Skip to main content

Hakikatnya, Dunia Tidak Seteruk Yang Kita Sangka

Dalam sehari dua ini, saya membaca pelbagai jenis respons dan tulisan dari pelbagai jenis orang. Saya menyelongkar tulisan-tulisan bermula dari mereka yang berjawatan profesor di universiti sehinggalah ke ibu-ibu di rumah, semuanya menggamit pada satu garis, iaitu perihal cinta dan kasih sayang.

Saya merasa agak bertuah, di kala tragedi begini, saya punya dua orang rakan baik yang menetap di Paris. Dari lidah mereka sendiri, saya mendengar khabar primer perihal di sana. Ringkasnya, mereka di sana tenang sahaja. Ya, ketakutan itu biasa, tetapi tiadalah merencam seumpama diberitakan dalam mana-mana portal media.

Saya juga bertuah, kerana hasil dari pengembaraan ke beberapa buah negara sebelum ini, memberi peluang untuk saya mendapat rakan dari pelbagai negara, dari pelbagai anutan kepercayaan. Dari mereka, ya, hampir kesemua dari mereka bereaksi tentang Paris, dapat saya tahu bahawa mereka tidak seperti apa yang media gambarkan.

Begitu juga banyak tulisan-tulisan lain di portal laman sesawang, masing-masing kedengaran rasional, berasas, tidak terpengaruh dengan manipulasi dan mainan media. Kelihatannya, manusia ramai masih boleh berfikir dan kritikal terhadap apa yang berlaku di Paris, biar pun ketakutan jelas masih mencengkam.

Masing-masing menekankan soal peri pentingnya cinta, kasih sayang dan rasa manusiawi mengatasi segala bentuk hegemoni propaganda media, ketakutan yang direka-reka, keganasan dan doktrin peperangan dan kebencian terhadap satu-satu bentuk kepercayaan dan agama. Kala melihat keadaan begini, hanya syukur yang mampu terungkap dari bibir.

Kadang kala kita menyangka sekalian dunia akan datang menghempap belakang kita tanpa belas kasihan lagi, menyadur segala kejahatan dan kehitaman pada agama tertentu atau warna kulit tertentu, menjadikan persepsi sebagai hujah terutama mengatasi logik, rasional dan fakta. Sedang kita lupa, pelangi hanya akan muncul setelah hilangnya guruh di langit.

Hakikatnya, dunia tidak begitu. Betul, bahawa di dunia ini wujud segelintir manusia yang berhati syaitan, tetapi tidaklah itu terikat secara wajib pada mana-mana agama dan warna kulit. Dan mereka pula, bukanlah majoriti pun. Dan, memang tidak dinafikan juga, kita sering dilagakan oleh mereka atas nama agama dan warna kulit.

Kerana, perlu diakui, kita serba lemah dan tidak semua perkara boleh kita fahami secara jelas. Dalam isu ini, ada pihak yang akan cuba mengambil kesempatan untuk memanipulasikan perasaan dan sentimen. Tidak sedikit yang terjatuh dalam perangkap mereka, tetapi, bukan semuanya akan terperangkap dalam mainan begitu.

Seperti rakan-rakan saya tadi, dan banyak tulisan-tulisan komentar yang saya baca, semuanya boleh dikatakan amat jauh lari dari sangkaan awal tadi. Mereka tidak naif, mereka sedar seinsafnya hakikat permainan politik dunia. Mereka jauh lebih matang. Kadang kala, kita pula yang mempunyai sentimen tertentu pada mereka.

Tragedi di Paris, seumpama pelangi yang menyatukan kita semua di bawah lembayung kesedaran bahawa, ancaman dan idea ISIS bukan tidak terkalah. Cinta dan kasih sayang, rasa kemanusiaan dan empati, mengatasi rasa amarah, ketakutan, sentimen agama, fobia, dan propaganda pihak berkepentingan.

