Skip to main content

Negara Yang Tidak Tahu Malu

Negara ini, dibentuk atas jutaan nyawa orang asli yang dibunuh secara kejam, dijajah dan dijadikan hamba, malah dijadikan bahan perdagangan yang menguntungkan. Para pembentuk negara ini datang membawa segala algojo tenteranya, membantai dan melimpahkan bumi dengan darah penduduk asal tanah tersebut.

Jutaan nyawa orang asli yang dibunuh, bermula dari penghujung tanah utara sehinggalah ke ceruk wilayah selatan, dari birai Atlantik sehinggalah ke muara Pasifik. Tidak bersisa walau satu pun, dari bahasa, budaya, tanah adat, bahkan rantaian keturunan pun dihapuskan dari segala generasi. Tuhanku...

Negara ini, kemudiannya, menjadikan tanah itu sebagai lembah perhambaan. Mereka memasung bahasa mereka, menghapuskan segala debu budaya dan adat tradisional yang tinggal bersisa, dan juga menukar gantikan kepada sebuah identiti yang baru dengan nama yang baru. Mereka dengan gahnya berkata, ini tanah kami.

Mereka, sang algojo penjajah, mula mengorek dan membolot segala harta kekayaan yang wujud di bumi itu. Dari hasil bumi seumpama emas dan minyak, sehinggalah ke hal-hal bercucuk tanam. Mereka mengimport manusia berkulit hitam dari benua Afrika dan kepulauan Caribbean untuk dijadikan hamba abdi.

Tidak puas dijadikan hamba, berapa ribu lagi manusia berkulit hitam ini didagangkan, dijadikan bahan pameran di zoo-zoo manusia di sekitar bandar-bandar utama di benua Eropah. Pada mereka, golongan berkulit hitam dan orang asli ini tidak ubah seumpama binatang yang tidak sama langsung tarafnya dengan mereka yang berkulit putih pucat.

Oleh kerana algojo berkulit putih ini rata-ratanya datang dari benua Eropah, mereka membawa bersekali dengan ego dan rasa mulia mereka. Segala tanah yang kata mereka, baharu diterokai itu, dinamakan dengan nama-nama menyerupai nama bandar-bandar di Eropah, dengan menambah perkataan New di hadapan sahaja.

Begitu mudah sekali mereka cuba menulis sejarah tanah itu, yang kemudiannya mereka banggakan bahawa itulah pertemuan baharu, sebuah perjalanan pembentukan peradaban baru. Negara ini, setelah 200 tahun lebih kononnya merdeka, mereka hakikatnya tidak punya salasilah sejarah. Mereka tidak pernah tahu pun akan hal ini.

Kemudian, negara ini diumumkan kemerdekaannya. Merdeka dari kongkongan ratu England. Mereka menulis kononnya sebuah deklarasi perlembagaan di beberapa helaian kertas, dan mereka menggunakan segala retorik perihal kebebasan, kesaksamaan, keadilan. Padahal mereka berbohong sama sekali.

Lagi malang, seantero dunia mempercayai kisah bohong mereka. Negara ini, walaupun perlembagaan itu tertulis perihal kebebasan dan keadilan, mereka tidak pernah sedikit pun mengiktiraf hak manusia berkulit hitam dan wanita setaraf dengan warga algojo berkulit putih. Tapi, mereka bercakap soal kesaksamaan!

Setelah 100 tahun lebih dari tarikh mereka yang kononnya merdeka, dan setelah ribuan nyawa telah pun terkorban dalam siri serangan pengganas Kristian fasis Ku Klux Klan, barulah manusia berkulit hitam boleh mengundi dalam pilihanraya mereka. Dan, barulah juga manusia berkulit hitam boleh berkongsi tandas dengan algojo ini.

Sehingga ke hari ini, negara ini yang saban waktu berbangga dengan teknologinya, persenjataannya, gagal sama sekali untuk mengakui bahawa mereka semua adalah pendatang. Hari ini, mereka berusaha sedaya mungkin untuk menghalau pendatang dari Amerika Tengah, dan kini mereka sasau dengan rancangan untuk membawa masuk pelarian Syria.

Mereka tidak sedar, yang mereka juga adalah pendatang – imigran (atau apa sahaja gelaran yang menyamai maksud tersebut). Malah harga mereka datang ke tanah itu 200 tahun yang dulu dibayar dengan darah dan nyawa jutaan orang asli di sana. Mereka tidak pernah merasa malu dengan sejarah itu.

Jadi tidaklah hairan, apabila manusia seperti Donald Trump, Rupert Murdoch, dan sekalian perwakilan Republikan, serta pengikut-pengikut mereka yang mencawat ekor seumpama anjing kurap, boleh lahir, membesar di tanah yang dibayar dengan darah tanpa secubit rasa malu.

