, demikian juga hal sebaliknya, DAP berprasangka PAS tidak jujur dan tikam belakang.

Dalam banyak permainan prasangka politik domestik, yang tersepit adalah kijang di tengah-tengah – rakyat. Tiada satu pun manfaat yang boleh dicapai, selain dari kepuasan dan dendam politik masing-masing. Tetapi, keseronokan politik juga, terletak pada kebijaksanaan politikus mengurus prasangka yang wujud.

Pun begitu, persoalan ini masih terbuka perbincangannya. Sudah pasti tajuk prasangka akan mengundang konotasi subjektif. Walaubagaimanapun, tumpuan saya adalah pada skop mikro, bukan pada cakupan makro politik domestik. Cuma sebagai mukadimah, saya cuba bawakan konteks prasangka dengan lebih luas. Itu sahaja.

Prasangka, menyebabkan seseorang akan mudah menghakimi sesuatu secara cuai. Akibat kecuaian begitu, ianya bukan sahaja akan membutuhkan kebatilan, bahkan mengundang luka pada sesuatu atau seseorang secara tidak sengaja. Memanglah ianya tidak dimaksudkan begitu, tetapi, ia telah membina suatu imej yang kekal.

Tidak semua orang berada pada dimensi yang sama. Tidak semua manusia punya rasa dan pengalaman yang sama. Sebab itulah, pada manusia, timbulnya konsep toleransi dan saling memahami. Semua ini terbina akibat desakan-desakan prasangka yang menjadi pemain utama dalam membentuk hubungan sesama insan.

Salah kita, apabila kita tidak suka berterus terang. Kita lebih gemar cakap belakang. Kita malu untuk berdepan dan terus bertanya, tetapi memilih untuk menjadi pendengar pada sumber sekunder. Malang sekali, pada manusia yang punya akal – dan juga imbangan perasaan – gagal untuk memahami keperluan ini.

Kita melantik prasangka sebagai hakim untuk mendefinisikan diri dan perwatakan kita. Dalam pada sama yang sama, kita membiarkan prasangka sebagai pemandu kepada rasional dan logik. Kita dibutakan dengan rasa, perasaan – sentimen secara tepatnya. Hasilnya, terzahir pada lidah dan bahasa badan empunya diri.

Ubat kepada prasangka, adalah kemaafan dan kejujuran. Sanggup atau tidak, bergantung pada daya upaya seseorang itu mengatasi sentimen dan persepsi dengan rasional dan logik. Itu sahaja ubatnya. Moga kita semua, diberi kebijaksanaan untuk menilai sesuatu secara holistik, bukan dengan sembarangan prasangka negatif.

Monday, December 14, 2015

Dalam Pada Iklim Sebegini Rupa, UMNO Masih Bermimpikan Undi Anak Muda?

Mereka benar-benar dalam kekeliruan yang maha hebat, sehinggakan boleh bermimpi di siang bolong untuk mengaut undi anak muda dalam pemilihan akan datang. Idea gila begini, datang dari Najib Razak yang sentiasa percaya bahawa, dengan segala “kesenangan” yang mereka wujudkan hari ini, anak muda akan memilih UMNO kelak.

Mungkin yang akan tetap memilih UMNO adalah penjilat-penjilat seumpama Farhan Khairuddin dan beberapa kerat lagi yang buta begitu. Tidaklah pelik jika hal itu berlaku. Memang takdir untuk penjilat muntah UMNO, memang begitu semenjak azali lagi. Tidak menghairankan.

Tetapi, UMNO bercita-citakan undi anak muda sekaliannya, seumpama mereka tidak berbuat salah langsung dan lebih teruk seumpamanya cita-cita mereka itu telah mendabik anak-anak muda ini yang bakal menguasai lebih dari separuh peratusan pendaftaran pengundi adalah semuanya bodoh dan tidak tahu berfikir.

