Skip to main content

AMANAH

Pertamanya, tahniah atas kewujudan pada akhirnya. Saya skeptikal pada Harapan Baru, dan rasa skeptikal itu tidak terus terbuang sepenuhnya walaupun AMANAH akhirnya lahir jua. Apa pun, tahniah buat AMANAH dan tentulah selaku warga pengundi di Malaysia, saya menyimpan harapan yang besar buat parti baru ini untuk mewarnai politik negara dengan lebih gemilang.

Kedua, antara harapan terbesar saya buat AMANAH adalah agar parti itu tidak terperangkap atau terus bermain-main dalam politik cliché. Sebagai contoh, terperangkap dalam mainan siapa lebih beriman, siapa bakal penghuni syurga, siapa lebih demokrat, siapa lebih progresif, siapa yang lebih Melayu, parti mana yang lebih diredai dan lain-lain seangkatannya.

Ketiga, AMANAH fokuslah pada anak muda. Berilah ruang dan pentas yang semewahnya kepada barisan anak muda untuk bersuara. Galakkan mereka mengkritik pimpinan yang ada, gesa mereka untuk menjadi suara utama di Parlimen dan segala yang menganjur pada permasalahan rakyat. Biarkan mereka mengetuai, bukan diketuai. Jangan sesekali bazirkan bakat yang ada pada mereka.

Keempat, gesaan kepada AMANAH untuk fokus pada gerakan intelektual. Tiada perjuangan tanpa ilmu. Perbanyakan diskusi ilmiah, wacana-wacana pada isu-su yang kritikal dan sensitif, amalkan keterbukaan dan kebebasan intelek dalam kalangan ahli dan pimpinan, dan paling penting, gesa ahli dan pimpinan untuk khatam buku-buku berautoriti dalam bidang kepolitikan, ekonomi dan sosial.

Kelima, jangan sesekali pergunakan atau memperalatkan isu-isu keagamaan dan perkauman sebagai modal berpolitik. Jangan sesekali mengulangi kesilapan PAS atau lain-lain parti politik sebelum ini. Mereka yang tidak berbumbung dan kelaparan di lorong-lorong kota Kuala Lumpur jauh lebih memerlukan suara AMANAH untuk membela mereka. Itulah modal politik yang sebenar.

Keenam, manfaatkan kepenggunaan media sosial secara bijak dan bertanggungjawab. AMANAH tidak berdepan lagi dengan Generasi X atau baby boomers. AMANAH berdepan dengan Generasi Y dan manusia digital. AMANAH berdepan dengan dunia manusia yang omnipresence, politik digital yang punya jutaan spektrum, fleksibel, dan generasi pengundi yang tiada fizik.

Ketujuh, AMANAH berusahalah untuk keluar dari kerangka pengorganisasian tradisional. Untuk permulaan ini tidak mengapalah, tetapi untuk masa depan, usahakan perubahan itu. Umpamanya, sampai bila kaum wanita akan terus berada dalam kumpulan yang tersendiri dan tidak mempunyai peluang langsung dalam pergerakan Pemuda atau mencabar kedudukan Presiden parti?

Kelapan, usah bergaduh dengan PAS. Itu kerja sia-sia dan membuang masa. Jika PAS mahu terus berlabun dengan labu-labu si Luncainya, biarkan mereka. Tapi ingat, politik masa depan bukan lagi seperti dulunya. Ambillah pengajaran dari Facebook. Berjayanya mereka kerana mereka menyambung, tidak memutuskan. Ini politik masa depan.

Kesembilan, tugas terbesar AMANAH adalah membina dan memupuk politik yang serba baru. Dari segi persekitarannya, budayanya, sifat-sifatnya, perbincangan-perbincangan dasarnya, polisi-polisi yang akan dianyam kelak. Mudahnya, politik yang mendasari ilmu, bukan sentimen. Usahakan perubahan ke aras itu, In shāa Allāh parti ini akan mendahului pesaing-pesaingnya yang lain.

