Saturday, August 29, 2015

Bersih 4

Untuk edisi kali ini, saya tidak berpeluang untuk turut sama menyertai himpunan rakyat di kota Kuala Lumpur, Bersih 4. Hari ini saya ke Ipoh, sementelah rakan baik saya mengadakan kenduri walimahnya pada tarikh yang bersetentang dengan tarikh Bersih 4. Untungnya, kali ini Bersih berjalan selama 2 hari, maka 30 Ogos masih lagi berpeluang untuk turut sama.

Perihal Bersih, ada beberapa perkara yang berbangkit. Pertamanya, sikap kita pada perhimpunan aman tersebut. Kita boleh bersetuju dan juga boleh tidak bersetuju dengan perhimpunan Bersih. Menafikan mana-mana hak untuk bersetuju atau tidak bersetuju, terang-terangan bersalahan dengan nilai demokrasi.

Kita amat perlu memahami hal ini. Kadang kala dalam keghairahan kita menyokong Bersih 4, kita terlajak dengan menghina, mengherdik dan merendah-rendahkan sesiapa yang tidak bersetuju dengan Bersih. Pada kita, mereka ini bodoh, tidak sedar diri ditipu saban siang dan malam. Mereka tidak sayangkan negara dan bermacam lagi.

Kata nista begini bukan lambang kamu seorang yang berjiwa demokrat. Berjiwa besarlah. Bukan semua akan punya spektrum kefahaman dan nilai kepercayaan yang sama. Dan bukan semua akan berkongsi sentimen yang sama dengan kamu, sebenar-benarnya. Biarkanlah perbezaan begitu harmoni hendaknya, bukan sebaliknya.

Demikian jua halnya kalau kamu berada di pihak yang tidak bersetuju, janganlah mereka cerita yang tidak benar sesedap hati perut kamu sendiri. Perhimpunan maksiatlah, merosakkan ekonomilah, menggalakkan LGBT-lah, lebih baik turun solat jemaahlah, dan berbagai lagi. Ini pun antara sikap yang kurang cerdik dan pendek akal.

Keduanya, pada saya, Bersih 4 ini adalah penting. Penting pada objektif untuk menyampaikan signal kepada Najib Razak dan gerombolannya. Bukan sekadar penting, bahkan Bersih 4 adalah penentu kepada corak politik Malaysia yang akan datang. Baik, mungkin bunyinya agak utopia. Bagi peluang pada saya untuk terangkan kenyataan di atas.

Edisi kali ini, PAS mengambil langkah untuk tidak bersama-sama Bersih 4. Sebelum ini, antara faktor ramainya peserta Bersih adalah kerahan PAS terhadap ahlinya untuk menyertai perhimpunan tersebut. Jadinya, komposisi kamu yang teramai adalah Melayu dan ini tidak pelik kerana rata-rata ahli PAS adalah dari komposisi Melayu.

Apabila Bersih 4 tidak lagi mempunyai sokongan langsung dari PAS, kemungkinan besar (andaian semata-mata) jumlah kehadiran ahli PAS akan merosot, sekaligus menjejaskan komposisi kaum teramai yang menyertai himpunan tersebut. Boleh jadi juga, kali ini kaum dominan adalah Cina berbanding Melayu.

Mengapa dikatakan Bersih 4 menjadi penentu corak politik negara masa hadapan? Baik, kalaulah situasi yang diandaikan di atas berlaku, yakni protes PAS benar-benar terjadi dan ahli PAS memboikot Bersih 4, makanya secara tidak langsung kita boleh mengatakan bahawa sokongan Melayu terhadap PAS masih belum berkurangan.

Beberapa andaian boleh dibuat mengenai sokongan Melayu terhadap parti Islam itu mutakhir ini, terutamanya pasca muktamarnya yang menyaksikan PAS berpecah dua dan parti baru dari sisi profesional dikatakan makin menuju realiti menjelang sambutan kemerdekaan nanti. Kita boleh menilai sokongan Melayu terhadap parti baru ini melalui Bersih 4.

Bagaimana? Kalaulah komposisi Melayu masih dominan, jelas terbukti bahawa pengaruh PAS makin meleset. Tanpa sokongan dan kerahan ahli-ahli PAS, ternyata Bersih 4 masih lagi disertai ramai Melayu, sekaligus menafikan teori sebelum ini bahawa Melayu ramai menyertai Bersih kerana faktor dokongan PAS dan kerahan ahlinya.

Jika situasi kedua ini berlaku, jawabnya kita boleh menelah bahawa untuk pilihan raya akan datang, PAS tidak boleh bergantung harap pada Melayu lagi semata-mata. Kelihatan Melayu benar-benar putus harapan pada PAS. Dan sisi lainnya, kita boleh mengatakan bahawa Gerakan Harapan Baru (GHB) mempunyai peluang politik yang cukup lumayan.

Ianya akan membenarkan teori yang sedang bermain sekarang, bahawa Melayu sedang keliru pada parti politik mana mereka mahu letakkan harapan sementelah dikecewakan oleh UMNO dan dikhianati oleh PAS. Hadirnya GHB seakan memberi udara segar untuk terus bernafas. Apakah teori ini kelak akan absah pada Bersih 4? Kita tunggu.

Ketiga, tentang akal. Tuhan anugerahkan akal supaya kita berfikir. Jangan bazirkan nikmat itu sama sekali. Jika kamu menyokong dan akan menyertai Bersih, biar jelas tujuan kamu. Fahami konteks dan jelas tujuannya. Jangan sertai Bersih kerana terikut-ikut pada pandangan orang lain atau dipengaruhi sentimen politik dan kebencian semata-mata.

Tanya – ini kata kuncinya. Tanya akal kamu, yang kamu memilih untuk menyokong ini kerana apa, dan kalau kamu memilih untuk tidak menyokong pun, tanya mengapa begitu pilihannya. Pada akhirnya, maksud kamu itu mahu dituju kepada apa sebenarnya. Tanya, apakah kita faham apa yang sedang diperjuangkan itu, ataupun tidak.

Tanya lagi, apa sebenarnya yang mahu kita capai dari apa yang kita perjuangkan itu. Jangan berhenti bertanya. Kalau semata-mata kita menyertai Bersih kerana 1MDB, ianya tidak berbaloi. Kalaupun penyangak 1MDB tersungkur sekalipun, apakah kita boleh jamin bahawa tidak akan berulang lagi tragedi penyelewengan sebegitu lagi?

Makanya, tanyalah apa sebenarnya niat kita ke sana dan apakah kita benar-benar faham yang disebut perjuangan menuntut keadilan itu. Apakah yang mahu kita capai kelak itu kebaikan atau kebenaran. Tanya soalan ini pada akal kita. Apakah dapatan dari semua tindakan-tindakan ini – sekadar berhimpun dan pulang atau apa sebenarnya?

Jangan sesekali menjadi pandir seumpama lembu dicucuk hidung. Kita ada harga diri dan maruah, lindungi ia dari senang-senang dibolak-balikkan, disenjah ditarik oleh politikus. Baik belah UMNO mahupun Pakatan, biar jelas perkara ini. Kalaulah ke Bersih 4 hanya kerana ikut-ikut kawan, lupakanlah niat itu. Langsung tidak berbaloi.

Ikutilah kemahuan akal kendiri, yakni kemahuan yang dipandu dengan kefahaman bukan ketaasuban dan kebencian. Jika kita benar yakin bahawa Bersih 4 adalah kemestian dan satu tanggungjawab yang di akhirnya ada tujuan yang jelas, maka teruskanlah niat itu. Sesungguhnya, mengelak dari menjadi pandir juga satu perjuangan.

Akhirnya, saya secara peribadinya menyokong Bersih 4. Saya berkempen supaya rakan-rakan juga menyokong perhimpunan ini, tetapi dengan syarat gunakan akal bukan lutut. Moga perhimpunan Bersih 4 esok dan lusa akan mencapai objektifnya. Lagipun, tentulah tuntutan Bersih 4 itu wajib di dokong oleh semua rakyat yang merdeka bukan?

