Skip to main content

Posts

Showing posts from September, 2015

Penjara Syurga Neraka

Ramai manusia di dunia ini, untuk berbuat sesuatu akan kembali merujuk pada kitab suci sama ada ianya Quran, Injil, kitab-kitab Hindu, hadis-hadis dan segala seangkatannya. Mereka banyak merujuk pada perkara-perkara yang melibatkan amaran dan larangan, sebagai contohnya, tidak boleh mencuri kerana hukuman selepas mati adalah ke neraka.

Jadinya, segala pengamalan agama atau sesuatu kepercayaan rohani itu, tidak lebih dari sekadar menjadi sebuah program yang mengatur kehidupan mereka, sehinggakan sesuatu kepercayaan pada kitab-kitab suci ini secara tidak sedar menjadi penjara buat hati nurani dan rasa manusiawi mereka sendiri. Mereka seolah-olahnya menjadi robot, tidak perlu berfikir – hanya menurut arahan.

Mereka akan kebimbangan apabila ada kitab suci ini yang menyatakan perihal bahaya akan sesuatu perkara, sebagai contoh dalam sebuah hadis, secara mafhumnya, mengeluarkan amaran pada sesiapa yang dilantik menjadi pemimpin, bahawa sebelah kaki mereka di neraka dan sebelah yang lainnya …

Perempuan Gila

Pada tahun 1977, Robyn Davidson telah berkelana berjalan kaki bersama-sama 4 ekor unta dan seekor anjing sejauh 1700 batu merentasi padang pasir Australia bermula dari Alice Springs menuju ke bahagian barat Australia, berakhir di pergigian pantai Lautan India. Berseorangan, cuma bertemankan unta dan anjing, pengembaraan itu memakan masa 9 bulan lamanya.

18 tahun kemudiannya itu, pada tahun 1995, Cheryl Strayed pula berjalan kaki mengembara sejauh 1100 batu merentasi Pacific Crest Trail, bermula dari Gurun Mojave, California dan berakhir 94 hari kemudiannya di Bridge of the Gods, Washington. Sebegitu Robyn, Cheryl juga berseorangan, bezanya Cheryl cuma bertemankan beg sandangnya sahaja. Seorang diri!

Robyn dan Cheryl, hanya satu frasa yang tepat untuk memaksudkan mereka: perempuan gila. Kedua-dua wanita ini gila, dalam erti kata yang positif. Gila bukan pada konotasi kesihatan mental, tapi pada keberanian dan badass mereka yang melampaui segalanya. Seorang diri, ribuan batu jauhnya, m…

Politik Kelompok Yang Terpinggir

Semalam, berkesempatan berbual panjang dengan beberapa orang penggerak utama Pemuda AMANAH. Antara soalan yang saya bertanya (atas rasa ingin tahu), adalah perihal manakah kelompok masyarakat yang menjadi tumpuan utama kepada AMANAH musim ini, sementelah memikirkan betapa hijaunya usia parti itu dalam landskap politik negara.

Jawab mereka, sasaran terhadap kelompok non-partisan pada waktu ini. Makna katanya, kelompok yang meragui kemampuan dan kejujuran PAS, dan pada masa yang sama tidak sesekali mengundi UMNO dan Barisan Nasional. Makanya, kelompok ini digelar sebagas non-partisan dan itulah kelompok masyarakat sasaran AMANAH yang terutama musim ini.

Apakah pilihan kelompok sasaran itu salah? Tidak, secara teknikalnya. Kerana, saya melihat itu sebagai strategi politik AMANAH. Parti bongsu ini perlu menginsafi perihal kelemahan mereka dari sudut kekuatan sokongan akar umbi. Biarpun pada pelancarannya nampak kehadiran di luar jangka, dan sambutan keahlian yang juga luar biasa, tapi itu…

Pelayaran Kehidupan

Hidup tidak ubah seumpama sebuah pelayaran. Sasakalanya ianya memakan tempoh yang panjang, dan ada kalanya, ianya singkat dan pendek. Boleh jadi, pelayaran itu menyeronokkan, dan boleh jadi juga ianya amat melelahkan dan menakutkan. Kapal tidak belayar di sungai, tapi di lautan samudera. Lautan itu, terbina dari cantuman jutaan anak sungai yang mengalir ke dalamnya.

Kita mungkin berasal dari sungai yang berbeda, baik dari segi geografinya, bentuknya, kadar kemasinan airnya, malah kebersihannya. Tapi, kita semua menuju ke lautan yang sama – yang dikongsi oleh semua persisiran pantai dan muara sungai yang wujud. Dan sesungguhnya, yang dinamakan kehidupan itu adalah apabila kita mula belayar di lautan ini.

Ianya bukan kehidupan, kalau kita selesa dian kaku di rumah-rumah kita. Kehidupan hanya terperi maknanya saat kita melangkah untuk memulakan pelayaran. Dalam erti kata yang lain, kehidupan itu bermula saat kita membuat pilihan, dan membuat keputusan dengan pilihan yang ada. Jadinya, da…

AMANAH

Pertamanya, tahniah atas kewujudan pada akhirnya. Saya skeptikal pada Harapan Baru, dan rasa skeptikal itu tidak terus terbuang sepenuhnya walaupun AMANAH akhirnya lahir jua. Apa pun, tahniah buat AMANAH dan tentulah selaku warga pengundi di Malaysia, saya menyimpan harapan yang besar buat parti baru ini untuk mewarnai politik negara dengan lebih gemilang.