Mereka semua ini, hidup di abad 21, tetapi masih berfikiran kolonial, gasar, merasa megah dengan warna kulit mereka, bodoh sombong dan angkuh, berperangai primitif. Mereka tidak merasa sedikit pun malu pada dosa-dosa nenek moyang mereka, bahkan tidak teragak-agak untuk mengulangi sejarah hitam itu semula.

Buktinya, sehingga ke hari ini, mereka masih dahagakan darah manusia, tiada henti mahu meneruskan perang sana sini, mengawal dan mengambil tahu hal dalam kain orang lain, mendabik diri sebagai polis dunia. Perangai mereka tidak ubah seumpama nenek moyang mereka dahulu. Sama langsung!

Negara ini, adalah dibentuk atas semangat kebencian, penghambaan, penghinaan pada hak asasi manusia. Negara ini, bermuka tembok oleh banyak rakyatnya sekarang. Bacalah komentar mereka tentang isu pelarian Syria dan emigran Mexico. Dari situ, kita akan sedar, mengapa mereka menjadi begitu – kerana asal nenek moyang mereka juga begitu.

Merekalah, negara yang tidak sedar diri, yang tiada tahu rasa malu. Negara bermuka tembok - tiada harga diri.

Comments

Popular posts from this blog

Pengajaran Dari Sebuah Komik

Sejak kecil lagi, saya telah didedahkan dengan berbagai jenis komik bacaan ringan seperti Doraemon , Dewata Raya, Utopia, Naruto dan sebagainya. Namun ternyata saya lebih berminat untuk “mendalami” komik-komik Kung Fu karya penulis China seperti Tony Wong melalui karyanya Jejak Wira. Seperti biasa, kepulangan saya kali ini ke kampung halaman dalam misi menghabiskan beberapa buah Jejak Wira yang dibeli oleh abang semasa ketiadaan saya di rumah.

Ternyata plot ceritanya meskipun panjang dan tak pasti bila penghabisannya namun ia tetap tidak membosankan. Menjadi semakin menarik dan sukar bilamana ia melibatkan pergolakan politik dunia yang terang-terang menyebelahi siapa yang kuat dia yang menang.

Setelah “menelaah” kesemua komik muktabar ini saya seakan terpanggil untuk mengulas karya Tony Wong iaitu Jejak Wira yang mana saya kira ianya amat dekat dengan apa yang berlaku kini di dunia realiti.


Bagaimana para penguasa negara sanggup membutakan hati dan mata demi kepentingan nafsu mereka…

Homosexuals and The Idea of Abnormality

Once ago, my friend and me have a little chat about stuff—if not mistaken, we gossiping a hot Math teacher from Italy, and from where it began, we start talking about gay and LGBT.

The pinnacle of it was when my friend proudly declares the gay people is abnormal.

I just sit still, silent and stunned.

I should start somewhere. Here it is, for myself, to be abnormal is to be true to oneself. And it is a kind of freedom that I longingly seek and understand, that is to be true to yourself, to who you are.

It is a freedom to be able to against the flow. It is a freedom when we do not favor the external to validate ourselves. To do this, first, we have to be abnormal, in the eye of the many.

Anyway, I don’t mean to philosophize anything here. It is just a version of abnormality that I always think and perceived before, and luckily (no pun intended), that day comes when my friend bluntly declare homosexuality is abnormal.

And, I have to revisit my thought on abnormality.

I am OK with her…

Laila dan Majnun

Telah sampai cherita bahwa pada suatu hari Sultan Mahmud Ghaznawi menitahkan pesuruh2nya supaya membawa Laila menghadapnya agar dapat ditanyai peri kisah kekasihnya Majnun.

Apabila tiba Laila dihadapannya Baginda bertanya: "Wahai Laila, kau yang kechantikanmu mashhur seluruh alam; yang kasih sayangmu menjadi sumber segala puisi!—aku ingin menatap wajah Majnun, ingin tahu sifat rupa yang kau chintai dengan teguh dan jujur itu."

Maka Laila menjawab seraya menangis mengenangkan Majnun bahwa kekasihnya telah hilang tiada yang tahu kemana.

Mendengar ini Baginda menitahkan kepada pesuruh untuk menchari Majnun hingga dapat supaya dibawa dihadapannya. Pesuruh menchari dikota, dikampung, didusun hingga akhirnya diperpinggiran batasan negeri dan luasan padang pasir. Disitu beliau mendapat khabar bahwa ada seorang yang berdiam sebatang-kara dipadang pasir merayau merana senantiasa menzikirkan nama Laila bagai orang sudah gila.

Orang itu dibawa kehadapan Baginda Sultan yang, sambil terk…