Friday, August 28, 2015

6 Tahun Time To Change

Untuk sekian kalinya saya gagal (terlupa sebenarnya) untuk menulis artikel sempena ulang tahun blog kecil ini, yang sudah pun genap 6 tahun umurnya, berlegar-legar dalam dunia atas talian yang infiniti cakupan dan capaiannya.

Jadinya, tulisan ini tiada lain tujuan selain untuk mengimbau 6 tahun menulis di +Time To Change.

Kata beberapa orang rakan-rakan yang mengikuti blog kecil ini, bahawa mereka juga kalau boleh mahu menulis seperti saya.

Kata mereka, kalau diberi bakat menulis tentunya mereka juga akan menulis sama. Balas saya, kalaulah saya berbakat menulis, saya tidak berada di sini hari ini. Nama saya sudah berada sebaris dengan J.K. Rowling.

Itulah baru dinamakan bakat. Kalau macam begini, bukan bakat namanya. Saya mampu menulis begini kerana ‘kerja’ saya hampir setiap hari adalah membaca, berfikir dan menulis.

Setiap hari berbuat hal yang sama, mungkin akhirnya tuhan mempermudah bagi saya untuk berbuat perkara yang orang lain merasa sukar untuk berbuat sama.

6 tahun +Time To Change – bermula dari domain yang awal (ata-timetochange) yang duduk menumpang free-hosting Blogspot, kemudiannya berpindah ke self-hosting Wordpress (tajuddinabdullah.com), dan kemudiannya berdikit mula merasa bosan dengan permintaan server yang makin mahal akibat jumlah pembaca yang makin meningkat.

Juga selain faktor kewangan untuk menampung kos server, adalah faktor kepuasan menulis yang makin pudar ketika menguruskan self-hosting domain.

Semakin lama berada dalam dunia self-hosting Wordpress, apa yang saya perasan adalah keghairahan saban waktu pada reka bentuk dan paparan luaran blog, bukan pengisiannya.

Menulis makin kurang, saban hari apabila log masuk ke akaun blog, kerja yang dibuat adalah mengemaskinikan segala plugin dan mencari-cari kemaskini terbaru pada paparan tema dan perkara seangkatannya. Akhirnya, kerja hakiki sebuah blog tidak berjalan.

Saya merasa terbeban dengan keghairahan begini.

Setahun yang lepas, saya mengambil keputusan untuk kembali ke platform percuma kendalian Google ini. Ternyata nikmat menulis lebih terasa di sini.

Setahun berlalu, saya cuba revamp segalanya tentang blog ini terutamanya aturan Search Engine Optimization (SEO) untuk memperbaiki capaian di Search Engine Results Page (SERP).

Dalam tempoh setahun, rentak penulisan semakin baik dan idea untuk menulis, alhamdulillah saban hari tidak pernah kering. Setahun ini, saya bela

jar banyak perkara tentang dunia blog walaupun sudah bertahun blog ini wujud dalam dunia Internet. Jika mengikuti perkembangan Google, boleh dikatakan algorithms bagi carian Google makin hari makin kompleks.

Apa yang saya belajar adalah, untuk sesebuah blog atau laman sesawang terus kekal relevan dalam carian Google, perlunya ada kerja penambahbaikan pada SEO secara konsisten.

Ada orang bertanya, mengapa begitu pentingkan SEO?

Jawabnya, hanya melalui SEO sahaja para pelayar Internet akan menemui blog kita dalam carian mereka.

Tetapi, 6 tahun menulis bukan hanya untuk belajar hal-hal bersifat teknikal begitu. Jujurnya lebih dari itu.

Pertamanya, apa yang ditulis itulah menjadi cerminan kepada diri saya sendiri. Soal prinsip, sikap dan personaliti, saya yakin tulisan-tulisan di sini menggambarkan semua itu. Mungkinlah tidak semuanya tepat belaka, tetapi saya tidak menolak sepenuhnya.

Perkara yang sering saya ingatkan diri sendiri adalah hubung kait soal penulisan dan usia. Jika sesiapa yang mengikuti blog ini dari awal, mereka akan perasan betapa gaya persembahan dan corak penulisan saya semakin berbeza sepanjangan 6 tahun ini.

Saya yakin, faktor paling mempengaruhi penulisan adalah pembacaan saya hari demi hari.

Jadinya, segala yang ditulis beberapa tahun yang lepas, sama sekali tidak boleh dijadikan sandaran untuk menilai prinsip dan pandangan saya sekarang dalam beberapa isu terutamanya politik.

Tapi, itulah sakitnya di sini apabila ramai pembaca membuat penilaian yang rapuh dengan bersandarkan pada tulisan-tulisan yang lama.

Walau bagaimanapun, segala yang disebut di atas adalah manis pahitnya selama 6 tahun blog ini yang begitu berharga. Saya belajar banyak perkara.

Dan saya yakin, segala yang ditumpahkan di sini akan membuahkan hasilnya kelak untuk diri sendiri terutamanya. Walau bagaimanapun, saya sedar yang saya kena belajar banyak perkara lagi.

Saya sering kali mengimpikan – walaupun sudah berkali-kali saya tuliskan perkara ini, dan saya mahu sebutkan sekali lagi, bahawa menjadi penulis sepenuh masa dan pengembara adalah impian yang tidak kunjung padam.

Jadinya, +Time To Change adalah langkah awal kepada proses memanifestasikan impian tersebut.

Moga +Time To Change kekal utuh untuk tahun-tahun mendatang. Moga ianya juga, semakin memberi manfaat kepada sekalian pembaca yang singgah di sini.

Akhirnya, untuk 6 tahun yang sudah berlalu, buat semua pembaca blog kecil ini, hanya satu kata: TERIMA KASIH.

Wednesday, August 26, 2015

Memilih Antara Dua Syaitan

Membaca tulisan terbaru Raja Petra Kamarudin perihal keperluan untuk kita mengusir pemimpin syaitan, dan ulasan lanjut beliau tentang makna politik dari perspektifnya, dan kritikan beliau pada kefahaman politik yang naif, ternyata sama sekali kita tidak dapat menolak bahawa demikianlah sepatutnya politik dimainkan dalam kerangka pandangan sarwa sekular.

Bahawasanya, dalam kerangka sekular, tiada keperluan yang mendesak untuk meletakkan akhlak dalam pertimbangan kompas moral. Makanya, apabila meninjau begitu, tidak dapat tidak kita bersetuju bahawa pandangan demikian amatlah cocok dengan Machiavelli yang menuntut bahawa pencapaian politik tidak memerlukan pada batasan-batasan metodologi.

Menyebut Machiavelli, saya ada menulis sebelum ini bahawa sedikit sebanyak saya secara peribadi bersetuju dengan kenyataan popular “matlamat menghalalkan cara” dalam berpolitik atas dasar bahawa politik itu sendiri membawakan nuansa strategi, yang menjadikan perbincangan seputarnya adalah berdasarkan pada pemahaman konteks, bukan konsep.

Namun begitu, menolak sepenuhnya pertimbangan moral dalam berpolitik, akan menjejaskan tujuan politik itu sendiri yang wujudnya adalah untuk menyelesaikan permasalahan sesama manusia. Itulah politik yang sebetulnya. Namun persoalan yang timbul, apakah dengan meletakkan akhlak dan moral dalam konteks akan menyebabkan perbincangannya bersifat nisbi?

Persoalan ini membuatkan saya kepeningan, seolah-olahnya wujud pertentangan atau kontradiksi antara dua premis, pertamanya penentuan kompas moral dalam tatacara berpolitik adalah bersifat kontekstual dan ini bermakna, ianya nisbi. Keduanya, pada sejauh manakah kenisbian soal moral dalam berpolitik dibolehkan dalam pertimbangan pandangan sarwa Islam.

