Skip to main content

Golf dan Kemanusiaan

Setiap kali melalui jalan hadapan UKM, pastinya setiap pengguna jalan raya itu akan perasan pada deretan kereta yang memenuhi ruang parkir Pusat Golf UKM, tempat mereka yang berduit melakukan pukulan bola ke lapang sasar sepanjangan jalan utama itu menuju ke Stesen Komuter UKM. Biasanya semakin petang ke malam, pengunjungnya bertambah ramai.

Jika diperhatikan lagi, akan kelihatan juga di tengah-tengah padang sasar yang menghijau itu, kelihatan beberapa orang pekerja warga Bangladesh berpayung sambil mengutip bola-bola golf yang melayang dipukul oleh mereka-mereka yang berduit tadi. Malang sekali, alasan mengapa mereka berpayung bukanlah disebabkan hujan, tetapi untuk mengelak dihentam bola golf yang dipukul di hujung padang.

Panorama begini, berlakunya di sebuah padang golf milik sebuah universiti. Mengapa ditekankan universiti? Hakikat universiti itu lahir adalah menjadi pemula kepada lahirnya rasa kemanusiaan, rendah diri hasil perolehan hikmah dan kebijaksanaan, tempat berbuahnya segala cabang ilmu pengetahuan dan segenap segi hal yang bersangkutan perihal peradaban.

Dan di universiti ini jugalah, telah berlakunya pencabulan secara terang-terangan terhadap maruah dan harga diri manusia yang lainnya, yang satu golongan mereka itu adalah sekumpulan masyarakat middle-class bertembung dengan segolongan yang tidak punya apa-apa, golongan yang kais pagi makan pagi, dan kais petang makan petangnya.

Terdapat dua hal yang boleh dipersoalkan; pertama, kepada pemukul bola golf tersebut, apakah mereka tidak tergores barang sedikit rasa perikemanusiaan pada manusia-manusia yang berpayungan terbongkok-bongkok mengutip bebola golf di tengah panas terik, lantas mereka terus galak mengayun kayu golf mereka ke padang sasar?

Kedua, kepada majikan pekerja-pekerja yang mengutip bebola golf tersebut, apakah kamu tidak punya akal untuk menetapkan waktu yang sesuai biar membolehkan pekerja kamu menjalankan tugasnya mengutip bebola itu tanpa perlu mengorbankan harga diri mereka, seolah-olahnya mahu memberitahu pada dunia seluruhnya bahawa mereka ini manusia kelas bawahan?

Kepada orang-orang berduit yang galak mengayun kayu golf tika pekerja-pekerja Bangladesh itu seumpama hamba mengutip bebola yang kamu pukul, kamu sendiri tidak ubah seumpama bangkai bernyawa – tidak punya rasa kemanusiaan dan langsung tiada nilai untuk hidup selaku manusia. Malulah, kerana kamu tidak sedar yang seantero langit mengutuk perbuatan menghina begitu.

Tentu sekali bermain golf itu tidak salah. Apa yang amat salah di sini adalah, sedang kamu mengayun kayu-kayu golf itu, dan sedang kamu ghairah bertanding siapa boleh memukul bola paling jauh, sedar atau tidak di padang sasar itu bertebaran manusia sedang mengutip bebola golf sambil kebimbangan kalau-kalau bola yang dipukul itu terus menghentam mereka.

Kamu tidak merasa geli atau jijik pada perbuatan sebegitu rupa? Kamu ini manusia atau apa sebenarnya?

Comments

Popular posts from this blog

Pengajaran Dari Sebuah Komik

Sejak kecil lagi, saya telah didedahkan dengan berbagai jenis komik bacaan ringan seperti Doraemon , Dewata Raya, Utopia, Naruto dan sebagainya. Namun ternyata saya lebih berminat untuk “mendalami” komik-komik Kung Fu karya penulis China seperti Tony Wong melalui karyanya Jejak Wira. Seperti biasa, kepulangan saya kali ini ke kampung halaman dalam misi menghabiskan beberapa buah Jejak Wira yang dibeli oleh abang semasa ketiadaan saya di rumah.

Ternyata plot ceritanya meskipun panjang dan tak pasti bila penghabisannya namun ia tetap tidak membosankan. Menjadi semakin menarik dan sukar bilamana ia melibatkan pergolakan politik dunia yang terang-terang menyebelahi siapa yang kuat dia yang menang.

Setelah “menelaah” kesemua komik muktabar ini saya seakan terpanggil untuk mengulas karya Tony Wong iaitu Jejak Wira yang mana saya kira ianya amat dekat dengan apa yang berlaku kini di dunia realiti.


Bagaimana para penguasa negara sanggup membutakan hati dan mata demi kepentingan nafsu mereka…

Homosexuals and The Idea of Abnormality

Once ago, my friend and me have a little chat about stuff—if not mistaken, we gossiping a hot Math teacher from Italy, and from where it began, we start talking about gay and LGBT.

The pinnacle of it was when my friend proudly declares the gay people is abnormal.

I just sit still, silent and stunned.

I should start somewhere. Here it is, for myself, to be abnormal is to be true to oneself. And it is a kind of freedom that I longingly seek and understand, that is to be true to yourself, to who you are.

It is a freedom to be able to against the flow. It is a freedom when we do not favor the external to validate ourselves. To do this, first, we have to be abnormal, in the eye of the many.

Anyway, I don’t mean to philosophize anything here. It is just a version of abnormality that I always think and perceived before, and luckily (no pun intended), that day comes when my friend bluntly declare homosexuality is abnormal.

And, I have to revisit my thought on abnormality.

I am OK with her…

Tentang Si Genius Adi Putra

Ini coretan ringkas awal Mac 2015, beberapa hari lagi sebelum kita akan tiba pada hari yang menandakan setahun hilangnya MH370 tidak ketemu. Coretan ini tentang Adi Putra, si genius cilik yang dulunya begitu popular, semua media mahu mendapatkan cerita tentangnya.

Kini, di mana Adi Putra? Kita bertanyakan soalan begitu kerana kerisauan kita adalah kisah Adi Putra ini akan menjadi senasib generasi genius Malaysia lain-lainnya. Tentulah kita berharap ianya tidak berlaku demikian.

Hari ini mStar kembali dengan cerita tentang si Adi Putra ini. Saya antara peminat beliau. Saya kepingin mahu bertemu dan berbual dengan Adi Putra. Saya mahu berkawan dengan beliau – dan belajar dengannya. Tapi, Adi di mana?

Jika membuat carian di Google, yang berderet keluar di halaman utama adalah kisah tentang Adi Putra, si pelakon layar teater. Untuk apa ambil tahu tentang si pelakon itu. Bukanlah mendapat apa-apa manfaat pun pada perkembangan akal dan ilmu pengetahuan. Entahlah.

Cerita mStar membuka episo…