Skip to main content

Ironi Agama Berserban

Kita terlalu mudah menghakimi sesuatu mengikut pandangan fizik semata-mata. Kita begitu gemar menghukum berdasarkan pemakaian dan penampilan luaran semata-mata. Ya, benar bahawa kita tidak boleh menghukum sesuatu di dalam hati namun begitu, kalaulah menjadikan itu sebagai premis kepada semua persoalan dunia, akan berlaku kekeliruan yang nyata.

Kita mengagung-agungkan negara-negara Arab, semacam mereka ini mulia, ada taraf tertentu di sisi tuhan. Kita begitu gemar menjadikan cerita-cerita dari Timur Tengah ini sebagai penanda aras kepada banyak perkara dalam negara kita, antara yang paling nyata adalah soal perlaksanaan hukuman syariah hudud. Kita sering berbangga-bangga dengan cerita-cerita begitu.

Pada masa yang sama, bilamana Aylan Kurdi dan abangnya, Ghalib terdampar kaku di persisiran pantai Turki akibat bot mereka yang menuju ke Kanada tenggelam (ya, mereka adalah pelarian perang Syria), masing-masing menuding jari pada Eropah kerana enggan menerima pelarian perang ini dan memberi perlindungan kepada mereka.

Ajaibnya, mereka sesekali tidak menuding jari menuntut sekalian aparat penguasa-penguasa negara Arab yang serbannya tebal melilit di kepala, tentang mengapa sehingga kini hanya Turki sahaja yang sanggup menampung pelarian perang Syria di negara mereka, sedangkan negara-negara Arab lain yang berkongsi bahasa yang sama dengan Syria memejamkan rapat mata.

Jika katanya kemanusiaan telah mati di Eropah, di negara-negara Arab itu kemanusiaan sebenarnya langsung tidak pernah wujud. Biarpun mereka berserban tebal, berjubah meleret, cair air liur kerana banyaknya membaca Quran, pada akhirnya mereka tidak pernah memahami agama yang mereka anuti itu. Mereka lebih bodoh dari haiwan berkaki empat.

Tapi, kita masih lagi menyembah rasa kagum pada negara-negara yang bodoh begitu. Pada kita, kerana mereka Islam, dan automatiknya merekalah yang menjadi contoh teladan. Kita melihat pada serban dan jubah untuk menilai baik dan buruknya seseorang. Kalau di Malaysia, penyakit begini juga menjadi-jadi. Kita gemar gantungkan harapan pada penampilan luaran semata-mata.

Kita lebih rela memilih politikus yang berserban dan berjubah meleret, pada alasan mereka yang “begitu” adalah lebih Islam dan itulah sebenarnya kehendak agama dalam pemilihan kepimpinan. Benar? Kita boleh ketawakan kenyataan begitu tanpa berselindung. Kita gemar memisahkan keupayaan memimpin dan integriti dari wibawa yang dibina bersekali dengan semangat Islam.

Jadi, kita memilih pemimpin pada siapa yang nampak lebih alim, lebih tebal janggutnya, atau lebih tinggi serbannya. Kita sering terpukau pada pemimpin yang lidah mereka terkumat-kamit membacakan ayat-ayat Quran, sedang mereka tertipu pada zahir, dan tidak sedar betapa ramai pemimpin begini tidak ubah seumpama musang berbulu ayam.

Oh ya, lupa untuk tuliskan di sini, bahawa mereka yang meluluskan konsesi pembalakan di Kelantan secara zalim itu semuanya berjubah dan berserban meleret...

Comments

Popular posts from this blog

Laila dan Majnun

Telah sampai cherita bahwa pada suatu hari Sultan Mahmud Ghaznawi menitahkan pesuruh2nya supaya membawa Laila menghadapnya agar dapat ditanyai peri kisah kekasihnya Majnun.

Apabila tiba Laila dihadapannya Baginda bertanya: "Wahai Laila, kau yang kechantikanmu mashhur seluruh alam; yang kasih sayangmu menjadi sumber segala puisi!—aku ingin menatap wajah Majnun, ingin tahu sifat rupa yang kau chintai dengan teguh dan jujur itu."

Maka Laila menjawab seraya menangis mengenangkan Majnun bahwa kekasihnya telah hilang tiada yang tahu kemana.

Mendengar ini Baginda menitahkan kepada pesuruh untuk menchari Majnun hingga dapat supaya dibawa dihadapannya. Pesuruh menchari dikota, dikampung, didusun hingga akhirnya diperpinggiran batasan negeri dan luasan padang pasir. Disitu beliau mendapat khabar bahwa ada seorang yang berdiam sebatang-kara dipadang pasir merayau merana senantiasa menzikirkan nama Laila bagai orang sudah gila.

Orang itu dibawa kehadapan Baginda Sultan yang, sambil terk…

Pengajaran Dari Sebuah Komik

Sejak kecil lagi, saya telah didedahkan dengan berbagai jenis komik bacaan ringan seperti Doraemon , Dewata Raya, Utopia, Naruto dan sebagainya. Namun ternyata saya lebih berminat untuk “mendalami” komik-komik Kung Fu karya penulis China seperti Tony Wong melalui karyanya Jejak Wira. Seperti biasa, kepulangan saya kali ini ke kampung halaman dalam misi menghabiskan beberapa buah Jejak Wira yang dibeli oleh abang semasa ketiadaan saya di rumah.

Ternyata plot ceritanya meskipun panjang dan tak pasti bila penghabisannya namun ia tetap tidak membosankan. Menjadi semakin menarik dan sukar bilamana ia melibatkan pergolakan politik dunia yang terang-terang menyebelahi siapa yang kuat dia yang menang.

Setelah “menelaah” kesemua komik muktabar ini saya seakan terpanggil untuk mengulas karya Tony Wong iaitu Jejak Wira yang mana saya kira ianya amat dekat dengan apa yang berlaku kini di dunia realiti.


Bagaimana para penguasa negara sanggup membutakan hati dan mata demi kepentingan nafsu mereka…

Homosexuals and The Idea of Abnormality

Once ago, my friend and me have a little chat about stuff—if not mistaken, we gossiping a hot Math teacher from Italy, and from where it began, we start talking about gay and LGBT.

The pinnacle of it was when my friend proudly declares the gay people is abnormal.

I just sit still, silent and stunned.

I should start somewhere. Here it is, for myself, to be abnormal is to be true to oneself. And it is a kind of freedom that I longingly seek and understand, that is to be true to yourself, to who you are.

It is a freedom to be able to against the flow. It is a freedom when we do not favor the external to validate ourselves. To do this, first, we have to be abnormal, in the eye of the many.

Anyway, I don’t mean to philosophize anything here. It is just a version of abnormality that I always think and perceived before, and luckily (no pun intended), that day comes when my friend bluntly declare homosexuality is abnormal.

And, I have to revisit my thought on abnormality.

I am OK with her…