Penjelasan Tariq Ramadan dalam syarahannya di Oxford Union yang bertajuk Ethics ini sedikit sebanyak membuka ruang pencerahan, namun begitu pada hemat peribadi, saya merasakan penjelasannya masih belum benar-benar konkrit. Walau bagaimanapun, untuk perbincangan lanjut, saya kira penjelasan beliau boleh dijadikan titik mula untuk memahami persoalan ini secara mendalam.



Tariq Ramadan menyebut perihal kenisbian itu berkait rapat dengan kefahaman kita berkenaan prinsip-prinsip umum yang dipersetujui, dan juga hubungannya dengan perundangan yang bersifat setempat. Jadinya, beliau tidak menolak bahawa persoalan moral boleh bersifat nisbi dalam keadaan tertentu. Dan tentulah dalam hal kepolitikan jua.

Apakah dengan mengakui kenisbian moral membenarkan pandangan sarwa sekular perihal tatacara kepolitikan seperti mana yang diperjelaskan oleh al-Attas, bahawa sekularisme sebagai sebuah rencana falsafah, yang menolak segala hal yang bersifat sakral, unsur ketuhanan dan pertanggungjawaban politik yang membawa erti “keberhutangan” manusia pada tuhan sebagai amanah dari langit.

Persoalannya, apakah perimbangannya di sini yang mampu memberi jawapan secara konkrit. Tentu sekali saya tiada ketemu lagi mana-mana jawapan yang memuaskan. Namun, penilaian kerdil saya, dari dua pandangan: Tariq Ramadan dan al-Attas, saya merasa selesa untuk berpegang bahawa berbuatlah apa sahaja selagi ianya tidak terkeluar dari landasan syariah.

Tentang bagaimana perihal ‘cara’ itu, terpulanglah pada tuan badan masing-masing. Menjawab persoalan memilih antara dua syaitan, dalam konteks politik Malaysia sekarang, kita seolah-olahnya tiada pilihan. Itu hakikat yang tidak dapat dinafikan, dan saya sangat bersetuju dengan Raja Petra akan hal ini. Namun begitu, sebenar-benarnya kita masih ada pilihan ketiga.

Suka benar saya memajukan sarana-sarana al-Attas dalam menjawab permasalahan ini dan menyediakan remedi terhadap penyakit politik yang sedang membarah kini. Ianya soal kita kembali pada locus permasalahan sebenar yang menjadi penyebab mengapa kebejatan begini boleh melanda dan membiak ruak dalam segenap sendi kemasyarakatan zaman kemunduran ini.

Jelas al-Attas, ianya bertitik tolak pada kekeliruan dan kesilapan masyarakat terhadap ilmu pengetahuan itu sendiri, yang akhirnya menjadi sebab musabab terutama kepada permasalahan kehilangan adab dalam masyarakat. Dari kedua-dua permasalahan besar ini, akan melahirkan gerombolan pemimpin-pemimpin palsu dalam segenap ruang kehidupan bermasyarakat termasuklah politik.

Dan, saya suka menambah bahawa pemimpin-pemimpin palsu inilah sebahagian besarnya merupakan syaitan-syaitan yang dimaksudkan pada awal penulisan ini, yang kita tiada pilihan sekarang, terpaksa memilih mereka untuk menjadi peneraju pentadbiran negara. Penyelesaiannya tiada lain, dengan kita kembali kepada asal mula permasalahan ini boleh berlaku iaitu ilmu yang benar.

Dan, inilah pilihan ketiga yang kita masih punya dan ianya adalah pilihan terakhir yang wajib kita usahakan.

Tuesday, August 25, 2015

Keldai Tua UKM

Universiti Kebangsaan Malaysia–namanya gah, diulang sebut sebagai sebuah universiti yang bertaraf premier lantaran umurnya yang hampir menjangkau separuh abad sudah.

Jika dikira umur begini, sudah banyak pengalaman UKM lalui, termasuklah antaranya bagaimana untuk bersikap dengan permasalahan mahasiswanya dan kakitangannya sendiri.

Tulisan ini disiapkan beberapa bulan yang lepas, semasa UKM hangat dilanda isu ketiadaan air sehinggakan cerita mahasiswa hadir ke dewan kuliah dalam keadaan tidak mandi pagi menjadi tajuk utama beberapa portal berita negara.

Jadinya, nada tulisan ini agak beremosi dan saya mengambil keputusan untuk memerap sahaja tulisan ini dari diterbitkan.

Dan hari ini, saya merasakan tulisan ini perlu diterbitkan dan dikongsi dengan pembaca semuanya. Mengapa?

Seminggu lagi, kumpulan mahasiswa baharu Tahun Pertama untuk sesi 2015/2016 akan masuk mendaftar. Dulu, sebelum saya masuk mendaftar UKM, saya diberi peluang mendekati beberapa alumni UKM dan dari mereka saya mendengar pelbagai ragam kisah-kisah seputar kampus yang membawa imej kebangsaan ini.

BACA: Beberapa Pesanan Buat Mahasiswa Tahun Pertama

Dan, dari pengisahan mereka, menjadikan saya berfikir tentang universiti yang akan menjadi tempat perolehan ilmu sepanjang 4 tahun lamanya kelak. Baik dan buruknya, manis dan pahitnya – mereka berkongsi dengan saya. Apa yang mahu saya sampaikan adalah, tidaklah cerita-cerita mereka itu menjadikan saya dungu untuk tidak berfikir lanjut.

Demikian jua halnya, akan tulisan ini kalaulah ada antara rakan-rakan mahasiswa yang bakal mendaftar minggu hadapan membacanya, pesan saya supaya tidak menerimanya bulat-bulat. Baca dan fikir. Timbang dan tapis. Ini cara saya memandang perkara ini, dan itu tidak bermakna semua orang wajib berkongsi cara pandang yang sama.

UKM–kampus ini indah berbukit menghijau. Indahnya itu, tidak bermakna akan senantiasa kampus ini tenang dari permasalahan. Seperti lain-lain institusi atau organisasi, ia juga tidak kontang dari dilanda masalah. Sering saja masalah datang silih berganti seumpamanya tiada pernah mahu berhenti mengacau kedamaian kampus tercinta ini.

Beberapa bulan yang lepas, UKM dilanda musibah–kekontangan air di tangki-tangki utama, yang menyebabkan banyaknya kolej tidak berair dan mahasiswanya pula tidak lagi mampu menikmati nikmat bermandi manda. Musibah ini sebenarnya, bukan baru setahun dua bahkan sudah berlarutan sehingga 10 tahun.

10 tahun. Itu bukan tempoh yang pendek. Kalau benar universiti ini semakin maju pemikiran warganya, terutama mereka di pihak pengurusan, masalah begini sudah lama selesai. Tetapi, jelas sekali, untuk sekian kalinya pengurusan UKM ini tetap bodoh sombong, angkuh untuk menjaga air muka sendiri, malu untuk mengakui realitinya yang UKM ini bermasalah.

Mereka canang dan terus mencanangkan begitu dan begini dalam media-media sosial. Kebajikan mahasiswalah, kebolehpasaranlah, anugerah sana anugerah sini, visi sana misi sini, sayang universiti sana, sayang universiti sini. Tapi akhirnya, nak selesaikan masalah air pun, tak ubah seperti keldai tua, menanti kena pukul di punggung barulah bergerak untuk bekerja.

Mereka boleh canang seribu kali tentang segala perkara, hakikatnya untuk membuatkan mereka angkat punggung betul-betul bekerja menyelesaikan masalah kebajikan mahasiswa secara serius hanyalah apabila ada media-media luar mula masuk campur melaporkan keadaan sebenar. Ketika itu barulah mereka terasa panas telinga, malu, mula marah sana sini dalam Facebook.