Mungkin benar apa yang diungkap oleh Lim Kit Siang, bahawa sesudah Perhimpunan Agung UMNO dua hari lepas, Najib Razak kelihatan makin kuat. Tetapi, hakikatnya, UMNO semakin lemah dan gering – terbaring kaku menunggu masa untuk dikapankan. Talian hayat UMNO adalah orang-orang tua di Saluran 4 dan Saluran 5.

Maaflah, Najib Razak. Realitinya, UMNO hari ini adalah deepshit. Terlintas sahaja nama UMNO, semua akan terbayangkan air kumbahan najis. Hanya mereka yang bertaraf penjilat murahan seperti Farhan Khairuddin sahaja yang sanggup memangkah UMNO. Kita biarkan saja orang sebegitu dengan UMNO.

Apakah mereka ini semua memang bengap sehinggakan tidak mampu berfikir waras lagi, sehinggakan dengan segala kebodohan yang mereka papar melalui suara-suara Ahmad Maslan, Rahman Dahlan, mereka masih merasa optimis dengan undi anak muda yang jangkauan maklumatnya selaju garis masa Twitter?

Sah. Memang sah UMNO sudah sasau, tidak waras. Dalam pada iklim sebegini rupa, mereka masih boleh bermimpikan undi anak muda. Kalau bodoh sahaja masih boleh diterima. Yang memeranjatkan, mereka ini semua tidak tahu malu langsung. Apakah mereka ingat dengan umpan BR1M, anak muda akan mengundi mereka?

Berapa tebal muka tembok mereka untuk mengungkap kata-kata optimistik begitu? Dengan segala kesengsaraan yang Najib Razak bawakan pada hari ini, dan memalukan Malaysia sehingga ke taraf begini rupa, dia masih boleh bermimpi di siang bolong, meminta anak muda menyokong cita-cita pelahapnya?

Oh tuhan, Najib Razak dan UMNO ini sudah berapa petala langit makam mereka di sisi Engkau?

Sunday, December 13, 2015

Rasuah, Air Mata dan Kebodohan

Nampak gayanya, Najib Razak terus bergaya pahlawan di atas pentas menggulungkan Perhimpunan Agung UMNO dengan berkapal-kapal retoriknya, menyebabkan air mata para perwakilan tidak mampu bertahan, mengalir deras, selaju nasib bangsa Melayu yang bakal merempat ditakluki bangsa asing.

Kebodohan dan bengapnya mereka, sudah mencapai tahap dewa. Bodohnya mereka, apabila enggan mengakui kebenaran, mahu terus akur pada cerita-cerita dongeng dan fantasi yang dikhabarkan oleh Najib Razak dan gerombolan mereka di pentas. Mereka bukan sahaja melingkup, bahkan memalukan.

Air mata yang mengalir dalam Dewan PWTC itu, menjadi saksi betapa maruah dan harga diri mereka diinjak dijual beli sebegitu murah oleh Najib Razak. Alangkah bangsaku, bilalah mereka mahu sedar dari terus diperbodohkan, diperalatkan, diinjak dipijak, dihenyak maruah mereka. Semua lebur pada retorik kosong Najib Razak.

Dan, betapanya perhimpunan kali ini menjadi bukti bahawa kerja kita masih lagi panjang dan jauh, ribuan lagi ranjau dan onaknya menanti di hadapan. Kerja-kerja mencerahkan dan mendidik sekumpulan manusia yang tidak tahu berfikir, memang menyusahkan, menyesakkan, malah membebankan.

Sehingga ke tahun 2015, sehingga ke abad Facebook dan +SpaceX, sehingga ke zaman kita sudah menghantar angkasawan ke ISS, masih kedapatan ribuan umat Melayu yang termakan dengan umpan bangsa Melayu akan melukut di tepian gantang jikalau DAP memerintah, masih terbuai dengan cita-cita lapuk UMNO.

Tuhan, kalau ada satu doa yang Kau akan kabulkan tanpa banyak soal, tentu aku pohon sama Kau untuk pupuskan kebodohan ini. Melayu begini, wahai Tuhan, tidak pernah mahu mengerti dan mahu belajar, apatah lagi mahu gunakan akal yang Engkau kurniakan pada mereka.

