Skip to main content

Persoalan Tentang Kenapa

Jarang manusia berbuat sesuatu, tanpa punya sebarang alasan. Berbuat sesuatu tanpa alasan atau motif adalah gila. Malah, untuk ketawa pun, kita perlu bersebab. Ketawa tanpa sebab, boleh menjemput label gila sasau pada seseorang. Kalau ketawa pun perlukan sebab, apatah lagi untuk hal-hal yang lainnya.

Dalam filem Everest, Jon Krakauer bertanyakan pada rakan-rakan pendaki lain, tentang mengapa mereka mendaki. Why any summit? Biarpun mereka tahu betapa risikonya maha tinggi, mungkin bayarannya adalah sebuah perkahwinan, juga kehidupan selepas pendakian, dan nyawa mereka sendiri. Kenapa berbuat itu semua?

Cheryl Strayed berkali-kali bertanyakan soalan yang sama kepada dirinya sendiri, ketika sedang berjalan kaki merentasi Pacific Crest Trail sepanjang 1100 batu. Tentang mengapa dia mengambil keputusan untuk berbuat itu semua, sedangkan apartmennya begitu selesa dan hangat ketika waktu malam?

Pada hari pertama Mother Teresa memulakan tugasan rasmi Misionaries of Charity, beliau telah bertemu dengan “an old man lying on the street – not wanted – all alone, just sick and dying.” Lantas, dia bertanyakan dirinya sendiri, mengapa berbuat itu semua, sedangkan Pekan Loreto cukup selesa buatnya untuk hidup.

Lihat, ketiga-tiga coretan kisah lagenda ini, semuanya bertanyakan soalan yang sama. Mereka melawat kembali, tentang tujuan dan niat mereka semua berbuat perkara-perkara yang mereka kejarkan. Mudah, mengapa berbuat ini, dan mengapa mencari susah begini dan begitu, sedangkan, nah, hidupmu yang lepas itu sudah cukup selesa.

Manusia adalah binatang yang tidak pernah merasa puas. Manusia sentiasa mahukan yang lebih dari yang sedia ada. Konotasi begini, bunyinya tidak sepositif yang kita harapkan. Mungkin boleh dikendurkan sedikit – tidak merasa puas pada menggapai kebaikan untuk yang lainnya, mengapa perlu berkata tidak?

Dari puncak Everest yang membeku, sehinggalah ke lorong-lorong hanyir Kolkata, manusia hidup kerana impian. Itulah yang menjadi penyebab kepada banyak hal yang kita berbuat. Dan, impianlah yang menolak kita untuk keluar dari zon selesa, mencabar kelaziman, menjadi kreatif dan pemberani, serta pekak pada pesimis.

Sudah semestinya, saya menulis ini kerana ada sebab tersendiri. Beberapa kali sudah saya bertanyakan hal yang sama pada diri sendiri, hidup ini akhirnya untuk apa, dan pengakhirannya yang bagaimana. Satu demi satu, impian terkubur. Satu demi satu juga, impian yang lainnya mula bercambah menumbuh.

Semua itu, berkisar pada persoalan yang sama: mengapa berbuat semua itu. Perihal +Initiative for Malaysian Humanitarian (INSAN) juga berkisar seputar soal mengapa. Dalam gundah begini, yang sering ternampak adalah hal-hal yang berat, perkara yang rumit-tumit, yang membutuhkan banyak sangat kerja-kerja tambahan.

Padahal, boleh saja keluar dari itu semua, buat kerja yang lebih menyeronokkan, yang tidak memerlukan pada hal-hal yang berserabut dengan orang lain, kenyangkan perut sendiri, tidak perlu bersusah payah mencari dana sana sini, menulis kertas kerja itu dan ini, membebankan diri pada hal yang tidak perlu.

Semua ini, mengundang persoalan mengapa aku berbuat segala ini, sedangkan ada lagi jalan yang lagi selesa, jauh lebih menyenangkan di luar sana berbanding yang ini. Mengapa tidak aku fokus pada pengajian semata-mata dan mengumpul duit untuk mengembara dunia sahaja, tanpa perlu memikirkan hal-hal berserabut begini?

Bukankah lebih menyeronokkan jikalau malam-malam terisi dengan siri maraton filem, atau lepak menonton wayang di pawagam, atau sekadar berpanas-panasan bertemankan buku di atas katil, atau menonton bola sehingga larut malam di kedai-kedai mamak. Bukankah itu semua lebih menyeronokkan dan “senang”?