Konon-kononnya selama ini mereka sudah penat berusaha untuk menyelesaikan masalah air. Konon-kononnya begitu. Masa itulah, baru wujud “war room”, baru wujud kerja-kerja baik pulih sehingga lewat malam, berderet-deret gambar mesyuarat sana sini atas nama nak selesaikan masalah air.

Alangkah bijaksananya pengurusan begini; padahal kisah yang mereka jaja itu sudah pun lama basi!

Pengurusan begini lagi seronok kalau mahasiswa terus menerus senyap. Mereka akan gembira kalau tiada langsung rungutan dari mahasiswa. Mereka tersenyum lebar bila status Facebook mereka dikomentar dengan nada penuh mengampu. Pengurusan begini mahu setiap perkara yang mereka laksanakan diberi pujian melambung-lambung oleh mahasiswa.

Jika ada mahasiswa merungut, mulalah diberi kategori itu dan ini. Sekarang, sudah wujud kategori alumni sayang UKM dan alumni benci UKM. Pendidik apa mempunyai taraf pemikiran sebegini singkat dan jelik? Buat malu golongan pendidik sahaja jika perangai begini tidak dihapuskan dan terus dibenarkan membiak.

Mereka ini, tidak kisahlah pengetua kolej kediaman atau Timbalan Naib Canselor, jawatan itu tidak memberi jaminan bahawa akal mereka sematang dan sehebat jawatan yang disandang. Banyak kali, mereka yang menjawat jawatan tinggi sebeginilah yang berperangai teruk lebih dari budak-budak yang mengamuk mahukan perhatian.

Isu ketiadaan air di UKM ini jelas melondehkan wajah sebenar pengurusan UKM yang sembangnya menggegar bumi, tapi hasilnya seperti asap debu yang lenyap hilang ditiup angin. Pengurusan begini lebih gemar bergaduh dengan mahasiswa dari bekerja untuk selesaikan masalah. Mereka mahu mahasiswa mengakui yang mereka ini tidak pernah berbuat salah, tidak pernah leka dengan masalah kebajikan.

Ada juga pihak yang mula kempen berjimat. Ya, bagus kempen berjimat air dan elektrik itu. Tidak salah pun nak buat apa-apa kempen ke arah kebaikan. Tapi yang salahnya, apabila kempen itu dibuat bertujuan untuk menutup realiti sebenar dan menutup ruang-ruang persoalan. Perangai begini, tidak ubah seperti perangai pak menteri.

Bila harga ayam naik, mereka minta rakyat tidak membeli ayam. Bila harga gula naik, mereka minta rakyat kurangkan pengambilan gula. Bila harga minyak naik, mereka minta rakyat menunggang motosikal berbanding kereta. Mereka melapikkan cadangan itu dengan justifikasi yang bunyinya cukup muluk-muluk belaka.

Padahal, mereka nak kalih isu. Mereka nak rakyat senyap, tak usah persoalkan setiap keputusan yang dibuat. Mereka senang bila rakyat akur dengan segala permainan yang diatur. Mereka gemar bila rakyat mengangguk setuju setiap cadangan mereka entah berentah tanpa banyak soal. Dan dengan itu, segala isu dan persoalan sebenar tidak lagi menjadi tumpuan.

Demikianlah juga dalam isu air di UKM. Ada pihak nak buat kempen dan program wuduk menggunakan air botol 500ml di tengah-tengah kemelut mahasiswa datang ke kelas tidak mandi. Bunyinya cukup bagus cadangan itu. Tapi, kalau dibuat kempen itu pun, masalah sebenar tidak akan selesai. Berjayalah sekejap pengurusan untuk alihkan isu.

Beberapa bulan mendatang, masalah air ini akan berulang lagi. Dan sekali lagi, mereka akan beralasan sana sini, berkempen sana sini tentang jimatkan air, sedangkan persoalan utama masih tidak terjawab. Ini drama biasa yang berlaku. Dan kesannya, ambilan mahasiswa sesi akan datang UKM pun akan turut merasa sengsara ini.

Dan, bila isu semakin panas, ada pula kempen supaya bersabar dan bersyukur. Puak ini, zikir mereka dalam Facebook adalah tentang bersyukur kerana masih dapat belajar di universiti dengan aman dan bersabar dengan masalah air, bahawa dulunya mereka juga bersusah begitu, kerana pada mereka, pihak pengurusan sedang bekerja keras untuk menyelesaikan masalah.

Untuk kedua-dua golongan ini, satu yang berkempen tak kena masa dan satu yang bersabar membuta tuli, kewujudan mereka dan komen-komen mereka di laman sosial tidak membuatkan pengurusan UKM bangkit dari lena. Malah, pengurusan UKM akan tersenyum puas jika semua mahasiswa UKM mempunyai sikap begini.

Kalau boleh, mereka mahu puak-puak yang kuat berkempen dan kuat bersabar inilah menjadi contoh ikutan kepada seluruh mahasiswa yang lain. Sebab itu, bila ada gerakan seperti MaTA, mereka ini akan panas punggung, bahawa kumpulan begini tidak reti bersyukur dan hanya tahu nak membantah.

Hakikat yang tidak dapat disangkal, tanpa adanya sekelompok mahasiswa seumpama MaTA ini, agak-agaknya sehingga sekarang adakah isu ketiadaan air di UKM akan mendapat perhatian penuh dari pihak pengurusan dan wujudnya kerja-kerja membaik pulih seperti yang disebarluaskan dalam media-media sosial?

Kita yang ada akal yang sihat boleh melihat, menilai dan berfikir tentang perkara ini. Jika tiada media yang “malukan” UKM–meminjam kata-kata si pengetua hebat–akan wujudkan kerja-kerja membaik pulih yang serancak seperti sekarang? Dan tentu selepas ini, kita menanti-nantikan siapakah yang akan mendapat kredit besar dalam isu ini, pada akhirnya.

Sebenarnya, kemelut begini jauh lebih mudah untuk diselesaikan jika pihak pengurusan universiti bertatih belajar untuk merendah diri, tidak malu untuk mengaku silap, tidak bodoh sombong, sedia mendengar dan menerima cadangan mahasiswa serta tidak betah pada kritikan. Mudahnya, jangan jadi keldai tua.

Persoalannya, mengapa begitu susah untuk menunduk malu mengaku kesilapan dalam hal menguruskan kemelut ini, selain terus menerus mencari salah pada pihak mahasiswa? Moga tuhan menyelamatkan universiti ini dari terus diterajui oleh golongan pendidik yang bodoh sombong, berlagak wali dan bebal.

KEMASKINI: 13 orang mahasiswa yang terlibat dalam Forum Kebajikan: Masalah Air dan WiFi Sampai Bila? anjuran PMUKM dan MaTA di Pusanika pada 25 Mac 2015 telah dikenakan amaran dengan surat tunjuk sebab dari Pejabat Timbalan Naib Canselor UKM, dihadapkan ke mahkamah universiti dan dijatuhkan hukuman amaran dan didenda dengan jumlah bayaran tertentu.

KEMASKINI: Bahawasanya, di universiti ini bertanya itu menjadi suatu kesalahan. Bersuara itu menjadi hal yang taboo. Bersolidariti dan berpartisipasi adalah kerja politik yang serba haram. Dan demikianlah, universiti ini membina imej, sikap dan kredibilitinya. Dan jadinya kita kekeliruan, kalaulah bertanya itu salah, maka apa sebabnya kita belajar?

KEMASKINI: Betapa pun tulisan ini memetik ungkapan pendidik untuk memberi gelar pada beberapa pembuat onar dalam kampus ini, ianya tidaklah memberi makna bahawa itu gelar secara pukul rata atau cuba membuat generalisasi gampang. Tidak. Universiti ini tidak putus dengan para pendidik yang berdedikasi, kasih pada mahasiswanya, faham akan amanah asasinya.