Apa yang patut kami berbuat lagi untuk hapuskan kebodohan ini?

Thursday, December 10, 2015

Agama Buat Pembohong

Tidak sah, kalau kita tidak mengambil peluang untuk menulis tentang Perhimpunan Agung UMNO yang sedang berlangsung sekarang di PWTC sepanjang minggu ini. Manakan tidak, pada juak-juak bersongkok tinggi yang sedang berhimpun itu, merekalah tunjang agama, bangsa dan tanahair. Alangkah...

Najib Razak adalah pembohong besar. Semua orang tahu hakikat ini, bermula dari budak sekolah rendah sehinggalah mereka yang tua renta, semuanya sedar. Cuma tinggal, berani atau tidak untuk menyebut secara lisan sahaja. Najib Razak berbohong dari A sehinggalah ke Z, dari hujung rambut ke hujung kaki.

Tetapi, dia masih lagi memperalatkan agama untuk menghalalkan dirinya di khalayak tanpa rasa segan. Hari ini dalam ucapannya, dia melandaskan Tuhan dan ayat-ayat Quran untuk tujuan itu. Dia memetik secebis itu dan ini dari Quran untuk menghalalkan segala pembohongannya. Dia tidak merasa malu pun.

Ditambah lagi dengan segala pekik lolong dan ampu-mengampu dari sekalian perwakilan yang sama bodoh, maka bertambah angkuh dia dengan lagak tidak bersalahnya. Makanya, seminggu dua ini kita akan menonton TV3 berserakan dengan segala hamburan pujian dan ampu pada Najib Razak dan UMNO.

Ribuan perwakilan bersongkok tinggi dalam dewan itu cukup mudah terlena dengan laungan “Hidup Melayu” dan segala retorik mengenai tergugatnya kedaulatan bangsa Melayu dan bahaya ancaman DAP. Najib Razak begitu mudah membeli maruah dan harga diri para perwakilan dengan retorik murahan.

Ternyata, khutbah bersalut serpihan-serpihan ayat Quran yang diambil secara tidak bertanggungjawab dan serba jahil menjadi peluru yang sangat ampuh buat pembohong besar seperti Najib Razak untuk membeli harga diri perwakilan bersongkok tinggi. Alangkah mudah sekali, mereka diperbodohkan.

Dari mereka yang menuntut ilmu di bumi Ratu Elizabeth, sehinggalah kepada mereka yang bergelar ustaz dan pemegang ijazah kedoktoran, semuanya sama bodoh ditipu dengan retorik agama dan khutbah kesetiaan pada parti oleh si pembohong. Mereka semua merasa bertanggungjawab mempertahankan perompak duit negara.

Kerana, pada mereka Najib Razak adalah hero sebenar. Najib Razak pelindung agama dan bangsa. Najib Razak sang pahlawan yang kental tidak kecut melawan musuh. Pada mereka, Najib Razak adalah imam besar, yang menganut agama pembohongan, yang wajib disembah diberi taat setia sepenuhnya.

Pada mereka, mempertahankan kaki pembohong seperti Najib Razak adalah satu jihad yang cukup suci dan bakal mendapat restu dari langit. Pada mereka, segala kontradiksi yang diciptakan untuk menentang kaki pembohong itu adalah suatu bentuk jenayah dan wajib dikecam oleh seluruh umat Melayu.

Alangkah, bodohnya para perwakilan dalam dewan itu, dan alangkah, murahnya harga diri dan maruah kalian dibiarkan terus diinjak-injak, dijual beli oleh si pembohong besar Najib Razak!

Wednesday, December 9, 2015

Tentang Ruang Peribadi dan Kebebasan

Sehari dua ini, rancak di bumi Malaysia bercakap soal khalwat, dosa peribadi, G25, undang-undang syariah dan soal beda dan faham ruang awam dan ruang peribadi. Dari segala ranah ini, paling kurang pun kita menarik nafas lega kerana akhirnya hal-hal begini muncul jua dalam sfera perbincangan masyarakat umum.

