Saturday, September 19, 2015

Pelayaran Kehidupan

Hidup tidak ubah seumpama sebuah pelayaran. Sasakalanya ianya memakan tempoh yang panjang, dan ada kalanya, ianya singkat dan pendek. Boleh jadi, pelayaran itu menyeronokkan, dan boleh jadi juga ianya amat melelahkan dan menakutkan. Kapal tidak belayar di sungai, tapi di lautan samudera. Lautan itu, terbina dari cantuman jutaan anak sungai yang mengalir ke dalamnya.

Kita mungkin berasal dari sungai yang berbeda, baik dari segi geografinya, bentuknya, kadar kemasinan airnya, malah kebersihannya. Tapi, kita semua menuju ke lautan yang sama – yang dikongsi oleh semua persisiran pantai dan muara sungai yang wujud. Dan sesungguhnya, yang dinamakan kehidupan itu adalah apabila kita mula belayar di lautan ini.

Ianya bukan kehidupan, kalau kita selesa dian kaku di rumah-rumah kita. Kehidupan hanya terperi maknanya saat kita melangkah untuk memulakan pelayaran. Dalam erti kata yang lain, kehidupan itu bermula saat kita membuat pilihan, dan membuat keputusan dengan pilihan yang ada. Jadinya, dari pilihan-pilihan itu, ada kalanya ianya salah dan ada kalanya ianya betul.

Dan demikian jualah pelayaran, apabila kita mula merasa lelah, tentunya kita mahu berhenti seketika. Kita mula mencari pelaburan atau persisiran pantai untuk disinggahi. Kita tidak tahu, bahawa banyak kali persinggahan sementara itu akhirnya bertukar menjadi kekal selamanya. Ada kalanya juga, pilihan untuk berhenti seketika itu mengundang permasalahan dan kesilapan.

Dan itulah kehidupan. Pilihan yang kita buat, tidak semestinya akan menjanjikan bulan bintang pada setiap penghujungnya. Jika kita betah dengan persinggahan itu, kita mula mengibarkan layar dan menyambung semula pelayaran. Ramai orang yang tahu destinasinya yang terakhir, tapi tidak semuanya begitu. Ramai yang mencari dan terus mencari dalam samudera lautan.

Ramai juga antara mereka, akhirnya ketemu apa yang mereka mahu carikan. Tapi, mungkin tidak sedikit bilangan yang terus terumbang-ambing atau terus dengan pelayaran mereka tiada bertepi. Apakah mereka ini salah, tentu sekali tidak kerana hidup tidak semestinya hanya pada satu spektrum atau jalan. Mungkin pada ramai pelayar, mereka merasa perlu berhenti dan menetap.

Tapi, tidak semestinya semua akan merasa begitu. Ada yang memilih untuk terus belayar. Justeru, untuk kita menyalahkan keputusan begitu, atau pilihan yang diambil, siapalah kita untuk membuat keputusan kepada mereka. Kesilapan kerana mengunjungi pelabuhan yang salah adalah metafora kepada pilihan yang salah, yang kita berbuat.

Demikian jua, pada pilihan tepat yang kita berbuat. Tiada siapa berhak untuk menafikan atau mempersoalkan mengapa sang pelayar itu memilih begitu dan begini untuk diri dan pelayaran mereka sendiri. Persoalannya, mengapa kita tidak betah untuk membiarkan saja setiap dari kita melayari kapal kehidupan masing-masing tanpa perlu mengikut sauh dan layar yang lain?