Cuma segelintir sahaja yang membuat onar, yang merasa bahawa mereka adalah tuan kepada kampus yang mulia ini, yang memperalatkan universiti demi kepentingan sempit mereka. Dan sesungguhnya, mereka ini adalah puak yang wajib kita usir dari terus membiak di bumi perbukitan ilmu yang tercinta ini.

Saturday, August 22, 2015

Kebodohan

“Mit der Dummheit kämpfen Götter selbst vergebens.”
― Friedrich Schiller, Die Jungfrau von Orleans

Seminggu dua ini, makin menjadi-jadi penyakit bodoh atau kebodohan dalam kalangan politikus gampang yang cuba menyorok aktiviti keji Perdana Menteri dan konco-konco 1MDB. Mereka ini rata-rata dari pihak UMNO.

Dan itu sebenarnya tidak pelik, cuma perangai kebodohan begini yang tiada penghujungnya membuatkan kita semua sesak dada.

Mereka nak cuba juga seboleh yang mungkin untuk menutup bangkai gajah dengan sehelai daun.

Gila gamaknya pemain-pemain politik yang keji begini. Mereka tidak barang sedikit merasa malu dengan kenyataan-kenyataan bodoh yang dikeluarkan, dengan harapan rakyat sekaliannya boleh menerima bulat-bulat setiap dakwaan mereka itu.

Dan paling kelakar, sesama mereka pun ada yang terbelit tergeliat.

Dan lagi parah, cubaan mereka kini untuk memesongkan perhatian khalayak dari mengarahkan RM2.6 bilion kepada Perdana Menteri dengan mendakwa bahawa “derma” itu bertujuan untuk melawan penaja-penaja politik DAP yang berlatarbelakangkan Yahudi.

Ohh tuhan...

Dan Zahid Hamidi dengan tidak malunya mendakwa bahawa telah pun bertemu dengan si penderma tersebut dan memberitahu media bahawa, tujuan derma tersebut adalah untuk menyokong agar UMNO/BN terus memegang tampuk kekuasaan di negara ini.

Sebenarnya, si Zahid ini hidup pada zaman mana, kalaulah dia menganggap khalayak akan percaya cerita murahan begini.

Inilah penyakit kebodohan yang sedang melanda politik Malaysia, sehinggakan kita semua pun tidak boleh hidup senang, sesak dada, malah sehinggakan mulai merasa putus asa pada negara ini.

Tidaklah pelik kalau dibuat kaji selidik dalam kalangan terbanyak, tentunya ramai yang akan memilih untuk berhijrah kalaulah mempunyai peluang dan kesenangan untuk berbuat demikian.

Maka, tidaklah hairan bilamana kira-kira 200 tahun yang lepas, si Friedrich Schiller mengerutu geram pada orang-orang bodoh piang begini sehinggakan beliau menulis bahawa, “Against stupidity, the gods themselves contend in vain.

Kebodohan mereka, kalau dian begitu sehingga mereka masuk ke liang lahad dan tidak mengganggu gugat hidup orang lain, tidak mengapalah.

Masalahnya, bukan soal Najib Razak.

Ianya soal yang melibatkan runtuhnya integriti pemerintah, kerancuan nilai-nilai demokrasi, pengkhianatan amanah, keretakan sistem bernegara apabila tercabulnya pemisahan kuasa antara tiga entiti utama, dan soal paling besar, masa depan anak-anak generasi Malaysia!

Soalnya ini bukan hal-hal tetek banget yang lainnya itu.

Untuk melawan kebodohan begini, bagaimana ya? Sesiapa ada jawapan? Tolong...

Thursday, August 20, 2015

Beberapa Pesanan Buat Mahasiswa Tahun Pertama

Kawan, pertama-tamanya, perlu sedar bahawa melangkah ke universiti bukan suatu bentuk keistimewaan atau menjanjikan sebarang privilege dalam kehidupan mendatang. Sedarlah bahawa, ianya hanya satu langkah dari ribuan langkah lagi yang kamu akan tempuhi dalam membina dan mencorakkan kehidupan kamu. Dan itu cuma langkah pertama kamu.

Kedua, perlu diingatkan bahawa, kamu kini berdiri selaku mahasiswa – bukan lagi seorang pelajar sekolah menengah. Ini bukan lagi masanya untuk kamu menjadi orang lain. Ini adalah masa untuk kamu menjadi diri kamu sendiri. Bahawa kamu bertanggungjawab untuk mempunyai keterampilan setaraf mahasiswa, baik dari sudut tingkah laku, disiplin, sikap dan prinsip.

Ketiga, tanya niat kamu – segala yang kamu usaha ini pada akhirnya untuk siapa. Aku sangat-sangat mencadangkan untuk kamu menghayati Puisi Pertemuan Mahasiswa yang dibacakan oleh W.S. Rendra kepada para mahasiswa tahun pertama Universitas Indonesia pada 1 Desember 1977. Hayatilah persoalan-persoalan puisi itu, moga kamu ketemu sesuatu untuk dipersoalkan kelak.

Keempat, jadilah anjal jangan keras membatu. Kampus ini tidak terkumpulnya manusia sejenis selera kamu sahaja. Mungkin saja teman bilik kamu itu hardcore punk, atau gay, atau fanatik politik, atau terlajak alim, atau nerd, atau kaki perempuan, atau sebagainya bentuk manusia yang pernah wujud – ingatlah pesanan ini: be open and stay loose.

Kelima, pilih rakan yang betul. Soal kamu boleh bertoleransi dengan kepelbagaian spektrum manusia, itu satu perkara. Selepas itu, ianya soal dengan siapa kamu mahu membuat kawan. Ini proses yang cukup sukar sebenar-benarnya. Buat pemerhatian dan gunakan akal. Cari rakan yang membina. Hanya satu cara, dengan kekal berprinsip. Itu sahaja.

Keenam, sedar akan tanggungjawab yang utama dan pertama yakni akademik. Walau setinggi gunung manis sekalipun yang lain-lain perkara selain akademik, ianya tetap berada pada kedudukan kedua dalam senarai keutamaan. Uruskan masa kamu, sentiasa belajar dari kesilapan. Peringatan ini sangat PENTING, kerana begitu ramai yang mudah lupa usai minggu orientasi.

Ketujuh, ya memang akademik paling utama, tapi ianya bukan segalanya. Universiti bukan kilang penghasilan pekerja industri, ianya tempat manusia mencari makna menjadi manusia. Untuk itu, membacalah dan terokailah sekalian bidang keilmuan selain bidang asasi kamu di kampus. Bertatihlah membaca falsafah, teori-teori ekonomi, sejarah dan peradaban dan lain-lain lagi.

Kelapan, keluarlah mengembara. Universitilah menjadi tempat paling strategik untuk kamu melebarkan sayap ke luar negara dengan menyertai puluhan program dan bengkel-bengkel kepimpinan di luar negara. Proaktiflah, jangan malas kalau kamu tak mahu mereput dalam kampus sahaja. Berjiwa besarlah, sahut cabaran untuk pasarkan diri sendiri di program-program antarabangsa.

Kesembilan, jangan sesekali menyempitkan kehidupan mahasiswa kamu itu dengan hanya berada di tiga tempat ini sahaja: dewan kuliah, bilik tidur dan kafe. Jadilah manusia, bukan hamba CGPA. Aktiflah berpersatuan, libatkan diri dalam aktiviti-aktiviti sukarelawan, binalah daya kepimpinan, ketuai projek-projek amal di luar kampus, terlibat dalam aktiviti kepolitikan. Ini bukan main-main.

Kesepuluh, orang tua kamu di kampung punya hati dan perasaan. Hubungilah mereka senantiasa. Kalau punya kelapangan, jenguklah mereka di kampung. Dalam diam, mereka rindu pada anak yang mereka besarkan dari sekecil tapak tangan sehingga sebesar bapak orang. Jangan sesekali lupakan mereka setiap kali kau menadah tangan berdoa. Jangan sesekali lupa pesan ini.

