Saturday, September 5, 2015

Ironi Agama Berserban

Kita terlalu mudah menghakimi sesuatu mengikut pandangan fizik semata-mata. Kita begitu gemar menghukum berdasarkan pemakaian dan penampilan luaran semata-mata. Ya, benar bahawa kita tidak boleh menghukum sesuatu di dalam hati namun begitu, kalaulah menjadikan itu sebagai premis kepada semua persoalan dunia, akan berlaku kekeliruan yang nyata.

Kita mengagung-agungkan negara-negara Arab, semacam mereka ini mulia, ada taraf tertentu di sisi tuhan. Kita begitu gemar menjadikan cerita-cerita dari Timur Tengah ini sebagai penanda aras kepada banyak perkara dalam negara kita, antara yang paling nyata adalah soal perlaksanaan hukuman syariah hudud. Kita sering berbangga-bangga dengan cerita-cerita begitu.

Pada masa yang sama, bilamana Aylan Kurdi dan abangnya, Ghalib terdampar kaku di persisiran pantai Turki akibat bot mereka yang menuju ke Kanada tenggelam (ya, mereka adalah pelarian perang Syria), masing-masing menuding jari pada Eropah kerana enggan menerima pelarian perang ini dan memberi perlindungan kepada mereka.

Ajaibnya, mereka sesekali tidak menuding jari menuntut sekalian aparat penguasa-penguasa negara Arab yang serbannya tebal melilit di kepala, tentang mengapa sehingga kini hanya Turki sahaja yang sanggup menampung pelarian perang Syria di negara mereka, sedangkan negara-negara Arab lain yang berkongsi bahasa yang sama dengan Syria memejamkan rapat mata.

Jika katanya kemanusiaan telah mati di Eropah, di negara-negara Arab itu kemanusiaan sebenarnya langsung tidak pernah wujud. Biarpun mereka berserban tebal, berjubah meleret, cair air liur kerana banyaknya membaca Quran, pada akhirnya mereka tidak pernah memahami agama yang mereka anuti itu. Mereka lebih bodoh dari haiwan berkaki empat.

Tapi, kita masih lagi menyembah rasa kagum pada negara-negara yang bodoh begitu. Pada kita, kerana mereka Islam, dan automatiknya merekalah yang menjadi contoh teladan. Kita melihat pada serban dan jubah untuk menilai baik dan buruknya seseorang. Kalau di Malaysia, penyakit begini juga menjadi-jadi. Kita gemar gantungkan harapan pada penampilan luaran semata-mata.

Kita lebih rela memilih politikus yang berserban dan berjubah meleret, pada alasan mereka yang “begitu” adalah lebih Islam dan itulah sebenarnya kehendak agama dalam pemilihan kepimpinan. Benar? Kita boleh ketawakan kenyataan begitu tanpa berselindung. Kita gemar memisahkan keupayaan memimpin dan integriti dari wibawa yang dibina bersekali dengan semangat Islam.

Jadi, kita memilih pemimpin pada siapa yang nampak lebih alim, lebih tebal janggutnya, atau lebih tinggi serbannya. Kita sering terpukau pada pemimpin yang lidah mereka terkumat-kamit membacakan ayat-ayat Quran, sedang mereka tertipu pada zahir, dan tidak sedar betapa ramai pemimpin begini tidak ubah seumpama musang berbulu ayam.

Oh ya, lupa untuk tuliskan di sini, bahawa mereka yang meluluskan konsesi pembalakan di Kelantan secara zalim itu semuanya berjubah dan berserban meleret...