Skip to main content

Mengapa Peduli Politik?

Sering kali kita mendengar luahan rasa kecewa, benci dan menyampah pada politik dan segala permainan sekitarnya, terutamanya oleh golongan belia sekarang. Politik Malaysia yang serba caca merba, siapa yang tidak rasa menyampah. Rasa begini adalah normal. Kalaulah saban hari media tidak putus menayangkan segala kebodohan orang politik, siapa tidak sakit jiwa.

Barisan Nasional memang pun sudah lama gila, kini Pakatan Rakyat pula menjadi gila meroyan. Rasa menyampah dan benci itu bertitik tolak apabila kita merasa mual pada setiap kali kata janji dan kepercayaan yang dipertaruhkan telah dikhianati di siang bolong. Malang sekali, rasa menyampah itu hanya terhenti setakat di status-status Facebook.

Tidak lebih dari itu. Hari ini dengan segala wayang politik – rombakan Kabinet Jemaan Menteri, pemecatan Timbalan Perdana Menteri, peletakan jawatan Peguam Negara (AG) secara mengejut, pelantikan 4 orang anggota Jawatankuasa Kira-kira Wang Negara (PAC) sebagai Timbalan Menteri dan pemilihan Ketua Special Branch baharu – adakah rasa menyampah itu akan terus kekal begitu?

Boleh untuk terus rasa menyampah. Dipersilakan. Cuma untuk terus kekal dengan rasa menyampah pada politik, sehinggakan langsung tiada cuba untuk mengambil tahu perihal tentangnya, keadaan begitu tidak lain hanya akan mengundang bala kepada diri dan masyarakat sendiri. Teringat pada ungkapan Zahra, dalam video viral #sayaZAHRA di hadapan Muhyiddin Yassin,

“... kami anak-anak muda Melayu sudah tidak hiraukan isu-isu politik dan perkauman lagi, kerana apa yang lebih penting bagi kami adalah isu survival...”

Benar, bukan Zahra seorang yang merasa begitu. Begitu ramai yang berpendirian sama. Sehinggakan rasa menyampah itu membawa kepada satu tragedi yang lain iaitu duduk berpeluk tubuh tidak berbuat apa-apa dan tersenyum menangis merengek berkeseorangan sambil menonton dengan segenap kehampaan segala drama politik yang tidak berkesudahan.

Cumanya, kekal berpeluk tubuh begitu, ianya langsung tidak akan mengubah apa-apa landskap politik sekarang pun. Makin berpeluk tubuh, makanya segala yang terjadi hari ini, adalah hasil kepada rasa tersangat selesa dengan berkecuali dan ketidakpedulian selama ini (menjadi Zahra yang tidak lagi peduli politik, asalkan saban hari cukup duit untuk membeli makanan).

Jelas bahawa tidak peduli pada politik bukan jawapan kepada perubahan politik dan sosioekonomi Malaysia. Untuk menterjemah perubahan itu, tersangatlah perlu kepada partisipasi terhadapnya. Mengabaikannya dari persoalan harian, akan mengundang bala apabila politik itu sendiri menjadi pemangsa untuk membaham kita hidup-hidup kelak.

Apa yang berlaku hari ini, bermula beberapa bulan lepas semenjak Tun Mahathir mula melancarkan serangan terhadap Najib Razak berikutan skandal 1MDB, kita boleh lihat bagaimana terkucilnya lidah para Menteri yang berada dalam Kabinet dari bersuara. Semunya mengambil posisi selamat untuk menjaga periuk nasi masing-masing.

Kita lihat juga, berapa kerat sangatlah rakyat Malaysia yang mengambil berat tentang skandal 1MDB ini dan berusaha memahaminya (walaupun ianya bukan kerja mudah), kalaupun tidak mampu, berusaha sedaya mungkin untuk tidak berada dalam kelompok “asalkan aku bahagia”. Golongan sebeginilah yang menjadi batu penghalang terbesar sesuatu perubahan itu untuk berlaku.

Peduli politik memberi makna, kita tidak mengabaikan rasa kebertanggungjawaban kita untuk, pertamanya berfikir dengan matang yang didasari kesedaran demokratik bahawa kita sebagai rakyat punya kuasa yang tiada tara untuk menentukan siapa yang patut dan tidak patut berada di posisi-posisi penting dalam pentadbiran negara.

Keduanya, kalaulah kita sedar akan kuasa kita itu, tentu sekali ianya tidak datang bergolek sedemikian cuma. Ianya datang dengan kefahaman yang jelas bahawa memang sebuah perubahan wajib diadakan di tanah air ini, demi menyelamatkan generasi kita mendatang dari terseksa akibat ketidakpedulian dan kebisuan kita pada hari ini.

Ketiga, peduli politik itu membawa maksud kita tidak pernah terikat secara membabi buta pada ikrar kesetiaan (wala’) yang bebal pada mana-mana parti politik, ideologi yang sempit, politikus kapista, dan seumpamanya, dengan kesedaran bahawa rasional dan akhlak menjadi pemandu arah utama dalam meneladani iklim dan landskap politik negara.