Ini pesan-pesan yang aku mahu sampaikan pada kawan-kawan yang bakal bergelar mahasiswa tahun pertama di mana-mana kampus seluruh dunia. Jangan sesekali bazirkan masa di kampus dengan hal-hal yang remeh-temeh, cinta yang membodohkan, permainan video yang tidak berkesudahan, panggung wayang, dan segala hal yang hampa makna dan memandulkan akal.

Akhir sekali, membacalah. Baca dan bacalah buku sebanyak yang mungkin, rangkum pelbagai genre. Isilah hujung minggu kamu dengan program-program intelektual, forum, wacana kritis, kuliah-kuliah awam, syarahan-syarahan profesor. Ini peluang dan ruang kamu untuk mengaut ilmu sebanyak-banyaknya. Sekali lagi, jadilah manusia, bukan hamba CGPA.

Wednesday, August 19, 2015

A Disenchanted Privacy

Today I got an email that notified me about someone from an unrecognized location, try to login to my Facebook account. I just read away the email and decide to do nothing since I am not really active on Facebook for an at least past couple of months.

However, the email keeps dangling in my mind and make me asking a question: why someone tries to log into my Facebook?

After finishing up my work in the lab, I decide to log in to my Facebook account.

At first, it startled me after getting a notification about the account lockout. Facebook says someone tried to log in into my account and they lock it out for a while until I try to log it in again. To do so, Facebook is asking some security question to rectify me as a real owner.

After several stages of security questioning, I was able to log in again to my account. Facebook asks me to review the Activity Log, and I did so.

Guess what, it's actually proving that someone has been using my Facebook account to post some adverts into many Facebook groups, on my timeline, and pages too. Indeed, it is annoying!

Part of it, I never like and will never use Facebook as adverts display platform.

If I desperately want to sell something, I prefer to do in specific focusing groups. And another part of it, someone has been intently using my account to post adverts for their products without my permission. And it is truly morally unacceptable.

For a response, I deleted all the post that has been made by that culprit and change all the security setting of my account. I don’t believe it will work forever; however, I thought for a while it is a good measure since I decide to activate a double-layered security, which means whoever want to access my account, they need to get access to my phone too.

The overall point of all of this mess is not wholly about the mere Facebook account that I have. I don’t really care about the Facebook itself. It's just a Facebook, what a big deal?

No, it's not about it that I care. What I care is the privacy space. My Facebook account is my space. And space does matter to me, no matter what. That's a rule of thumb here.

I am all aware of the environment of online stuff, and it's dystopian on privacy. To some extent, I accept that there is no real privacy ever exist in the online world.

Albeit so, I fully accept that the story of my Facebook privacy breach is just part of many other same stories that happened every day everywhere around the world.

So the complaint here is not to make a point that I am making fuss for something puny like this. It just about the feeling of disenchanted on the breach of privacy.

It's just to remind myself and readers about the hopelessness of the online world of making the privacy matter. And to attest that, never put a trust for privacy on any online social media.

Tuesday, August 18, 2015

Terus Berlari

Entah mengapa, makin kuat aku merasakan jalan yang sedang dipilih ini makin mampir menuju ke pengakhirannya. Perasaan ini makin kuat menekan, menyesakkan dada. Malah merimaskan!

Kata cerdik pandai, bahawa hidup ini tidak ubah seumpama pelayaran atau sebuah pengembaraan untuk menuju ke suatu destinasi. Tapi, tidak pernah mereka nyatakan apakah destinasi tersebut.

Jadi, pilihan yang tinggal adalah dua sahaja.

Pertama, jika mahu difikirkan soal destinasi, makanya itu akan langsung berkisar soal tujuan akhir pelayaran tersebut. Dan juga, secara tersiratnya ia memberitahu soal keselesaan atau ketetapan atau suatu keadaan yang memberi janji yang keadaan tidak lagi bergolak seperti berada dalam fasa pelayaran tadinya.

Kedua, pilihan yang tinggal adalah tidak memikirkan soal destinasi pelayaran terakhir. Boleh jadi setiap destinasi yang disinggahi dalam pelayaran itu tidak ubah seumpama pelabuhan sementara.

Jadinya, tiada lagi soalan-soalan perihal ke mana mahu dituju, atau apa kesudahan segala pelayaran dan pengembaraan begini. Yang tinggal cuma, soal-soal perihal pelayaran dan pengembaraan itu sendiri.

Kata Lao Tzu, “A good traveler has no fixed plans, and is not intent on arriving.” Tambah Gautama Buddha, “It’s better to travel well than to arrive.

Semua bijak pandai ini cuba memberitahu bahawa, pada kehidupan yang dinisbahkan pada sebuah pelayaran atau pengembaraan, destinasi terakhir itu atau matlamat pengembaraan itu tidaklah penting berbanding proses pelayaran dan pengembaraan itu sendiri.

Ertinya, dalam kata lain, sentiasalah mencari jalan untuk menikmati pengembaraan dan makna-maknanya itu sendiri.

Tulisan ini tidak bermaksud aku bakal belayar lagi, atau memulakan pengembaraan baharu. Cumanya, aku sesekali tidak akan menolak kemungkinan-kemungkinan itu.

Apa yang pasti, jika keputusan untuk berangkat pergi itu benar menjadi kenyataan, makanya, pelayaran kali ini tidak akan memakan masa yang singkat lagi. Ianya akan lama. Benar-benar lama.

Soalnya lagi, apakah aku punya keberanian untuk menempuh barang begitu rupa pelayaran nun jauh yang penuh ketidaktentuan dan ketidakpastian di hadapan sana itu kelak?

Monday, August 17, 2015

Golf dan Kemanusiaan

Setiap kali melalui jalan hadapan UKM, pastinya setiap pengguna jalan raya itu akan perasan pada deretan kereta yang memenuhi ruang parkir Pusat Golf UKM, tempat mereka yang berduit melakukan pukulan bola ke lapang sasar sepanjangan jalan utama itu menuju ke Stesen Komuter UKM. Biasanya semakin petang ke malam, pengunjungnya bertambah ramai.

Jika diperhatikan lagi, akan kelihatan juga di tengah-tengah padang sasar yang menghijau itu, kelihatan beberapa orang pekerja warga Bangladesh berpayung sambil mengutip bola-bola golf yang melayang dipukul oleh mereka-mereka yang berduit tadi. Malang sekali, alasan mengapa mereka berpayung bukanlah disebabkan hujan, tetapi untuk mengelak dihentam bola golf yang dipukul di hujung padang.

Panorama begini, berlakunya di sebuah padang golf milik sebuah universiti. Mengapa ditekankan universiti? Hakikat universiti itu lahir adalah menjadi pemula kepada lahirnya rasa kemanusiaan, rendah diri hasil perolehan hikmah dan kebijaksanaan, tempat berbuahnya segala cabang ilmu pengetahuan dan segenap segi hal yang bersangkutan perihal peradaban.

Dan di universiti ini jugalah, telah berlakunya pencabulan secara terang-terangan terhadap maruah dan harga diri manusia yang lainnya, yang satu golongan mereka itu adalah sekumpulan masyarakat middle-class bertembung dengan segolongan yang tidak punya apa-apa, golongan yang kais pagi makan pagi, dan kais petang makan petangnya.

Terdapat dua hal yang boleh dipersoalkan; pertama, kepada pemukul bola golf tersebut, apakah mereka tidak tergores barang sedikit rasa perikemanusiaan pada manusia-manusia yang berpayungan terbongkok-bongkok mengutip bebola golf di tengah panas terik, lantas mereka terus galak mengayun kayu golf mereka ke padang sasar?