Kesepuluh, yang terakhir dan ini permintaan rasmi – sila re-design laman sesawang AMANAH. Reka bentuk sekarang sangat tua, lembam dan tidak membangkitkan berahi untuk menyelongkar lanjut parti ini menerusi laman tersebut. Lantiklah mereka yang punya cita rasa futuristik pada bagaimana untuk mereka bentuk laman sesawang yang menarik dan berkesan pada pengunjung.

Comments

Popular posts from this blog

Pengajaran Dari Sebuah Komik

Sejak kecil lagi, saya telah didedahkan dengan berbagai jenis komik bacaan ringan seperti Doraemon , Dewata Raya, Utopia, Naruto dan sebagainya. Namun ternyata saya lebih berminat untuk “mendalami” komik-komik Kung Fu karya penulis China seperti Tony Wong melalui karyanya Jejak Wira. Seperti biasa, kepulangan saya kali ini ke kampung halaman dalam misi menghabiskan beberapa buah Jejak Wira yang dibeli oleh abang semasa ketiadaan saya di rumah.

Ternyata plot ceritanya meskipun panjang dan tak pasti bila penghabisannya namun ia tetap tidak membosankan. Menjadi semakin menarik dan sukar bilamana ia melibatkan pergolakan politik dunia yang terang-terang menyebelahi siapa yang kuat dia yang menang.

Setelah “menelaah” kesemua komik muktabar ini saya seakan terpanggil untuk mengulas karya Tony Wong iaitu Jejak Wira yang mana saya kira ianya amat dekat dengan apa yang berlaku kini di dunia realiti.


Bagaimana para penguasa negara sanggup membutakan hati dan mata demi kepentingan nafsu mereka…

Homosexuals and The Idea of Abnormality

Once ago, my friend and me have a little chat about stuff—if not mistaken, we gossiping a hot Math teacher from Italy, and from where it began, we start talking about gay and LGBT.

The pinnacle of it was when my friend proudly declares the gay people is abnormal.

I just sit still, silent and stunned.

I should start somewhere. Here it is, for myself, to be abnormal is to be true to oneself. And it is a kind of freedom that I longingly seek and understand, that is to be true to yourself, to who you are.

It is a freedom to be able to against the flow. It is a freedom when we do not favor the external to validate ourselves. To do this, first, we have to be abnormal, in the eye of the many.

Anyway, I don’t mean to philosophize anything here. It is just a version of abnormality that I always think and perceived before, and luckily (no pun intended), that day comes when my friend bluntly declare homosexuality is abnormal.

And, I have to revisit my thought on abnormality.

I am OK with her…

Tentang Si Genius Adi Putra

Ini coretan ringkas awal Mac 2015, beberapa hari lagi sebelum kita akan tiba pada hari yang menandakan setahun hilangnya MH370 tidak ketemu. Coretan ini tentang Adi Putra, si genius cilik yang dulunya begitu popular, semua media mahu mendapatkan cerita tentangnya.

Kini, di mana Adi Putra? Kita bertanyakan soalan begitu kerana kerisauan kita adalah kisah Adi Putra ini akan menjadi senasib generasi genius Malaysia lain-lainnya. Tentulah kita berharap ianya tidak berlaku demikian.

Hari ini mStar kembali dengan cerita tentang si Adi Putra ini. Saya antara peminat beliau. Saya kepingin mahu bertemu dan berbual dengan Adi Putra. Saya mahu berkawan dengan beliau – dan belajar dengannya. Tapi, Adi di mana?

Jika membuat carian di Google, yang berderet keluar di halaman utama adalah kisah tentang Adi Putra, si pelakon layar teater. Untuk apa ambil tahu tentang si pelakon itu. Bukanlah mendapat apa-apa manfaat pun pada perkembangan akal dan ilmu pengetahuan. Entahlah.

Cerita mStar membuka episo…