Sunday, December 13, 2015

Rasuah, Air Mata dan Kebodohan

Nampak gayanya, Najib Razak terus bergaya pahlawan di atas pentas menggulungkan Perhimpunan Agung UMNO dengan berkapal-kapal retoriknya, menyebabkan air mata para perwakilan tidak mampu bertahan, mengalir deras, selaju nasib bangsa Melayu yang bakal merempat ditakluki bangsa asing.

Kebodohan dan bengapnya mereka, sudah mencapai tahap dewa. Bodohnya mereka, apabila enggan mengakui kebenaran, mahu terus akur pada cerita-cerita dongeng dan fantasi yang dikhabarkan oleh Najib Razak dan gerombolan mereka di pentas. Mereka bukan sahaja melingkup, bahkan memalukan.

Air mata yang mengalir dalam Dewan PWTC itu, menjadi saksi betapa maruah dan harga diri mereka diinjak dijual beli sebegitu murah oleh Najib Razak. Alangkah bangsaku, bilalah mereka mahu sedar dari terus diperbodohkan, diperalatkan, diinjak dipijak, dihenyak maruah mereka. Semua lebur pada retorik kosong Najib Razak.

Dan, betapanya perhimpunan kali ini menjadi bukti bahawa kerja kita masih lagi panjang dan jauh, ribuan lagi ranjau dan onaknya menanti di hadapan. Kerja-kerja mencerahkan dan mendidik sekumpulan manusia yang tidak tahu berfikir, memang menyusahkan, menyesakkan, malah membebankan.

Sehingga ke tahun 2015, sehingga ke abad Facebook dan +SpaceX, sehingga ke zaman kita sudah menghantar angkasawan ke ISS, masih kedapatan ribuan umat Melayu yang termakan dengan umpan bangsa Melayu akan melukut di tepian gantang jikalau DAP memerintah, masih terbuai dengan cita-cita lapuk UMNO.

Tuhan, kalau ada satu doa yang Kau akan kabulkan tanpa banyak soal, tentu aku pohon sama Kau untuk pupuskan kebodohan ini. Melayu begini, wahai Tuhan, tidak pernah mahu mengerti dan mahu belajar, apatah lagi mahu gunakan akal yang Engkau kurniakan pada mereka.

Apa yang patut kami berbuat lagi untuk hapuskan kebodohan ini?