Kedua, kepada majikan pekerja-pekerja yang mengutip bebola golf tersebut, apakah kamu tidak punya akal untuk menetapkan waktu yang sesuai biar membolehkan pekerja kamu menjalankan tugasnya mengutip bebola itu tanpa perlu mengorbankan harga diri mereka, seolah-olahnya mahu memberitahu pada dunia seluruhnya bahawa mereka ini manusia kelas bawahan?

Kepada orang-orang berduit yang galak mengayun kayu golf tika pekerja-pekerja Bangladesh itu seumpama hamba mengutip bebola yang kamu pukul, kamu sendiri tidak ubah seumpama bangkai bernyawa – tidak punya rasa kemanusiaan dan langsung tiada nilai untuk hidup selaku manusia. Malulah, kerana kamu tidak sedar yang seantero langit mengutuk perbuatan menghina begitu.

Tentu sekali bermain golf itu tidak salah. Apa yang amat salah di sini adalah, sedang kamu mengayun kayu-kayu golf itu, dan sedang kamu ghairah bertanding siapa boleh memukul bola paling jauh, sedar atau tidak di padang sasar itu bertebaran manusia sedang mengutip bebola golf sambil kebimbangan kalau-kalau bola yang dipukul itu terus menghentam mereka.

Kamu tidak merasa geli atau jijik pada perbuatan sebegitu rupa? Kamu ini manusia atau apa sebenarnya?

Friday, August 14, 2015

Mendepani Realiti

Perkara paling sukar, adalah untuk mendepani realiti sebenar atau hakikat sesuatu perkara. Mungkin ianya adalah tentang realiti politik, atau ekonomi, atau status sosial atau lain-lain. Adalah menjadi syarat kepada keberadaan sesuatu perkara, bermula dengan pengakuan terhadap realitinya yang tersendiri, bukan bersandaran pada hal-hal yang berbentuk ilusi.

Dalam konteks politik Malaysia, mana-mana parti yang tidak berani untuk menjengah dan mengakui realiti politik negara ini secara jujur dan berjiwa besar, maka ianya akan terus ketinggalan. Contoh terbaik, adalah PAS. Gagalnya parti Islam itu mengakui dan mendepani realiti politik di negara ini menyebabkan mereka lemas dalam denial syndrome.

Pada tahun 1963, James Baldwin menulis dalam bukunya yang berjudul The Fire Next Time, yang memuatkan surat-suratnya kepada anak saudaranya yang berusia 14 tahun berkenaan harapan, cabaran dan realiti negara Uncle Sam itu, “We are capable of bearing a great burden, once we discover that the burden is reality and arrive where reality is.

Malang sekali, parti-parti politik lebih gemar bersenang lenang dalam dunia utopia ciptaan mereka sendiri dan gegak gempita pula mereka memaksa masyarakat sekaliannya menuruti apa yang mereka percaya. Usaha mereka tidak ubah seumpama debu yang berterbangan – tidak memberi sekelumit kebaikan pun. Mereka tidak akan menyelesaikan walau satu pun masalah sebenar yang dihadapi rakyat.

Tentang realiti sosio-ekonomi rakyat terbanyak, realiti taraf pendidikan rakyat, realiti paras kemiskinan tegar, realiti ketandusan bakat kepimpinan belia, realiti politik yang caca merba, realiti kemajmukan kaum, spektrum budaya dan kepercayaan, realiti kepincangan sistem nilai, realiti keruntuhan integriti struktur pembahagian kuasa legislatif, eksekutif dan kehakiman dan pelbagai lagi.

Mana-mana parti politik yang tidak berupaya untuk mengakui dan mendepani realiti di atas, maka mereka akan terus ketinggalan. Mereka sesekali tidak akan berjaya untuk mengubah apa-apa sekalipun. Mereka akan menang sorak atau takbir, tetapi mereka kalah pada berbuat jasa terhadap rakyat. Kalaupun mereka menang, kerja mereka adalah untuk membuncitkan perut rodong sendiri.

Mengakui dan mendepani realiti masyarakat semasa juga adalah langkah untuk kita menghargai idea-idea besar dan pengorbanan mereka-mereka yang terdahulu – dari zaman melawan penjajah sehinggalah mereka yang membina Malaysia selepas kemerdekaan. Semua itu tidak akan mampu dicoret sejarah kalaulah mereka “sombong” untuk mengakui dan mendepani realiti masyarakatnya waktu itu.

Malaysia memang banyak masalah. Dan itulah realitinya. Kalaulah untuk berdepan dengan realiti itu pun tidak mampu atau takut-takut dan lebih senang berpura-pura seolahnya tiada sebarang masalah begitu wujud, lebih baik usah terlibat langsung dalam politik. Keberadaan kamu dalam politik langsung tidak relevan dan memberi apa-apa makna.

Mengakui segala masalah-masalah di atas sebagai realiti paling utama, dan berderap langkap diatur untuk menyelesaikan beban realiti tersebut – itulah politik yang didamba oleh sekalian lapis masyarakat. Kalau ini berlaku, tentu sekali tiada lagi isu mangsa banjir terus tinggal dalam khemah selepas hampir setahun, atau penyangak wang 1MDB terlepas lari.

Wednesday, August 12, 2015

Generalisasi Gampang

Generalisasi atau pukul rata adalah sejenis penyakit. Ianya bukan penyakit fizikal tubuh badan, tapi penyakit akal akibat ketidaktertiban dalam mentaati disiplin ilmu. Penyakit ini amat berbahaya, terutamanya buat mereka yang bergelut dalam jalur akademik. Padahnya, bukan sahaja pada perkembangan ilmu itu sendiri, bahkan membuahkan kerancuan fikiran khalayak.

Generalisasi dalam politik adalah biasa. Malah dalam kata lain, seolah-olah dibenarkan oleh adat. Apatah lagi dalam perbualan seharian masyarakat, tidak kira apa jenis kelas sosial mereka dimiliki, atau berapa tingkat banglo mereka, generalisasi tidak dinampakkan sebarang masalah. Baik mereka itu berpangkat Datuk, hatta mereka yang tak bergosok gigi sekalipun, ianya serupa.

Contoh paling mudah mentaliti pukul rata dalam politik ialah semua UMNO itu korup, atau semua PAS itu syurga. Generalisasi begini, kita boleh gelar sebagai generalisasi gampang. Atau lain-lain lagi yang sering kita dengari terutamanya yang tersangkut paut pada nama-nama individu politikus tertentu, baik dari belah kerajaan mahupun pembangkang.

Malah, penyakit generalisasi ini bukan sahaja bertebaran wabaknya pada diri-diri manusia sahaja, bahkan pada organisasi juga. Sebagai contoh, Kementerian Pelajaran (sekitar tahun 2012) mengeluarkan garis panduan kepada sekolah-sekolah mengenai simptom-simptom gay, antaranya memakai baju v-neck. Ini contoh jelas untuk kategori generalisasi gampang.

Penyakit generalisasi begini amat berbahaya kepada masyarakat. Tidak akan timbul suatu ilmu atau kesedaran dengan pendekatan pukul rata, kecuali kekeliruan semata-mata. Kalau ada rakan-rakan yang masih muda dan bercita-cita mahu menceburi dunia politik, langkah pertama yang perlu diambil ialah belajar adab dalam disiplin ilmu.

Manusia yang gemarkan cara pukul rata begini biasanya tidak suka pada hal-hal yang bersifat rumit atau terperinci. Mereka mahukan cerita-cerita pasar yang bersifat beli borong secara timbang kilo. Mereka sangat malas berfikir, selebihnya gemar bersimpuh menghadap artikel-artikel sampah yang tiada sebarang sumber rujukan autoritatif tidak kira soal perubatan, teknologi, agama atau apa sahaja.