Keempat, kalaulah perlunya ada kesetiaan dalam politik, ianya adalah dipandu dengan dua unsur sebelum ini iaitu rasional dan akhlak, kemudiannya kesetiaan itu perlulah bersekali dengan kesedaran terhadap amanah kepada mandat dan kepercayaan konstitusi, yang memberi erti bahawa tiada pernah sebarang salah laku politik ada kewajaran untuk digelapkan dari pengetahuan awam.

Kelima, peduli politik itu tidak pernah memberi maksud kita wajib menyebarluaskan sebarang berita politik pada saban saat di media-media sosial. Itu bukan peduli, itu bebal namanya. Peduli itu pada semangat kesedaran yang bermula dari diri sendiri yang bermatlamatkan sebuah perubahan politik ke arah yang lebih baik, bukan penonjolan sifat fizik semata-mata.

Justeru, adalah penting untuk kita ulangi bahawa, apa yang diujarkan oleh Zahra itu, dan lain-lain lagi mereka yang bersetuju dengan luahan tersebut, sedarlah bahawa dengan keadaan begitulah – lemahnya dan terkulai pasrahnya kita selaku rakyat – yang makin menjadikan hidung sang politikus jelik terus berbelang tinggi dan jahat makin bertimpa-timpa.

Pedulilah akan politik tanah air ini. Pedulilah akan ia, supaya bukan politik yang digubah oleh politikus gampang yang menentukan duduk letak kita, tetapi kita yang mengubah dan mencorakkan politik tanah air ini sehingga politikus akur dan pasrah pada kuasa dan kudrat kita – rakyat. Menyampah sehingga melangit pun, kalau sekadar bergegar di Facebook, ianya adalah sia-sia.

Comments

Popular posts from this blog

Pengajaran Dari Sebuah Komik

Sejak kecil lagi, saya telah didedahkan dengan berbagai jenis komik bacaan ringan seperti Doraemon , Dewata Raya, Utopia, Naruto dan sebagainya. Namun ternyata saya lebih berminat untuk “mendalami” komik-komik Kung Fu karya penulis China seperti Tony Wong melalui karyanya Jejak Wira. Seperti biasa, kepulangan saya kali ini ke kampung halaman dalam misi menghabiskan beberapa buah Jejak Wira yang dibeli oleh abang semasa ketiadaan saya di rumah.

Ternyata plot ceritanya meskipun panjang dan tak pasti bila penghabisannya namun ia tetap tidak membosankan. Menjadi semakin menarik dan sukar bilamana ia melibatkan pergolakan politik dunia yang terang-terang menyebelahi siapa yang kuat dia yang menang.

Setelah “menelaah” kesemua komik muktabar ini saya seakan terpanggil untuk mengulas karya Tony Wong iaitu Jejak Wira yang mana saya kira ianya amat dekat dengan apa yang berlaku kini di dunia realiti.


Bagaimana para penguasa negara sanggup membutakan hati dan mata demi kepentingan nafsu mereka…

Homosexuals and The Idea of Abnormality

Once ago, my friend and me have a little chat about stuff—if not mistaken, we gossiping a hot Math teacher from Italy, and from where it began, we start talking about gay and LGBT.

The pinnacle of it was when my friend proudly declares the gay people is abnormal.

I just sit still, silent and stunned.

I should start somewhere. Here it is, for myself, to be abnormal is to be true to oneself. And it is a kind of freedom that I longingly seek and understand, that is to be true to yourself, to who you are.

It is a freedom to be able to against the flow. It is a freedom when we do not favor the external to validate ourselves. To do this, first, we have to be abnormal, in the eye of the many.

Anyway, I don’t mean to philosophize anything here. It is just a version of abnormality that I always think and perceived before, and luckily (no pun intended), that day comes when my friend bluntly declare homosexuality is abnormal.

And, I have to revisit my thought on abnormality.

I am OK with her…

Laila dan Majnun

Telah sampai cherita bahwa pada suatu hari Sultan Mahmud Ghaznawi menitahkan pesuruh2nya supaya membawa Laila menghadapnya agar dapat ditanyai peri kisah kekasihnya Majnun.

Apabila tiba Laila dihadapannya Baginda bertanya: "Wahai Laila, kau yang kechantikanmu mashhur seluruh alam; yang kasih sayangmu menjadi sumber segala puisi!—aku ingin menatap wajah Majnun, ingin tahu sifat rupa yang kau chintai dengan teguh dan jujur itu."

Maka Laila menjawab seraya menangis mengenangkan Majnun bahwa kekasihnya telah hilang tiada yang tahu kemana.

Mendengar ini Baginda menitahkan kepada pesuruh untuk menchari Majnun hingga dapat supaya dibawa dihadapannya. Pesuruh menchari dikota, dikampung, didusun hingga akhirnya diperpinggiran batasan negeri dan luasan padang pasir. Disitu beliau mendapat khabar bahwa ada seorang yang berdiam sebatang-kara dipadang pasir merayau merana senantiasa menzikirkan nama Laila bagai orang sudah gila.

Orang itu dibawa kehadapan Baginda Sultan yang, sambil terk…