Skip to main content

Mahathir dan SOSMA

Heboh satu Malaya apabila politikus-politikus veteran mengambil tempat dalam sidang media (mengejut) hari ini di Putrajaya. Gamat di sana sini apabila politikus yang kebanyakannya sudah berusia dalam lingkungan “rumah kata pergi, kubur kata mari” bersemangat menggembleng tenaga untuk selamatkan Malaysia.

Kononnya, untuk selamatkan Malaysia. Dengan Najib Razak yang semakin tersepit dan terdesak, Tun Mahathir melancarkan serangan terbarunya. Kita boleh saja mempersoalkan segala macam berkenaan hal-hal yang dulu, yang mereka di barisan sidang media itu berbuat semasa mereka berkuasa suatu masa dulu.

Boleh saja untuk berbuat begitu. sehari semalam pun tak akan selesai. Tetapi, dalam keadaan sekarang, persoalan-persoalan itu kita biarkan dahulu, buat sementara waktu. Bukan soal kita mempersetankan prinsip, tetapi soal sekarang, kita sudah tiada pilihan lain. Kita terpaksa memilih antara dua syaitan, mana yang kurang keiblisannya.

Punyalah teruja untuk tahu apa sebenarnya yang mereka akan bincangkan, rupa-rupanya selembar kenyataan media yang dikeluarkan hanya menyentuh soal kritikan mereka terhadap penyalahgunaan SOSMA kerana menahan individu yang ada sangkut paut kepentingan dengan agenda politik mereka. Nah, mengharap lagi!

Benda yang disebut-sebut SOSMA itu, bukan hari ini baru orang bercakap mengenainya. Dah bertahun lamanya perkara itu diulang-ulang oleh para politikus pembangkang, terutamanya pada sisi kebimbangan mereka jikalau akta tersebut disalahgunakan. Dan, ternyata benar pun, apa yang dibimbangkan itu telah terjadi sekarang.

Malang sekali, ianya terjadi pada individu yang punya sangkut paut dengan Tun Mahathir dan agendanya. Katakanlah, yang ditangkap di bawah SOSMA itu Tony Pua, tentu sama sekali haram tidak akan ada sekelumit patah perkataan pun yang keluar dari lidahnya, untuk mengutuk ketidakadilan akta zalim itu.

Dan, kita terkinja-kinja merasa teruja dengan kritikan Tun Mahathir dan rakan-rakannya terhadap akta tersebut, seumpamanya baru pertama kali wujud manusia yang berani mengkritik akta itu selama ini. Di mata rakyat terbanyak, hari ini, Tun Mahathir dan rakan-rakannya diangkat seolah-olah wira negara. Wow!

Tak mengapalah, kerana kita faham itulah politik. Dalam dunia politik, tidak perlu lagi kita berkhutbah soal etika dan moral. Apa yang perlu, adalah pengakhirannya yang bagaimana. Mengambil semangat itu, jadi tidaklah perlu kita panjangkan segala cerita ironi Tun Mahathir dan rakan-rakannya itu – untuk sementara waktu.

Dan, apabila kita perhatikan bagaimana Tun Mahathir menyusun strateginya, kita boleh mengagak bahawa kehebohan hari ini hanyalah isyarat awal kepada Najib sahaja. Seolah-olahnya mahu memberitahu pada Najib: something big is coming on the way. Tidak logik, hanya untuk mengkritik SOSMA, Ku Li pun nak diseret sama.

Dan, kalau sekadar nak bercakap tentang SOSMA, tidak berbaloi dengan deretan Tan Sri dan Tun diheret sama. Sudah tentulah apa yang berlaku hari ini cuma gertakan sahaja. Tun Mahathir nak lihat bagaimana Najib Razak memberi respons, dan dari situ kita yakin, Tun Mahathir akan mengatur jurus utamanya.

Tak percaya? Tunggulah wahai rakyat Malaysia. Apa yang penting sekarang, tiada lain tiada bukan, Najib Razab wajib digulingkan. Kalau tidak, Malaysia akan terus merana dan menjadi bahan gelak ketawa seantero dunia. Lagi teruk, jika berlarutan, kemelaratan ekonomi dan sosial negara kita akan tiba di point of no return.

Nauzubillah.

Comments

Popular posts from this blog

Laila dan Majnun

Telah sampai cherita bahwa pada suatu hari Sultan Mahmud Ghaznawi menitahkan pesuruh2nya supaya membawa Laila menghadapnya agar dapat ditanyai peri kisah kekasihnya Majnun.

Apabila tiba Laila dihadapannya Baginda bertanya: "Wahai Laila, kau yang kechantikanmu mashhur seluruh alam; yang kasih sayangmu menjadi sumber segala puisi!—aku ingin menatap wajah Majnun, ingin tahu sifat rupa yang kau chintai dengan teguh dan jujur itu."

Maka Laila menjawab seraya menangis mengenangkan Majnun bahwa kekasihnya telah hilang tiada yang tahu kemana.

Mendengar ini Baginda menitahkan kepada pesuruh untuk menchari Majnun hingga dapat supaya dibawa dihadapannya. Pesuruh menchari dikota, dikampung, didusun hingga akhirnya diperpinggiran batasan negeri dan luasan padang pasir. Disitu beliau mendapat khabar bahwa ada seorang yang berdiam sebatang-kara dipadang pasir merayau merana senantiasa menzikirkan nama Laila bagai orang sudah gila.

Orang itu dibawa kehadapan Baginda Sultan yang, sambil terk…

Pengajaran Dari Sebuah Komik

Sejak kecil lagi, saya telah didedahkan dengan berbagai jenis komik bacaan ringan seperti Doraemon , Dewata Raya, Utopia, Naruto dan sebagainya. Namun ternyata saya lebih berminat untuk “mendalami” komik-komik Kung Fu karya penulis China seperti Tony Wong melalui karyanya Jejak Wira. Seperti biasa, kepulangan saya kali ini ke kampung halaman dalam misi menghabiskan beberapa buah Jejak Wira yang dibeli oleh abang semasa ketiadaan saya di rumah.

Ternyata plot ceritanya meskipun panjang dan tak pasti bila penghabisannya namun ia tetap tidak membosankan. Menjadi semakin menarik dan sukar bilamana ia melibatkan pergolakan politik dunia yang terang-terang menyebelahi siapa yang kuat dia yang menang.

Setelah “menelaah” kesemua komik muktabar ini saya seakan terpanggil untuk mengulas karya Tony Wong iaitu Jejak Wira yang mana saya kira ianya amat dekat dengan apa yang berlaku kini di dunia realiti.


Bagaimana para penguasa negara sanggup membutakan hati dan mata demi kepentingan nafsu mereka…

Homosexuals and The Idea of Abnormality

Once ago, my friend and me have a little chat about stuff—if not mistaken, we gossiping a hot Math teacher from Italy, and from where it began, we start talking about gay and LGBT.

The pinnacle of it was when my friend proudly declares the gay people is abnormal.

I just sit still, silent and stunned.

I should start somewhere. Here it is, for myself, to be abnormal is to be true to oneself. And it is a kind of freedom that I longingly seek and understand, that is to be true to yourself, to who you are.

It is a freedom to be able to against the flow. It is a freedom when we do not favor the external to validate ourselves. To do this, first, we have to be abnormal, in the eye of the many.

Anyway, I don’t mean to philosophize anything here. It is just a version of abnormality that I always think and perceived before, and luckily (no pun intended), that day comes when my friend bluntly declare homosexuality is abnormal.

And, I have to revisit my thought on abnormality.

I am OK with her…