Kata Tariq Ramadan, setiap perkara wajib kita tanggapi dengan sense of complexity. Maksudnya, tidak mempermudah-mudahkannya atau mengambil jalan pintas. Kesannya, tidak lain akan melahirkan manusia relatif. Manusia begini dicela tanpa henti, sejak dari zaman Socrates menghasut anak-anak muda Athens sehinggalah ke ulama di zaman Keemasan Islam.

Saya teringat untuk mencoret perkara ini, kerana beberapa hari yang lepas beberapa rakan menegur saya memakai t-shirt v-neck. Kata mereka, ini simbol gay. Kata mereka lagi, ini cara orang-orang gay berbalas signal antara mereka. Saya ketawa sambil otak ligat berputar untuk menulis coretan hari ini, perihal manusia ini cukup cerdas dengan perangai generalisasi gampang mereka.

Sunday, August 2, 2015

Perihal Buku dan Kemanusiaan

Kisah seorang posmen membantu impian seorang budak lelaki di Utah, Amerika memiliki buku untuk dibaca, sementelah si posmen yang bernama Ron Lynch telah bertemu dengan Mathew Flores yang sedang membaca keratan iklan-iklan lama ketika dia menghantar bungkusan ke apartmen Mathew, menjadi begitu viral.

Si Mathew meminta pada si posmen itu kalau-kalau dia masih punya keratan-keratan akhbar lama untuk dia baca. Terkesima dengan permintaan Mathew, posmen tersebut terus menulis sepotong permintaan umum kepada rakan-rakan Facebook untuk membantu Mathew mendapatkan buku-buku yang mampu memenuhkan impiannya untuk membaca.

Ron Lynch menulis pada 24 Julai di Facebook, sambil mengepilkan sekeping gambar Mathew:

“This is Matthew Flores. Today while delivering mail to his apartment complex, I saw him reading ads, and then he asked me if I had any extra mail he could read. He told me his wish is to have books to read. I told him the library had many, but he said they don’t have a car, and couldn’t afford the bus. So... let's get this 12 year old some books! Let's help him. I was given many books as a child, and it's time to help someone else! Please share and let's get him tons of reading material! Most kids his age want electronics! It's great to see his desire, and you should have seen him beam when I said I could help!”

Demikianlah Ron Lynch merayu pada rakan-rakan Facebooknya untuk membantu Mathew. Tidak lama kemudian, status beliau itu telah mendapat respons yang tidak terduga, bukan hanya dari sekitar Utah, bahkan dari seluruh dunia. Ratusan bungkusan yang berupa buku-buku telah sampai ke peti surat Mathew, yang semua itu ditujukan kepadanya.

Kisah si posmen itu telah mendapat liputan yang cukup meluas. Sehinggakan akhbar luar negara antara lain di Vietnam, Argentina, China, India dan banyak lagi turut memaparkan kisah ini. Sepertinya kisah si budak lelaki yang mahu membaca tetapi tidak kecukupan wang untuk membeli buku atau membuat kad perpustakaan, begitu menggamit kemanusiaan yang lainnya untuk membantu.

Kisah Mathew ini membuatkan saya teringat pada kakak angkat saya (sebenarnya lebih kepada sahabat pena kerana kami tidak pernah bertemu) ketika saya seusia Mathew dulunya. Saya pernah menulis surat dalam ruangan surat menyurat Majalah Kuntum, mengadu tentang kemahuan saya untuk belajar Bahasa Inggeris dan membaca buku-buku cerita berbahasa Inggeris.

Saya mengadu lagi, yang prestasi Bahasa Inggeris saya tidak cukup memuaskan. Dan juga, saya mengadu yang saya tidak punya buku-buku cerita berbahasa Inggeris di rumah lantaran saya bukannya datang dari keluarga yang berada, yang mampu menyediakan keenakan begitu. Entah mimpi apa, selang 2-3 minggu kemudian, tiba di rumah saya sebuah bungkusan yang cukup berat pada nama saya sendiri.

Dalam bungkusan itu, penuh dengan buku-buku yang saya impikan, termasuklah buku-buku latihan tambahan untuk latih tubi. Bersama dengan buku-buku itu, terkepil sekeping surat yang beralamatkan di Jelebu, Negri Sembilan. Penghantar itu seorang kakak, yang waktu itu sedang berada di Tingkatan 6 Atas. Katanya, dia ada membaca surat saya di Majalah Kuntum.

Sejak itu, kami sering berutusan surat. Saya tidak pernah bertemu dengan dia. Bayangkan, saya di Terengganu dan dia pula jauh di belah bahagian Selatan. Cuma faktor usia dan niat tulusnya mahu membantu saya, menyebabkan saya tidak teragak-agak memanggilnya sebagai kakak angkat. Bukan sekali dua, bahkan berkali-kali dia menghantarkan buku-bukunya kepada saya.

Saya lupa judul-judul spesifik. Cuma yang saya masih ingat, buku-buku yang dihantarkan itu banyak berkisar kisah mengenai penyiasatan dan thriller. Tentulah untuk seorang budak yang ketika itu baru menginjak usia 12 tahun, menerima bungkusan buku sedemikian, amatlah mengundang teruja yang amat. Bukan apa, kerana kami tidak pernah kenal sebelum ini pun!

Sayangnya, akibat tinggal di asrama bermulanya alam sekolah menengah, saya telah terputus hubungan dengan kakak itu. Masa yang terhad di rumah dan juga mungkin kakak itu sudah pun melanjutkan pengajian di universiti, menyebabkan perhubungan surat-menyurat kami makin menyepi dan kemudiannya, (mungkin kerana pertukaran alamat) terhenti.

Namun begitu, sehingga sekarang, saya tidak pernah pun lupa pada kebaikan kakak tersebut, yang sudi menghantarkan buku-buku miliknya dan saban bulan mengirim surat memberikan kata semangat untuk saya mendepani ujian UPSR. Bila difikir-fikirkan semula, apakah sebenarnya faktor yang menjadikan manusia begitu baik dan pemurah begitu?

Saya tiada jawapan. Sebab itulah, apabila membaca kisah Ron Lynch membantu Mathew Flores, dan bukan si posmen itu sahaja, bahkan bungkusan-bungkusan buku itu turut datang dari demikian banyak pelosok dunia, saya teringat pada kakak yang baik hati itu. Kebaikan yang berbuah, banyak kali dibuktikan bahawa ianya tidak memerlukan sebarang ikatan darah pun.

Bukan berbuat baik itu kerana yang dibantu itu punya pertalian darah, tetapi atas nama kemanusiaan semata-mata. Saya terfikir, faktor buku itu sendiri juga menjadi penyebab utama. Kisah kanak-kanak yang kepingin untuk membaca mampu mengundang rasa belas, sebagai contoh boleh baca The Book Thief, atau tonton filemnya sahaja, boleh mengabsahkan teori saya ini.

Liesel mencuri buku-buku milik Bürgermeister untuk dibacanya, si posmen yang mulia membantu Mathew mendapatkan timbunan buku-buku untuk dibacanya, sang kakak yang baik hati menghantarkan bungkusan buku-buku di peti surat rumah saya dulunya itu; semuanya menunjukkan buku-buku itu membawakan manusia rentas segalanya.

Kita berbicara kisah posmen dan Mathew yang jauh berada di Utah, Amerika. Di Malaysia sendiri, kita punya banyak inisiatif-inisiatif yang juga begitu, sebagai contoh The Wakaf Buku. Masyarakat yang kepelikan bertanya, mengapa bersusah payah mahu berbuat semua ini, lantas kita menjawab atas nama kemanusiaanlah kita berbuat segala itu.

Dari helaian-helaian bukulah kita belajar erti semua itu yang dalam dunia realiti, tampak seolah-olah utopia. Sebenarnya tidak pun. Sebenar-benarnya, semua bergantung pada pilihan-pilihan kita sendiri. Dengan membaca sepatutnya mengajar kita menjadi manusia, bukan sebaliknya. Dan, hanya buku sahaja yang berupaya menjadi wadah perentas untuk semua itu.