Tuesday, December 8, 2015

Paranoid

Pada hari ini, telah kedapatan dua senario yang menepati maksud paranoid. Sebelum kita pergi lebih jauh, mari kita fahami maksud paranoid terlebih dahulu. Menurut Haji Merriam-Webster, paranoid didefinisikan sebagai “...suffering from a mental illness that causes you to falsely believe that people are trying to harm you.

Pertama, adalah senario yang sedang kelam meliputi bumi Amerika Syarikat. Senario fobia pada Islam, dan kelakarnya, fobia itu terhasil akibat kejahilan dan kebodohan mereka untuk menilai setiap patah berita yang terpapar di kaca televisyen. Mereka senang menjadi bodoh, dari menjadi bijak pandai.

Tambahnya dengan kewujudan manusia seumpama Donald Trump dan penyokong-penyokong fanatik Republikan. Semua itu, menjadikan maksud paranoid cukup tepat, jitu dan terpakai. Hari ini sahaja, Donald Trump mengulangi kenyataan untuk menghalang kemasukan imigran Muslim ke Amerika. Sound familiar?

Dua, perihal Najib Razak. Pahlawan Bugis ini, dalam bahasa orang muda disebut sebagai syok sendiri. Walaupun begitu, saban masa dia meroyan. Dia meroyan pada media bahawasanya dia menjadi mangsa keadaan, dan juga dia meroyan yang dia akan terus melawan, berkeras menjadi Perdana Menteri.

Orang begini, paranoid dengan angkara dia sendiri. Pada akhirnya, dia menuduh orang lain yang mahu menjatuhkan dia, sedangkan selama ini dia sendiri yang menggali lubang kuburan itu. Najib Razak dan kawanan monyet dalam Kabinet Menteri semuanya definisi kepada paranoid – termasuklah Muhyiddin.

Begini, dalam dunia politik, manusia ramai menghidap masalah mental paranoid. Amerika Syarikat mencipta musuh kiri kanan atas dan bawah, dan kini mereka hidup dalam serba ketakutan. Di Malaysia juga begitu, dari era Mahathir, sehinggalah ke Najib Razak, semuanya paranoid dengan musuh ciptaan mereka sendiri.

Satu cara sahaja untuk ajar manusia begini: jangan bagi muka. Dulunya rakyat Jerman terlalu memberi muka pada Hitler, pada akhirnya sosok itu mengubah bumi Jerman menjadi neraka kepada manusia lainnya. Belajarlah dari sejarah, manusia paranoid tidak sesekali akan memikirkan perihal kebaikan untuk manusia lainnya.

Saban saat, apa yang mereka fikirkan, adalah cara untuk selamatkan perut rodong mereka, bukannya kita pun! Apa gunanya lagi terus menerus menyembah orang-orang begini? Buangkan sahaja mereka ke tengah lautan, biar jadi makanan kepada jerung yang kelaparan, adalah jauh lebih baik dan berkebajikan.