Friday, November 13, 2015

Orkestra Membolot Harta Anak Yatim?

Ya, akhirnya YaPEIM menjawab. Mereka menghalakan muncung meriam mandulnya kepada DAP dan memaniskan lagi dengan sisipan perihal agenda Melayu liberal. Mereka berkata, bahawa ini orkestra serangan DAP ke atas institusi Islam. Ya ALLAH, akhir zaman ini, mudah benar manusia gunakan nama Islam untuk halalkan maksiat.

Serangan balas mereka bunyinya sumbang, bodoh dan tidak sedar diri. Orang-orang pelahap dan pemakan harta anak yatim begini, kalau mengikut tulisan Dante dalam karyanya Divine Comedy, akan dicampak dan dibakar dalam pantat neraka paling dalam. Sudahlah kenyang memakan harta orang lain, buat-buat tak bersalah pula.

Dari kenyataan mereka itu, kita boleh buat beberapa bacaan bahawa mereka agak terkejut dan tersepit, kerana mungkin tidak percaya bahawa jenayah keji itu akan terbongkar jua di khalayak ramai. Masalahnya, bukan penagih dadah yang buat semua itu, tetapi orang yang berkopiah, yang naik haji berkali-kali. Gila!

Tapi, dalam pada begitu, mereka menjadi reaktif. Cara paling mudah dan berkesan pada ramai orang-orang yang tidak mempunyai capaian maklumat yang cukup, adalah mengambinghitamkan DAP, dengan bersulamkan peluru liberal, komunis dan segala terma-terma cliché yang bertujuan untuk membodohkan orang ramai.

Dan, lagi dahsyat, ada juga manusia yang cuba melindungi gerombolan perompak harta anak yatim ini, dengan memberi macam-macam justifikasi yang sumbang. Mereka ini tidak ubah seperti anjing kurap belaan, yang menyalak, menyahut salakan tuannya. Usah ditanya lagi, ke mana bersisanya maruah dan harga diri mereka semua itu.

Senang sungguh cara mereka nak kalih isu. Senang sungguh mereka menjawab segala dakwaan perihal gaji pegawai berjumlah ratusan ribu, perbelanjaan menteri bermain golf dan membeli belah di luar negara yang juga mencecah ratusan ribu, dengan memalitkannya pada DAP. Mudah sebenarnya untuk terlepas dari kesalahan di Malaysia ini.

Dalam kes ini, soalan paling tidak wajar ditanya adalah: mengapa tergamak mereka memakan harta anak yatim? Begini tuan puan semua, konsepnya mudah sahaja nak faham, kalau sudah namanya anjing yang biasa makan tahi, kalau tak makan hidu ada juga. Tuhan, tolonglah matikan pelahap duit anak yatim ini, agar spesies begini tidak lagi membiak.