Skip to main content

Pengalaman Dipatuk Ular

Ianya suatu pengalaman baru yang tidak manis. Taubat kawan, biarlah sekali sahaja kena seumur hidup. Nasib baik semalam ular yang mematuk itu cumalah ular yang biasa-biasa sahaja. Begitu pun, sakitnya bukan kepalang. Tak boleh tidur sehinggakan terpaksa meminta doktor untuk menambah dos ubat tahan sakit sebanyak dua kali.

Ketika itu keadaan gelap sekitar jam 10 malam – jalan pintas antara Fakulti Kejuruteraan dan kolej kediaman di UKM. Mungkin faktor hujan menyebabkan makhluk berbisa itu happens to be there waktu tersebut. Tersentak, saya berlari terus ke kawasan terang dengan harapan, ada orang yang boleh diminta tolong.

Masa itu apa yang saya fikir, kalaulah hendaknya ditakdirkan saya pengsan, biarlah pengsan di tempat orang ramai. Buatnya terguling kaku di tengah-tengah laluan bertangga gelap itu, entah apa yang akan jadi kelak. Tibanya di kolej, kesan bisa makin menjadi-jadi. Kaki mula kebas sehingga ke lutut. Beberapa rakan saya mula hubungi untuk minta tolong.

Mulanya, ke Poliklinik UKM Kesihatan di Seksyen 15, Bangi. Mereka tidak menerima pesakit dan mencadangkan saya terus rujuk Hospital Pakar An-Nur di Seksyen 9 ataupun Hospital Serdang. Memikirkan pilihan pertama itu lebih dekat, maka saya terus berkejar ke sana. Malangnya, sepertinya Poliklinik UKM, mereka juga tidak menerima kes patukan ular.

Terus berkejar ke Hospital Serdang, dan alhamdulillah saya dimasukkan ke Bahagian Kecemasan untuk rawatan lanjut. Hasilnya, doktor membuat keputusan untuk menahan saya di wad bagi proses pemerhatian rapi kerana pilihan untuk menyuntik antivenom adalah pilihan terakhir dalam prosedur rawatan kes sebegini.

Pertamanya, menurut doktor, mereka tidak dapat mengenal pasti jenis ular yang mematuk. Dos antivenom yang disuntik adalah mengikut jenis ular dan keadaan pesakit, sementelah memandangkan saya tidak mampu mengenalpasti jenis ular tersebut, makanya pilihan untuk tidak menyuntik antivenom terpaksa diambil.

Antara lain disebabkan suntikan antivenom yang tidak tepat akan menyebabkan berlakunya beberapa kesan sampingan seperti alahan. Untuk mengelakkan keadaan tersebut, doktor membuat keputusan untuk menahan saya di wad bagi proses pemerhatian rapi dari semasa ke semasa. Akibatnya, saya terlantar di wad kecemasan selama 12 jam.

Selama 12 jam, enam kali darah saya diambil setiap 2 jam untuk ujian darah. Tiga kali ujian air kencing dijalankan. Dua botol air telah dimasukkan ke dalam badan. Dan dari semasa ke semasa, tekanan darah dan kadar degupan jantung diambil oleh pegawai perubatan. Semunya dibuat sebagai langkah pemerhatian secara rapi.

Alhamdulillah, lebih kurang jam 11 pagi hari ini, setelah tiadanya tanda-tanda konsisten seperti gusi berdarah, kekejangan otot dan muntah-muntah berlaku, saya disahkan doktor bahawa bisa ular tidak merebak dan dibenarkan keluar dari wad. Semuanya dipermudahkan Tuhan. Bila terkenangkan cemasnya saat awal kejadian itu, saya hanya mampu menarik nafas lega.

Pulang ke makmal, pegawai sains, Encik Azman datang menemui saya. Beliau antara orang yang menghubungi saya ketika di wad apabila berita ini sampai kepada mereka. Beliau pantas bertindak membuat laporan berkenaan lampu jalan di laluan bertangga belakang Kolej Pendeta Za’ba tidak berfungsi, yang menjadi antara punca kecelakaan begini berlaku.