Segala kritikan yang menjajar seputar isu ini telah mengingatkan saya pada satu perbincangan bersama Ustaz Wanji beberapa bulan lepas, perihal hubungkait antara faham kebebasan, faham keadilan, faham kebenaran dan faham kebaikan. Ustaz Wanji ada meminta kami mengkaji konsep-konsep ini secara mendalam.

Kebebasan membawa maksud ikhtiar, yang padanya bertujuan untuk mencapai keadilan. Tiada kebebasan jika tidak tertegaknya keadilan. Mengapa perlukan keadilan? Jawabnya, kita mahukan keadilan untuk mencari dan menegakkan kebaikan, bukan untuk mencari dan menegakkan kebenaran.

Soal kebenaran, kerja Tuhan untuk tentukan. Manusia, tahap mereka, berkehendak pada keadilan adalah semata-mata untuk mencapai kebaikan. Apabila kita mencapai kebaikan pada setiap hal yang kita berbuat, saat itu kita sudah pun mencapai faham kebebasan. Dalam lingkup ini, tiada berbangkit soal siapa benar dan siapa salah.

Soal siapa benar dan siapa salah, seringkali digandingkan pada perbincangan moral. Pada kasus ini, tiada lagi wujud soal kebebasan, kerana kebebasan hanya terpakai pada saat awal mula tadi iaitu di peringkat kehendak dan ikhtiar. Manusia bebas untuk berkehendak, dan Islam mengajar kita berkehendak pada hal-hal kebaikan.

Jadi, persoalannya pada kehendak manusia yang tidak membawa kepada kebaikan, atau jika pun kita bebas berkehendak, tetapi tidak pada saat implementasi kehendak, bagaimana pula neraca pertimbangan moral saat begitu? Apakah dengan berkehendak suatu yang tidak membawa kebaikan, maka tiada lagi makna kebebasan di sana?

Kita boleh membina beberapa kesimpulan awal, antaranya, berkehendak suatu yang tidak membawa kepada kebaikan, adalah bukan lagi membawa makna kebebasan, dan lawan kepada kebebasan adalah ketidakadilan. Ikhtiar tadi sepatutnya membawa kepada keadilan, kini, keadaan sudah pun terbalik.

Mungkin kita boleh letakkan dahulu sebagai telah berlakunya ketidakadilan pada kendiri, kerana mengehendaki sesuatu yang tidak membawa kepada kebaikan pada pengakhirannya. Atau, lagi menepati maksud, apabila seseorang itu bertindak untuk merealisasikan kehendaknya yang tiada pengakhiran dengan kebaikan tadi.

Bagaimana soal moral dalam kasus ini? Hemat saya, perbincangan moral tertakluk pada tujuan keadilan itu sendiri tertegak, iaitu mahukan kebaikan. Apakah setiap hal yang baik itu secara tidak langsungnya boleh dianggap bermoral, dan apakah pula sesuatu yang tidak membawa kepada kebaikan terus menjadi sebaliknya?

Kasus perbincangan ini boleh diperkembangkan dari segi vertikal dan horizontal. Kita harus mempertimbangkan sudut vertikal, soal hubungkait sesuatu tindakan dengan perintah Tuhan berdasarkan teks-teks Kitab Suci, dan juga dari sudut horizontal, iaitu hubungkaitnya dengan hubungan sesama manusia, dan alam seluruhnya.

Mencapai keseimbangan antara neraca vertikal dan horizontal, adalah makna kepada keadilan. Ertinya, menentukan darjah moral pada sesuatu perbuatan, tidak tercampak sepenuhnya pada satu neraca semata-mata, samada bebas menerawang mengikut logik buta atau kekal tegar pada fahaman fundamentalis.

Justeru, tiada pengisahan soal moral pada peringkat niat untuk mencapai kebebasan. Moral terbentuk pada saat memilih untuk bertindak pada arah mana dalam kasus keadilan. Saya memikirkan, dakwaan bahawa ruang peribadi adalah mutlak tertakluk pada kasus kebebasan individu, juga tidak benar sepenuhnya.

