Skip to main content

Perihal Buku dan Kemanusiaan

Kisah seorang posmen membantu impian seorang budak lelaki di Utah, Amerika memiliki buku untuk dibaca, sementelah si posmen yang bernama Ron Lynch telah bertemu dengan Mathew Flores yang sedang membaca keratan iklan-iklan lama ketika dia menghantar bungkusan ke apartmen Mathew, menjadi begitu viral.

Si Mathew meminta pada si posmen itu kalau-kalau dia masih punya keratan-keratan akhbar lama untuk dia baca. Terkesima dengan permintaan Mathew, posmen tersebut terus menulis sepotong permintaan umum kepada rakan-rakan Facebook untuk membantu Mathew mendapatkan buku-buku yang mampu memenuhkan impiannya untuk membaca.

Ron Lynch menulis pada 24 Julai di Facebook, sambil mengepilkan sekeping gambar Mathew:

“This is Matthew Flores. Today while delivering mail to his apartment complex, I saw him reading ads, and then he asked me if I had any extra mail he could read. He told me his wish is to have books to read. I told him the library had many, but he said they don’t have a car, and couldn’t afford the bus. So... let's get this 12 year old some books! Let's help him. I was given many books as a child, and it's time to help someone else! Please share and let's get him tons of reading material! Most kids his age want electronics! It's great to see his desire, and you should have seen him beam when I said I could help!”

Demikianlah Ron Lynch merayu pada rakan-rakan Facebooknya untuk membantu Mathew. Tidak lama kemudian, status beliau itu telah mendapat respons yang tidak terduga, bukan hanya dari sekitar Utah, bahkan dari seluruh dunia. Ratusan bungkusan yang berupa buku-buku telah sampai ke peti surat Mathew, yang semua itu ditujukan kepadanya.

Kisah si posmen itu telah mendapat liputan yang cukup meluas. Sehinggakan akhbar luar negara antara lain di Vietnam, Argentina, China, India dan banyak lagi turut memaparkan kisah ini. Sepertinya kisah si budak lelaki yang mahu membaca tetapi tidak kecukupan wang untuk membeli buku atau membuat kad perpustakaan, begitu menggamit kemanusiaan yang lainnya untuk membantu.

Kisah Mathew ini membuatkan saya teringat pada kakak angkat saya (sebenarnya lebih kepada sahabat pena kerana kami tidak pernah bertemu) ketika saya seusia Mathew dulunya. Saya pernah menulis surat dalam ruangan surat menyurat Majalah Kuntum, mengadu tentang kemahuan saya untuk belajar Bahasa Inggeris dan membaca buku-buku cerita berbahasa Inggeris.

Saya mengadu lagi, yang prestasi Bahasa Inggeris saya tidak cukup memuaskan. Dan juga, saya mengadu yang saya tidak punya buku-buku cerita berbahasa Inggeris di rumah lantaran saya bukannya datang dari keluarga yang berada, yang mampu menyediakan keenakan begitu. Entah mimpi apa, selang 2-3 minggu kemudian, tiba di rumah saya sebuah bungkusan yang cukup berat pada nama saya sendiri.

Dalam bungkusan itu, penuh dengan buku-buku yang saya impikan, termasuklah buku-buku latihan tambahan untuk latih tubi. Bersama dengan buku-buku itu, terkepil sekeping surat yang beralamatkan di Jelebu, Negri Sembilan. Penghantar itu seorang kakak, yang waktu itu sedang berada di Tingkatan 6 Atas. Katanya, dia ada membaca surat saya di Majalah Kuntum.

Sejak itu, kami sering berutusan surat. Saya tidak pernah bertemu dengan dia. Bayangkan, saya di Terengganu dan dia pula jauh di belah bahagian Selatan. Cuma faktor usia dan niat tulusnya mahu membantu saya, menyebabkan saya tidak teragak-agak memanggilnya sebagai kakak angkat. Bukan sekali dua, bahkan berkali-kali dia menghantarkan buku-bukunya kepada saya.

Saya lupa judul-judul spesifik. Cuma yang saya masih ingat, buku-buku yang dihantarkan itu banyak berkisar kisah mengenai penyiasatan dan thriller. Tentulah untuk seorang budak yang ketika itu baru menginjak usia 12 tahun, menerima bungkusan buku sedemikian, amatlah mengundang teruja yang amat. Bukan apa, kerana kami tidak pernah kenal sebelum ini pun!

Sayangnya, akibat tinggal di asrama bermulanya alam sekolah menengah, saya telah terputus hubungan dengan kakak itu. Masa yang terhad di rumah dan juga mungkin kakak itu sudah pun melanjutkan pengajian di universiti, menyebabkan perhubungan surat-menyurat kami makin menyepi dan kemudiannya, (mungkin kerana pertukaran alamat) terhenti.

Namun begitu, sehingga sekarang, saya tidak pernah pun lupa pada kebaikan kakak tersebut, yang sudi menghantarkan buku-buku miliknya dan saban bulan mengirim surat memberikan kata semangat untuk saya mendepani ujian UPSR. Bila difikir-fikirkan semula, apakah sebenarnya faktor yang menjadikan manusia begitu baik dan pemurah begitu?

