Skip to main content

Orkestra Membolot Harta Anak Yatim?

Ya, akhirnya YaPEIM menjawab. Mereka menghalakan muncung meriam mandulnya kepada DAP dan memaniskan lagi dengan sisipan perihal agenda Melayu liberal. Mereka berkata, bahawa ini orkestra serangan DAP ke atas institusi Islam. Ya ALLAH, akhir zaman ini, mudah benar manusia gunakan nama Islam untuk halalkan maksiat.

Serangan balas mereka bunyinya sumbang, bodoh dan tidak sedar diri. Orang-orang pelahap dan pemakan harta anak yatim begini, kalau mengikut tulisan Dante dalam karyanya Divine Comedy, akan dicampak dan dibakar dalam pantat neraka paling dalam. Sudahlah kenyang memakan harta orang lain, buat-buat tak bersalah pula.

Dari kenyataan mereka itu, kita boleh buat beberapa bacaan bahawa mereka agak terkejut dan tersepit, kerana mungkin tidak percaya bahawa jenayah keji itu akan terbongkar jua di khalayak ramai. Masalahnya, bukan penagih dadah yang buat semua itu, tetapi orang yang berkopiah, yang naik haji berkali-kali. Gila!

Tapi, dalam pada begitu, mereka menjadi reaktif. Cara paling mudah dan berkesan pada ramai orang-orang yang tidak mempunyai capaian maklumat yang cukup, adalah mengambinghitamkan DAP, dengan bersulamkan peluru liberal, komunis dan segala terma-terma cliché yang bertujuan untuk membodohkan orang ramai.

Dan, lagi dahsyat, ada juga manusia yang cuba melindungi gerombolan perompak harta anak yatim ini, dengan memberi macam-macam justifikasi yang sumbang. Mereka ini tidak ubah seperti anjing kurap belaan, yang menyalak, menyahut salakan tuannya. Usah ditanya lagi, ke mana bersisanya maruah dan harga diri mereka semua itu.

Senang sungguh cara mereka nak kalih isu. Senang sungguh mereka menjawab segala dakwaan perihal gaji pegawai berjumlah ratusan ribu, perbelanjaan menteri bermain golf dan membeli belah di luar negara yang juga mencecah ratusan ribu, dengan memalitkannya pada DAP. Mudah sebenarnya untuk terlepas dari kesalahan di Malaysia ini.

Dalam kes ini, soalan paling tidak wajar ditanya adalah: mengapa tergamak mereka memakan harta anak yatim? Begini tuan puan semua, konsepnya mudah sahaja nak faham, kalau sudah namanya anjing yang biasa makan tahi, kalau tak makan hidu ada juga. Tuhan, tolonglah matikan pelahap duit anak yatim ini, agar spesies begini tidak lagi membiak.

Comments

Popular posts from this blog

Pengajaran Dari Sebuah Komik

Sejak kecil lagi, saya telah didedahkan dengan berbagai jenis komik bacaan ringan seperti Doraemon , Dewata Raya, Utopia, Naruto dan sebagainya. Namun ternyata saya lebih berminat untuk “mendalami” komik-komik Kung Fu karya penulis China seperti Tony Wong melalui karyanya Jejak Wira. Seperti biasa, kepulangan saya kali ini ke kampung halaman dalam misi menghabiskan beberapa buah Jejak Wira yang dibeli oleh abang semasa ketiadaan saya di rumah.

Ternyata plot ceritanya meskipun panjang dan tak pasti bila penghabisannya namun ia tetap tidak membosankan. Menjadi semakin menarik dan sukar bilamana ia melibatkan pergolakan politik dunia yang terang-terang menyebelahi siapa yang kuat dia yang menang.

Setelah “menelaah” kesemua komik muktabar ini saya seakan terpanggil untuk mengulas karya Tony Wong iaitu Jejak Wira yang mana saya kira ianya amat dekat dengan apa yang berlaku kini di dunia realiti.


Bagaimana para penguasa negara sanggup membutakan hati dan mata demi kepentingan nafsu mereka…

Homosexuals and The Idea of Abnormality

Once ago, my friend and me have a little chat about stuff—if not mistaken, we gossiping a hot Math teacher from Italy, and from where it began, we start talking about gay and LGBT.

The pinnacle of it was when my friend proudly declares the gay people is abnormal.

I just sit still, silent and stunned.

I should start somewhere. Here it is, for myself, to be abnormal is to be true to oneself. And it is a kind of freedom that I longingly seek and understand, that is to be true to yourself, to who you are.

It is a freedom to be able to against the flow. It is a freedom when we do not favor the external to validate ourselves. To do this, first, we have to be abnormal, in the eye of the many.

Anyway, I don’t mean to philosophize anything here. It is just a version of abnormality that I always think and perceived before, and luckily (no pun intended), that day comes when my friend bluntly declare homosexuality is abnormal.

And, I have to revisit my thought on abnormality.

I am OK with her…

Tentang Si Genius Adi Putra

Ini coretan ringkas awal Mac 2015, beberapa hari lagi sebelum kita akan tiba pada hari yang menandakan setahun hilangnya MH370 tidak ketemu. Coretan ini tentang Adi Putra, si genius cilik yang dulunya begitu popular, semua media mahu mendapatkan cerita tentangnya.

Kini, di mana Adi Putra? Kita bertanyakan soalan begitu kerana kerisauan kita adalah kisah Adi Putra ini akan menjadi senasib generasi genius Malaysia lain-lainnya. Tentulah kita berharap ianya tidak berlaku demikian.

Hari ini mStar kembali dengan cerita tentang si Adi Putra ini. Saya antara peminat beliau. Saya kepingin mahu bertemu dan berbual dengan Adi Putra. Saya mahu berkawan dengan beliau – dan belajar dengannya. Tapi, Adi di mana?

Jika membuat carian di Google, yang berderet keluar di halaman utama adalah kisah tentang Adi Putra, si pelakon layar teater. Untuk apa ambil tahu tentang si pelakon itu. Bukanlah mendapat apa-apa manfaat pun pada perkembangan akal dan ilmu pengetahuan. Entahlah.

Cerita mStar membuka episo…