Monday, November 23, 2015

Politik Orang Tua

Mendengar perkhabaran perihal Lim Guan Eng yang secara cuai dan melulu, menuduh adanya pakatan dari perwakilan PKR yang mahu menyokong UMNO akibat tidak bersetuju atau bercanggah pendapat dengannya, adalah antara banyak contoh klasik apabila kita bercakap perihal gaya politik orang tua.

Dulunya, budaya politik begini jelas terpamer pada UMNO. Tetapi kini, bejatnya mula ketara pada ramai politikus dari barisan pembangkang. Kebanyakan mereka adalah dari generasi tua atau sudah masuk kategori veteran. Mungkin faktor utama adalah pengaruh mereka dalam parti yang besar, maka mereka untouchable.

Perangai sebegini, wajib dihapuskan dengan segera. Jika tidak, parti akan punah. Jika tidak, akan terlahirlah dari sana, parti yang tidak anjal, jauh sekali untuk menjadi demokratik – walaupun pada namanya ada perkataan demokratik. Boleh dikatakan, hampir semua parti politik akan mengalami keadaan begini.

Kepimpinan parti yang mula tidak boleh menerima kritikan dari dalam, jangan diharapkan mereka akan mampu menerima kritikan dari luar. Biarpun pada asasnya, mereka melaungkan soal hak untuk berbeza pendapat, namun keadaan pengaruh dalaman parti yang cukup besar, boleh menjadikan seseorang itu besar kepala.

DAP, PAS, UMNO dan lain-lain parti, semuanya sudah berjangkit penyakit politik orang tua. Tiada remedi untuk penyakit ini, selain dari anak muda bangkit mempamerkan idealisme dan kehendak mereka secara terang dan komited. Untuk berbuat ini, sudah pastilah syarat terutama, mereka sendiri perlu dilengkapi dengan ilmu.

Gaya politik orang tua hanya terlawan dengan ilmu dan idea-idea baru. Wadahnya adalah pendidikan. Makna katanya, suatu usaha membentuk dan menginstitusikan pendidikan politik yang didasari dengan faham falsafah dan ketinggian adab adalah teramat penting. Apabila kita menyebut hal ini, lantas terlintas pada benak akan terma politik baru.

Prof Matthew Flinders melalui makalah ringkasnya dalam blog Oxford University Press telah bertanya soalan menarik perihal politik baru, “...there is a far bigger questions for the UK (and internationally) about the specific form, values and structures that might make up this “new politics.” What does “doing politics differently” actually mean?

Umumnya, kita bercakap soal politik baru kerana kita mahu lari dari stigma dan rasa kotor akibat terkongkong dalam gaya permainan politik orang tua. Tetapi, tidaklah mudah untuk kita mencari suatu definisi baru tentang apakah maksud politik baru itu sebenar-benarnya. Mungkin benar, idea ini berasal dari rasa ingin berbeza.

Jika disebut tentang anti-establisment, pun ada wajarnya. Contoh gaya politik payung-memayungi, bodek, besar kepala, terhasil akibat suasana yang memberikan ruang untuk politikus ini merasa wujudnya autoriti pada diri mereka, lantas membibitkan rasa kebal dan tidak lagi betah disentuh oleh mana-mana kritikan.

Lantas, desakan untuk mengubah gaya politik lama atau budaya politik sebegitu, menjadikan ianya kelihatan baru berbanding yang lama. Tetapi, ini tidaklah bermaksud, desakan sebegitu hampa makna dan idealismenya. Lagipun, tiada dapat tiada, kita terpaksa mengakui bahawa politik hari ini wajib berbeza dengan semalam.

Kerana, “Think Politics, Think Vote” is just so passé. Politik sekarang, rata-rata dikuasai atau mula dikuasai oleh pengundi dari demografi yang sangat berbeza dari sedekad yang lepas. Lihat sahajalah, bagaimana Justin Trudeau di Kanada. Itu antara bukti jelas bahawa budaya politik, mahu tak mahu, akan mengarah ke sana jua.

Bak kata Trudeau, “Because it's 2015.