Semua ini kerana, tiada kebebasan yang bersendiri sebegitu, tanpa perlu bergantung pada soal-soal keadilan dan seterusnya, soal kebaikan dan keburukan. Di sini terletaknya persimpangan moral, dan seharusnya, tidak sesekali didiamkan dalam mana-mana perbincangan yang menghendaki jawapan akhir.

Cubaan memisahkan perbincangan ruang awam dan ruang peribadi dari sudut pertimbangan moral, telah mengakibatkan terencatnya proses yang disebut awalnya tadi, iaitu asal mula kepada tujuan akhir kebebasan itu sendiri adalah sebagai ikhtiar untuk mencapai kebaikan. Sesekali jangan dilupai rantaian ini.

Dalam pandangan Sekular, perbincangan moral adalah terpisah dari ruangan awam. Maknanya, soal moral bukan lagi menjadi hak mana-mana pihak untuk memperbincangkannya melainkan si tuan badan yang berhak dan menjadi penentu akhir kepada darjah moral pada setiap tindak dan tanduk yang diputuskan.

Kita boleh mencapai kesimpulan mudah di sini. Saya tidak bermasalah dengan pandangan Sekular yang memisahkan antara dua kasus tersebut. Soal yang berbangkit, apakah neraca yang digunakan untuk menimbangtara darjah kebaikan sesuatu tindakan untuk menyeimbangkan keperluan vertikal dan horizontal tadi?

Kerana, pada akhirnya, kita akan berbalik pada soalan yang pertama-tamanya tadi, untuk apa kita membincangkan soal kebebasan. Untuk apa kebebasan? Soalan ini sangat-sangat membutuhi jawapan, agar kelak segala hal yang kita berbuat membawa kebaikan pada sekalian manusia dan alam hendaknya.

Tuesday, December 8, 2015

Paranoid

Pada hari ini, telah kedapatan dua senario yang menepati maksud paranoid. Sebelum kita pergi lebih jauh, mari kita fahami maksud paranoid terlebih dahulu. Menurut Haji Merriam-Webster, paranoid didefinisikan sebagai “...suffering from a mental illness that causes you to falsely believe that people are trying to harm you.

Pertama, adalah senario yang sedang kelam meliputi bumi Amerika Syarikat. Senario fobia pada Islam, dan kelakarnya, fobia itu terhasil akibat kejahilan dan kebodohan mereka untuk menilai setiap patah berita yang terpapar di kaca televisyen. Mereka senang menjadi bodoh, dari menjadi bijak pandai.

Tambahnya dengan kewujudan manusia seumpama Donald Trump dan penyokong-penyokong fanatik Republikan. Semua itu, menjadikan maksud paranoid cukup tepat, jitu dan terpakai. Hari ini sahaja, Donald Trump mengulangi kenyataan untuk menghalang kemasukan imigran Muslim ke Amerika. Sound familiar?

Dua, perihal Najib Razak. Pahlawan Bugis ini, dalam bahasa orang muda disebut sebagai syok sendiri. Walaupun begitu, saban masa dia meroyan. Dia meroyan pada media bahawasanya dia menjadi mangsa keadaan, dan juga dia meroyan yang dia akan terus melawan, berkeras menjadi Perdana Menteri.

Orang begini, paranoid dengan angkara dia sendiri. Pada akhirnya, dia menuduh orang lain yang mahu menjatuhkan dia, sedangkan selama ini dia sendiri yang menggali lubang kuburan itu. Najib Razak dan kawanan monyet dalam Kabinet Menteri semuanya definisi kepada paranoid – termasuklah Muhyiddin.

Begini, dalam dunia politik, manusia ramai menghidap masalah mental paranoid. Amerika Syarikat mencipta musuh kiri kanan atas dan bawah, dan kini mereka hidup dalam serba ketakutan. Di Malaysia juga begitu, dari era Mahathir, sehinggalah ke Najib Razak, semuanya paranoid dengan musuh ciptaan mereka sendiri.

