Wednesday, September 16, 2015

Bersekutu Bertambah Mutu

Sepagian di Hari Malaysia, saya dan beberapa rakan memanjat lereng-lereng Broga di Semenyih sehingga ke puncak. Sepagian ini juga, saya kira sudah pun berjaya melengkapi senarai-perkara-wajb-buat bagi setiap mahasiswa UKM, yang konon-kononnya jika ditakdirkan bergraduan kelak tetapi gagal sama sekali untuk sampai ke puncak Broga, pengijazahan itu tidak sah.

Dua rakan saya yang memanjat sekali, adalah pelukis warna air profesional. Masing-masing di bahu mereka tersandangnya beg dan segala peralatan melukis, bermula dari kaki bukit sehingga ke puncak – ternyata tidak sia-sia sama sekali jerih begitu sepagian kerana di akhir pendakian, dua lembar lukisan warna air berlatarbelakangkan Bukit Broga berjaya dihasilkan.

Sepagian juga, sementara menunggu rakan-rakan pelukis menyiapkan karya mereka, saya merayau sehingga ke puncak tertinggi Broga – dicatatkan pada papan tanda tajaan RHB puncak itu setinggi 1312 kaki dari paras laut. Ramainya manusia, bukan kepalang. Bersesak. Berlaga bahu untuk sampai ke puncak. Maklumlah, hari cuti.

Dari satu bongkah batu ke bongkah yang lain, saya memanjat dan berdian seketika, cuba sedaya mungkin untuk menikmati sejuk deru angin gunung dan desir lalang-lalang yang meliang-liuk mengikut tiupan angin. Nikmatnya suatu yang tidak mampu terungkap dengan kata-kata. Begitu pun keadaannya, saya tidak dapat mencari makna pendakian hari ini – sepenuhnya.

Jika pendakian ini metafora kepada semangat pembebasan, atau kemerdekaan, atau merasai keberadaan diri sendiri, ternyata pendakian tadi tidak begitu berjaya pada saya. Sebelum ke puncak terakhir, di mana terdapatnya dua laluan – mudah dan mencabar, saya berhenti lama di laluannya merenung pada puncak itu, sambil bertanya, “Jika aku berjaya sekalipun ke puncak itu, selepas itu apa?”

Soalnya, kalau merasai pengalaman di Broga adalah tujuan paling akhir, mengapa tidak hanya dengan sekadar duduk berdian di suatu puncak, merenung dan berfikir, menikmati pengalaman itu sedaya mungkin tanpa perlu bersusah payah hanya semata-mata untuk menjejak kaki pada puncak terakhir, yang sekitarannya tidak jauh bezanya dengan puncak-puncak yang lain.

Apakah “makna sebenar” yang kedapatan dari berbuat semua hal itu, selain dari merasa cukup atau puas dengan menjejaknya kaki pada setiap ceruk puncak yang wujud. Dari bawah sehingga ke puncak, inilah yang bermain dalam benak fikiran saya sehinggakan banyak kali saya merasa terganggu, dan mahu berpatah balik. Pada akhirnya, semua ini untuk apa?

Saya membuat koreksi ini pada Hari Malaysia, kerana di sebalik itu apa yang tergambar di benak adalah tentang Malaysia. Tentang negara yang bernama Malaysia, yang sudah pun berusia 52 tahun. Separuh abad sudah tanah air ini menyaksikan lahirnya generasi demi generasi yang akan mewarisi pusaka nusa, dan sepanjangan itulah pelbagai ragam sejarah sudah tercatat.

Kita sanggup bermati-matian atas nama negara. Kita bermusuh-musuhan demi sebuah konsep persempadanan yang memisahkan antara negara dengan negara yang lain, yang dulunya pun hal itu tidak pernah wujud dari azali. Kita tersekat dan dikawal oleh sebuah perundangan yang wujud akibat adanya konsep-konsep kenegaraan itu tadi, sedangkan semua itu “direka” bukan “dicipta”.

Lagi sekali, pada akhirnya, semua ini untuk apa? Tidaklah persoalan ini mahu meracun bahawa konsep kenegaraan yang wujud pada masa kini tidak absah, dan tiada kewajipan dan kebertanggungjawaban pada sekalian manusia untuk mengimaninya. Cumanya, di Hari Malaysia, bertanyakan soalan begini; Malaysia ini pada akhirnya untuk apa dan bagaimana? – adalah perkara yang wajib dibuat setiap orang.

Berbalik pada naratif pendakian Broga tadi, dan metafora semangat kebebasan dan merasai pengalaman keberadaan diri sendiri, saya fikir alangkah indahnya kalaulah semangat yang sama boleh diasimilasikan pada memahami negara ini, Malaysia menerusi cogan motonya yang cukup mendalam falsafahnya iaitu “Bersekutu Bertambah Mutu”.

Moto itu tidak membawa makna seringkas perumpamaan bersatu padu, bercerai roboh. Juga ianya tidaklah bulat-bulat boleh diterjemahkan sebagai kesepaduan dalam kepelbagaian. Boleh jadi, kesepaduan itu tidak membawa kepada apa-apa mutu dan makna pun, dan boleh jadi juga kesepaduan itu tidak mampu membawa negara ke arah yang lebih baik pun.

Boleh jadi, Korea Utara kelihatan sangat utuh kesepaduannya pada mata zahir, tetapi kita boleh bertanya lagi, adakah itu makna akhir yang mahu dicari pada konsep kenegaraan yang diperjuangkan begitu, sedang kesepaduan yang terpamer tidak menterjemahkan semangat kebebasan yang sebenar. Soalan utamanya, bagaimana bersekutu itu boleh terjalin rapi dengan semangat kebebasan.

Malaysia, sehingga kini kita tidak mampu berbohong pada diri sendiri bahawasanya kita tidak pernah sesaat pun merasai inti kepada cogan moto kita sendiri. Kita mungkin berpadu, tapi begitu kosmetik. Kita nampak utuh, tapi dasarnya bukan pada semangat kebebasan manusiawi, tetapi kebelengguan dan keterikatan pemikiran, maruah dan harga diri.

Jadinya, Hari Malaysia ini pada akhirnya, kita bertanya maknanya apa dan untuk siapa. Jika pendakian Broga tadi dalam kesakitan dan kepayahan, kita jelas di titik akhirnya akan ketemu jua puncak yang memberi jawapan kepada segala kelam hutan sebelumnya. Semua itu terjadi pabila kita mula bebas dari pembelengguan fizikal dan mental yang menghalang kaki dari terus mendaki.

Demikian jua halnya Malaysia, untuk mencapai makna hakiki cogan moto yang tersemat pada jata negara itu, tiada jalan lain, selain kita mula berusaha membebaskan diri dari pembelengguan-pembelengguan yang tidak fizik sifatnya, tetapi pada semangat, kepercayaan, pemikiran, maruah dan harga diri kita semua.

Selamat menyambut Hari Malaysia ke-52!