Hakikatnya, dunia ini indah. Cuma tinggal kita, untuk merangkulnya dan menghargainya selagi ia masih bersisa. Kerana, hanya dengan rasa sedar inilah, ia akan membibit sinar harapan pada sekalian manusia, bahawa dunia yang aman dan penuh cinta itu tiadalah mustahil.

Selagi harapan berkedip sinarnya, pasti cahaya nan terang menunggu kita di hujung lorong sana. Dalam fasa begini, teringin untuk mengulang ungkapan Dumbledore kepada Harry Potter,

“You are protected, in short, by your ability to love!”

Comments

Popular posts from this blog

Pengajaran Dari Sebuah Komik

Sejak kecil lagi, saya telah didedahkan dengan berbagai jenis komik bacaan ringan seperti Doraemon , Dewata Raya, Utopia, Naruto dan sebagainya. Namun ternyata saya lebih berminat untuk “mendalami” komik-komik Kung Fu karya penulis China seperti Tony Wong melalui karyanya Jejak Wira. Seperti biasa, kepulangan saya kali ini ke kampung halaman dalam misi menghabiskan beberapa buah Jejak Wira yang dibeli oleh abang semasa ketiadaan saya di rumah.

Ternyata plot ceritanya meskipun panjang dan tak pasti bila penghabisannya namun ia tetap tidak membosankan. Menjadi semakin menarik dan sukar bilamana ia melibatkan pergolakan politik dunia yang terang-terang menyebelahi siapa yang kuat dia yang menang.

Setelah “menelaah” kesemua komik muktabar ini saya seakan terpanggil untuk mengulas karya Tony Wong iaitu Jejak Wira yang mana saya kira ianya amat dekat dengan apa yang berlaku kini di dunia realiti.


Bagaimana para penguasa negara sanggup membutakan hati dan mata demi kepentingan nafsu mereka…

Homosexuals and The Idea of Abnormality

Once ago, my friend and me have a little chat about stuff—if not mistaken, we gossiping a hot Math teacher from Italy, and from where it began, we start talking about gay and LGBT.

The pinnacle of it was when my friend proudly declares the gay people is abnormal.

I just sit still, silent and stunned.

I should start somewhere. Here it is, for myself, to be abnormal is to be true to oneself. And it is a kind of freedom that I longingly seek and understand, that is to be true to yourself, to who you are.

It is a freedom to be able to against the flow. It is a freedom when we do not favor the external to validate ourselves. To do this, first, we have to be abnormal, in the eye of the many.

Anyway, I don’t mean to philosophize anything here. It is just a version of abnormality that I always think and perceived before, and luckily (no pun intended), that day comes when my friend bluntly declare homosexuality is abnormal.

And, I have to revisit my thought on abnormality.

I am OK with her…

Tentang Si Genius Adi Putra

Ini coretan ringkas awal Mac 2015, beberapa hari lagi sebelum kita akan tiba pada hari yang menandakan setahun hilangnya MH370 tidak ketemu. Coretan ini tentang Adi Putra, si genius cilik yang dulunya begitu popular, semua media mahu mendapatkan cerita tentangnya.

Kini, di mana Adi Putra? Kita bertanyakan soalan begitu kerana kerisauan kita adalah kisah Adi Putra ini akan menjadi senasib generasi genius Malaysia lain-lainnya. Tentulah kita berharap ianya tidak berlaku demikian.

Hari ini mStar kembali dengan cerita tentang si Adi Putra ini. Saya antara peminat beliau. Saya kepingin mahu bertemu dan berbual dengan Adi Putra. Saya mahu berkawan dengan beliau – dan belajar dengannya. Tapi, Adi di mana?

Jika membuat carian di Google, yang berderet keluar di halaman utama adalah kisah tentang Adi Putra, si pelakon layar teater. Untuk apa ambil tahu tentang si pelakon itu. Bukanlah mendapat apa-apa manfaat pun pada perkembangan akal dan ilmu pengetahuan. Entahlah.

Cerita mStar membuka episo…