Satu cara sahaja untuk ajar manusia begini: jangan bagi muka. Dulunya rakyat Jerman terlalu memberi muka pada Hitler, pada akhirnya sosok itu mengubah bumi Jerman menjadi neraka kepada manusia lainnya. Belajarlah dari sejarah, manusia paranoid tidak sesekali akan memikirkan perihal kebaikan untuk manusia lainnya.

Saban saat, apa yang mereka fikirkan, adalah cara untuk selamatkan perut rodong mereka, bukannya kita pun! Apa gunanya lagi terus menerus menyembah orang-orang begini? Buangkan sahaja mereka ke tengah lautan, biar jadi makanan kepada jerung yang kelaparan, adalah jauh lebih baik dan berkebajikan.

Monday, December 7, 2015

Janjinya Menggunung, Tunainya Tidak

Politik dan janji, berpisah tiada. Tanpa janji, maka tiada wujudnya politik. Kerana, politik adalah seni mempengaruhi manusia dan seni untuk memungkinkan sesuatu yang mustahil. Caranya, dengan menabur janji. Ternyata, orang dahulu kala bijak – menggandingkan kata kerja “menabur” pada kata nama “janji”.

Konotasi “tabur” menunjukkan suatu keadaan yang tidak tetap, tidak kukuh, tiada akar tunjang padanya untuk kuat berpegang pada lantai atau prinsip. Seumpama, menabur benih pada batasan tanah liat – mungkin ada antaranya tumbuh menjadi pokok, tetapi banyak juga darinya hilang ditiup angin atau dimakan tikus perosak.

Jadinya, dengan menggandingkan “tabur” pada “janji”, ianya sangat menepati situasi atau kebiasaan yang berlaku dalam masyarakat dan kehidupan seharian. Manusia berjanji itu dan ini, dan tidak semestinya yang disebut sebagai janji itu akan dilaksanakan. Kerana, kata-kata itu hanya ditabur, bukan ditanam.

Demikian jua yang berlaku pada hari ini, perihal Najib Razak dan segala janjinya yang bergunung-ganang. Najib adalah politikus (haprak), yang menjadikan janji-janjinya sebagai modal untuk membeli undi Melayu (terutamanya) pada setiap kali pilihanraya. Apakah dia salah dari sudut prinsip politiknya?

Tidak, sama sekali tidak. Moralnya? Mungkin ya. Tetapi, siapa yang begitu naif mahu bincangkan soal moral dalam hal-hal kepolitikan? Kita semua bermazhab Machiavelli, makanya tiada keperluan untuk bincangkan soal moral disini. Paling terutama, adalah menggapai cita-cita akhir politik, dengan apa cara sekalipun.

Najib Razak tidak berkecuali. Baiklah, kita tidak perlukan generalisasi dalam perbincangan ini. Umumnya, boleh jadi begitu, tetapi tidaklah semuanya stereotaip kaku. Pun begitu, fokus tulisan ini adalah untuk mengkritik perangai politikus (haprak) yang gemar menabur janji dan memungkirinya.

Realitinya begitu. Selaku manusia yang berakal, sewajibnya kita sedar akan realiti ini. Kata bijaksana, jangan sampai dipatuk ular dua kali. Pengajaran yang boleh kita ambil dari sosok Najib Razak adalah, politikus begini jangan lagi diberi muka pada masa-masa mendatang. Humbankan terus ke lubang perigi.

Masalahnya, orang-orang kita tidak pernah mahu belajar dari kesilapan. Hari ini, mereka berapi-rapi memarahi sekalian kabinet Menteri yang bodohnya bertingkat-tingkat, dan Perdana Menteri yang senantiasa mungkir. Esok lusa, tengoklah mereka ini semua akan terhegeh-hegeh memberi undi lagi pada orang tua itu.

Ini masalahnya dengan orang-orang kita – tidak pernah serik dan tidak pernah mahu belajar dari kesilapan. Pada akhirnya, Parlimen terus menjadi sarkas untuk sekalian monyet-monyet beraksi, dan kita pula terus diperbodohkan saban siang dan malam. Alangkah, malang sekali mereka ini. Akalnya ada, gunanya tidak.

