Wednesday, December 2, 2015

Star Wars

Penafian awal, saya tidak pernah meminati siri filem Star Wars, apatah lagi menontoninya.

Dua tahun yang lepas, ketika di Tahun 3 pengajian, saya menjemput Tunku Zain ‘Abidin, Presiden IDEAS menyampaikan syarahan di karnival kejuruteraan UKM, dan tajuk yang diberikan adalah berkisar soal kejuruteraan, etika dan nilai pendemokrasian (lebih kurang begitu tajuknya).

Dalam syarahannya, Tunku Zain mensyarahkan Star Wars. Tentang kejuruteraan kapal perang di angkasa, tentang cita-cita pembebasan dari diktator, tentang pencabulan demokrasi, tentang sikap dan kepercayaan. Dan, itulah kali pertamanya saya mendengar perihal Star Wars, dan seperti biasa, ketika itu saya tidak ambil pusing sangat pun.

Penghujung tahun 2014, Zul Fikri Zamir telah terbitkan bukunya berjudul Masharakat Melawan Mahasiswa, yang mana grafik kulit depannya menayangkan watak Darth Vader menghulur skrol universiti kepada graduan. Ketika itu saya bertanya, apa signifikannya watak Darth Vader dalam tema-tema perbincangan buku tersebut.

Kemudiannya, sampai perkhabaran perihal penayangan Star Wars episod ketujuh Disember ini. Respons pertama saya, Star Wars episod ketujuh?! Saya bukanlah peminat filem sci-fi sangat, tambah-tambah dengan tema Star Wars yang melibatkan makhluk asing dan segala bentuk makhluk yang pelik, lagilah menjadikan saya tidak berminat.

Tetapi, mendengar perkhabaran itu, menjadikan saya tertanya-tanya. Ada beberapa sebab yang menjadikan saya tertanya-tanya tentang “rahsia” Star Wars. Pertamanya, dunia seolah-olah bergoncang dengan perkhabaran itu. Segala sudut bercakap tentang Star Wars, segala iklan berkisar perihal Star Wars, malah Google pun bertukar menjadi Star Wars!

Dan, lagi mengejutkan saya secara peribadi, mereka yang sudah bercucu-cicit sehinggalah ke generasi yang masih dalam dunia remaja, semuanya terkinja-kinja dengan berita ini. Ratusan artikel ditulis tentang filem ini. Malah, puluhan judul buku diterbitkan berkisar kritikan dan kajian tentang Star Wars dan pengaruhnya!

Ambil satu contoh, buku Culture, Identities and Technology in the Star Wars Films: Essays on the Two Trilogies suntingan Carl Silvio dan Tony M. Vinci mengumpulkan esei-esei berkaitan Star Wars, meliputi kajian subjek kesamarataan, jantina, sosiologi, budaya, politik, kapitalisme, dan banyak lagi setebal 243 muka surat.

Buku tersebut disebut sebagai perkara wajib milik bagi semua peminat Star Wars kerana perbincangan dan kritikannya begitu mendalam, membantu peminatnya memahami premis dan falsafah filem tersebut dengan lebih baik. Segala hype seputar Star Wars menjadikan saya sendiri tidak senang duduk dengan satu persoalan: kenapa?

Kenapa manusia sekaliannya begitu gila pada Star Wars? Kenapa ramai pengkritik budaya menulis perihal kesan Star Wars pada pembentukan budaya dan bagaimana Star Wars membentuk pop-culture pada lewat Abad ke-20? Kenapa manusia sekaliannya kelihatan sungguh teruja bagai nak mati dengan penayangan Disember ini?

Untuk memahami kegilaan itu, saya mengambil keputusan untuk maraton kesemua siri-siri awal Star Wars. Bermula dari sequel IV, V dan VI, sehinggalah ke prequel I, II dan III, maraton mengambil masa selama 4 hari sebelum berjaya dihabiskan. Kesimpulan awal, tidak hairanlah mengapa manusia sangat gilakan Star Wars.

Episod IV ditayangkan tahun 1977, ketika itu mak dan ayah saya pun masih belum bercinta! Bayangkan, ketika itu, Star Wars telah pun memenuhkan filem mereka dengan konsep-konsep futuristik, dengan penggunaan istilah-istilah yang jauh dari pandangan sarwa Melayu, seumpamanya droids, (dan banyak lagi di sini.)

Naratif penceritaannya yang mudah, mengambil tema krisis ketamakan kuasa dan pemberontakan dari kongkongan diktator telah meletakkan Star Wars pada orbitnya yang tersendiri. Setelah 38 tahun dari tahun mula tayangannya, Star Wars terus mendominasi mimpi dan imaginasi sekalian manusia.

Tidak hairanlah, Tunku Zain menjadikan Star Wars sebagai tema latar dalam syarahannya pada tahun 2012. Tidak hairanlah, Zul Fikri menjadikan Darth Vader simbol kepada penindasan akal dan semangat mahasiswa pada kulit depan bukunya. Tidak hairanlah, manusia gila menunggu penayangan Episod VII bulan ini.

Saya maraton siri filem Star Wars semata-mata mahu memahami latar kepada kegilaan semua ini. Dan, dengan tidak bernasib baiknya, saya sendiri terperangkap dalam kegilaan tersebut. Tidak dapat dinafikan, Star Wars berada dalam liga yang sangat berlainan dengan filem-filem yang lain-lainnya. 38 tahun – itulah buktinya!

Justeru, penafian kepada penafian awal tadi (dalam gaya Master Yoda), peminat Star Wars saya sekarang adalah. Untuk tayangan 18 Disember ini, saya mengucapkan pada kalian semua, “May the Force be with you!