Bukankah lebih teruja saban bulan, mencari tiket-tiket AirAsia ke merata Asia Tenggara dan menunaikan wishlists, sambil memuat naik gambar-gambar membeli belah di Bali dan sunbathing di Phuket ke Instagram dan Facebook. Atau, malam-malam minggu, menghabiskan masa merayau di IOI City Mall.

Semua itu, meminjam kata Mother Teresa, “The comfort of Loreto came to tempt me,” Perasaan itu akan mengundang persoalan tentang mengapa kita berbuat semua ini, bersusah payah pada sesuatu yang kita sendiri mencari susah, bukan dipaksakan pun. Menyentuh subjek ini, amat terkesan sekali pada cita-cita saya dengan INSAN.

Persoalannya, mengapa? Kenapa berbuat itu semua? Kenapa mencari susah?

Comments

Popular posts from this blog

Pengajaran Dari Sebuah Komik

Sejak kecil lagi, saya telah didedahkan dengan berbagai jenis komik bacaan ringan seperti Doraemon , Dewata Raya, Utopia, Naruto dan sebagainya. Namun ternyata saya lebih berminat untuk “mendalami” komik-komik Kung Fu karya penulis China seperti Tony Wong melalui karyanya Jejak Wira. Seperti biasa, kepulangan saya kali ini ke kampung halaman dalam misi menghabiskan beberapa buah Jejak Wira yang dibeli oleh abang semasa ketiadaan saya di rumah.

Ternyata plot ceritanya meskipun panjang dan tak pasti bila penghabisannya namun ia tetap tidak membosankan. Menjadi semakin menarik dan sukar bilamana ia melibatkan pergolakan politik dunia yang terang-terang menyebelahi siapa yang kuat dia yang menang.

Setelah “menelaah” kesemua komik muktabar ini saya seakan terpanggil untuk mengulas karya Tony Wong iaitu Jejak Wira yang mana saya kira ianya amat dekat dengan apa yang berlaku kini di dunia realiti.


Bagaimana para penguasa negara sanggup membutakan hati dan mata demi kepentingan nafsu mereka…

Homosexuals and The Idea of Abnormality

Once ago, my friend and me have a little chat about stuff—if not mistaken, we gossiping a hot Math teacher from Italy, and from where it began, we start talking about gay and LGBT.

The pinnacle of it was when my friend proudly declares the gay people is abnormal.

I just sit still, silent and stunned.

I should start somewhere. Here it is, for myself, to be abnormal is to be true to oneself. And it is a kind of freedom that I longingly seek and understand, that is to be true to yourself, to who you are.

It is a freedom to be able to against the flow. It is a freedom when we do not favor the external to validate ourselves. To do this, first, we have to be abnormal, in the eye of the many.

Anyway, I don’t mean to philosophize anything here. It is just a version of abnormality that I always think and perceived before, and luckily (no pun intended), that day comes when my friend bluntly declare homosexuality is abnormal.

And, I have to revisit my thought on abnormality.

I am OK with her…

Laila dan Majnun

Telah sampai cherita bahwa pada suatu hari Sultan Mahmud Ghaznawi menitahkan pesuruh2nya supaya membawa Laila menghadapnya agar dapat ditanyai peri kisah kekasihnya Majnun.

Apabila tiba Laila dihadapannya Baginda bertanya: "Wahai Laila, kau yang kechantikanmu mashhur seluruh alam; yang kasih sayangmu menjadi sumber segala puisi!—aku ingin menatap wajah Majnun, ingin tahu sifat rupa yang kau chintai dengan teguh dan jujur itu."

Maka Laila menjawab seraya menangis mengenangkan Majnun bahwa kekasihnya telah hilang tiada yang tahu kemana.

Mendengar ini Baginda menitahkan kepada pesuruh untuk menchari Majnun hingga dapat supaya dibawa dihadapannya. Pesuruh menchari dikota, dikampung, didusun hingga akhirnya diperpinggiran batasan negeri dan luasan padang pasir. Disitu beliau mendapat khabar bahwa ada seorang yang berdiam sebatang-kara dipadang pasir merayau merana senantiasa menzikirkan nama Laila bagai orang sudah gila.

Orang itu dibawa kehadapan Baginda Sultan yang, sambil terk…