Thursday, December 3, 2015

Senator Palpatine Dalam Pembikinan?

Tidak salah pun untuk membentangkan Rang Undang-Undang Majlis Keselamatan Negara 2015, dengan satu syarat: segala mekanisme, kaedah dan motif pembentangan RUU tersebut jelas, melunasi logik akal, menghormati pandangan konstituen melalui konsultasi awam secara berperingkat.

Jadinya, apabila sesebuah RUU diusulkan dan dibahaskan serta dipaksa untuk diluluskan secara terburu-buru, anda telah menjemput jutaan pertanyaan dan kesangsian orang ramai. Apa motifnya sehinggakan perlu berbuat demikian, sedangkan tidak wujud pun keperluan mendesak ke arah itu.

Apakah kelulusan RUU terbabit akan menjadi alat buat politikus-politikus terdesak untuk melepaskan ekor mereka yang sedang tersepit? Adakah RUU tersebut bakal menjadi lesen untuk sewenangnya politikus terdesak yang berkuasa mengatasi peruntukan kedaulatan undang-undang?

Apakah Rang Undang-Undang MKN 2015 akan menjejaskan atau menjadi sandaran untuk melepaskan individu-individu tertentu dari pendakwaan skandal-skandal seumpama 1MDB, dan meloloskan diri dari dikenakan siasatan atas salah lakunya? Apakah RUU ini lesen untuk menghalalkan kediktatoran?

Apakah RUU ini akan sewenangnya mengambil alih peruntukan kuasa yang termaktub dalam Perlembagaan untuk Peguam Negara, Gabenor Bank Negara, Pengerusi Suruhanjaya Pencegahan Rasuah, Ketua Polis Negara untuk menjalankan siasatan secara bebas dan berkecuali terhadap individu yang didakwa?

Puluhan lagi persoalan akan ditanya, semuanya seputar motif utama kelulusan RUU secara terburu-buru, separuh masak, sifar konsultasi awam dan penuh rahsia. Apakah persoalan-persoalan ini salah? Tentu sekali tidak, sementelah hak rakyat untuk bertanya itu dijamin oleh Perlembagaan.

Kami bimbang akan motif belakang pintu, RUU ini sengaja dicipta untuk menjadi alat pelindung kepada penjenayah yang sedang berkeliaran bebas di Putrajaya. Dan kami juga tersangat bimbang, RUU ini digubal untuk membikin Senator Palpatine di Kompleks Perdana Putra.

Wednesday, December 2, 2015

Star Wars

Penafian awal, saya tidak pernah meminati siri filem Star Wars, apatah lagi menontoninya.

Dua tahun yang lepas, ketika di Tahun 3 pengajian, saya menjemput Tunku Zain ‘Abidin, Presiden IDEAS menyampaikan syarahan di karnival kejuruteraan UKM, dan tajuk yang diberikan adalah berkisar soal kejuruteraan, etika dan nilai pendemokrasian (lebih kurang begitu tajuknya).

Dalam syarahannya, Tunku Zain mensyarahkan Star Wars. Tentang kejuruteraan kapal perang di angkasa, tentang cita-cita pembebasan dari diktator, tentang pencabulan demokrasi, tentang sikap dan kepercayaan. Dan, itulah kali pertamanya saya mendengar perihal Star Wars, dan seperti biasa, ketika itu saya tidak ambil pusing sangat pun.

Penghujung tahun 2014, Zul Fikri Zamir telah terbitkan bukunya berjudul Masharakat Melawan Mahasiswa, yang mana grafik kulit depannya menayangkan watak Darth Vader menghulur skrol universiti kepada graduan. Ketika itu saya bertanya, apa signifikannya watak Darth Vader dalam tema-tema perbincangan buku tersebut.

Kemudiannya, sampai perkhabaran perihal penayangan Star Wars episod ketujuh Disember ini. Respons pertama saya, Star Wars episod ketujuh?! Saya bukanlah peminat filem sci-fi sangat, tambah-tambah dengan tema Star Wars yang melibatkan makhluk asing dan segala bentuk makhluk yang pelik, lagilah menjadikan saya tidak berminat.