Mujurlah umur ini masih dipelihara Tuhan. Mujurlah masih ada peluang untuk terus bernafas sehingga ke saat ini. Benarlah, tiada apa daya yang tinggal pada kita, melainkan semuanya itu mengikut kehendak dan aturan Tuhan jua. Saya optimis, kecelakaan semalam, adalah suatu kebaikan yang masih belum saya temui lagi, In shāʾ Allāh.

Comments

Popular posts from this blog

Pengajaran Dari Sebuah Komik

Sejak kecil lagi, saya telah didedahkan dengan berbagai jenis komik bacaan ringan seperti Doraemon , Dewata Raya, Utopia, Naruto dan sebagainya. Namun ternyata saya lebih berminat untuk “mendalami” komik-komik Kung Fu karya penulis China seperti Tony Wong melalui karyanya Jejak Wira. Seperti biasa, kepulangan saya kali ini ke kampung halaman dalam misi menghabiskan beberapa buah Jejak Wira yang dibeli oleh abang semasa ketiadaan saya di rumah.

Ternyata plot ceritanya meskipun panjang dan tak pasti bila penghabisannya namun ia tetap tidak membosankan. Menjadi semakin menarik dan sukar bilamana ia melibatkan pergolakan politik dunia yang terang-terang menyebelahi siapa yang kuat dia yang menang.

Setelah “menelaah” kesemua komik muktabar ini saya seakan terpanggil untuk mengulas karya Tony Wong iaitu Jejak Wira yang mana saya kira ianya amat dekat dengan apa yang berlaku kini di dunia realiti.


Bagaimana para penguasa negara sanggup membutakan hati dan mata demi kepentingan nafsu mereka…

Homosexuals and The Idea of Abnormality

Once ago, my friend and me have a little chat about stuff—if not mistaken, we gossiping a hot Math teacher from Italy, and from where it began, we start talking about gay and LGBT.

The pinnacle of it was when my friend proudly declares the gay people is abnormal.

I just sit still, silent and stunned.

I should start somewhere. Here it is, for myself, to be abnormal is to be true to oneself. And it is a kind of freedom that I longingly seek and understand, that is to be true to yourself, to who you are.

It is a freedom to be able to against the flow. It is a freedom when we do not favor the external to validate ourselves. To do this, first, we have to be abnormal, in the eye of the many.

Anyway, I don’t mean to philosophize anything here. It is just a version of abnormality that I always think and perceived before, and luckily (no pun intended), that day comes when my friend bluntly declare homosexuality is abnormal.

And, I have to revisit my thought on abnormality.

I am OK with her…

Tentang Si Genius Adi Putra

Ini coretan ringkas awal Mac 2015, beberapa hari lagi sebelum kita akan tiba pada hari yang menandakan setahun hilangnya MH370 tidak ketemu. Coretan ini tentang Adi Putra, si genius cilik yang dulunya begitu popular, semua media mahu mendapatkan cerita tentangnya.

Kini, di mana Adi Putra? Kita bertanyakan soalan begitu kerana kerisauan kita adalah kisah Adi Putra ini akan menjadi senasib generasi genius Malaysia lain-lainnya. Tentulah kita berharap ianya tidak berlaku demikian.

Hari ini mStar kembali dengan cerita tentang si Adi Putra ini. Saya antara peminat beliau. Saya kepingin mahu bertemu dan berbual dengan Adi Putra. Saya mahu berkawan dengan beliau – dan belajar dengannya. Tapi, Adi di mana?

Jika membuat carian di Google, yang berderet keluar di halaman utama adalah kisah tentang Adi Putra, si pelakon layar teater. Untuk apa ambil tahu tentang si pelakon itu. Bukanlah mendapat apa-apa manfaat pun pada perkembangan akal dan ilmu pengetahuan. Entahlah.

Cerita mStar membuka episo…