Saturday, October 24, 2015

Mana RM2.6 Bilion?

Semalam, di Parlimen Malaysia, terdapat dua hal yang hilang, yang sepatunya ditanya dengan pemula “mana”.

Pertama, sepanjangan pembentangan Belanjawan 2016, Najib Razak dengan lagak tidak bersalahnya, masih dalam delusi, apabila begitu ego untuk mengakui barang sedikit bahawa negara ini ekonominya dalam keadaan tenat.

Tenat, apabila hutang negara yang meningkat sehingga 7.7% mengatasi kenaikan KDNK sendiri yang cuma sekitar 5%.

Lagi tenat, apabila Najib Razak berpura-pura bahawa segala kekecohan disebabkan skandal 1MDB tidak memberi kesan yang signifikan terhadap ekonomi negara, pada nilai mata wang negara, pada tahap inflasi, kos sara hidup.

Boleh sahaja, Perdana Menteri terus berpura-pura, berada dalam denial, demi menyelamat his own fat-ass. Tetapi, dia secara jahatnya, telah membawa negara ini jatuh terjelepok bersekali dengannya.

Kalaulah benar tidak bersalah, mengapa takut untuk berdepan dengan pengadilan?

Jadilah anak jantan. Jangan cuma pandai bermain air liur.

Najib Razak bermegah dengan darah Bugis – berdarah pendekar katanya, walaupun hakikatnya dia tidak lain, sang pengecut.

Mengulang apa yang dinukilkan oleh rakan Facebook saya, Nik Lee, betapa di dunia ini banyak jenis pendekar. Ada yang pandai dan ada yang pandir. Jenis pandir, adalah pendekar jenis yang menyorok di belakang Pandikar.

Kedua, para ahli parlimen yang menghilangkan diri semalam, ketika pembentangan belanjawan.

Mereka ini, ingat Parlimen itu tempat makan gaji buta?

Apakah mereka ingat tidak haram gaji mereka dengan perangai ponteng kerja begitu?

Apakah mereka ingat, dengan panggilan ulama pada pundak mereka, boleh halalkan perbuatan itu?

Hina punya manusia. Kalau sudah tidak mampu untuk menanggung tanggungjawab itu, usahlah ego. Biarkan orang lain menggalasnya. Usahlah terus menerus memperalatkan Quran dan Hadis untuk menghalalkan perbuatan ponteng persidangan Parlimen.

Kamu kira, bila sudah dipanggil ulama, tak akan disentuh dosa pahala lagikah?

Dua kehilangan ini, wajib ditanya. Dan wajib kita tendang keluar spesies tidak berguna begini daripada terus menduduki kerusi-kerusi di Parlimen Malaysia. Buang masa, buang duit sahaja.