Tetapi, mendengar perkhabaran itu, menjadikan saya tertanya-tanya. Ada beberapa sebab yang menjadikan saya tertanya-tanya tentang “rahsia” Star Wars. Pertamanya, dunia seolah-olah bergoncang dengan perkhabaran itu. Segala sudut bercakap tentang Star Wars, segala iklan berkisar perihal Star Wars, malah Google pun bertukar menjadi Star Wars!

Dan, lagi mengejutkan saya secara peribadi, mereka yang sudah bercucu-cicit sehinggalah ke generasi yang masih dalam dunia remaja, semuanya terkinja-kinja dengan berita ini. Ratusan artikel ditulis tentang filem ini. Malah, puluhan judul buku diterbitkan berkisar kritikan dan kajian tentang Star Wars dan pengaruhnya!

Ambil satu contoh, buku Culture, Identities and Technology in the Star Wars Films: Essays on the Two Trilogies suntingan Carl Silvio dan Tony M. Vinci mengumpulkan esei-esei berkaitan Star Wars, meliputi kajian subjek kesamarataan, jantina, sosiologi, budaya, politik, kapitalisme, dan banyak lagi setebal 243 muka surat.

Buku tersebut disebut sebagai perkara wajib milik bagi semua peminat Star Wars kerana perbincangan dan kritikannya begitu mendalam, membantu peminatnya memahami premis dan falsafah filem tersebut dengan lebih baik. Segala hype seputar Star Wars menjadikan saya sendiri tidak senang duduk dengan satu persoalan: kenapa?

Kenapa manusia sekaliannya begitu gila pada Star Wars? Kenapa ramai pengkritik budaya menulis perihal kesan Star Wars pada pembentukan budaya dan bagaimana Star Wars membentuk pop-culture pada lewat Abad ke-20? Kenapa manusia sekaliannya kelihatan sungguh teruja bagai nak mati dengan penayangan Disember ini?

Untuk memahami kegilaan itu, saya mengambil keputusan untuk maraton kesemua siri-siri awal Star Wars. Bermula dari sequel IV, V dan VI, sehinggalah ke prequel I, II dan III, maraton mengambil masa selama 4 hari sebelum berjaya dihabiskan. Kesimpulan awal, tidak hairanlah mengapa manusia sangat gilakan Star Wars.

Episod IV ditayangkan tahun 1977, ketika itu mak dan ayah saya pun masih belum bercinta! Bayangkan, ketika itu, Star Wars telah pun memenuhkan filem mereka dengan konsep-konsep futuristik, dengan penggunaan istilah-istilah yang jauh dari pandangan sarwa Melayu, seumpamanya droids, (dan banyak lagi di sini.)

Naratif penceritaannya yang mudah, mengambil tema krisis ketamakan kuasa dan pemberontakan dari kongkongan diktator telah meletakkan Star Wars pada orbitnya yang tersendiri. Setelah 38 tahun dari tahun mula tayangannya, Star Wars terus mendominasi mimpi dan imaginasi sekalian manusia.

Tidak hairanlah, Tunku Zain menjadikan Star Wars sebagai tema latar dalam syarahannya pada tahun 2012. Tidak hairanlah, Zul Fikri menjadikan Darth Vader simbol kepada penindasan akal dan semangat mahasiswa pada kulit depan bukunya. Tidak hairanlah, manusia gila menunggu penayangan Episod VII bulan ini.

Saya maraton siri filem Star Wars semata-mata mahu memahami latar kepada kegilaan semua ini. Dan, dengan tidak bernasib baiknya, saya sendiri terperangkap dalam kegilaan tersebut. Tidak dapat dinafikan, Star Wars berada dalam liga yang sangat berlainan dengan filem-filem yang lain-lainnya. 38 tahun – itulah buktinya!

Justeru, penafian kepada penafian awal tadi (dalam gaya Master Yoda), peminat Star Wars saya sekarang adalah. Untuk tayangan 18 Disember ini, saya mengucapkan pada kalian semua, “May the Force be with you!