Tuesday, September 1, 2015

Taubat Seorang Negarawan

“Mahathir turun Bersih 4!” laung beberapa orang demonstran dengan penuh teruja. Baik, itu realitinya. Dan itu juga adalah realpolitik. Mungkin kali ini perlu diingatkan sekali lagi pada sekalian mereka yang memuja Mahathir – yang dulunya mereka begitu bencikan orang tua itu – sementelah munculnya sosok itu di tengah-tengah kekabutan Bersih 4.

Bahawa itulah politik. Kata arwah Karpal Singh, dalam politik tiada kawan yang kekal kawan dan musuh yang kekal musuh. Benar, itulah politik – suatu seni yang memungkinkan segalanya. Kalaulah kita tiada cuba untuk fahami ini, kita terlalu naif untuk bermain dalam padang politik. Sepak terajangnya hanya membuatkan kita makin bebal, bukan cerdik.

Cuma yang kekal, adalah kepentingan politik. Dan kalaupun yang bersisa, adalah prinsip. Itu pun belum tentu dalam pada gelojoh mengejar kepentingan, prinsip banyak kali akan terbarai bersepah di tepian. Mahathir turun ke Bersih 4 tidak akan sesekali mengubah penceritaan sejarah pada apa yang telah beliau berbuat selama dua dekad yang lepas.

Semalam kata hitam, hari ini boleh menjadi terbalik putihnya. Segalanya ini, mengajar kita suatu perkara, bahawasanya dalam pada gerombolan politikus siang dan malamnya bersengkang mata mengejar kuasa untuk penuhkan tembolok masing-masing, kita semua yang bertaraf pengundi saban hari dijual beli maruah dan harga diri dengan harga yang cukup murah.

Cukup-cukuplah memperhambakan prinsip pada politikus gampang. Tidak akan ke mana pun semua itu, melainkan mereka cuma pada akhirnya mahu kenyangkan perut rodong mereka sendiri. Apa kamu kira mereka semua itu “give a single fuck” pada apa yang kita bilang saban waktu perihal politik dan prinsip, kejujuran, kebenaran, keadilan dan kebebasan?

Tidak, kawan. Tidak sama sekali. Mereka tuli dan buta pada semua yang kamu dambakan itu. Janganlah bermimpi di siang bolong untuk duduk sama rendah dan berdiri sama tinggi dengan kehendak dan kepentingan politikus begini. Mereka hanya tahu memperkuda emosi dan perasaan kita. Mereka begitu licik dan bijak untuk berbuat itu semua.

Mahathir sudah bertaubat pada dosa-dosanya sebelum ini? Bermimpilah kawan!