Saya tiada jawapan. Sebab itulah, apabila membaca kisah Ron Lynch membantu Mathew Flores, dan bukan si posmen itu sahaja, bahkan bungkusan-bungkusan buku itu turut datang dari demikian banyak pelosok dunia, saya teringat pada kakak yang baik hati itu. Kebaikan yang berbuah, banyak kali dibuktikan bahawa ianya tidak memerlukan sebarang ikatan darah pun.

Bukan berbuat baik itu kerana yang dibantu itu punya pertalian darah, tetapi atas nama kemanusiaan semata-mata. Saya terfikir, faktor buku itu sendiri juga menjadi penyebab utama. Kisah kanak-kanak yang kepingin untuk membaca mampu mengundang rasa belas, sebagai contoh boleh baca The Book Thief, atau tonton filemnya sahaja, boleh mengabsahkan teori saya ini.

Liesel mencuri buku-buku milik B├╝rgermeister untuk dibacanya, si posmen yang mulia membantu Mathew mendapatkan timbunan buku-buku untuk dibacanya, sang kakak yang baik hati menghantarkan bungkusan buku-buku di peti surat rumah saya dulunya itu; semuanya menunjukkan buku-buku itu membawakan manusia rentas segalanya.

Kita berbicara kisah posmen dan Mathew yang jauh berada di Utah, Amerika. Di Malaysia sendiri, kita punya banyak inisiatif-inisiatif yang juga begitu, sebagai contoh The Wakaf Buku. Masyarakat yang kepelikan bertanya, mengapa bersusah payah mahu berbuat semua ini, lantas kita menjawab atas nama kemanusiaanlah kita berbuat segala itu.

Dari helaian-helaian bukulah kita belajar erti semua itu yang dalam dunia realiti, tampak seolah-olah utopia. Sebenarnya tidak pun. Sebenar-benarnya, semua bergantung pada pilihan-pilihan kita sendiri. Dengan membaca sepatutnya mengajar kita menjadi manusia, bukan sebaliknya. Dan, hanya buku sahaja yang berupaya menjadi wadah perentas untuk semua itu.

Comments

Popular posts from this blog

Laila dan Majnun

Telah sampai cherita bahwa pada suatu hari Sultan Mahmud Ghaznawi menitahkan pesuruh2nya supaya membawa Laila menghadapnya agar dapat ditanyai peri kisah kekasihnya Majnun.

Apabila tiba Laila dihadapannya Baginda bertanya: "Wahai Laila, kau yang kechantikanmu mashhur seluruh alam; yang kasih sayangmu menjadi sumber segala puisi!—aku ingin menatap wajah Majnun, ingin tahu sifat rupa yang kau chintai dengan teguh dan jujur itu."

Maka Laila menjawab seraya menangis mengenangkan Majnun bahwa kekasihnya telah hilang tiada yang tahu kemana.

Mendengar ini Baginda menitahkan kepada pesuruh untuk menchari Majnun hingga dapat supaya dibawa dihadapannya. Pesuruh menchari dikota, dikampung, didusun hingga akhirnya diperpinggiran batasan negeri dan luasan padang pasir. Disitu beliau mendapat khabar bahwa ada seorang yang berdiam sebatang-kara dipadang pasir merayau merana senantiasa menzikirkan nama Laila bagai orang sudah gila.

Orang itu dibawa kehadapan Baginda Sultan yang, sambil terk…

Pengajaran Dari Sebuah Komik

Sejak kecil lagi, saya telah didedahkan dengan berbagai jenis komik bacaan ringan seperti Doraemon , Dewata Raya, Utopia, Naruto dan sebagainya. Namun ternyata saya lebih berminat untuk “mendalami” komik-komik Kung Fu karya penulis China seperti Tony Wong melalui karyanya Jejak Wira. Seperti biasa, kepulangan saya kali ini ke kampung halaman dalam misi menghabiskan beberapa buah Jejak Wira yang dibeli oleh abang semasa ketiadaan saya di rumah.

Ternyata plot ceritanya meskipun panjang dan tak pasti bila penghabisannya namun ia tetap tidak membosankan. Menjadi semakin menarik dan sukar bilamana ia melibatkan pergolakan politik dunia yang terang-terang menyebelahi siapa yang kuat dia yang menang.

Setelah “menelaah” kesemua komik muktabar ini saya seakan terpanggil untuk mengulas karya Tony Wong iaitu Jejak Wira yang mana saya kira ianya amat dekat dengan apa yang berlaku kini di dunia realiti.


Bagaimana para penguasa negara sanggup membutakan hati dan mata demi kepentingan nafsu mereka…

Homosexuals and The Idea of Abnormality

Once ago, my friend and me have a little chat about stuff—if not mistaken, we gossiping a hot Math teacher from Italy, and from where it began, we start talking about gay and LGBT.

The pinnacle of it was when my friend proudly declares the gay people is abnormal.

I just sit still, silent and stunned.

I should start somewhere. Here it is, for myself, to be abnormal is to be true to oneself. And it is a kind of freedom that I longingly seek and understand, that is to be true to yourself, to who you are.

It is a freedom to be able to against the flow. It is a freedom when we do not favor the external to validate ourselves. To do this, first, we have to be abnormal, in the eye of the many.

Anyway, I don’t mean to philosophize anything here. It is just a version of abnormality that I always think and perceived before, and luckily (no pun intended), that day comes when my friend bluntly declare homosexuality is abnormal.

And, I have to revisit my thought on abnormality.

I am OK with her…