Kedua, antara harapan terbesar saya buat AMANAH adalah agar parti itu tidak terperangkap atau terus bermain-main dalam politik cliché. Sebagai contoh, terperangkap dalam mainan siapa lebih beriman, siapa bakal penghuni syurga, siapa lebih demokrat, siapa lebih progresif, siapa yang lebih Melayu, parti mana yang lebih diredai dan lain-lain seangkatannya.

Ketiga, AMANAH fokuslah pada anak muda. Berilah ruang dan pentas yang semewahnya kepada barisan anak muda untuk bersuara. Galakkan mereka mengkritik pimpinan yang ada, gesa mereka untuk menjadi suara utama di Parlimen dan segala yang menganjur pada permasalahan rakyat. Biarkan mereka…

Bersekutu Bertambah Mutu

Sepagian di Hari Malaysia, saya dan beberapa rakan memanjat lereng-lereng Broga di Semenyih sehingga ke puncak. Sepagian ini juga, saya kira sudah pun berjaya melengkapi senarai-perkara-wajb-buat bagi setiap mahasiswa UKM, yang konon-kononnya jika ditakdirkan bergraduan kelak tetapi gagal sama sekali untuk sampai ke puncak Broga, pengijazahan itu tidak sah.

Dua rakan saya yang memanjat sekali, adalah pelukis warna air profesional. Masing-masing di bahu mereka tersandangnya beg dan segala peralatan melukis, bermula dari kaki bukit sehingga ke puncak – ternyata tidak sia-sia sama sekali jerih begitu sepagian kerana di akhir pendakian, dua lembar lukisan warna air berlatarbelakangkan Bukit Broga berjaya dihasilkan.

Sepagian juga, sementara menunggu rakan-rakan pelukis menyiapkan karya mereka, saya merayau sehingga ke puncak tertinggi Broga – dicatatkan pada papan tanda tajaan RHB puncak itu setinggi 1312 kaki dari paras laut. Ramainya manusia, bukan kepalang. Bersesak. Berlaga bahu untu…

Parti Ahli Neraka (PAN)

Arakian tersebutlah nan hujung benua di Wilayah Timurjaya perihal orang kebanyakan yang mula gundah gulana, tidak senang duduk. Minum air bercangkung – terkencing. Makan bersimpuh – terberak. Apa saja yang dibuat, serba tidak kena. Makanya, bertanyalah sang penghulu wilayah Timurjaya, akan mengapa terjadinya sedemikian rupa pada hamba rakyat semua.

Maka, bangkitlah seorang tua yang terlilit serban tebal di kepalanya sambil matanya terkenyit-kenyit, semacam ada lalat sedang menghurung mukanya. Orang tua itu bangkit berdiri, sambil menyedut nafas dalam-dalam kemudiannya berkata, “ Tidakkah tuan penghulu mendengar khabar perihal orang serba terbuka di Wilayah Baratjaya mahu menubuhkan Parti Ahli Neraka (PAN)?”

“Apa? Khabar buruk apa yang kamu cuba sampaikan ini wahai si tua berserban?” bentak sang penghulu tadi yang kekagetan mendengar perkhabaran itu, sambil menyambung, “mereka di Baratjaya itu bermimpikah mahu bersaing dengan Parti Ahli Syurga (PAS)!” Nafas sang penghulu tadi tidak men…

Ironi Agama Berserban

Kita terlalu mudah menghakimi sesuatu mengikut pandangan fizik semata-mata. Kita begitu gemar menghukum berdasarkan pemakaian dan penampilan luaran semata-mata. Ya, benar bahawa kita tidak boleh menghukum sesuatu di dalam hati namun begitu, kalaulah menjadikan itu sebagai premis kepada semua persoalan dunia, akan berlaku kekeliruan yang nyata.

Kita mengagung-agungkan negara-negara Arab, semacam mereka ini mulia, ada taraf tertentu di sisi tuhan. Kita begitu gemar menjadikan cerita-cerita dari Timur Tengah ini sebagai penanda aras kepada banyak perkara dalam negara kita, antara yang paling nyata adalah soal perlaksanaan hukuman syariah hudud. Kita sering berbangga-bangga dengan cerita-cerita begitu.

Pada masa yang sama, bilamana Aylan Kurdi dan abangnya, Ghalib terdampar kaku di persisiran pantai Turki akibat bot mereka yang menuju ke Kanada tenggelam (ya, mereka adalah pelarian perang Syria), masing-masing menuding jari pada Eropah kerana enggan menerima pelarian perang ini dan member…

Taubat Seorang Negarawan

“Mahathir turun Bersih 4!” laung beberapa orang demonstran dengan penuh teruja. Baik, itu realitinya. Dan itu juga adalah realpolitik. Mungkin kali ini perlu diingatkan sekali lagi pada sekalian mereka yang memuja Mahathir – yang dulunya mereka begitu bencikan orang tua itu – sementelah munculnya sosok itu di tengah-tengah kekabutan Bersih 4.

Bahawa itulah politik. Kata arwah Karpal Singh, dalam politik tiada kawan yang kekal kawan dan musuh yang kekal musuh. Benar, itulah politik – suatu seni yang memungkinkan segalanya. Kalaulah kita tiada cuba untuk fahami ini, kita terlalu naif untuk bermain dalam padang politik. Sepak terajangnya hanya membuatkan kita makin bebal, bukan cerdik.

Cuma yang kekal, adalah kepentingan politik. Dan kalaupun yang bersisa, adalah prinsip. Itu pun belum tentu dalam pada gelojoh mengejar kepentingan, prinsip banyak kali akan terbarai bersepah di tepian. Mahathir turun ke Bersih 4 tidak akan sesekali mengubah penceritaan sejarah pada apa yang telah beliau …